03 Februari 2013

Pembenaranku


#Bimbingan Orang Tua

Baca pernyataan di jurnal Terkenang Vixy, ada yang penasaran nguber lewat japri. "Beneran lo, kenal sebulan terus nikah..?"

Kenapa tidak..?
Karena buatku, rumah tangga itu tentang masa depan. Menunda-nunda pernikahan dengan alasan belum menemukan cinta sejati adalah sebuah kekeliruan terencana. Masa depan itu pasti menyangkut anak-anak. Aku cuma pake hitungan matematis bahwa pendidikan anak kian lama kian mahal. Rata-rata anak sekarang bisa mandiri di usia 20 sampai 25 tahun. Ketika aku menikah pada usia 35, aku harus memperhitungkan akankah umurku bisa mencapai angka 60..? Kalo pun bisa, masih mampukah aku mendidik dan membiayai mereka meraih masa depan di usia itu..?

Bagaimana dengan cinta..?
Cinta itu begitu mudah tumbuh dan mati mengikuti suasana hati. Tidak ada yang bisa menjamin cinta tetap membara saat kerumitan rumah tangga menerpa. Tidak ada orang yang menginginkan, namun selalu akan terjadi dan dirasakan oleh setiap orang. Analoginya persis seperti banyaknya orang yang begitu memuja surga, namun jarang yang mau kesana sekarang juga.

Satu-satunya yang bisa dijadikan alasan hanyalah tanggung jawab akan masa depan. Dengan itu, cinta bisa tumbuh dan akan tetap terpelihara. Tentang ini, mungkin kata-kata komedian Alan King perlu dijadikan pertimbangan. "Bila engkau ingin membaca tentang cinta dan perkawinan, maka engkau harus membaca dua buku yang berbeda..."

Tidak ada masalah kah..?
Jangan hidup di dunia kalo enggan dapat masalah
Toh yang penting bukan masalahnya yang harus kita pikirkan, namun jalan pemecahannya. Dari awal jumpa darat masalah sudah menghadang. Malam pertama saja sampe bingung mau ngomong apa. Untung saja masalah komunikasi bukan soal verbal semata. Nyatanya bahasa tubuh bisa jadi solusi untuk meningkatkan hubungan.

Boyong ke Jogja, banyak teman yang ga tahu menahu soal pernikahanku. Kalo jalan berdua trus ketemu temen, ada saja yang ribut minta dikenalin dengan kalimat tambahan, "mau dong jadi adik iparmu..."

Lebih banyak temen yang anggap ibue Ncip itu adikku. Wajahnya mirip katanya. Ga tau bener apa engga. Namun kalo dihubungin sama peribahasa Jawa sih kayaknya bener. Ibue dan aku sepertinya pas dengan filosofi "kaya mimi lan mirebus..."


Doooh...
Ada emergency call...
Post dulu aja, dilanjut nanti deh...



86 comments:

  1. sesungguhnya jodoh itu rahasia ALLAH, dan proses serta dengan segala tetekbengeknya hingga sampai ke jenjang pelaminan ..adalah urusan manusia, jadi mau cepat atau mau lambat...yang penting nikah... ocreee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tawakal sih bener, pak...
      tapi dipakenya belakangan kali
      kalo ditaruh depan, ngapain atuh kita kudu mikir dan kerja keras..?
      apalagi buat laki-laki
      kalo belum keras, gimana bisa kerja coba..?

      Hapus
    2. Bisa gak kalo tidak dibelokin kesana?

      #innocent

      Hapus
    3. belok kemana..?
      kalo mau kerja keras kan kita harus mikir keras juga untuk persiapannya...

      Hapus
    4. Ooooh iya iya, berarti cuma ikiranku aja yang belok kesana. Tapi manusiawi kan?

      Hapus
    5. jangankan yang bujangan penuh penasaran. saya yang sudah ngak penasaran aja mikirnya kesitu.

      Hapus
    6. oh ya maap kalo ada salah kata
      susahnya di blogger tidak ada menu edit komen...

      Hapus
    7. Gak apa-apa lho Mas, yang begini justru lebih greget, apalagi kalo sambil bakar menyan, dateng deh dia. Sambil nyebut nama Admin berkali-kali tentunya.

      #Rawin Rawin Rawin Kawin Kawin Kawin Kawin eh...Rawin Rawin...

      Hapus
    8. bikin gregetan pengen nabok..?

      Hapus
  2. Ibunya ncit dan ncip cantik ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan cewek bu
      masa ganteng..?

      Hapus
    2. Iya maksudnya beruntung mas raw dapet istri cantik, tau deh sebaliknya yah *kalem* *kabur sebelom disambit tool box*

      Hapus
    3. gapapalah
      selalu ada nikmah dibalik musibah...
      haha

      Hapus
    4. dimaklumi...
      sesepuh...

      Hapus
  3. iya sih mirip muka'a, tapi kalau pendidikan di Jakarta mah, mahal mas, mending disekolahin di tempat selain Jakarta, soalnya biar perhitungan biaya pendidikan bisa di minimalisir buat hal-hal yang lebih penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin akan bertahan di jogja walaupun disana pun sama mahalnya...

      Hapus
  4. Grrrr....postingannya menohok amat mas :))
    Saya malah masih main2 nih, belum kepikiran soal menikah :D
    Masih asik sendiri padahal umur makin tuwir. Hadoh :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. doooh jangan gitu dong
      orang lagi cerita pengalaman pribadi...

      Hapus
  5. apa kuwe bojone rika kang? ..kenalan lah

    BalasHapus
  6. Hm.. sapa sing mi rebuse? wkwkwk.... aja kematengen, njemblok...

    BalasHapus
  7. Saya akan mengikuti jalannya mas,,,tapi jika udah waktunya...maklum masih kecil ini, saya baru berusia 7 tahun(10 thn yang lalu,hhe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting dah bisa bikin anak kecil...

      Hapus
  8. Saya percaya. Bang Rawins adalah satu dari sedikit orang yg sangat beruntung, bisa menemukan soulmatenya dalam waktu yg sangat singkat, hehehe ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung ga untung asal merasa beruntung udah cukup om...

      Hapus
  9. aku juga cuma 3 bulan 'kenal', trus nikah deh ... temen2 & sdr juga kaget waktu denger kabar pernikahanku, mereka tanya, kapan pacarannya.

    Idem, kenalnya juga lewat dunia maya .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. senasib seperjuangan ya
      tapi masih cepetan aku dong...

      Hapus
  10. Hadooooh...kenapa sih bikin postingan yang nacep banget dihatiku? :P

    Yaudah, aku juga dapet panggilan alam nih...

    #ngibrit ke wese

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      ane cowok mang, masa nancep di ati segala..

      Hapus
    2. iya deh iya nurut ama yang mudaan...

      Hapus
    3. kalian bukannya sebaya sama saya? kita bertiga bisa bikin trio gombels nyanyi di taman kanak2

      Hapus
    4. Iddiiiih...aku doong keberatan kalo dibilang sebaya dengan anda berduaaa...

      #sambil bedakan

      Hapus
    5. ga jadi bikin grup dong...
      atau ganti atuh jangan persebaya
      persib ya..?

      Hapus
    6. ogah ah..
      perkumpulan aki aki dong..?

      Hapus
    7. seperti biasa sayalah produsernya

      Hapus
    8. mana atuh honornya...?
      udah selese produksi nih...

      Hapus
  11. jenenge nang ndunya apa baen bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. jere sing apa baen bisa malah nang suwarga..?

      Hapus
  12. kata orang tua dulu kalo mirip itu jodoh... hahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus yang ga mirip ga jodoh dong..?

      Hapus
    2. Aku gak mirip kok sama pacarku. Aku ganteng dia cantik.

      Gak jodoh doong? :(

      Hapus
    3. itu kalo siang...
      kalo malem sama sama cantik kan..?

      Hapus
  13. iya Kang, pada bae pikiranku ya kaya kuwe.
    yang pasti berpacu dengan usia, jadilah saya 25 tahun menikah. sekarang saya dan anak-anak saya kan masih sama mudanya, iya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah bisa senada seirama dengan sesepuh...
      biar kata anak bawa rejeki sendiri sendiri, kayaknya kurang bijaksana kalo kita nyerahin ke nasib tanpa perencanaan..

      Hapus
    2. #nyimak orang tua lagi diskusi

      Hapus
    3. wah...
      kalo lagi berdua-dua, emang bener yang ketiga muncul adalah setan...

      Hapus
    4. nggak mungkin peri cantik ya?

      Hapus
    5. kadang wujudnya cantik juga
      tapi bukan peri
      biasanya banci

      Hapus
  14. Orang pacaran bertahun2 saja gak jaminan rumah tangganya bertahan kok Mas..Jadi saat bertemu pasangan, merasa klik untuk memulai masa depan, yah mengapa harus menunda pernikahan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang pembenaran bu
      soalnya mikir gitu setelah usia di kepala 3
      dulu kemana aja, hehe....

      Hapus
  15. (Cinta itu begitu mudah tumbuh dan mati mengikuti suasana hati.)

    kata kata yang sangat mengingatkan akan cerita kisah Ku sob.
    Sobat sungguh beruntung, baru kenal sudah jadian, heeee
    selamat ia Sob, sukses selalu untuk Sobat, dan keluarga Sobat.
    SALAM :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cinta kadang mengikuti kalender juga...

      Hapus
  16. *liatin poto...

    enya oge mirip uyy...

    BalasHapus
  17. ee lha betul lho pak, mirip lho panjenengan berdua nih.
    Tapi saya dan suami juga kata orang mirip, malah waktu jalan, dikira saya adiknya.
    (padune....)

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah asik dong. daripada dikira kakaknya..?

      Hapus
  18. Balasan
    1. iya, panggilan daruratnya lama kali

      Hapus
    2. halah iya kok lali kalo ini pake label tubikontinyut...

      Hapus
  19. Alhamdulillah, jurnalnya gak dibelokin :)
    ibue Ncit dan Ncip cantik, msh muda bgt ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah justru ini pembelokannya
      udah 35 masih dibilang muda...

      Hapus
  20. Prosesnya cepat atau kurang cepat [dibandng yg lainnya], kata simbah jodoh gak mungkin ketukar. Klo sdh jodoh, meski br seminggu ngajak nikah juga bakal klik dan di eprup utk lanjut ijab. KLo gak jodoh, meski bertahun-tahun menjalin hubungan...endingnya ya kembali berteman deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih baguslah kalo kembali berteman
      kebanyakan malah jadi musuhan bu
      sakit emang...

      Hapus
  21. hah? 35? beneran kang? tak pikir sampeyan nikah beda agak jauh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda 4 taun termasuk jauh engga bu..?

      Hapus
    2. pas...emur ketemu baud, langsung clep

      Hapus
    3. selek selek dikit mah ga masalah...

      Hapus
  22. ni poto baru apa poto lama kang?
    lagi hamil berapa bulan tuh?..tajem juga situyul rupanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. setaun lalu mang...
      sekarang mah aman tuyulnya dibungkus rapet kalo bertugas...

      Hapus
  23. iyo mas mirip.......liat eseme podo to?! podo isin mamaer untu........qqqqq

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasalah nek bareng yayang yo malu malu pengen...

      Hapus
  24. mie rebusnya pake telor gak ?

    BalasHapus
  25. bener om :D
    sepakat dengan om
    ane juga mau nikah
    dan banyak orang2 di sekitarku yang menanyakan apakah ga terlalu muda :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena