25 Maret 2013

Salah Paham


#Semua Umur

Ada teman yang curhat, katanya stress habis ribut gara-gara salah paham atas tulisan di blog. Dia ga merasa ada yang salah tapi pembacanya ngeyel.

Kalo aku sih cenderung cuek dengan hal semacam itu. Cuek dalam arti tidak terlalu dipikirin tapi tetap ditanggapi apapun isi komentarnya termasuk yang menghujat sekalipun. Enak ga enak itu adalah respon publik atas pola pikir kita yang tertuang. Sejauh masih nyambung dengan jurnal, tidak sepantasnya aku hapus biarpun kata-katanya ga pantas.

Memutuskan untuk hidup di dunia tulisan dan gambar, kesiapan mental akan respon yang melenceng dari keinginan kita adalah satu hal yang harus dipersiapkan. Kayaknya ini yang kurang banget dalam pola pikir sebagian dari kita.

Bila takut direspon negatif, kenapa maksa nulis di alam terbuka. Kalo pake alesan ini blog aku terserah mau nulis apa, memang tidak terlalu salah. Tapi jangan lupakan dong kalo otak manusia berbeda-beda dan sudut pandangnya juga tak mungkin diseragamkan. 

Menurutku, terlalu sayang kalo ngeblog cuma dijadikan ajang narsis doang. Tak ada salahnya sekalian dijadikan sarana untuk melatih kedewasaan berpikir. Sehingga kita bisa memahami bahwa prinsip kebebasan berpendapat itu harus diikuti dengan kemampuan untuk mendengarkan pendapat orang lain termasuk yang bersebrangan.

Jangankan yang di alam maya. Di alam nyata yang jelas-jelas tak terbatas pada gambar dan tulisan saja salah paham itu hal yang umum. Toh yang penting bukan salah pahamnya, melainkan cara kita melepaskan diri dari kesalahan tanpa memutus tali silaturahmi. Kalo orang lain yang mutusin sih sebodo amat, karena artinya bukan kita yang tidak dewasa.

Tak perlu hal rumit untuk membuat kita salah paham. Contoh gampangnya saat ada teman yang main ke rumah melihat banyak majalah penerbangan yang distribusinya cuma di pesawat dalam artian tak ada toko yang jual. Sengaja aku tanya apa pendapat teman melihat majalah-majalah itu dengan harapan dia bakal bilang, "wah kamu sering travelling naik pesawat ya..?"

Apa salah ketika temanku justru jawab, "ooo dasar kamu maling majalah..."
#Hiks...


Intinya
Apapun respon yang didapat dari satu tulisan, aku selalu tanggapi dengan adem ayem. Tak perlu buang energi untuk terbawa emosi. Dihapus pun tak perlu karena kita sebagai manusia juga butuh tanggapan negatif biar bisa instropeksi diri. Tapi itu prinsipku pribadi. Untuk orang lain, sebodo amat mau ngambek nonjokin laptop juga...


66 comments:

  1. Setuju. Salah satu post saya juga mendapat komentar makian. Tapi buat saya, selama masih nyambung dengan topik yang dibahas, mau dikomentari apapun, saya tetep maturnuwun. Masih mending begitu ketimbang komentarnya cuma "kunjungan siang", "nice blog" atau malah cuma nunut link promosi bisnis online.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya
      aku juga enek kalo nemu yang komen basi macam itu. kalo males mbok ga usah kasih komentar. buang buang energi saja tuh...

      Hapus
    2. Wah ceritanya mas Rawins Naik Garuda Indonesia nih. TUh ada Majalahnya.

      Hapus
    3. asal jangan naik pramugarinya, pak...
      saru...

      Hapus
    4. Hahahhahaahaha mas Rawins heihieee.
      Biasa naik Tower

      Hapus
    5. asal bukan toket ndower pak..

      Hapus
  2. tul tuhh.. ^_^ ..

    bener paham.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueeee komen pendek aja sudah nice
      Hiehiheiheiheiee

      Hapus
    2. kepanjangan takut pegel jempol

      Hapus
  3. bagus banget postingan ini.
    jadi tersentil....
    dan pengen juga menyentil bbrp orang ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      kaga ada yang nyentil kok...?

      Hapus
    2. Kalau yang nyentil mas Rawins bisa geli geli (basah)

      Hapus
    3. pak asep saru ah...
      jadi mau eh malu...

      Hapus
    4. Saya kan murid mas Rawins
      Urusan "Seru" gini saya musti berguru sama Suhu Mas Rawins

      Hapus
    5. aku muridnya lik zach...
      gimana dong..?

      Hapus
  4. asal bukan laptop sampeyan yah Kang...terserahhh.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih emangnya kalo ngambek mau nyamperin kemari..?

      Hapus
  5. Kalo saya sih masih tetep sensitif sama komen negatif *belum dewasa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yu minta testpack aja ke lik zach kalo begitu
      haha

      Hapus
    2. itu tespek buat tekanan darah ya?
      Kalau darah turun berarti sehat. Darah naik berari sedang Horny
      Nanti nasibnya kayak kodok. Mati menahan nafsu

      Hapus
    3. testpek itu buat ngetes listrik ada setrumnya gak...

      Hapus
  6. Setuju.. Setuju juga sm komen nya tyke :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku setuju aja sama komennya yeye...

      Hapus
  7. Berarti kita harus perlu bersikap dewasa dan berpikir cermat dengan apa yang dituliskan dan yang dikomentari asal tidak menyinggung SARA ajah :)

    BalasHapus
  8. hahaha, majalah garuda memang layak dijadikan koleksi Kang..
    fotone apik-apik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lik zach suka naik pesawat ya..?
      *ga tega mau ngomong maling...

      Hapus
  9. rambut boleh sama hitamnya, tapi isi kepala tentang tata cara memahami sesuatu pastilah berbeda-beda, kalau semuanya sama..ya jadinya seperti pasukan penggerek bendera, tapi itulah kehidupan, ada yang suka ada yang tidak suka, kalau semua suka..bisa gawat, karena bisa jadi suka sesama jenis...loh kok ngelantur ya...
    intinya kalau tidak suka tulisannya di dunia maya di komentari dengan kalimat yang memicu kesalahpahaman...yo stop sajalah menulis di dunia maya, menulis sajalah di dalam hati,,,,,aman...karena yang tahu hanya penulisnya sendiri dan Tuhan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah yang jadi masalah rambutku sudah tidak sepenuhnya hitam, pak
      jadi wajar dong kalo pendapatku suka beda, hehe...

      Hapus
    2. Tenang aja mas Rawins.
      Cat masih bisa dipake. Cat hitam aja

      Hapus
    3. adanya cat tembok gimana pak..?

      Hapus
  10. kadang *apa sering wkwk* saya masih suka sensi sih kalo tulisan ditanggepin negatif sama orang lain.. tapi ya bener kata mas raw, ini alam terbuka.. kalo gak mau dikomentarin ya jangan nulis.. dan juga jangan blogwalking.. simple..

    kalo kata ustadz abdullah haidir, tak perlu terjebak dengan pikiran2 negatif orang lain untuk berbuat baik..

    kan banyak tuh, orang yang nyiyirin sesuatu, padahal dianya aja gak ngapa2in, selain nyiyir... kasian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mungkin karena kepekaan syaraf cewek lebih banyak. jadi kesenggol dikit sudah geli geli gimana. dari sononya cewek kan emang cenderung suka pujian, makanya sampe stres ketika ada yang bersuara rada ga enak walaupun itu efek dari apa yang dia perbuat sendiri

      Hapus
    2. hahahah benar sekali mas Rawins. Urusan geli geli basah sudah menjadi santapan hiehiehiee. Selain manjat Tower ya mas Rawins? hiehiehiheihee. Bagi saya cowok dan cewek sama saja. Semuanya teman saya. Mana ada blocking komen di blog saya. Saya tidak punya musuh tapi saya diperlakukan sebagai Musuh. Tidak ada masalah bagi saya.

      Orang boleh membenci saya tapi saya tidak membenci mereka. Mereka boleh saja blocking setiap komen yang saya tulis di blog mereka. Tapi tidak di blog saya. Semuanya welcome. Tidak ada "pagar" atau capcai sekalipun. Selamat datang di saya. Persahabatan selalu terbuka luas buat mu

      Hapus
    3. selalu menganggap respon negatif sebagai musuh itu cape pak. padahal belum tentu dia berniat memusuhi. siapa tahu kita juga salah tafsir dengan komen itu yang sebenarnya bercanda kita nyangkanya ngajak tawuran.

      menganggap semua orang itu teman sangatlah indah pak. dan toh banyak teman yang awalnya ngajak musuhan setelah dibaikin malah jadi lebih baik daripada teman yang sejak awal tidak pernah ribut...

      Hapus
    4. Ya saya sudah pernah tulis di blog saya. Maksudnya bercanda tapi dianggap serius. Becanda tapi akhirnya menjadi bencana. Ini hanya salah tafsir atau salah penafsiran. Masih sodara dengan Salah Paham cuma beda emaknya aja.

      Sampai sekarang saya masih menganggap teman kepada mereka. Saya sering baca blognya, dan sering mengisi komennya yang pake capcai itu. Besoknya komen saya tidak muncul. Sedangkan komen yang lain normal muncul aja. Oala dendam rupanya. Saya ketawa aja hiehiehiee. Saya sudah tuir, sudah tidak model ikutan "rusuh" atau ribut sama anak muda soal salah paham

      Hapus
    5. pak asep memang mantap
      dikasih capcay saja masih mau bertandang. aku boro boro pak. bukan karena memusuhi. tapi cape aja

      ga pernah aku pikirin yang begitu pak. kalo mau berteman ya ayo aja ga mau yaudah. toh tadinya ga kenal. kan setiap ada pertemuan pasti akan ada perpisahan

      huwoo huwooo...

      Hapus
  11. Waaa lalalala
    Itu aku banget blog buat ajang narsis lalalala

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi una kan keren
      dikomenin opo ae ga pernah ngambek

      Hapus
    2. gak dong
      wong udah kebal dikatain elek kamu terus sih om

      Hapus
    3. ya kan biar aku ada temen elek un
      ga ada una dunia rasanya menyakitkan :D

      Hapus
    4. ya ya
      aku elek tapi kan aku mempesona om :D

      Hapus
    5. nah itulah kelebihan una yang tidak aku temuka dari orang lain
      yang nganeni justru eleknya... :D

      Hapus
    6. Wahahahaha akhirnya saya ada teman juga. Elek never dies

      Hapus
    7. okelah kalo begitu besok kita bikin grup orang elek...

      Hapus
  12. SepaTu (sepakat dan setuju) dengan postingan ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha baru denger kata sepatu

      Hapus
  13. satu hal yang pasti. dunia online adalah dunia dimana kita harus bisa memposisikan diri untuk berinteraksi dengan berbagai macam tipe manusia berdasarkan jenjang usia. so, gue setuju dengan tulisan ini! mantapz

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tetep aja susah
      udah dilabelin jenjang usia juga masih suka ada yang komen ga senonoh di jurnal berlabel dewasa

      Hapus
  14. lho mas, majalah di pesawat itu bisa di bawa pulang ya ... *masih nanya ... :D

    BalasHapus
  15. Benar sekali. Urusan salah sebut "tante" aja sudah disikapi dengan gerakan BLOCKING komentar. Apa pun tulisan yang kita buat adalah buah pikiran kita sendiri. Salah menyebut kata adalah hal yang manusiawi. Manusia mana yang tidak berbuat salah.

    Ini kan persepsi orang berbeda beda. Saya sangat setuju sekali pendapat mas Rawins. Pendapat orang bisa berbeda beda, dan daya tangkapnya juga berbeda beda atas tulisan yang dibuat. SALAH PAHAM adalah hal yang biasa. Namanya juga demokrasi.

    Namun jangan sampai SALAH PAHAM itu direspon dengan menjelekkan jelekkan orang di blognya sendiri. Inilah yang sering saya sebut "menebar kebencian". Tidak dewasa. Berbeda pendapat adalah hal yang wajar. Namun jangan sampai memutuskan silaturahmi sesama blogger pake acara Blocking komen segala. Itu childish. Kekanak kanakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah tangkap di blog itu sudah umum, pak
      apalagi kalo nemu tulisan panjang dan berat, berapa orang sih yang mau membaca dengan detil?

      tulisan pendek saja lebih banyak dibaca sekilas. mungkin itu yang perlu kita pahami untuk menghindari efek negatif salah paham.

      lagian kenapa paka sep manggil tante
      panggil om dong...

      Hapus
    2. Oh ya bener juga. Nanti malah Om pimpa alaium Gambreng. HIHeihiehiee. Tapi bener mas Rawins, saya menggaris bawahi soal panjang pendek tulisan di Blog. Ini juga senada dengan tulisan Bung Penho soal panjang pendek tulisan.

      Saya sendiri, dari lubuk hati yang terdalam, senang menulis menurut kata hati saya, dan berusaha menyajikan sesuatu yang bermanfaat buat pembaca. Jika ada tulisan yang narsis, atau tidak jelas itu hanya kreasi buah pikiran saja. Intinya setiap orang bebas menilai dan memberi komen apa saja, dan dijamin tida akan di blocking, dihapus, apalagi ditandai sebagai sATpam.

      Kelak, dan mungkin , saya kan banyak "bercerita" lewat gambar atau foto saja. Saya punya stok foto ratusan yang berhasil saya jepret sejak tahun lalu sampai sekarang. Jepretan kamera poket mini Nikon saya. Ada banyak bahan buat bercerita kelak dikemduian Hari. Ngomong apa saya ini. *plak

      Hapus
    3. mungkin yang perlu digarisbawahi dari komen ini adalah kamera pak asep keren. boleh dong pinjem...

      dulu aku juga sering bikin tulisan panjang. tapi melihat kenyataan aku suka mumet sendiri kalo baca yang kayak gitu, sekarang aku suka pecah pecah jadi beberapa bagian.

      seperti analogi ibadah malam lah, pak...
      dengan serangan pendek-pendek kita jadi bisa bertahan lama :D

      Hapus
  16. nice post gan..!

    -saduk miring-

    BalasHapus
  17. endang palupi28 Maret 2013 15.48

    iyo yen aku persis dirimu kang sebodo amad, kadang aku geli masalah kayak gitu wae di gedek2e trs delete dari pertemana, lak malah tambah runyam, yen aku yo gelem tak komen ra gelem meneng.........repot amad!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. amad wae gak repot yo..?
      po meneh si udin...

      Hapus
  18. Biasa efek dari demokrasi mas :)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena