24 Maret 2013

Ga Perlu Lihat


#Bimbingan Orang Tua

Ada yang ngajak chat tentang inti jurnal Anak Ayah Anak Ibu kemarin. Kata temanku, sifat orang tua memang banyak nurun ke anak. Namun porsinya kalah dominan dibandingkan teladan tingkah laku orang tua yang dilihat oleh anak.

Menurutku sih tergantung usia dan perkembangan pola pikir individu dengan sifat turunan dari orang tua sebagai pondasi. Tauladan sikap orang tua dan pengaruh lingkungan atau pendidikan hanya membentuk bangunan watak saja. Wujud bangunan boleh beraneka warna, namun tak bakalan lepas dari bentuk pondasi awal.

Dari kecil dididik jadi anak baik-baik, sekolah di madrasah, dimasukin pesantren, naik haji ga cukup sekali, begitu jadi pejabat malah korupsi dan doyan sapi. Terpengaruh pergaulan mungkin benar. Tapi faktor keturunan juga punya peran makanya penyakit mudah menginfeksi.

Orang tua mungkin tidak pernah mengajari anak berbohong namun sering membohongi anak tanpa sadar. Contohnya kalo anak minta jajan suka dijawab ga punya duit. Kayaknya akan beda kalo kita jawabnya, "uang sih ada, tapi untuk keperluan lain, nak..."

Aku bisa berpikir begitu, setelah melihat apa yang terjadi dengan Citra. Dia suka manjat pagar, meja atau lemari tanpa aku ajari. Memang di hutan kerjaanku manjat-manjat tower, tapi Ncit kan ga pernah lihat. Artinya kebiasaan orang tua yang tidak pernah ditunjukan di depan anak pun bisa nurun.

Contoh lain, Citra susah banget disuruh mandi tapi kalo bermain air atau mandi di kran girangnya minta ampun. Ini berkaitan banget dengan kebiasaanku di hutan yang kadang males mandi namun sering mandi hujan atau main di sungai. Ga mungkin si Ncit tahu kebiasaanku di Kalimantan dan saat di Jogja aku rajin banget mandi.

Beneran kok...
Kalo di rumah aku ga pernah malas
Sehari bisa mandi berkali-kali
Maunya keramas mulu
Suerrr...

Ada pendapat lain..?


Intinya
Aku beropini semacam ini dengan melihat apa yang terjadi di keluargaku sekaligus sebagai rem perilaku saat aku jauh dari rumah. Jadinya ngeri juga mau banyak tingkah bila anak bisa mengikuti tanpa harus melihat atau mendengar apa yang aku lakukan. 
Sekali lagi ini khusus buat aku. Di keluarga orang lain bisa jadi berbeda...



44 comments:

  1. biasanya sih memang nurun mas..
    tapi kenapa itu harus keramas berkali-kali..itu pasti kegerahan yang amat sangat ya he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi efek kegerahan bu. soalnya kalo kedinginan pasti lebih sering berselimut rapat...

      Hapus
    2. mas Rawins kalau Gelisah (geli geli basah) keramas juga donk ya

      Hapus
    3. kaya lagu dangdut pak asep mah...

      Hapus
    4. Sering dibilang gitu sih ........

      Hapus
    5. pak asep sering dibilang tampang dangdut..?

      Hapus
  2. keramasnya pakai air mas? hehehe kok berkali-kali sekali tidak cukup ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah, masa tayamum bu..?

      Hapus
    2. Kayaknya apa yang diperagakan Citra yang suka manjat pagar, meja atau lemari tanpa mas Rawins ajari, adalah "fotokopi" mas Rawins yang suka manjat Tower.

      Hapus
    3. daripada mirip tetangga, pak...

      Hapus
    4. kalo salah bikin lagi..

      Hapus
  3. kalo di keluargaku kebebasan berpendapat antara anak dan ortu di junjung tinggi.jadi dari kecil gak ada batasan saling mengerti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah mantap dong, om...
      demokrasi yang sebenarnya memang harus dimulai dari keluarga...

      Hapus
  4. stok samphoonya jgn sampai habis mas, kan suka keramas berkali-kali ... *ditoyor ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang...
      masih ada detergen... :D

      Hapus
  5. walaaahh fotone ... ntar diprotes duoC piye jal? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah biasa dikomplen...
      hehe

      Hapus
    2. Mumpung masih kecil, boleh dicium ya mas Rawins

      Hapus
    3. mau nyebokin juga boleh...

      Hapus
    4. Nda ah. Mau nyium aja. Mumpung masih kecil

      Hapus
    5. asal jangan nyium bapaknya ya...

      Hapus
  6. Yang penting Mas orang tua itu biasanya apa yang dilakukan menjadi sosok contoh untuk diikuti sang anak,jadi jika orang tua bersikap bijak dan cerdas mudahan anaknya ikut juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tugas kita cuma nyiapin pondasinya doang
      nantinya gimana, serahkan saja kepada mereka asalkan bertanggungjawab atas pilihan hidupnya...

      Hapus
  7. Buah itu jatuhnya ga jauh dari pohonnya Mas *kecuali ga sengaja dapat tendang :D hihi

    Coba mas tinggal d kota saya, bukan mandi berkali-kali lagi. Tapi sampai tidur d kamar mandi, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu berarti kamar mandinya terlalu keren
      pake springbed segala kah..?

      Hapus
    2. Kebiasaan Mas Rawins nurun sama anaknya juga nih kayaknya

      Hapus
    3. justru aku ketularan anak anak, pak...

      Hapus
  8. Jadi ingat keponakan ane di kampung gan,,, udah 3 bulan belum pulang... T_T

    btw, salam kenal ya... :D

    BalasHapus
  9. Setuju dng paparan mas Rawin, "keteladanan" orang tua akan menjadi panutan anak. Selamat keramas... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      kenapa pada nyantol di keramas sih..?

      Hapus
    2. Fokusnya keramas soale mas

      Hapus
    3. berarti pengikut pak asep banyak dong..?

      Hapus
    4. Sering dibilang gitu sih ........

      Hapus
    5. kalo pak asep kramas banyak yang ngintilin maksudnya..?

      Hapus
  10. iya Kang, wong lanang kaya dhewek pancen kudu duwe rem sing makan.
    ben luwes nang on road utawa off road

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma masalahnya aku ga suka makan rem...

      Hapus
  11. saya saat ini malah merasa, sifat istri merupakan turunan dari sifat suami, bahkan terkadang melebihi...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu berarti pendidikan dari suami bisa melekat dengan kuat, pak...

      Hapus
  12. Kalau keramas enaknya pake Shampo yang model yang mana mas Rawins yang enak dan cocok? Rambut saya tipis, konon kata orang botaknya keliatan. Sudah coba keramas pake sampo nyuburin rambut tetap juga lambat suburnya. Mulai dari shampo warna hitam, kuning dilangit yang biru semuanya sudah dicoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba pake lidah buaya campur bakaran merang, pak
      kalo kurang mantap boleh dicoba tambahin pake oli bekas...

      Hapus
  13. sifat anak memang kadang dpt dari orang tuanya, tapi kalau orang tua mengarahkan dnegan baik dan sabar tentunya akan baik, ngomong2x sering mandi dan kramas dikarenakan apa nich...heheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      keramas lagi dibahas...?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena