26 Maret 2013

Kepepetan Hidup


#Dewasa

Yang namanya kesulitan hidup setiap orang pasti mengalami. Perencanaan keuangan boleh matang. Namun saat pelaksanaan kadang melenceng dari perkiraan sampai melewati anggaran cadangan yang biasanya dikasih angka 10%.

Seperti saat pindahan kemarin. Pengeluaran di luar dugaan ternyata banyak sekali. Listrik minta tambah, pompa air rusak, sumur harus dibor ulang, AC ngadat sampai kanopi yang baru dibikin buat garasi ambruk disikat angin ribut dan banyak lagi yang lainnya.

Aku pribadi sih punya pegangan hidup yang mungkin berbau mitos namun seringkali terbukti. Di saat masalah tiba-tiba datang secara rombongan, kunci utamanya hanyalah tetap tenang dan tidak bete. Jangan jadikan masalah itu sebagai suatu musibah atau sumber kesedihan. Namun anggaplah itu sebuah kesialan yang indah untuk ditertawakan.

Berkali-kali aku alami sepanjang hayat dikandung badan. Asalkan kita tetap nyengir, menjelang titik kritis selalu saja ada jalan keluar yang juga tak terduga. Tak masalah bila jalan itu hanyalah geser sana geser sini atau pun gali lobang tutup lobang. Toh manajemen yang baik menurutku bukan soal pemasukan lebih besar dari pengeluaran. Tapi tentang cara mengatur aliran dana yang minimal untuk menyelesaikan masalah secara maksimal.

Bermodal keyakinan penuh dan tetap tenang, ada saja keberuntungan yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Kalo soal empot-empotan hati itu sih pasti, orang Dewi Fortuna datangnya selalu mepet deadline

Ibue Ncip yang kadang keliatan bete kalo nemu masalah bertumpuk-tumpuk. Namun selalu aku minta beliau agar tetap tersenyum. Nasihatku tak pernah berubah, "kalo manyun tar rejeki jadi menjauh loh..."

Pernah aku ledekin, "kan ibu lebih canggih soal ngatur duit..?"
Eh jawabnya, "ngatur duit sih keciiil. Yang penting ayah kasih setorannya cukup..."
#Semprul...

Tak cuma ke ibue pribadi. Aku juga minta ibue bisa nenangin anak-anak jangan sampai rewel dalam kondisi kepepet seperti itu. Pokoknya seluruh anggota keluarga harus kelihatan bahagia biar rejeki mau nyamperin. Anak nangis ya diajakin jalan-jalan dulu biar kembali ceria.

Kira-kira begitu...

Eh, ada pengecualian ding
Pernah lagi menjalani fase menenangkan diri dalam kondisi semacam itu, si Ncip tiba-tiba nangis ga mau berhenti padahal lagi tanggung ibadah malam. Ibue sudah kasih kode dan berbisik, "anak lanang gendong dulu gih..."

Entah kenapa aku tetap melanggar prinsipku sendiri dan menjawab, "bodo ah, biarin aja rewel. Nanggung bu..."
#Srampang sandal...


Intinya
Ga masuk akal memang...
Tapi begitulah caraku selama ini. Aku anggap masalah hidup hanyalah ujian. Bila aku tetap tersenyum berarti aku lulus. Kalo sudah dianggap lulus, ga mungkin Gusti Nu Maha kawasa kurang kerjaan nguji terus. Pasti segera disudahi dong ujiannya...
Bukan begitu, Gus..?


36 comments:

  1. Setuju Bang Rawins...seringkali dalam menghadapi masalah, yg namanya sikap jadi faktor penentu utama. Bersikap negatif, panik, ngomel, ga akan menyelesaikan masalah =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pernah aku alami, kalo panik justru menimbulkan masalah baru yang seringkali lebih besar. seperti waktu merapi meletus dulu. di muntilan yang sebenarnya aman jadi banyak korban luka. bukan karena merapinya, tapi akibat kecelakaan lalu lintas karena mereka panik menyelamatkan diri sampai tubruk tubrukan.

      Hapus
    2. Kalau saya sedang MARAH, biasanya larinya ke makanan.
      Saya marah bawaannya malah gemuk. Kalau saya malah malah Jadi banyak makan.

      So please jangan buat saya marah

      Hapus
    3. mendingan marah aja, pak...
      yang penting ajak ajak ya..

      Hapus
  2. kata bijak lama mengatakan "kita manusia hanya bisa merencanakan, masalah hasil Tuhan yang menentukan"

    saran saya tetap optimis, karena semakin besar Tuhan menguji kita, maka Tuhan akan semakin cinta kepada kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo diuji mulu jadi suka bertanya tanya, kapan sih bagi raportnya..? :D

      Hapus
  3. Jangan jadikan masalah itu sebagai suatu musibah atau sumber kesedihan. Namun anggaplah itu sebuah kesialan yang indah untuk ditertawakan.
    Nah, kalau kita dikasih cobaan atau masalah sama Allah, itu kan berarti tandanya kita disayang oleh-Nya. :D
    Lalu, bagaimana deh, caranya kita menghadapi ujian-ujian Nya dengan baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang aku cuma merasa mudah saat menuliskan itu. ketika ngejalani, tetep aja suka mumet tujuh keliling.. :D

      Hapus
    2. Menyelesaikan masalah tanpa masalah. PEGADAIAN donk

      Hapus
    3. kugadaikan hatiku kalo mau, pak...

      Hapus
  4. kalo masalah uang sih emang gak pernah puas.tapi tetap di syukuri, pokoknya berburu dollar terus.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus selalu bersukur dong
      punya duit disukurin
      ga punya juga sukuriiin...

      Hapus
  5. akur, bang! semua udah ada garisnya, kok! kalo pake meteran yang panjang ya cepet kelar, kalo cuma pake garisan yang 30 cm, kpan kelarnya??

    *garis = takdir
    *meteran = ....?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya orang jawa bilang harus panjang ususnya...
      biar cepet kelar kali kalo ususnya dipake meterin...

      Hapus
  6. sepakat setuju , memang musibah itu adalah sebuah ujian dari Sang Khaliq bagi hamba-NYA yang mau memahaminya, dan ujian2 itu akan berakhir bila sudah lulus dan memperoleh ijazah...lalu kapan ijazahnya diperoleh, ya nanti setelah ujiannya berakhir ..kira2 begitulah :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang ijasahnya kadang ga laku dipake ngelamar kerja, pak...
      heheh

      Hapus
  7. KAlo masalah dihadapin sama senyum, kadang sokusi emang suka muncul dari tempat yang tak terduga Kang. Kalo dikasih muka ditekuk lhakok ndilalah kayaknya masalah itu malah nambbh-nambah Kang. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang niate mau kasih utangan juga balik kanan maju jalan yo, om..?

      Hapus
  8. wow, keren mas pilosopi hidupnya, tak tiru ahh,, mari tersenyum! wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan senyum senyum sendiri ya...?

      Hapus
  9. bojoku yo seneng ngomong ngono Kang, lha lek aku yo koyo ibu'e Ncit, yo wes lek ngono mari ngene tak tersenyum ae....

    BalasHapus
  10. kenapa ya, kl peralatan rumah tangga lagi pada protes tuh suka pada barengan. Ckckck...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha keluhan khas ibu ibu...
      soalnya kalo ga rame-rame, demonya jarang ditanggepin

      Hapus
  11. mau nannya, judulnya kok kepepetan hidup, sedangkan isinya tentang kesulitan hidup ? apakah istilah kepepet (bhs Jawa) sama dengan istilah kesulitan (dlm bahasa ind)??? mohon wejangan pencerahannya ? hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi ya maap
      aku suka ngasal aja kalo bikin judul

      Hapus
  12. hahahaha... bener mas kalau kepepet ya kaya gitu semua serba sempit neh tapi bener harus tetep nyengir kalaupun manyun kondisi pun gak akan berubah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga berubahpun kalo tetep nyengir, minimal ga keliatan galau sama tetangga. efeknya jadi salah sangka. tau lagi mumet malah ada yang nyamperin pinjem duit...

      Hapus
  13. para bapak memang kadang lebih bijaksana dan mampu menangani masalah dan lebih adem hatinya. beda dengan emak2 yang gampang uring2an, semua masalah dipikir bersamaan, jadi semrawut. dan jalan keluar rasanya jauuuuh banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bawaan dari sononya kali, bu...
      lagian udah sering uring uringan, seharusnya bisa belajar dari pengalaman dong...

      Hapus
  14. kudunya pancen kaya begitu, di kasih rejeki ya syukur....kena musibah ya sukuuuur...

    BalasHapus
  15. aku tak meguru mas, ben iso tenang nek ono masalah ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha meguru gimana wong aku aja ga lulus lulus...

      Hapus
  16. endang palupi28 Maret 2013 15.15

    itulah hidup, kata pak ustazd hidup itu identik dengan masalah, masalah satu kelar muncul masalah lain, jadi kl gak pingin punya masalah ya jangan hiduop............

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang nek mati ga nemu masalah yo..?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena