26 Maret 2013

Lagu Anak


#Semua Umur

Masih saja ada yang penasaran dengan ucapan Ncit Ncip tentang rusa di jurnal Kebun Buah Mangunan. Padahal di situ sudah aku tulis, kesalahan sebut itu gara-gara lagu Si Kancil yang tiap hari suka dinyanyiin mereka.

Aku memang menjauhkan anak-anak dari sumber penyakit modern bernama tipi. Sebagai sarana hiburan aku siapkan PC berikut proyektor untuk muter pilem atau musik yang aku donlot dari yutub. Sengaja pake proyektor untuk menjaga kesehatan mata mengingat anak sekarang kalo nonton maunya ditodong. Beda dengan jaman aku kecil dulu, nonton tipi hitam putih 14" saja nurut menjaga jarak 3 meter.

Tontonan mereka aku seleksi biar tidak kaya anak tetangga yang baru pinter bicara kalo nyanyi lagunya waterpan. Makanya Ncit dan Ncip aku carikan lagu-lagu jadul macam Si Kancil itu.

Masalah saat ini tak cuma anak-anak mengkonsumsi lagu dewasa. Lagu anak-anak pun rasanya kurang layak untuk mereka. Beda banget dengan dekade 80 atau 90an dimana lagu anak sempat booming dan beneran sesuai. 

Perubahan tren itu dimulai dengan rilis film Petualangan Sherina. Sejak saat itu yang disebut lagu anak adalah lagu yang penyanyinya masih anak-anak. Liriknya memang masih tentang kehidupan anak. Namun cengkoknya terlalu berat dicapai anak-anak umumnya tanpa pelatihan vokal.

Definisi lagu anak buat aku adalah lagu riang, berlirik sederhana dan notasi nadanya mudah. Lihat saja lagu Burung Kakak Tua atau Balonku. Anak baru belajar bicara pun tak kesulitan menyanyikannya dengan baik. Bandingkan dengan lagu Jagoan atau Lihat Lebih Dekat. Orang tua saja kadang keteteran menjangkau nadanya.

Ini yang aku anggap kekeliruan orang tua. Mereka memaksa anak-anak untuk menikmati keindahan seni menurut kacamata orang tua. Padahal apa sih yang paling indah dari dunia anak selain kepolosan dan keriangan mereka..?




Jujur aku miris melihat acara musik anak saat ini. Lebih banyak diisi dengan acara yang sebenarnya tidak bisa dinikmati anak karena secara psikologi tidak sesuai. Bangga amat mereka melihat anak-anaknya lihai bergangnam style, nyanyi ala boyband maho dan semacamnya. Mikir engga sih, bahwa memaksakan anak mengikuti selera orang tua itu sama saja dengan memundurkan jaman.

Tak habis pikir ketika anak TK disuruh nyanyi lagu Pelangi malah berheadbanger sambil teriak-teriak, "pelangiii... di seberang sana aku berdiri... pelangi..."

Ini kebalikan dengan anak SD jadul yang ditanya mau nyanyi apa mereka bilang, "apeeel..."

Gurunya yang kaget dikira nyanyi lagunya Gombloh dibuat lebih kaget ketika mereka mulai berdendang, "apelangi pelangi... alangkah indahmu..."


Intinya
Cuma pengen nanya doang
Kapan dunia anak kembali diserahkan kepada anak-anak lagi..?

50 comments:

  1. kalo tipi di rumah saya juga ngga ada mas, tapi ya itu tadi nonton laptop ga pake layar jadi di pelototin deket banget...

    jaman memng berubah dengan kita dulu ya mas, banyak sarana edukasi saat ini, tinggal kita ngawasi saja mana yang baik dan sebaliknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. di rumah tipi ada tapi jarang dinyalain. masalahnya ya itu tadi, anak-anak ga pernah mau jauh-jauh dari layar. makanya aku pikir teknologi remote control sebenarnya mubazir buat anak sekarang...

      Hapus
  2. Saya juga menerapkan hal serupa kepada krucil saya di rumah, saya jarang lihatin TV, sya biasanya beli DVD ata CD lagu-lagu anak jaman saya kecil dulu macam joshua, enno lerian, Trio kwek kwek dan seangkatannya, kalau acara anak-anak saya sengaja langganan TV kabel aja acara macam Barney ama Bob The Builder hehe

    Saya juga miris melihat lagu anak-anak sekarang yang "dipaksa" menyanyi lagu dewasa, padahal mereka sendiri belum tentu ngerti apa maksudnya. Miris..

    BalasHapus
    Balasan
    1. fenomena ngetop instan kayaknya om...
      efek dari kontes mencari bibit artis secara cepat di tipi sepertinya menginspirasi sebagian orang tua agar anaknya bisa mengarah kesana. kayaknya bangga banget kalo anakny bisa tenar jadi seleb. padahal kalo mau melihat kehidupan artis dalam keseharian, apa sih kerennya..?

      Hapus
    2. tergantung dari sisi mana kita melihatnya, lik
      sisi duit atau akhlak...
      tapi ya tetep kita ga bisa menghakimi kok

      Hapus
  3. hahaha soalnya yang nyanyi anak2 sekarang cowboy junior.. Jadinya mungkin inikah rasanya, rasa cinta pada pandangan pertama #gubrakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. suer kangen acara anak anak jaman dulu. mereka nyanyi lagu anak dengan penampilan ala anak-anak. ga seperti sekarang anak anak dibikin menor dengan dandanan ala dewasa...

      Hapus
    2. bener kang raw..saya juga kangen, gimana kalau kita rame2 jadi anak-anak lagi yu

      Hapus
    3. bentaaaar...
      itu salah ketik apa enggak..?
      tar maksudnya kita rame rame bikin anak lagi...

      Hapus
    4. maksudnya kita pawai berdandan ala anak-anak, keliling Pontianak, gimana?

      Hapus
    5. ooo mau karnaval agustusan tho..?

      Hapus
  4. Dunia anak itu indah sob, mlh semua beban yg kita rasa itu akan ilang jika kita masuk ke dlm dunia mereka.
    ^_^
    tentunya bkn dunia anak dijaman skrg...
    kalo jaman skrg sih, gak pernah lg aku temui anak2 main kelereng di samping rumah, malah justru mereka makin berjubel dan bolak balik trs ke warnet tiap hari. entah apa yg mereka mainkan di warnet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu sih karena orang tua
      ga mau repot anaknya belepotan main di halaman makanya sejak kecil sudah dicekokin tablet. wajar kalo anak sekarang daya tahan tubuhnya jadi lemah. nginjek tanah sedikit udah gatal gatal..

      Hapus
    2. kita dulu jaman kecil perkasa banget ya..

      Hapus
    3. ya perkasa lah
      belum sd saja tiap hari masuk hutan buat repek...
      sekarang anak sd disuruh beli minyak ke warung aja kebanyakan syarat
      haha

      Hapus
    4. Jelas perkasa dong mas zach..wong anak zaman kita dulu...ga pernah di jejelin mie instan...(paling banter roti sumbu...yg matengnya bukan di oven..loh)haha

      Beda kan ma anak anak sekarang...makanannya serba instan :)

      Hapus
    5. wah berarti mang lembu memang harus dilestarikan biar kita bisa menciptakan generasi tangguh ala jadul yang gemar makan roti sumbu

      Hapus
  5. saya juga maunya gitu mas..tapi kadang kalo lagi gak dirumah..ama yg ngasuh diajak nonton tv bareng :D hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe emang susah kalo pengawasannya sudah diserahkan ke orang lain. rada repot kalo yang ngasuh sukanya sinetron...

      Hapus
    2. yang lebih parah lagi rebutan remote-nya mas hehe...

      Hapus
    3. buntut buntutnya dibanting
      haha

      Hapus
  6. makanya kemaren saat Gita Gutawa sama bapaknya bikin album "Di atas rata-rata" saya langsung beli. menemukan momentum buat mengenalkan kembali lagu anak-anak.

    meski demikian, saya udah kepalang nyampurin anak2 sama lagunya Bon Jovi sama Firehouse nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk beberapa anak memang ga masalah
      apalagi kalo dari kecil sudah keliatan bakat bibit bebet bobotnya
      yang aku maksudkan itu lagu anak untuk konsumsi umum, lik...
      macam lagu anak era 80 atau 90an gitu

      Hapus
  7. Dunia anak-anak sepertinya memang terpaksa berubah. Lagu jadulnya ilang karena gak laku dijual, jadi mana ada produser rekaman yang mau jualan lagu pelangi-pelangi? Dan yang ilang bukan cuma lagu. Mainan anak-anak juga sudah berubah. Sekarang gasing cuma buat suvenir, Yoyo jadi mainan orang dewasa, gobag sodor, jethungan, cublak-cublak suweng, semua digusur robot, PS dn embuh apa lagi. Terus ada lagi da'i cilik. Lha wong ngelap umbel saja belum gableg malah diajarin kotbah, yang dikotbahi orangtua lagi. Apa nggak keblinger?

    BalasHapus
    Balasan
    1. unsur bisnis mungkin yang jadi penyebab. karena bikin pabrik ps pasti lebih menguntungkan dibanding pabrik gasing. masalah modernisasi menurutku hanyalah alasan semata.

      sama halnya dengan kontes nyanyi atau dai cilik itu. unsur pendidikan cuma nomer sekian dan nomer satunya tetap bisnis. kalo iya beneran menjaring anak berbakat, kenapa harus pakai sms premium untuk penjuriannya..?

      hedonisasi yang membodohi kita tanpa sadar...

      Hapus
  8. Inilah perkembangan dunia semakin baru,anak dulu beda jauh sama anak sekarang,kalau anak dulu masih suka dengan lagu2 anak.Nah...kalau sekarang anak kecil sudah lebih hapal tentang lagu dewasa memang kuncinya adalah dari siaran TV itu sendiri,apalagi sekarang ini dimana-mana sudah musik dewasa semua yang lebih dominan disiarkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. parah memang. dulu yang pake embel embel tipi pendidikan juga banyak acara tidak mendidik. dan tetap saja semuanya kembali ke satu hal. duit...

      Hapus
  9. sama mas.. aku juga miris ma lagu2 skrg. Ga ada lagi lagu anak2 yg bnr2 anak2. Sepertinya makin hari orang makin ga peduli ama hak2 anak ya. Anak2 dijejali lagu2 dewasa yg ga dipahami maknanya oleh anak2. Syair2 cinta 'n patah hati.. hadeeeh..
    Andai aku bisa mengarang lagu, aku bakal bikin tuh lagu2 khusus anak2. Sayangnya ngarang puisi aja aku ga bisa, apalg ngarang lagu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah jadi pengarang saja
      toh lagu anak ga harus rumit. lihat saja lagu topi saya bundar. sederhana banget kan..?

      Hapus
  10. ooh kirain apel yang dinyanyiin gombloh itu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaan...
      itu merk ipet... :D

      Hapus
  11. Wkwkwk... nCiiit... pitike aja dithuhuk dhingklik ta, Wuk... melaas, ndak tambah cuiliiik... :D
    Lhoo.. kok ada lagu jagoanku Eifel ta iku... Eifelangi..felangiii *ketok jadule yo ben*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha eifelangi...
      *ngakak di tengah malam ki...

      Hapus
  12. saya tidak membiasakan anak saya nonton tv, biasanya saya donlotkan animasi dari daniya khalisa, ada ceritanya, juga ada lagunya dan memang bagus untuk anak2. kalaupun nonton tv, biasanya cuma channel2 untuk anak2 saja. pengecualian untuk channel cartoon network, yang film2nya kejem banget, sengaja saya hindari, jadi ngeri kalau anak2 ikut2an pukul2an atau misuh2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha iya...
      pilem kartun anak-anak juga banyak yang tidak semestinya ditonton oleh anak. kaya anak tetangga ada yang keranjingan crayon sinchan. segala polah sinchan ditiru plek jiplek. :(

      Hapus
  13. sekarang lagu anak2x diganti dng lagu orang dewasa..
    wah kalau anaknya nurut untuk tdk lihat TV bagus tuch...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal dari awal lebih mudah kok
      yang susah kan kalo mereka sudah keranjingan baru disuruh stop...

      Hapus
  14. Kayanya ga cuma tv doang lik....yg ngasih sumbangan acara buat anak2...tapi banyakan justru ngerusak akhlak sama pola pikir mereka...

    Belon lama juga sy pernah baca. Tabloid khusu buat anak2 padahal...tapi malah vulgar nyajiin berita gaya hidup selibriti...bae lokal sama luar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia...
      majalah anak ngebahas seleb. biarpun seleb anak juga kurang baguslah. anak jadi belajar menganggap artis itu keren.

      sebenarnya ga masalah kalo dari artis yang ditonjolkan sisi seninya. ini mah kehidupan sehari hari yang kadang begitulah bunyinya...

      Hapus
  15. Sepaham mas. Gak kasih tipi ke anak. Tapi masih belom mampu beli proyektor. Hihihihu.
    Bener bener miris emang liat acara kontes anak jaman sekarang. Apalagi lagu anak-anaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe proyektor murah kok.
      lebih murah ketimbang tipi...

      Hapus
  16. endang palupi28 Maret 2013 15.33

    hhhhh.......sik aku tak guyu lagu apelmu mas!!!

    BalasHapus
  17. Artikel menarik…
    Saya suka sekali…
    Salut atas kepeduliannya di bidang pendidikan anak…
    Jangan lupa berkunjung dank omen balik ke blog saya…
    anda bisa DOWNLOAD LAGU ANAK GRATIS dengan klik nick saya di atas
    Atau klik www.lagu2anak.blogspot.com
    /...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena