27 Maret 2013

Katanya Ekstrim


#Bimbingan Orang Tua

Iseng-iseng buka pesbuk, nemu foto si Ncit dapat ibunya ngaplut.

Aku bisa mengerti gimana repotnya ibue ngurus anak-anak bandel itu sendirian. Ada saja ulah mereka yang bikin ibue teriak-teriak. Dikurung dalam rumah disuruh duduk manis tak bakalan bisa. 

Seolah mereka tahu prinsip bapaknya jaman masih suka nguber cewek dulu. Gunung tinggi kan kudaki, lautan kuseberangi, pagar kulompati, dll dll
Kecuali gerimis mending balik lagi
Tar pilek..

Bisa jadi benar apa kata tetangga bahwa aku terlalu ekstrim mendidik anak. 

Aku memang tak pernah terlalu banyak mengatur anak maunya bagaimana. Sebagai orang tua lebih suka mengikuti dari belakang sekedar mengawasi kalo-kalo mereka belok ke arah berbahaya.

Tetangga menyebutku ekstrim karena saat anak menemukan kesulitan, aku jarang langsung memberikan pertolongan. Misalkan saat melepas anak-anak di kolam renang. Ketika si Ncip kelelep, aku biarkan dulu beberapa saat sebelum aku angkat dia dari air. Atau ketika si Ncit bermain-main korek api. Aku tidak seketika melarangnya sampai tangannya kesundut.

Untuk orang lain mungkin terlalu kejam
Tapi begitulah caraku mengenalkan bahaya agar mereka mengerti dan mampu menghindarinya secara mandiri saat lepas dari pengawasanku. 

Terlalu ketat melindungi anak dari bahaya membuat mereka jadi ketergantungan. Seperti anak tetangga yang tak pernah boleh bermain tanah, kemana-mana harus pakai stroler, badannya kelihatan ringkih, manja dan belum bisa jalan di usia 2 tahun.

Membiarkan Citra jatuh dari pagar memang tak membuatnya kapok. Namun dia jadi lebih sigap dalam memanjat. Termasuk saat terpeleset, reflek tubuhnya begitu lincah mencari pegangan atau tempat pendaratan yang aman. Kalo dicuekin seolah-olah ga lihat, dia akan nyamperin dan bilang, "Tita ga nangis, ayaah..."




Sengaja aku bikin begitu, karena ingat pengalaman waktu kecil dulu. Belajar renang tiap hari tetap saja badan ga mau ngambang. Sampai suatu saat aku kepleset dari jembatan bambu dan kecebur ke lubuk yang dalam. Ga tau gimana ceritanya tahu-tahu aku bisa berenang ke tepian secara reflek.

Beberapa pengalaman lain juga membuktikan bagaimana susahnya aku mempelajari sesuatu dalam situasi normal, modul lengkap dan ada pembimbing. Sebaliknya dalam kondisi kepepet dan tidak ada yang ngajarin, hanya bermodal coba-coba aku malah mampu menguasainya secara cepat.

Kenapa bisa begitu..?
Jujur aku tidak tahu penjelasan ilmiahnya...


Intinya
Tekanan hidup tidak selamanya hanya menghasilkan depresi. Asalkan kita bisa mengarahkan energinya secara benar, efeknya lumayan dahsyat untuk membantu proses pembelajaran. 

Khusus cara ngajarin anak manjat pagar, don't try at home
Ngajarinnya di luar rumah saja...
Terima kasih...




62 comments:

  1. Balasan
    1. aku dulu juga saat belajar berenang, di lempar orang tua di tengah sungai hingga ketakutanku membuat aku bisa berenang...

      wah jadi dapat pelajaran... aku mo ngajarin anak2 juga ah..

      Hapus
    2. Bersyukurlah bagi mereka yang pandai berenang, minimal bisa ngapung. Soalnya saya pernah mengalami tenggelam sekitar 2 tahun yang lalu. Tepatnya di pasar. Kok pasar? karena Pasar di pedalaman Kubu itu dikelilingi oleh air sungai Kubu.

      Untung saja banyak orang, dan pedagang disekelilingku. Begitu saya terpeleset kecebur sungai yang dalam, orang orang langsung mengangkat kuu dari air. Ada celetukan dari warga setempat yang "menuduh" ku tidak bisa berenang. Katanya kalau bisa berenang cepat nongolnya. Ihiehiheie benar sekali tuduhannya. Memang saya tidak bisa berenang

      Hapus
    3. ini yang namanya kontradiksi
      yang satu bilang gara gara kecebur jadi bisa berenang
      satunya karena kecebur jadi kelelep... :D

      Hapus
  2. kalau aku terhadap terkanan cenderung kurang kuat....
    tapi asalkan tekanannya dengan percakapan di awal yang baik, mungkin aku juga akan bisa melaluinya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena mas ayi memang lebih suka menekan ya..?

      Hapus
  3. kok kaya sebuah buku yang pernah saya baca yang judulnya "the power of kepepet"

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada ya buku yang kayak gitu
      mangtap dong..

      Hapus
  4. wekekek
    ekstrim banget om kalo itu :D

    BalasHapus
  5. waduhhh, itu anak bisa dilatih jd seorang pendaki entar... wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar aja lihat aja lah maunya gimana..

      Hapus
  6. yang saya tau bikinnya dulu juga berdasarkan tekanan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk...emang harus liat?

      tunggu pengakuan tersangkanya....ha..ha..

      Hapus
    2. yang jelas karena posisi terjepit...

      Hapus
  7. entah kenapa kok sepertinya sama Mas caranya ngegedein anak sama kepengenan saya dan istri buat ngegedein anak..
    Aaqil sampe jatoh 4 kali dari kasur dan sekarang dia dah ngerti kalo di pinggir kasur berenti trus balik lagi.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi tetap kembali ke tema lama, om...
      imunisasi lebih baik daripada isolasi...

      Hapus
  8. itu gaya manjatnya Ncit udah kayak pendaki tebing aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sementara sih pemanjat pagar dulu bu...

      Hapus
  9. Memmbiarkan anak untuk belajar dari pengalaman sepertinya memang perlu ya, Mas. Apabila si anak terus menerus diajari secara verbal, mungkin itu akan berpengaruh pada kecakapan motorik-nya. Hmm...masuk akal juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikuta aja deh bilang bener
      daripada benjol...

      Hapus
  10. kalau terlalu diprotek memang anak jadi kurang tangguh ...
    teruskan .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo terlalu banyak dilepas jadinya kurang ajar ya..? :D

      Hapus
  11. saya hutang ngajarin berenang sama anak2 T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cewek yang ngajarin renang biasanya bener, dan serius. Kalau cowok yang ngajarin renang bisanya iseng. Hiheihehiehiee

      Hapus
    2. makanya ga perlu diajarin
      celupin eh ceburin aja langsung biar reflek gerak sendiri...

      Hapus
  12. Setuju Bang Rawins, bukan dilarang, tapi diberi pengertian. Karena setelah mereka dewasa nanti, kita ga akan bisa 24 jam berada di sisi mereka, jadi bagusnya ya mereka sendiri lah yg harus mengerti mana yg baik dan mana yg tidak baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya sih begitu
      tak mungkin anak kita tungguin terus makanya kemandiriannya harus dipupuk sejak dini

      Hapus
  13. Joy Sang Rimba ora resep kisss.. ra ngaruh ng grup ladugan koh kon minta maap.. mnding ngemi ci ng wasrin genah.. gooooo.. Like · Just now

    BalasHapus
  14. Kacang ora ninggal lanjaran .......
    Lanjarane seneng penekan, pasti kacange gae karo penekan teko kiwo mudhun teko tengen. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap lah kalo menek yang rubuh...

      Hapus
  15. keluargaku juga ngedidik anak dengan cara begitu kok mas.. dulu aku diajarin ngerokok sama oomku, sampe akhirnya aku sendiri yang memutuskan kalo aku ngga mau jadi perokok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataan yang suka dilarang-larang malah jadi nyolong nyolong, om...

      Hapus
  16. iki kayane... wilayah.. utara waterpark ngetan yo lek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah pernah diposting
      graha banguntapan g15

      Hapus
  17. saya juga punya rencana kayak mas raw gini kalo ntar punya anak.. tapi gak tau juga mas, sekarang belom punya anak sih bisa ngomong gini.. nanti kalo udah dikasih, ternyata gak tegaan.. aah lihatlah nanti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah harus dikebut tuh bikinnnya
      punya anak itu asik kok
      apalagi bikinnya...

      Hapus
  18. wah si Ncit bener-bener calon pemberani nih. Begiotulah si anak, kalo melakukan hal-hal semacam itu terkadang kita biarkan namun dalam pengawasan karena ini untuk memupuk rasa percaya diri si anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja ga aku komentarin kalo belum keterlaluan, pak
      cuma definisi keterlaluan ini kan beda antar orangnya
      makanya yang menurutku wajar kata orang lain kejam :D

      Hapus
  19. kecil latihan manjat pagar dulu ya Ncit nanti besar manjat gunung

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada dibalik bu
      kecil manjat gunung besarnya malah pagar

      Hapus
  20. bwahahaaa.... nciiittt... bener2 aku banget waktu kecil, malahan aku sampe SMA masih suka manjat pager pake rok gara2 sering pulang kemaleman udah digembokin pagernya hahahaa.... tenang aja om, anak yg suka manjat pager biasanya bakal sukses bwahahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo ini sih beda kasus
      manjat pagar karena dari sononya bangor haha

      Hapus
  21. saya juga penginnya kalo punya anak tak biarin gelimpangan biar tau rasanya hidup

    BalasHapus
  22. endang palupi28 Maret 2013 15.02

    Yen manjat pager tak kiro ra perlu diajari diliaht dari kronologinya udah pasti si Ncit bisa melompati apa aja sik jelas buah jatuh tidak jauh dari pohonnya kecuali yen di gondol lowo, jadi Ncit bs manjat itu karena :' SIAPA DULU DONK BAPAKNYA' itu sik tepat..........hhhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal bapak itu kadang ga jelas siapa bu
      yang udah pasti kan ibunya siapa
      haha...

      Hapus
  23. Sepertinya Ncit udah sangat lincah & profesional dalam hal panjat memanjat ya, Win..hihihi...

    Sama, aku juga kalo diajarin, dikasih modul, ada pembimbing, aku malah grogi-grogi nggak jelas gitu. Apalagi kalo pembimbingnya guantenk! Aku langsung mendadak dungu *padahal emang dungu dari dulu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalo dapat pembimbing ganteng, malah dia yang minder merasa kalah ganteng... :D

      Hapus
  24. gak papa kang biar lebih membaur dengan alam... siapa tau nanti seperti petualang panji.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi serahkan saja lah dia maunya gimana...

      Hapus
  25. sepertinya rata rata bapak bapak didunia ini(kecuali bapak2 yang lebay), cara mendidik anak anaknya persis seperti akang, beda dengan pola didik ibuna...mungkin kalau ibu mah ngerasain gimana susahnya ngeluarin anak itu dari perutnya kesannya jadi bawel..wajar-lah.

    penjelasan ilmiahnya, berarti akang ngga pinter pinter banget, pinternya kalau kepepet doang...heheuy deuh!?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ibunya tau gimana rasanya ngeluarin, bapaknya juga tahu kok gimana susahnya masukin.. :D

      Hapus
  26. Ncit, nanti kalo udah gede, manjat pagernya jgn pk rok ya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake rok juga tetap pake celana kok...

      Hapus
  27. mungkin ini adalah salah satu contoh dari grand theorinya arnold toynbe mengenai challange and respon mas..*gak tau nulisnya bener apa nggak...wkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. apaan tah..?
      tulis atuh yang jelas ceu...

      Hapus
  28. cilik-cilik pinter manjat, tapi nek gede aja tiru bapake

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena