16 Februari 2013

Rapat Diundur


#Semua Umur

Aku ga tahu itu cuma kebetulan atau beneran firasat. Setiap kali jumlah gangguan di tempat kerja meningkat, biasanya dalam waktu dekat aku harus meninggalkan site. Contohnya kalo mau cuti. Beberapa minggu adem ayem tanpa kendala berarti, menjelang cuti ada saja yang rusak dan memaksa aku lembur sampai ga sempat ngeblog.

Cutiku kali ini masih 2 minggu lagi, namun sudah mulai panen gangguan. Ternyata itu beneran firasat karena tahu-tahu ibu deputy direktur nelpon, "besok pagi lu meeting di Jakarta..."

Si ibu juga nyuruh aku bareng dengan para pembesar perusahaan yang mau balik ke Jakarta. Kalo beliau-beliau kan selalu dapat fasilitas antar jemput. Aku pikir lumayan nih, bisa menghemat ongkos travel, makan di perjalanan dan bayar airport tax.

Sayangnya beliau pake penerbangan jam 8, sementara aku harus meeting jam 9. Dengan perbedaan waktu Indonesia bagian tengah dan barat, artinya aku mendarat jam 8:30. Ditambah waktu tempuh bandara ke kantor sekitar satu jam, aku cuma telat setengah jam dengan catatan tidak pake macet di tol.

Tapi kok ga enak amat ya sengaja menelatkan diri begitu...?

Pikir-pikir sebentar, aku putuskan pesen penerbangan pertama jam 6 pagi dari Banjarmasin dan berangkat sendiri pakai travel. Toh akomodasi sudah dikasih. Apalah artinya menghemat 200 ribu kalo kemudian dicap pegawai telatdan...

Jam 8 nyampe kantor kok masih sepi..?
Hari sabtu memang cuma kerja setengah hari dan biasanya pada nyantai datang ke kantor. Tapi melihat kenyataan jam 9 juga belum pada nongol, aku mulai was was. "Jangan-jangan aku salah informasi..."

Buruan buka email dan menemukan undangan susulan yang dikirim sore hari sehingga aku ga sempat buka kemarin. Poin penting dari email tersebut adalah, "berhubung peserta rapat dari Kalimantan tidak bisa hadir pada pukul 09:00, rapat diundur pukul 11:00..."

Kok bisa sih..?
Semprulll....

Intinya
Niat baik tak selamanya harus diganjar setimpal saat itu juga...




34 comments:

  1. Mondooooooooooooooooooooooooollll

    BalasHapus
    Balasan
    1. enyong be iya, mulane mandan mengko komene

      Hapus
    2. komennya taun depan juga boleh...

      Hapus
  2. Langsung Lanjut ke jogja tho, Reply email.. "berhubung saya mutung, rapat diundur sampai batas waktu yang tidak ditentukan..." ..

    BalasHapus
  3. kasian Bang. tapi nggak apa-apa Bang, kadang niat baik balasan manisnya belakangan. tapi manisnya sih biasanya lebih

    BalasHapus
    Balasan
    1. manis banget
      gulanya tumpah tumpah...

      Hapus
  4. *mencelos ni ati..mayan 200rb..,pan?

    BalasHapus
  5. Nasib, nasib...mau jadi pegawai teladan...taunya orang di Jakarta lebih ngaret lagi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. karet gelang siusan, gampang ambrol

      Hapus
    2. yah begitulah kira kira,,,

      Hapus
  6. bener kan kata pak priyagung anjani putro...
    semua ada balasannya, wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Husstt.. ketawanya jangan keras-keras bang. gak enak sama sebelah..

      Hapus
    2. tetangga sebelah lagi mikir balasannya tuh..

      Hapus
  7. Balasan
    1. orang sabar pantatnya lebar...

      Hapus
  8. kulonuwun
    sowan teng mrikilah....ben dudu komentator teladan sing penting sowan ne mbaeh :D
    #niat baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. niatnya baik bener orang ini...
      salut saya.

      pasti kesininya naik Hiu ya bang?

      Hapus
    2. modal minyak nyonyong ya..?

      Hapus
  9. ditinggal ngeden ndipit nang mburi

    BalasHapus
  10. sabar sabar subur Pak Raw. Mungkin anggapan mereka, TELADAN sama TELATAN beda tipis.

    BalasHapus
  11. saya hadirrr mas....hehehe
    tapi saya gak komen mas. cuma baca-baca aja...

    boleh kan mas....??

    BalasHapus
    Balasan
    1. bolehlah, wong mau nulis titik tok saja boleh koq.

      Hapus
    2. nonjokin laptop juga boleh kok...

      Hapus
  12. Balasan
    1. haha bukan ngaret lagi
      ngorot...

      Hapus
  13. luar biasa Mas. hahaha. mbayangke sampean celingak-celinguk di sana padahal udah siap tempur sampe dibela-belain berangkat sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasib karyawan rendahan, om...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena