12 Februari 2013

Telemarketing


#Semua Umur

Lama-lama bete juga sama yang namanya telemarketing. Begitu dijawab langsung nerocos panjang lebar dan susah untuk distop, "selamat siang, pak. Mohon waktunya sebentar bla bla bla..."

Mau tutup telpon kesannya gak sopan. Dilayanin juga percuma. Ga bakalan jauh dari nawarin pinjaman dan sejenisnya. Paling sering aku potong dengan alasan lagi nyupir. Pake dalih lain biasanya masih ditawar minimal disuruh dengerin dulu.

Ini menyebalkan
Waktu masih belajar jadi UKM dulu, ngajuin pinjaman ke bank 5 juta doang buat nambahin modal saja susahnya minta ampun. Sekarang ga begitu butuh, hampir tiap hari ditawarin kredit tanpa agunan 20 atau 30 juta. Andai saja KTA itu kasih tanpa angsuran, kayaknya aku mau tuh...
#ngarepdotcom...

Pantesan UKM kita susah berkembang kalo cuma modal dengkul dan nekat doang. Bank yang seharusnya bisa bantu modal ternyata lebih suka ngasih pinjaman ke orang yang ga butuh. Mungkin prinsipnya, jangan miskin kalo pengen dibantu.

Ditawarin duit, siapa sih yang ga pengen..?
Tapi tidak di posisi wiraswasta, maksain ngutang pasti larinya ke konsumerisme. Enak terima duitnya, sebel waktu bayarnya. Tak kurang-kurang temen yang setiap gajian malah stres, kebanyakan setoran ini itu. Makanya gajian sering aku anggap bak menstruasi. Datang sebulan sekali tapi paling banter bertahan seminggu doang.
#amit-amit...

Namun bukan soal itu yang bikin bete. Melainkan keamanan data kita yang dipegang bank. Kalo penawaran lewat sms aku ga begitu peduli, karena biasanya dikirimkan secara broadcast efek bonus sms gratis dari operator. Penawaran lewat telepon itu yang aku bingung. Karena penelpon bisa tahu nama, no telpon, rekening bank, kartu kredit dan sebagainya. Jadi tanda tanya besar dan bikin berburuk sangka bahwa data pribadi kita diperjualbelikan untuk keperluan marketing.

Lebih bete lagi kalo ditawarin investasi dari perusahaan berlabel futures atau asuransi. Mereka ngeyelan dan lebih ulet dalam merayu. Sampai-sampai aku suka mikir, bertemu penjual asuransi jiwa rasanya lebih buruk daripada kematian itu sendiri.
#lebay...

Intinya
Secara pribadi aku salut dengan mereka yang ulet dalam bekerja. Tapi kenapa bisa data pribadiku bisa menyebar kemana-mana..? 
Ada yang punya jawaban..?




87 comments:

  1. alhamdulillah belum pernah ditawarin yang begituan melalui telpon palingan hanya ditawarin pas komplain di CS

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah harus syukuran tuh bu
      kapan nih ngundang makan makan..?

      Hapus
    2. Kalau urusan yang "begituan" pake tanda kutip di sini memang pusat informasinya. Mas Rawins Center of Information

      Hapus
    3. yang bener touring information center, pak...
      pusat informasi ngatur piring...

      Hapus
    4. Dulu saya sempat "accident" dengan sebutan TIPIRING. Tadinya saya pikir itu TRIPING sejenis geleng geleng kepala. Rupanya saya salah dan keliru. TIPIRING ternyata artinya "tindak pidana ringan". Oala jadi malu saya. Untung saat itu saya tidak mloroting celana

      Hapus
    5. tipiring jelas bikin geleng kepala, orang sanksinya lebih berat daripada koruptor
      triping juga juga bikin geleng kepala. emangnya enak makan teri sama emping..?

      Hapus
  2. karena data kita cummn statistik Mas. pernah dikasih tahu sama sales kartu kredit kalo mereka beli data itu cuman 5rebu/nama. gilak emang. dan sayangnya bank gak tanggung jawab karena yabmng jualan oknum. susah dilacak. *dulu info pas di cabang gitu*
    kalo saya suka saya angkat trus dibiarkan aja di meja. setelah kita tolak baik-baik sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia yang aku suka heran
      aku tuh ga pernah ngajuin bikin kartu kredit, tapi beberapa kali dikirim kartu tinggal pake dari beberapa bank. kebanyakan langsung aku gunting. mau dibalikin takut disalahgunain.
      mungkin sekali-kali kudu nunggak tagihan ya biar ga dikirimin mulu
      hehe..

      Hapus
    2. 5ribu pernama yo lumayan yo Mas..
      50 nama udah bisa buat bayar kreditan sebulan :)

      Hapus
    3. 50 nama yang nyantol 20 padahal per aplikasi disetujui bonusnya 100rb. mayan juga sisanya ya..?
      konsumen yang misuh misuh datanya disebarluaskan...

      Hapus
  3. hehe...oooo critanya kena SPY data to abang ini...ya namanya manusia mas...kan bagian admin jaringan data juga manusia... bisa saja timbul keinginan mengetahui profil plus tetek bengek nasabah....siapa tahu yg ngintip bisa mencari celah bisnis diantara user yang di spy td mas...intinya : itulah manusia tiada lupt salah dan dosa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. spy tuh apa om..?
      selama ini sih cuma repot gitu doang belum sampai timbul masalah. tapi ya tetep balik ke kalimat namanya juga manusia. kawatir aja kalo suatu waktu ada masalah

      Hapus
  4. kalo saya sangat berusaha untuk solider terhadap mereka, secara saya dulu pernah kerja begitu dan kecewa dan mangkel kalo yang diajak bicara cuek bebek. dan lagi mereka mungkin tulang punggung keluarga seperti saya yang mencari uang berbeda saja dengan saya.

    #sorry Kang, enyong serius kiyeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku usahain bicara baik-baik, lik. biar ga kepanjangan aku bilang aja lagi nyetir. aku juga masih mikir kalo mereka lagi cari nafkah. tapi kok nyebelin ya..?

      *ini juga serius sebelnya...

      Hapus
    2. kolom sejuk seperti cuaca dicilembu

      Hapus
    3. sejuk tak berarti ujang, mang...

      Hapus
    4. Wah baru tau rupanya Bang Zachflazz mahir Solder. Ck ck ini bakat yang tidak diceritakan kepada kita kita.

      Hapus
    5. beliau kan anggota toy soldier pak..

      Hapus
    6. Solder, jadi ingat temen saya, yang laki Solo yang ceweq Indramayu. Solo-Dermayu

      Hapus
    7. untung bukan sebaliknya ya
      dermayu solo jadinya deso...

      Hapus
  5. data pribadi itu bisa ketahuan dimana mana, soalnya kalau data dari bank pasti akan tau semua nya dengan nama lengkap anda. misalnya anda pernah meminjam di bank BCA, kemudian anda meminjam lagi ke bank BRI, oleh bank BRI pasti tau kalau anda itu pernah minjam di BCA, apalagi kalau nunggak, bang BRI pasti langsung respon negatif. Semangat aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang aku tau sih di BI ada data nasabah yang blacklist buat panduan bank kalo ada pengajuan kredit. kalo kasusnya kaya gini sih kayaknya emang murni jual beli data. masa bank mau berbagi nasabah bebas masalah sama bank lain..?
      bisa kehilangan konsumen dong..

      Hapus
  6. nggolet tele gathengan ora ana yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. diimel saja cuy
      tar sampe rumah tinggal diprint
      dadi bocah

      Hapus
  7. hahaha saya belum pernah di tawarin lewat tefon sobat, tapi kita di temuin orangnya, namun karna saya nggak butuh atau lebih sopannya belum butuh tu duit, ya tak cuekin saja hahahahaha *kasian bgt tuch orang yang nawarin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya aku di tengah hutan, om
      dulu waktu di jogja sih sering disamperin sales kayak gitu. makanya suka repot kalo yang datang sexy semlohai. jadi ga konsen sama penawarannya...

      *kepikiran pengen nawar orangnya...

      Hapus
  8. pernah sekali,
    itupun sama temen sendiri.
    jadi mentang-mentang nomor aku udah kesave di kontaknya dia jadi digunain deh buat promosi produk ke aku,,
    hmm....

    tentang investasi berjangka, kalau bertemu sama penjual obat kira-kira mas Raw mau ga?
    hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo temen malah enak mau ditonjok juga
      ini udah ga kenal, suaranya lembut begituh
      ooowwwhhh...

      Hapus
  9. Iya betul itu mas. Mereka koq bisa tahu dengan rinci. Ada beberapa kejadian begitu juga di sini. Jadinya pikiran ke mana2, termasuk nuduh keamanan data kita di bank bobol. Sepertinya ada pihak2 di dalam yang menjual data keluar. Coba, apa ada jawaban yang lebih mungkin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau mungkin mereka miara tuyul yang saban hari keluyuran ke rumah rumah...?

      Hapus
  10. dari ilmu kanuragan yang sedikit saya miliki, dan mantra semar mesem yang pernah tak puasain waktu muda dulu selama 3 hari 3 malem, jawaban pertanyaannya adalah....akang pernah melakukan transaksi disebuah dealer mobil/motor atau properti...belanja mahal gituh..deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah belanja mahal, mang...
      kalo belanja motor, mobil, ubi, pernah..

      Hapus
    2. belanja itu istilah ibu-ibu, kalo pria kayak kita, pamali atuh.

      Hapus
    3. pada ga mikirin asal katanya sih ya..?
      belan itu artinya doyan ja itu jangan
      berarti belanja itu jangan doyan...

      Hapus
  11. sering juga yah baca curhatan macam begini mas..dulu di empeh juga sering yang curhat kayak gini..kayaknya emnag datanya dijual kali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tak jual, lumayan hasilnya bisa buat tambah beli beras

      Hapus
    2. kacau atuh kalo penjual beras bisa merajalela begitu
      emang susah jadi orang susah
      bank aja jadi ga punya rahasia
      beda kalo pejabat korup, mau ngecek data rekening katanya terhambat uu rahasia bank...

      Hapus
  12. Wah saya kok baru tahu ya cerita seperti ini.

    BalasHapus
  13. Saya kadang kesal juga sama Customer Service (CS) baik dari Bank terkenal di Indonesia dan atau dari perusahan abal abal yang menawarkan produknya langsung ke handphone jadul saya. Nda nanya jadul. Halah *plak.

    Kadang lagi meeting tuh HP bunyi padahal sudah diset silent dan getar masih aja memburu saya. Udah dibilang terima kasih masih juga pantang mundur terus maju contact saya untuk mendengarkan presentasinya. Kalau sudah begini rasanya mengganggu sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha akhirnya pak asep bisa ngomel juga
      ini curahan hati yang jujur dan sebenar-benarnya
      ga seperti waktu ikutan lomba nulis tentang bank
      muji muji mulu, hahaha

      Hapus
    2. Hahhahaahah oh kalau lomba tulis jelas ada "udang dibalik tempe" dan ada maunya. Hiheiheiee muji nya nda ikhlas. Itu ada maunya hahahahahhahahaa

      Hapus
    3. semoga menang, pak...
      biar bisa tulus memujinya

      Hapus
    4. Kena deh kita kang Asep. Walau sedikit tapi kena sasaran targetnya Kang Rawins. he...x9

      Hapus
    5. ah elah...
      maksudnya gak kesitu kok, pak...

      Hapus
  14. Saya juga korban dari asuransi nih. saya langsung ditelepon dari pusat. entah saya terhipnotis gimana,apalagi dengan perkataannya yang wuiiih...,pandai merayu. akhirnya saya ikut juga asuransi itu. tiap bulan dipotong deh...,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo asuransi pendidikan anak sih ga masalah asal jangan kebanyakan. mumet tuh asuransi atau investasi yang aneh aneh. ngarti aja kagak diterangin panjang lebar tetep aja bingung...

      Hapus
  15. Berkali2 saya dihubungi oleh marketing nggak pernah saya rewes, tapi istri saya nyaris kena juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagi ilmu meringankan tubuhnya dong, pak
      biar pinter menghindar...

      Hapus
  16. beneeeerrr.... aku juga paling ga suka ditawar2in pinjeman, asuransi, kredit card apa gitu. nelponnya suka ga sopan jamnya, kadang sampe malem2 msh dikejar terus. kadang udah berkali-kali bilang enggak masih maksa juga, sampe akhirnya aku bentak, kan jd ga enak juga bentak2 org. ihiks.
    trus emang bener tuh data personal, nomor telpon gitu kan harusnya confidential. nyebelin banget ya, om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kadang menjadi tanda tanya saya juga. Darimana mereka bisa mendapatkan kontak number saya, apalagi nomor saya sangat jarang saya publikasikan ke umum. Apa karena dari registrasi form yang sering saya lakukan di internet?. Wah ini kan rahasia ya, mungkin dari pihak mereka berbagi informasi kali hiheiheiee

      Hapus
    2. emang...
      dua sisi mata uang dari yang namanya teknologi. katanya bikin hidup semakin mudah, namun tetap saja bisa bikin ribet..
      tau tuh ylki kayaknya ga pernah bicara soal beginian...

      Hapus
    3. Kalau urusannya "begituan" tentu mas Rawins ahlinya "begituan".

      Hapus
    4. begituan tuh pegimanean pak..?

      Hapus
    5. begituan itu begini tapi pake perspektif itu, eh, anu.

      Hapus
    6. dari sudut pandang orang ketiga tunggal kali ya..?

      Hapus
  17. saya gak pernah ditawari , mereka tahu kalo guru berkantong tipis kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya..?
      padahal mereka ga pernah liat kantong aku
      apa mungkin pake ilmu penerawangan kegantengan ya..?

      Hapus
  18. sering banget mas saya nerima telp seperti ini, biasanya saya bilang maaf mbak saya sedang dijalan atau lagi repot nih sama anak-anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku paling ampuh pake alesan lagi nyupir. kalo dibilang lagi sibuk suka ngeyel, minta satu menit aja pak...

      Hapus
    2. nyupir apa Kang, wong latar belakangnya ada suara mbak-mbak banyak pada cekikikan sama house music

      Hapus
    3. ya wajarlah wong lagi nyupirin mbak mbak sambil berhouse music...

      Hapus
  19. untung'nya saya belum pernah ditawarin,, tapi pengen juga sih ditawarin soalnya lagi butuh duit nih.. hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah gak enak
      tetep aja harus bayar. kalo dikasih sih gapapa

      Hapus
    2. iya, beneran, harus bayar loh pinjamannya. kenapa ya? #sampluk kapal trol

      Hapus
    3. karena wanita ingin dimengerti...

      Hapus
  20. itulah kenapa sy gak pernah aktifin lagi ringtone sms dan gak pernah ngangkat telepon dr nomer yg gak dikenal.. Cape' kebanyakan yg nawarin produk.. Untung jalur whatsapp masih aman.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini yang susah. kerja di lingkungan pelayanan umum, selalu saja ada karyawan belum dikenal yang nelpon...

      Hapus
  21. Klo ada telemarketing jawaban palng sakti yg saya gunakan sampai saat ni bagi saya ada tiga:
    1. Sudah punya asuransi
    2. Uangnya udah gak ada buat nambah asurans lagi
    3. Maaf, saya lagi sibuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sales obat kuat, jawabnya gimana..?

      Hapus
    2. Jawabannya :
      1. Sudah Kuat
      2. Masih perlu Tambah Kuat
      3. Nda tahan kuatnya

      Hapus
    3. mungkin lebih tepatnya udah kuat tapi ga ada musuh...

      *nawarin musuh...

      Hapus
    4. obat kuat itu buat apa sih Kang?
      kalian kayaknya akrab banget sama begituan.

      Hapus
    5. biar gemuk, lik..
      kuat makan...

      Hapus
  22. kerjaan ku dulu seperti itu mas, nelpun i uwong2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yang ditelpon random sih gapapa, om
      kalo ngembat data pribadi orang, itu yang nyebelin...

      Hapus
  23. Iya Pak...aku jg suka heran sm jual beli data ini, kok ya tega ya tidak bertanggung jawab gitu si orang bank :(
    biasanya aku potong dg bilang lg meeting (ngejawabnya pake bisik2 segala), trus aku catet nomornya, pas dia nelpn lg ngga aku angkat heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo komplen ke bank ga bakalan dapat solusi. bank saja tidak mau mengakui kejadian seperti itu dan selalu mengatakan mungkin ada oknum...
      payah...

      Hapus
  24. Kalau ada telephon yang nyasar dari CS biasanya saya langsung diamkan telphone saya Kang. Sambil dengerin ocehannya dari jauh. Nanti juga cape sendiri.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kejam bener tuh si bapak..?

      Hapus
  25. kalau buat saya pertanyaan bukan "kenapa mereka bisa tahu data kita no telp dan lain-lain" itu Bang. Tapi data kita boleh nggak dipergunakan tanpa ijin oleh Bank? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah, om...
      karena bank sendiri tidak mengakui adanya jual beli data semacam itu namun pernah mengatakan mungkin ada oknum...

      Hapus
  26. data kita dipakai pihak luar itu pelangaran privasi

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena