20 Maret 2013

Pindahan Mulu


#Semua Umur

Entah sudah berapa orang yang nanya, "kenapa sih pindah-pindah mulu..?"

Dalam banyak hal aku memang tak mudah kelain hati. Namun soal rumah, lumayan banyak pertimbangannya yang jadi unsur pemaksa.

Awal menetap di Jogja aku tinggal di mess galeri tak jauh dari makam pahlawan Semaki. Begitu aku ketemu ibue Ncip dan berniat rumah tangga, tinggal di mess mana enak walaupun fasilitas nyaman dan gratis. Jadilah aku pindah ke Maguwo yang adem serta jauh dari hiruk pikuk kota.

Sampai kemudian ibue tahu kalo di kerjaan aku suka lupa makan. Makanya beliau ngotot untuk pindah rumah yang deket kantor biar aku bisa pulang tiap jam makan atau ibue bisa nganterin makanan. Efeknya lumayan dahsyat. Dalam beberapa bulan, bobotku yang semula tak pernah lebih dari 55 kg langsung melejit ke angka 68. 
Kata orang sih, susunya cocok...

Di Kotagede itulah terlahir Ncit dan Ncip dan tak terasa sudah 3 tahun hidup damai disana. Di tengah kota namun adem karena posisinya di atas tebing sungai Gajahwong. Dan itu yang jadi masalah ketika anak-anak mulai besar.




Si Ncip asal pintu kebuka langsung ngacir keluar rumah. Payahnya dia suka banget nongkrong di bibir tebing setinggi 5 m tanpa pagar itu. Selalu kepikiran kalo dia sampe terinspirasi bapaknya yang waktu mudanya dulu gemar terjun walaupun nyangkut di pohon mulu.

Jadi begitu ceritanya kenapa ibue Ncip ngajuin proposal untuk cari perumahan di daerah pinggiran. Hasil perburuan rumah itupun berakhir di Graha Banguntapan Blok G15. Lumayan ngos-ngosan sekitar 10 km dari ringroad Kotagede atau terminal Giwangan. Tapi tak jadi masalah yang penting anak-anak bisa bermain dengan aman.

Intinya
Gitu dulu aja deh...
Buat pelepas kangen doang
Sebelum bisa kembali aktif ngeblog lagi



39 comments:

  1. urung rampung lih pindahan ya lik.
    moga-moga bae lancar lik,urun donga tok nyonge ya....ora bisa ngrewangi nu adoh sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampuuun...
      ngrewangi donga sisan angpau juga boleh...

      Hapus
  2. amankan pintu belakang, pintu depan udah nongkrong pokalis jambrong...huh...;o)
    selamet, selamut, selamit, selumut, selimit, selamat(pinjem gaianya kang budios19)...atas rumah barunya moga disitu tambah berkahnya, tambah rezekinya, tambah sehatnya, tambah anaknya dan tambah berat badannya....aaaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.

      btw pokalis jambrong mau lobi dibikinin web buat KPK ke Kang Rawin.
      katanya bisa kalo abis pindahan.

      Hapus
    2. pokalis jambrong siapa sih..?

      Hapus
  3. ngilu bayanginnya nongkrong di pinggir tebing >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya jangan dibayangin
      cobain aja, haha...

      Hapus
  4. di pinggir tebing? tepi sungai Bang? merinding Bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. sungainya rada kesanaan
      dibawahnyaada satu komplek perumahan lagi

      Hapus
  5. ouww baru pindahan tah mas..*kebayang angkut2 panci, piring sendok..lama2 kalo kecapean dibanting2 juga kayaknya hehehhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah kebetulan kalo dibanting
      jadi beli baru...

      Hapus
  6. kalo ada anak-anak gitu emang suka ngeri yah mas kalo punya rumah dipinggir sungai atau tebing. Jadi jalan amannya sih emang pindahan lah yah... Biar kerja juga jadi lebih tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pertimbangannya, om
      soalnya anak-anak terlalu bandel susah dibilangin kaya bapaknya...

      Hapus
  7. ini baru kontraktor sejati...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang baru mampu jadi kontraktor doang
      hiks...

      Hapus
  8. Banguntapan kan mlebune Bantul apa ya Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul lik...
      sebelah selatan kotagede

      Hapus
  9. Graha Banguntapan yang di Jambidan ya Pak? Biar anak2 pada puas lari2an, sesekali diajak maen ke lapangan jambidan aja pak...dijamin aman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum sampe jambidan masih masuk potorono
      perempatan sebelum balong waterpark ke timur sekitar satu kilo...

      Hapus
  10. pindah-pindahan sebenarnya tak jadi masaalah, yang penting rumah yang ditempati bisa membuat hati senang tentram damai dan aman,
    yang jadi masalah itu kalau pindah kelain hati.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya masalah ga masalah sih
      repot juga angkat junjungnya
      untung anak-anak gampang beradaptasi dengan lingkungan baru

      Hapus
  11. Pindahannya selesai tinggal pegel-pegel ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pegel pegel harusnya pijet pijetan
      malah harus balik ke hutan
      haha

      Hapus
  12. rumah pinggir tebing gimana yaa rasanya,seru kale yaa :D
    eeh ncip main di alun2 ajah luas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang salah dalam perencanaan memang
      kalo tau anak anak suka lari lari di alam terbuka, dulu ndaptar jadi mantunya sultan biar punya alun alun...

      Hapus
  13. Endhi foto omahe, Kang? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar di kisah selanjutnya, naz...

      Hapus
  14. kalo pindah rumahnya sekalian apa tidak tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. rumah orang om
      masa digotong..?
      hehe

      Hapus
  15. waduh, 5 m? gawat bgt itu sob...
    langkahmu memang tepat sob.. lanjutkan sob!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar kalo salah diralat, pak
      hehe

      Hapus
  16. wah iya Kang...kalau setinggi itu, ndrawasi kalau punya anak kecil.....
    wah dikasi alamat lengkap ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah dilengkapin
      biar ga dianggap blogger tanpa identitas

      Hapus
  17. Ealah...pindahan. Balik kucing jare wong jowo. Iyo demi Ncip bahaya nek sampe terjun nang jurang. Semoga kerasan dengan rumah barunya. Biasane arek bayi gak krasan pindah omah anyar iku, perasaane arek bayi peka bekne enek medon utowo gendruwo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah
      itu hasil nimbang nimbang segala aspek dan kemungkinan untuk mencari resiko minimal...

      Hapus
  18. wah jauh juga ya mas. Itu udah dekat dengan pusat kota Bantulnya ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga juga sih
      masih deketan ke jogja, om
      lha wong gedongkuning saja sudah masuk bantul kok

      Hapus
    2. Ooo, kirain 10 km dr Giwangan ke Selatan ... :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena