22 Maret 2013

Java Heat


#Bimbingan Orang Tua

Maap bila jurnal kali ini rada panjang dan berat kebanyakan gambar...


Semalem cari-cari donlotan di piratebay, nemu pilem yang judulnya Java Heat. Aku pikir itu film Hollywood biasa. Ternyata rada menarik karena mengambil lokasi di Jogja.

Penggemar The Twilight Saga tentu tahu Kellan Lutz. Penonton Iron Man 2 juga pasti ngerti Mickey Rourke. Keduanya jadi pemeran utama bersama bintang lokal Ario Bayu, Rio Dewanto dan Atiqah Hasiholan.

Inti ceritanya tentang penculikan putri Sultan yang dengan tujuan utama mencuri perhiasan yang merupakan artefak kraton. Letnan Hashim bersama agen FBI Jake Travers bersama-sama membongkar kasus pencurian yang berkedok terorisme itu. Dan pakem Amerika tentang teroris belum juga bisa lepas dari militan bertampang Arab dengan senjata AK47.


Laga di Plengkung Gading


Biar begitu, secara umum ceritanya seimbang dimana dalang teroris ternyata orang Amerika juga dan tokoh yang menggulung mereka adalah polisi muslim. Keseimbangan cerita juga berlaku dimana Letnan Hashim yang menjadi icon polisi baik disandingkan dengan komandan korup yang berusaha menguasai artefak kraton itu di akhir cerita.



Film ini menggunakan bahasa Inggris yang diselingi bahasa Indonesia dalam beberapa percakapan. Ada yang menarik tentang bahasa film ini di awal cerita. Disitu dikatakan bahwa sang Jendral orangnya nasionalis banget. Namun ketika si Letnan menyapa pake bahasa Indonesia, komendannya langsung menghardik, "in english..."
#Katrok...

Ada satu hal yang bikin heran.
Aku buka di IMDB, film ini akan tayang perdana tanggal 18 April 2013 mendatang. Tapi tanggal 9 Maret 2013 versi bajakannya sudah diaplut orang dengan kualitas BlueRayRipp. Mentang-mentang film tentang Indonesia kali ya..? Tak cuma APBN yang bisa bocor di tengah jalan. Film belum launching pun sudah bocor duluan.
#Mantaaap...

Bocor duluan


Banyak tempat-tempat keren yang ditayangkan baik dalam adegan maupun spot numpang lewat. Dari obyek wisata terkenal seperti Borobudur, Ratu Boko sampai yang biasa namun eksotis seperti Kampung Code atau Pasar Satwa.

Pasar Satwa

Perempatan Tugu

Untuk alur cerita dan aksi laga, sineas Hollywood memang tak perlu diragukan lagi. Tapi bagi penonton Indonesia apalagi yang tahu Jogja, ada beberapa plot yang terasa kurang pas. Namun bukan masalah. Toh pilem ini cuma hiburan dan bukan catatan sejarah.

Tokoh polisi yang bermain peran adalah Detasemen 88. Seragam harian Densus 88 beneran seperti di film atau tidak aku ga tau. Yang jelas seragamnya beda dengan polisi umumnya sementara polisi lainnya yang jadi figuran seragamnya sama dengan yang sering kita lihat.

Seragam Perwira, Bintara dan Perwira Tinggi Den 88


Satu keganjilan terlihat ketika Jake Travers ditangkap dan akan dideportasi. Rute sebenarnya dari Polda DIY yang berada di ringroad utara ke Bandara di Jl Solo total melalui jalanan kota. Disitu digambarkan melalui pesawahan yang sepintas lokasinya mirip daerah Gunungkidul. Ajaibnya lagi di pesawahan Gunungkidul yang terpencil ada rambu penunjuk arah bandara.
#Hehehe

Katanya rute antara polda - bandara

Penunjuk jalan pinggir sawah


Bandaranya beneran di Adi Sutjipto. Sayang pesawat yang digunakan sebenarnya tidak melayani penerbangan reguler. Padahal dalam film ditayangkan antrian penumpang. Pesawat berregister PK-TWN memang beneran milik Transwisata yang khusus melayani carteran. Seharusnya pake Garuda saja biar tidak kelihatan janggal. Atau kalo tetap pake Transwisata, antrian penumpang yang mau naik pesawat lebih bagus kalo ditiadakan biar kesannya bener pesawat carteran...

Bandara Adi Sutjipto


Adegan penganggu lainnya...
Terlalu banyak spot yang menggambarkan Letnan Hashim terus terusan merokok. Bahkan sedang dirawat di rumah sakit pun tetap saja ngebul. Lebih parahnya dokter yang menjahit lukanya juga ikutan merokok.

Berbagai macam sarana transportasi dari becak, ojek, andong sampai kereta api banyak ditampilkan. Sayang kebablasan sampai bajaj juga nongol disitu. Padahal di Jogja boro-boro bajaj, angkot saja tidak ada.

Rokok dan bajaj


Saat Travers masuk ke club yang menyajikan tarian striptease, dia diikuti oleh polisi dan teroris Achmed. Polisinya sih rada bener pake pakaian preman. Tapi si Achmed rada kacau masuk kesitu pake baju koko plus kopeah haji.
#Ustadz gaul...

Pak Ustadz di club


Paling keren adalah prajurit kraton
Berseragam lurik, blangkon plus keris tapi membawa senjata api modern macam Steyr AUG atau MP5. Bahkan dalam penyergapan di lokasi spa, mereka menggunakan peluncur roket berpenjejak sasaran yang dikendalikan menggunakan ipad.


Prajurit gaul

Penyerangan di Sosrowijayan


Editornya juga kurang teliti. Salah satunya dalam pertempuran di Borobudur. Senjatanya menyalak normal padahal pakai peredam yang seharusnya cuma bunyi cess...

Tembak-tembakan di Borobudur


Hubungan fungsional maupun struktural pasukan kraton dengan polri tak dijelaskan dalam film. Bisa jadi mereka dianggap milisi atau keamanan non pemerintah dalam opini ala Amerika. Untuk menghormati kraton, logonya memang dibuat berbeda dengan lambang Ngajogjokarto Hadiningrat.

Logo kraton

Penyergapan di kilometer nol

Dan yang paling asik dari semua cerita diatas adalah plat nomor di kendaraan tahan peluru milik prajurit kraton sebagaimana terlihat di gambar terakhir...
#Ngakak...


Intinya
Ini bukan review
Film ini dianggap bagus atau jelek aku ga tahu
Yang jelas pengen nulis ini karena aku kenal lokasinya
Itu saja...


80 comments:

  1. Review film yang menarik, cermat. Bikin ngakak juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang bukan review ngeyel dikau, mi
      haha...

      Hapus
    2. Ketauan nda baca postingannya,
      Hahahhahaaha.

      Hapus
    3. ami itu beda sama pak asep
      kalo dia ga suka baca endingnya
      tapi uraian totalnya, pak...

      Hapus
    4. klo saya tergantung... postingnya di olah menarik saya baca... tapi klo mnjelimet seperti di blog saya, ya di ringkes saja.. hehehe.. tapi java heat saya baca 98% koq... karena menarik dan penasaran tentang dunia film... walaupun bukan bidang perfilman, tapi saya suka meneliti juga kaya mas rawins.. meneliti kekurangan dan kelebihan film.. siapa tau ntar bisa jadi sutradara

      Hapus
    5. sutradara itu kan kalo bisa masuk huliwud, om...
      wong penggemarnya upin ipin, pantesnya dikasih sebutan sutradalang dong...

      Hapus
    6. Kasih sebutan sutramadu aja mas hehe..

      Hapus
    7. sutramadu ki opo, om..?

      Hapus
  2. namanya juga film, mau diapa-apain yang ada jadi nggak ada, yang nggak ada jadi ada...yang penting filmnya seru dan laris manis di pasar bajakan dan tentunya juga diharapkan di pasaran resmi...gitu kan pak sutradara :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang pilem ini sebenarnya menarik. kerasa ada yang ganjil hanya untuk orang jogja atau yang tahu jogja, pak. liat di jogja ada bajaj, kesannya jadi kurang membumi

      Hapus
    2. Mungkin sengaja mas, biar lucu gitu..tapi jadi ga lucu yah

      Hapus
    3. tapi kewaguan itu kan cuma berlaku untuk yang tahu jogja. dan kayaknya di alam dunia ini lebih banyak yang ga tau, om
      hehe

      Hapus
  3. Plat nomornya AB 15 ML, hahahaha, jeli aja sampeyan iki.

    Pantesan postingan ini dikasih rating "BO"

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena jogjanya itu yang bikin segala detil diperhatikan sampai yang kecil-kecil. coba setingnya kota yang tidak dikenal, kayaknya ga bakal keliatan...

      Hapus
    2. Mohon do'a restunya sekarang lagi separo perjalanan mendownload film-nya, semoga tidak ada halangan sampai akhir 1,45 Gb. aamiin.

      Hapus
    3. mohon doa restu berarti harus ngamplop nih, mas..?
      pake acara prasmanan gak..?

      Hapus
  4. jebul wis release yah? ngenteni kawit ndisit....digawe tahun 2011 kayane

    BalasHapus
    Balasan
    1. rilis bulan depan, cuy..
      tapi mbuh bisa bocor bajakane...

      Hapus
    2. seedere akeh koh. 2 jam be rampung..

      Hapus
  5. Rilis bulan depan mas,ntar saya cari di internet dulu Mas mana taw udah keluar sebelum tanggal rilisnya hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bilang juga udah nongol bajakannya
      skrinsut diatas kan aku capture dari pilemnya

      Hapus
  6. udah khatam nonton ini minggu kemaren..ngakak jugaa....!
    kirain apaa gitu jave heat....
    taunya..ah elah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener lucu banget y, ampe tekencing kencing sayah nongtonnya ge'...endingnya ngga enakeun ah

      Hapus
    2. ah kalo si euceu mah pasti mikirnya java hot...
      sok tanya si mamang tah..

      kayaknya pengen disumbang pempers nya..?

      Hapus
    3. hihihi...lha emang di jawa kbanyakan panas kan yah :D

      *kasih mang Ubi pempers aiko

      Hapus
  7. he...he...betul juga ya knag pakai peredm ko keluar apinya huaaaa,jadi lucu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini sih masih mendingan dibanding scorpion king
      masa cerita jaman batu ada pesawat lewat di langit ga kedeteksi sama editor..?

      Hapus
  8. apik ketikane rika timbang pileme malah....:D
    asli akeh sing ora pas pileme,tapi pilem ya tetep pilem....sutradara sing glakokna.

    gambar letnan hasim,rokok dan bajaj.....neng endele ora diwei keterangan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pantes pantese rika sing nulis review, lik...
      jian mantap tenan...

      Hapus
  9. Wah, info nya sangat menarik dan sangat bermanfaat gan untuk kami para pembaca..

    Ntar kalo dah ada link nya di share ya..

    0'iya, Jgn lupa kunjungi blog baru aku ya gan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari saja di google
      kasih link barang bajakan tar dikira ngajak ga bener :D

      Hapus
  10. Aku sebagai orang jogja gitu lho bangga dengan adanya pelm ini. Tapi aku ndak suka pelm model2 gini, jadi mungkin ga' minat nonton :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga masalah
      kalo sudah bicara selera, tidak ada yang bisa menganggu gugat...

      Hapus
  11. ternyata sama-sama pengunjung setia thepiratebay juga :) jan-jane sutradarane sakdurunge gawe film konsultasi dhisik karo dirimu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha piratebay pancen oye lah...

      Hapus
  12. hihihi haruse mereka nyewa sampean kang yang jadi editor, sekalian saya nanti dimasukin jadi figuran haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. figuran malah enak, om
      sekali nongol mati langsung terima honor...

      Hapus
  13. Ini sudah resensi lho Mas. Yang saya tahu dari teman2 yang lebih tahu: review itu sebenarnya kalo menampilkan sisi baiknya sebuah film saja nah kalo resensi itu menampilkan sisi kekurangan dan kelebihannya juga, persis seperti postingan ini.

    Trus ada jalan cerita, tapi tidak kumplit tentu saja (lha kalo komplit mending saya membaca saja hehehe). Tulisan ini sudah berupa resensi lho. Saya malah mau menganjurkan dibuat lebih rapi lagi gaya bahasanya lalu dikirim ke media. Biasanya kan kalo ada acara apa tuh yang memberikan piala pada penggiat film, itu ada juga lomba kritik film, nah kritiknya kan dari yang pernah tampil di media.

    Tapi kayaknya mas Rawins bukan tipe yang mau ribet begitu ya? Mending tampil di blog ini saja ya :D
    Padahal, kritik dalam postingan ini keren lho ... bisa ikut lomba kritik film nasional. Ayo dipikir2 mas Rawins :)

    Keren ini kritiknya, teliti banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah baru tahu bedanya review dan resensi
      tapi bener gitu kok
      aku males ikutan yang serius serius
      lebih suka nulis semaunya sendiri

      Hapus
  14. wah ternyata jogja penuh dengan aneka ragam yg mempesona sehingga sering untuk shooting film..
    mau car filmnya aahh...kayaknya asiikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan sesuai dengan slogannya
      jogja istimewa...

      Hapus
  15. ngakak....
    dadi penasaran pengin nonton
    teliti tenan Kang Rawin nich...seep...ampe plat nomer mobilnya aja tdk terlewatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga gitu gitu amat kali
      cuma kebetulan aja keliatan

      Hapus
  16. lokasi pasar satwa kayak di chines adegannya juga :D
    yang tulisan antara polda bandara.. pernah lewat situ juga ?? sambil bawa kerbau ..ngooooooo x_X .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bawa kerbau..?
      orang jadi kerbaunya kok, hihi...

      Hapus
  17. hehehee jogja jadi ajaib ya kalo dijadikan film gini.
    kebanyakan bohongnya,...
    tapi keren juga kalo mickey rourke ke indonesia tuh
    apalagi ke jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga dibanyakin film film keren begini
      sekali kali pengen lihat film berpemain lokal
      selama ini males liat film indonesia karena isinya perngesotan doang

      Hapus
  18. yang paling mantap selain prajurit kratonnya ya emang itu mas, plat nomernya..ha..ha..salut buat ketelitiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata penggemar plat nomor banyak juga ya..?

      Hapus
  19. kasihan sudah dibajak... mentang-mentang di jogya banyak sawah 'eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ikutan mbajak sawah, om..?

      Hapus
  20. Aku sudah nonton.. ada yg ngirimin dvd, ori, top tenan
    Di sini nama negaranya adalah negara JAWA.. Indonesia mbuh neng ndi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih ori wong rilis aja belum..?
      bukan negara jawa bu wong di tayangan awal ditulis java indonesien...

      Hapus
    2. Ketoke ori sih.. aku manut wae.. mulus lus kaya pupune Jckie Chan :)) Neng salah satu adegan, Ono poster pak Jendral nyalon opo mbuh,.. pokoke potone pak Jendral terus tulisane Untuk Jawa yang lebih Makmur!

      Hapus
  21. Balasan
    1. asal jangan gentayangan ya
      hihih

      Hapus
  22. Kalo saya sih melihat ni film ada sedikit ngenye, masa ustadz di club, polisi di rawat sambil ngebul..ga lucu

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimanapun juga ini pilem holiwud, om...
      opini yang dipake tetap saja pola pikir amerika...

      Hapus
    2. Padahal aku biyen arep mlebu Hugo's we raoleh mergo krudungan.. haha..

      Hapus
    3. eh masa sih..?
      diskriminasi sosial kui bu...

      Hapus
  23. jogja bersih dari bajai hahha, kenapa disituh ada bjai yah? gk pit ontel sekalian kan bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan ada kapal tangker aja
      haha

      Hapus
  24. belum nonton....
    premierenya april, cuman sudah keluar bajakannya maret....
    paling bisa orang indonesia yaa
    #semprul

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau bocornya dimana
      tapi kayaknya sih di amriknya sono
      wong yang aplut juga orang luar

      Hapus
  25. kayaknya gokil nih pilem! Masa' ada prajurit blangkonan pake ipad juga! Tapi mungkin bener karna indonesia, makanya udah dibajak! Bhahaha, mantep dab!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin menginspirasi kraton untuk menyiapkan prajurit kraton modern, om. siapa tau esbeye reseh lagi dan ngajak tawuran
      haha

      Hapus
  26. diripiuw mas rawin kok ni pilim jadi komedi abis yah, hihi..

    saya kira cuman di ftv ato sinetron aja banyak adegan" bocornya
    dikira semua penonton bego kali yah, gak peduli dg hal2 detail

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah dibilang ini bukan repiu masih ngeyel juga
      hihi dasaaar...

      Hapus
  27. Hahaaaha. Kemaren liat film ini di lapak dvd kirain fil bokep. Tapi baca pemainnya kok lumayan berbobot. Gatahu kalo bahkkn filmnya belom rilis. Si mbaknya bilang udah ori. Hahahaha. *pembajak sejati*

    BalasHapus
  28. Disatu sisi memperkenalkan nama jogja, tapi disisi lain tidak mencerminkan jogja... :) saya sudah nonton juga, versi sama cm bedanya saya beli di warung

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekedar film kayaknya, om...
      sengaja dikemas dengan pola pikir amerika agar laku dijual

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena