25 Maret 2013

Panggilan


#Bimbingan Orang Tua

Ada temen yang cerita...
Gara-gara istrinya ga mau merubah panggilan sejak jaman pacaran, sekarang anaknya suka manggil dia mas...

Aku cuma ngikik doang...
Kasus semacam itu memang seringkali terjadi karena anak memang suka meniru apa yang mereka dengar. Itu pula yang jadi alasan kenapa begitu punya anak, tata tertib panggil memanggil langsung aku amandemen. Manggil istri ga pake yang yangan lagi. Ke ortu panggil mbah. Sampai ke temen yang suka ke rumah aku panggil om, tante, dsb...

Awalnya Citra suka keliru dalam menafsirkan panggilan berdasarkan usia. Sekarang sih sudah lancar membedakan panggilan khususnya ke orang ga dia kenal mana yang om, mana pakde dan mana mbah.

Biarpun begitu, nama aslinya tetap aku kasih tahu agar dia lebih memahami perbedaan. Seperti dalam keseharian si Ncit selalu dipanggil mbak, tapi ketika menyebut diri sendiri atau ditanya nama dia sudah bisa bilang, "Tita..."

Si Ncip juga bisa mengikuti walau kadang rada error. Dia panggil kakaknya mbak. Ditanya nama mbaknya siapa, sudah bisa jawab Cita. Tapi kalo ditanya namanya sendiri, dia suka jawab, "Dede..."

Didesak, "Dede siapa..?"
"Dede bayi..."
#Garuk jidat...



Lumayan lah...
Paling tidak dia sudah bisa bikin perbedaan antara nama dan panggilan ke orang-orang di sekelilingnya. Minimal tidak akan terjadi kasus seperti beberapa tahun lalu ketika anak tetangga ditanya oleh guru TK nya.

"Nama ibunya siapa..?"
"Mama.."
"Maksudnya nama aslinya..?"
"Iya, saya manggilnya mama.."

Gurunya yang masih penasaran berusaha memutar otak.
"Hmmm... kalo papa suka manggil mama gimana..?"
"Papa manggilnya, haiii monyong..!"



Intinya
Hidup di dunia timur memang kadang repot oleh anggah-ungguh. Tapi disitulah letak kearifan lokal budaya yang adiluhung. Jadi kenapa tidak..?


42 comments:

  1. Ncip makin bikin gemes saja ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah anak bandel, om..

      Hapus
    2. Wah gemesin hiheiheihee. Mumpung masih kecil, boleh dicium kan?

      Hapus
    3. bapaknya juga ngegemesin kok...

      Hapus
    4. wah, mulai sensor deh kalo Kang Asep sama Kang Rawin mulai mendekat begini

      Hapus
    5. Biasalah batang ketemu batang.
      Maen anggar donk

      Hapus
    6. kita kan udah biasa kolaborasi...

      Hapus
  2. Waduh.. cerita anak TK bikin ketawa.. Hahaha..

    BalasHapus
  3. Pantes teman-teman begitu nikah langsung "ganti julukan" jadi papa, mama. Lha saya sampai sekarang - 15 tahun, tetep manggil istri saya Ye - karena namanya Yuni. Untung anak saya lebih nurut emaknya, manggil "mama" - tapi setelah lewat 10 tahun kepleset jadi "mak-e". Herannya, meskipun si emak manggil saya "pa", tapi anak saya manggil saya "bapak" dan ngaturi simbah kakung satunya "pak wo", nggak ada yang ngajari, padahal yang lain ngaturi "eyang".

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah membumi bapak ketimbang papah. tar malah kacau kalo anaknya manggil ortu buat minta pisang
      mamah papah gedaaang...

      Hapus
    2. Sebenarnya kuping saya juga pengeng kalau dipanggil "papa". Perasaan seperti mambu keju. Wong jawa itu kalau gak mau diaturi pak-mbok, ya paling tidak bapak-ibu.

      Hapus
    3. tapi kan kesannya keren pak
      ga berasa kampungan, hehe...

      Hapus
  4. njangkar, kalo istilah sininya! Gak tau disitu! Bisa dibilang penting, karna itu yg diucap pertama kali pas anak lom tau nama. +

    malah ada istilah pernah-pernahan di dalam keluarga besar. Pada siapa musti manggil mbak, dek, dsb.+

    untung ada gmbrnya, gak bisa bilang hoax, dong? Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada sih istilah pernah kakang, pernah adi...
      tapi biasanya ruwet kalo sudah menyangkut keluarga besar apalagi sudah ada saudara dapat saudara. bingung gimana nyebutnya. kalo ikut dari bapak nyebutnya adik, ikut ibu nyebutnya paklik...
      heheh

      Hapus
  5. Ini ceritanya asli atau cuma fiktif sob.. lucu.. masa papanya manggil ibunya "haiii monyong"... Saya bukan orang yang romantis jadi kalau manggil pasangan dengan nama.. setelah berkeluarga anak ikut2an.. akhirnya panggilannya saya rubah menjadi "ibu" atau "ummi".. tapi ada rasa yang kurang enak di hati saat manggil istri dengan "ibu" seakan2 manggil ibu sendiri.. itukan gak boleh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tetap enak pak ngebiasain manggil istri sebagai ibu. orang kepada ibu manggilnya jadi mbah. daripada anak manggil bapaknya mas...

      Hapus
    2. kalo salah tinggal si tip ex..

      Hapus
  6. mirip banget sama salah satu kponakan saya jugak Mas, karena sering denganr orang manggil bapaknya dengan embel2 nama anaknya yg sulung " Bapak/Mamak Ellyn", maka si bungsu kalau manggil bapak/mamaknya ya : Bapak Ellyn mana? atau Mamak elyn mana?..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya panggilan semacam itu sudah umum di masyarakat. wong tetangga satu komplek saja jarang yang tahu nama asliku. taunya bapakne citra...

      Hapus
    2. Sampeyan sih namanya palsu terus, tergantung tempat

      Hapus
    3. Tergantung Situasi Kondisi Pandangan dan Jangkauan

      Hapus
    4. kan penggemar ayu ting ting
      kecuali di blog jadi penggemar pak asep...

      Hapus
  7. hihihi...jd inget, dulu pernah ditanya jg nama ibu siapa, jawabnya mirip si anak TK "namanya mamah" hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ternyata banyak ya kasus begitu...?

      Hapus
  8. aku kadang masih suka manggil mas, jadi biar gak ketukar pascal dipanggilnya Aa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pascal ikutan manggil bapaknya mas gimana..?
      hihi

      Hapus
  9. Hehehe bener emang mas, anak-anak manggilnya ya sesuai dengan yang mereka denger, saya sekarang juga manggil untuk saudara juga begitu, adik ipar saya panggil Ohm, keponakan juga saya panggil mas, jadinya ya anak saya sekarang manggil mereka ngikutin saya, dulu sih krucil saya manggil mereka nama mereka aja, ndak enak kan di dengernya , ndak sopan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. membiasakan anak biar tidak ninggalin budaya yang penuh tata krama. mungkin jaman sekarang sudah umum manggil asal gitu kebawa contoh di sinetron. hehe...

      Hapus
  10. Anak2 emang lucuu..
    trus Ncit ini loh Om..
    Inget ya Om GAnteng #kabooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. kegantengan anak kan gimana bapaknya, om...

      Hapus
  11. hah? monyong? keterlaluaannnn....
    syukurlah anakku bisa bedain juga...tapi tetep PR nih, kenapa minta dipanggil kakek.... hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe manggil siapa tuh kakek..?

      Hapus
  12. anak saya manggil saya bunda, manggil bapaknya ayah...tapi sering ribut karena iri sama kawan2nya yang pada punya tulang, opung, tante, uwak, atuk dsb. lha wong kami di sini dak punya kerabat sama sekali, ketemu embahnya pun setaun sekali. sementara tetangga2 kami pada punya saudara dekat yang tinggal sekomplek. makanya kalau ditanya "mana tulang aki, nda?" saya jelaskan kalau tulang sama dengan om, dak mau tau juga, tetep minta punya tulang, sampe nagis2 pengen punya tulang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha asal jangan minta sop tulang saja ya
      tar bisa berabe kalo kedengeran orang sono...

      Hapus
  13. hehheee........panggilan sayangnya monyong ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sih sayang palanya peyang kali...

      Hapus
  14. endang palupi28 Maret 2013 15.43

    itulah anak apa2 masih niru sik lebih tua makane ati2 kang , ojo ngomong jorok no ngarepe bocah2 (anak ) kaya kue maksude........!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo didepan anak ga pernah, bu...
      kalo di sebelahnya lah kadang kadang...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena