30 Maret 2013

Nasib Kopral


#Semua Umur

Kembali repot dengan urusan birokrasi perusahaan...

Kasus tower roboh kemarin membuat banyak orang ikut urun rembug termasuk para pejabat di Jakarta. Beragam pendapat bersliweran dari berbagai sudut pandang. 

Sebenarnya aku senang banyak masukan begini yang artinya mereka mau peduli. Sayangnya, banyak yang asal ngomong tanpa tahu situasi di lapangan seperti apa. Sehingga hasil akhirnya adalah mumetku yang meningkat pesat.

Aku cuma butuh waktu satu hari untuk bangun tower. Tapi sudah dua hari terisolir di lapangan, penentuan titik lokasi saja masih simpang siur padahal permintaan tentang ini sudah aku ajukan sejak sebulan lalu. Repotnya ada beberapa orang yang ngasih titik yang berbeda-beda dan semuanya ngotot sudah di acc bos.

Setiap meeting di Jakarta, tak kurang-kurang aku bilang ke manajemen agar mereka kasih tujuan akhirnya saja. Caranya seperti apa biarlah bagian teknis yang mikirin dengan mempertimbangkan kondisi lapangan. Mumet kalo mereka ikut campur sampai ke detil teknis bermodal duduk manis di Jakarta tanpa survai lokasi.

Dua titik lokasi yang kemarin ditunjuk mereka tidak memenuhi persyaratan teknis dan keselamatan kerja. Dua hari bengong tanpa keputusan sementara pasukan sudah siap tempur sejak kemarin, pagi ini aku ambil keputusan sendiri. Toh kalo anggaran akomodasi bengkak aku juga yang kena semprot.

Alat berat sudah dikerahkan, pondasi sudah dicor, anak buah laporan katanya ada email dari Jakarta. Ini yang juga menyebalkan. Tahu aku di lapangan ngasih tahunya lewat email. Emangnya aku seperti mereka yang tiap waktu cuma nongkrongin laptop di ruangan adem..?

Lagi pula setelah aku buka email tersebut, titiknya di tempat yang sulit. Masih hutan penuh gelondongan kayu yang perlu land clearing pakai alat berat terlebih dulu. Ngelanjutin pondasi yang terpasang pun aku sudah pasti molor dari target waktu 2 hari kerja.

Serba salah amat ya kalo jadi kopral..?


Intinya
Cuma heran dengan mereka yang di atas. Ngapain bersusah payah ikut mikirin hal teknis yang mereka tidak kuasai. Kalo cuma mau nunjukin bahwa mereka punya kuasa, bukannya lebih afdol kasih garis besar tugasnya saja lalu tunggu laporan. Ada yang dianggap bermasalah tinggal lakukan audit. Beres kan..?


36 comments:

  1. endang palupi30 Maret 2013 14.03

    sabar mas......sabar......tidak akan ada jendral kalau tak ada kopral, berbahagialah engkau krn engkaulah tower bisa berdiri lagi........hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan tidak ada kopral kalo tidak gajian...

      Hapus
    2. Sekali lagi TOWER.
      Sekali Tower tetap Tower

      Tower never dies

      Hapus
    3. kaya lik zach banget dah...

      Hapus
  2. bukannya lebih afdol kasih garis besar tugasnya saja lalu tunggu laporan. Ada yang dianggap bermasalah tinggal lakukan audit. Beres kan..?

    >> bener banget. drpd urun pemikiran ini itu malah nambah mumet thok. tempel koyonya dulu mas! *kasih koyo satu pak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gak tau mereka kayaknya ga suka berdiam diri untuk kerjaan orang lain. kalo kerjaan mereka sendiri sih kayaknya sering dicuekin...

      Hapus
  3. Biasanya lhooooo, para jendral mikir sampai njlimet kan cuma mencari celah yang bisa dititipi "duit lanang". Seandainya nanti apes konangan, si jendral tinggal nunjuk bagian mana yang bisa jadi kambing hitam, sekaligus nunjuk kambingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah malah bahas duit lanang
      anggaran nakal memang harus ditambah ya pak..?

      Hapus
    2. lha mau bilang dana taktis nanti malah tambah kelihatan le nylekuthis.

      Hapus
    3. tapi itu sudah jadi rahasia umum yang ga bisa ditutupi lagi kok pak. indonesia raya memang keren lah...

      Hapus
  4. biasane tinggal dielus tuh tower bisa berdiri?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah
      emangnya towernya rika

      Hapus
  5. kok iso mbayangke macem apa orang-orang di Jakarta itu Mas. Semacam orang pinter minim pengalaman. langsung rikues project manajer seorang turun kelapangan aja Mas Raw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan disuruh bobo manis, om
      kalo ikut ke lapangan cuma nambahin masalah mereka...

      Hapus
    2. disulap jadi boneka sawah saja.

      Hapus
    3. buat ngusir burung ya, pak..
      *tapi narik duit :D

      Hapus
  6. gak seru kalo gak ikut paciweuh kayaknya..*biar terkesan ikut mikir kali mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mikirnya buat usilin kerjaan tetangga doang...
      riweuh...

      Hapus
  7. Kira-kira berapa lama itu Mas untuk urusan perbaikan pada tower rusaknya ?

    Semangat Mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo lancar sehari juga beres, om...

      Hapus
  8. hehehee yang di atas itu kan pinginnya serba bisa dan serba tahu gitu lhooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen bikin yang dibawah serba salah kali...

      Hapus
  9. Balasan
    1. ngesuk ganti dadi wong wongan sawah...

      Hapus
  10. jangan bersedih kopral jono ... :D ... ternyata birokrasi yang memperlambat hal yang teknis

    BalasHapus
  11. Tetep bersyukur dong mas, masih bisa jadi kopral dan punya perkerjaan yang muentep tenan :D

    BalasHapus
  12. biar kopral tapi gajieh jendral bintang lima, enak pisan Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang ada kopral bintang tujuh lik
      bikin sakit kepala...

      Hapus
  13. kasih tujuan akhir, tapi orang pusat tetep harus cara teknisnya pak.
    gak boleh lepas tangan begitu saja, ntar kalo ada kesalahan teknis yg tdk sesuai dgn peraturan bisa berabe..

    ya sistem managemen tarik ulur lah..

    BalasHapus
  14. malah bagus, om...
    yang penting orang pusatnya turun ke lapangan dulu dong kalo mau bikin rencana kerja. nyuruh nyuruh sambil ongkang kaki emang enak, tapi bikin repot pasukan di lapangan...

    BalasHapus
  15. itulah inti dari managemen personalia ataupun managemen pada umumnya; delegasi wewenang atau delegasi tugas.

    iya, memang orang pusat perlu juga sekali waktu turun ke lapangan utk tahu kondisi di lapangan seperti apa, utk selanjutnya orang pusat bisa mendelegasikan tugasnya kepada yg diberi wewenang di lapangan.

    kalau orang pusat juga pada turun ke lapangan, ntar malah pada main bola jadinya; gak ada yg mikir rencana strategis dan lain-lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mau turun juga gapapa
      tapi pelaksana teknis di site ada baiknya diajak ngomong diminta masukan baru bikin perencanaan. kalo seperti sekarang repot, om. di jakarta kebanyakan orang pinter dari sekolahan doang. mereka ga mikir kalo di site banyak teori sekolahan yang ga bisa jalan.
      sudah nasib orang bawahan kali

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena