02 Februari 2013

Terkenang Vixy


#Semua Umur

Jalan-jalan ke kota, baliknya malah jadi sedikit tersrenit-srenit ati. Ceritanya abis lihat pajangan Vixion di showroom sepeda motor, eh malah jadi inget sama Vixy kesayangan. Bukan karena Vixion-nya sih. Tapi kenangan yang dibawa selama hampir 2 tahun aku pake.

Sama ibue Ncip, kenal sebulan terus menikah. Masa pacaran dijalani pasca ke penghulu. Sama-sama seneng kluyuran ke gunung dan menelusuri jalanan kampung, Vixy jadi teman setia kemanapun aku dan ibue menggelandang. Setiap tanggal merah menjelang, aku selalu periksa kesehatannya sementara ibue sibuk ngepak ransel. Jadilah bulan madu dinikmati setiap minggu sampai ibue mengandung si Ncit.


Setelah aku kerja di luar Jogja, otomatis Vixy sering nganggur sampai berbulan-bulan. Jalan-jalan keluar kota pakai motor pun sudah tak mungkin dijalani lagi karena ada bayi. Vixy mulai sibuk lagi ketika aku gunakan sebagai kendaraan operasional relawan Merapi. Selama 3 bulan Vixy jadi tulang punggungku menerobos wilayah bencana yang sulit dijangkau.

Purna tugas dari Merapi, efek debu vulkanis mulai terlihat di sudut-sudut mesin. Aku pikir dalemannya pun pasti mengalami kerusakan yang sama. Apalagi setelah aku dapat panggilan kerja ke Kalimantan. Dengan pertimbangan teknis dan fungsional aku lupakan nilai historis untuk kemudian menjualnya.

Ternyata bukan cuma aku. Ibue juga pernah cerita suka sedih kalo inget Vixy. Udah ada ganti Mio merah pun tetap tak mampu membuatnya melupakan. Engga sih kalo sampai galau. Cuma kebayang lagi saja masa-masa berdua yang begitu indah dulu.

Entah kapan semuanya itu bisa terulang lagi
Atau malah selamanya hanya bisa lewat dalam ingatan saja
Miss you...


Intinya
Apapun itu, masa lalu tak akan pernah bisa hilang. Asalkan tak menjadi beban dan hanya menjadi kenangan, tak apalah. Tapi suer yang aku inget beneran kenangan itu. Bukan inget-inget SPGnya...




30 comments:

  1. tak apalah mengingat SPG-nya..palagi sempat menyimpan nomor hp-nya, siapa tahu besok waktu ada rejeki mau beli vixi lagi...kan tinggal telpon spg-nya.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. komen pertama yang bijaksana

      Hapus
    2. sayang duitnya
      kayaknya udah ga fungsional kayak dulu lagi

      *padahal asline mumet si xeni belom lunas...

      Hapus
  2. tapi kan di kalimantan dapet obatnya: sebuah petualangan viksi ilmiah yang tak tergantikan oleh apapun juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah kebelet dia kang..makanya gituh liat SPG..pas dipiksi, lanjut deh posting piksinyah, ngga mungkin posting SPGnya kan?
      ...ah ellah apal dah kita.(pake logat betawi)

      Hapus
    2. pan ini juga diposting
      orang ceritanya cuma liat doang ga pake nyenggol segala...

      Hapus
  3. yeah ellah...jangan pengen ngulang mengelandang pulangnya bawa ncit, sisuk mengglandangnya udah pake CJ8 pulangnya bawa adiknya ncit2,3,4 dan seterusnya..piksi-nya biar jadi melodi azh

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya sih bisa ngeluyur sama anak anak sambil bawa boeing 737 800NG berikut pramugarinya...

      Hapus
  4. SPGnya...widihhh...ga sanggup beli motornya, saya beli mbaknya sama boleh ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbaknya sih ga semahal motornya bro...
      tapi tar borosnya kali yang lebih lebih...

      Hapus
  5. aku heran koh...piksine bisa ngadeg nang sandinge spg-nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. piksi be bisa ngadek apa maning juragan pancine

      Hapus
    2. tapi kan yang ngadeg cuma sebagian kecil saja lah...

      Hapus
  6. motor kenangan... pantas aja begitu dirindukan.
    Ya ntar pulang dari Kalimantan beli lagi Vixy yang baru :D
    Trus ajak Ncit dan Ncip puter2 Yogya pake VIxy

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe ga mungkin lah bu
      wong motor itu emang didesain buat jalan berduaan doang...

      Hapus
  7. Kadang Meskipun benda mati, kalo mereka udah berjasa bisa bikin kita kangen ye mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah ternyata begitulah kira kira ceritanya, om...

      Hapus
  8. Balasan
    1. di kalteng bu...
      barito timur...

      Hapus
  9. Jadi inget pernah naik vixy juga hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa lalu mus...
      kenangan terakhir bagi kita
      haha

      Hapus
    2. Iyoi.. munggah2 gunung bersama vixy dan jepit hahaha

      Hapus
    3. kapan dolan nggunung neh yo mus..?

      Hapus
  10. untung si biru gak dijual, karena satu alasan: kenangan heheh...
    soalnya dulu pas awal nikah juga bolak balik Banudng suka bumi karawang berdua dengan motor itu huhuhuhu sekarang mah mana bisa...ada balita, ada bayi..kemana2 kudu pake si ungu..biar kata mobil butut jaman baheula yang penting gak kehujannan..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia, ceu..
      tambah anak pengeluaran pun bertambah. dulu seminggu cukup bensin seliter. sekarang seminggu 100rebu. padahal cuma buat keliling kota doang...
      anak emang bawa rejeki...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena