19 Februari 2013

Jogja Istimewa


#Semua Umur

Kembali ke Jogja bukan hanya kembali kepada keluarga yang hangat. Tapi juga kehangatan sebagian masyarakatnya yang masih menjunjung tinggi keramahtamahan kepada sesama. 

Memang sudah tak seindah dulu. Namun masih bisa aku katakan kental bila dibandingkan dengan kota-kota lain yang sudah sedemikian jauh meninggalkan kearifan lokal demi menjunjung tinggi budaya manca.

Di Jogja masih bisa kutemukan bapak tua bersepeda onta dengan aura welas asih tak pernah lepas dari wajah keriputnya. Setiap kali berpapasan orang lain, dendang macapatnya akan terhenti sejenak berganti senyum santun sembari menganggukan kepala.

Sebuah sisa-sisa keindahan budaya yang tiada tara walau awalnya aku sempat rada bete juga.

Dan itu cerita 4 tahun lalu saat baru pindah ke komplek ini. Saat itu aku lagi rada keburu-buru, ada bapak tua dengan damainya bersepeda santai di tengah jalan komplek yang lebarnya pas pasan. 

Aku coba kasih klakson pendek. Bapak itu menoleh ke belakang, melempar senyum mengacungkan jempolnya ke arah depan sambil berucap, "mongooo..."

Aku klakson sekali lagi, pak tua pun melakukan hal yang sama, "silahkeeen..."

Jujur aku takjub dengan perilaku santun itu. Tapi mbokyao bilang monggo tuh sambil minggir dikit biar aku bisa lewat dong, mbaaaah....

Merasa kalah usia aku berusaha menahan diri. Namun inget istilah orang Sunda nista maja utama, aku jadi pengen coba kesempatan terakhir sebelum akhirnya pasrah kena talak tilu sakalian. Sambil menahan nafas aku tekan klakson lagi...

Kali ini si mbah malah turun dari sepeda, pasang standar di tengah jalan lalu nyamperin ngetuk kaca mobil pelan sambil memicingkan mata tuanya. Begitu aku turunin kaca mobil, simbah yang ramah mendahului menyapa, "waduh mas mohon maaf kirain siapa. Harap dimaklumi mbah sudah mulai pikun. Eh, tapi masnya ini anak siapa ya..? Beneran mbah gak inget bla bla bla..."

Gimana bisa inget, mbah. Ketemu saja baru saat itu.
Orang mau numpang nyalip doang kok...
Ah elah...


Intinya
Jogja memang istimewa...
Walaupun tak jelas sampai kapan sisa-sisa budaya luhur itu akan bertahan..?


24 comments:

  1. Bener2 istimewa sampe sampeyanpun gak di kenali lagi...hihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo
      padahal aku kan tenar bu...

      Hapus
  2. untung yang di klakson simbah-simbah..
    klo mas-mas, pasti dia marah-marah ya s...
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo anak muda malah buruan minggir kali
      timbang ditabrak...

      Hapus
  3. jadi pengen ke jogja lagi :(

    BalasHapus
  4. iya, orang tua di yogya tuh ramah ramah.... seneng rasanya. Diriku juga mengagumi keramahan seperti itu. Rasanya gimana gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya susah dibayangkan dengan kata kata, om...

      Hapus
  5. heheeee....

    Trus Pean jawab apa Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. embahmuuuu...!!!
      *tapi dalam ati saja..

      Hapus
  6. harusnya salim sama si mbak..*mlotot*

    BalasHapus
  7. pancen ngangeni...tinggal di bumi lancang kuning juga tak kalah indah, tapi lebih indah kampung halaman... Jogja, April nanti aku pulang.....!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat saya ada Jogja Mal

      Hapus
    2. wah asik dong kalo pad angumpul di jogja..

      Hapus
  8. Rika memang parah. Jogja bae dipuji-puji. Tlacap kepriwe Tlacap??

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk,, baca komen ini ngakak guling-guling.. gimana klo denger langsung ya x_x

      Tlacap itu sebelah mananya cilacap? ato sama? x_x

      Hapus
    2. tlacap itu negaranya lik zach...
      sebalahnya negara beling...

      Hapus
  9. Disinilah dirimu diuji kesabarannya mas......!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kesabaran
      tapi kesadaran...

      Hapus
  10. beda ya mas Raw klo lagi nyetir mobil sama pas pake helm proyek, wkwkwk

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena