11 Februari 2013

Efek Negatif Ikan Goreng


#Bimbingan Orang Tua

Dalam jurnal Salam Terong, aku pernah cerita tentang efek samping terong yang bisa menyebabkan darah tinggi. Kali ini aku ingin berbagi lagi tentang dampak negatif ikan goreng yang bikin otak jadi ga beres.

Hidup di tengah hutan yang terisolir namun dekat dengan sungai besar, memang harus mau menjadikan ikan sebagai makanan pokok. Ikan melimpah dan murah di sini, sementara lauk jenis lain harus diimpor dari kota yang lumayan jauh. Kecuali yang doyan celeng, akan lebih gampang cari menu tambahan. Asalkan berani, babi hutan tinggal nangkep.

Kondisi ini jelas merepotkan buat pendatang. Kalo tanggal muda sih mendingan. Bisa nyolong-nyolong ke kota cari warung padang atau titip teman dari staf lokal untuk mampir ke warung bungkusin lauk sesuai selera. Namun ini ga mungkin bertahan lama karena harga makanan di sini memang luar biasa buat orang Jogja yang biasa makan kenyang di angkringan cukup modal 2 ribu perak.

Untung di belakang workshop ada kandang ayam punya si bos yang katanya buat manfaatin makanan sisa dari dapur. Jadinya kalo masuk tanggal dompet cekak, tinggal celingukan saja sebagaimana pernah aku ceritakan di jurnal Nyolong Ayam.

Trus efek negatifnya mana..?

Nah...
Selama aku hidup di sini dengan menu hampir tiap hari ikan, aku merasakan otakku kadang berubah jadi gak beres. Terbukti setiap kali mencium bau ikan goreng dari dapur, otakku langsung mikir, "kayaknya asik neh kalo nyolong ayam lagi..."


Kesimpulannya...
Kan udah jelas masa ditulis lagi..?


86 comments:

  1. sehat loh mas makan ikan dibanding nyolong ayam :) bosen ya kalau tiap hari makan ikan terus bisa darah tinggi juga tuh karena stress hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bosen lagi. ini sih diet kepaksa, haha..

      Hapus
    2. mau nyemplung doa dulu mas Rawins

      Hapus
    3. apalnya cuma allohuma ini audzubika...

      Hapus
  2. Ati-ati Mas, hukuman maling ayam lebih berat dari korupsi semilyar..
    jadi waspadalah dalam beroprasi, Hanya itu saran saya heeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti maling ayam lebih bermartabat ketimbang koruptor...

      Hapus
    2. iya mas, lebih bergengsi dan menantang #menantang maut

      Hapus
    3. lebih keren om...
      opo kere n..?

      Hapus
  3. Balasan
    1. Kalo aku gak doyan cowok.

      Hapus
    2. ceu besok bikinin resep kue cowok buat si mamang...

      Hapus
    3. ooh si mamang shio monyet ya..?

      Hapus
    4. Akumah shio Kelinci, bukan Shio Monyet. Ini serius.

      Hapus
    5. aku macan donk....!

      resep kue cowok kyk gimana om?
      *nanya ciyus...

      Hapus
    6. wah pantesan jodo
      aku juga macan, neng...
      kelinci mah disate saja sok...

      Hapus
    7. asyiiikkk..
      *siapin tusukan sm areng:D

      Hapus
    8. aku tetep seksi pencicip kan..?

      Hapus
  4. Haha..efek ikan goreng emang dahsyat kalau gitu..menggoda orang untuk berantem dengan tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu. belum bisa seperti orang sini yang harus makan lauk ikan. sehari ga nemu ikan katanya bikin lemes...

      Hapus
    2. Berarti hampir mirip dengan slogan TETANGGA, klo belum sarapan nasi pecel..katanya belum sarapan tuh.

      Hapus
    3. banyak kalo yang kek gitu mah...
      belum makan nasi berarti belum makan
      biarpun habis ngembat lontong 6 biji

      Hapus
  5. Mas Raw kalo lagi galau makan nya suka duduk disitu ya? sambil nungguin yang ngambang lewat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan praktis. abis isi perut bisa langsung buang podol...

      Hapus
    2. saya cuma kasihan aja sama yang suka motret Kang Raw ini. koq mau ya?

      Hapus
    3. jaman begini potograper banyak lik..

      Hapus
    4. Ah paling diancem. "Kalo lo gak mau motoin gue, gaji lo gak gue promosiin ke boss!"

      Hapus
    5. efek pesbuker menjamur mang
      potograper jadi merebak..

      Hapus
  6. jiaaahelah...sibos kan cuman trik doang kalau miara ayam buat manpaatin makanan sisa, tau ngga(pengalaman jadi bos..cie..cie)..ayam itu dipiara emang buat umpan kalian para karyawan, saat kondisi mendesak.
    lah kalau bilangnya untuk persediaan makanan...udah tandas tuh ayam sejak dulu.
    jangan dikira si bos ngga tau ayamnya berkurang dan ngga tau siapa yang nyolong...ah payah deh kamu say

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang siapa yang ngasih tau, say..?

      Hapus
    2. kasih tauuu ga yaaaa...??

      #kasih tau deh,
      dua tahun lalu bos mu pernah menyelingkuhi aku.

      Hapus
    3. Dan sekarang Kang Lembu mau nyelingkuhin Karyawannya yang bernama Eko. Ih...kenapa sih harus yang jauh, yang deket di ciamis aja masih menanti. :P

      Hapus
    4. abisnya yang amis gula cuma kotanya
      orangnya bau amis terasi
      hehe

      Hapus
  7. hahahaha....ati2 lohh mas...udah niat aja bisa hukumannya lebih berat dibanding berbuat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo terpaksa daripada kurus kering kan boleh bu..

      Hapus
  8. ikan apa sih kang yang bikin isi kepala jadi rusuh begitu. pasti ikan mutant nih, kebanyakan mutasi gen hidup di situ. ternyata nggak hanya orangnya yang sudah jadi mutant. ikannya pun kena. jangan2 kadal disitu pun kadal mutan. awas berubah jadi godzilla.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mutan itu apa sih, lik..?
      kemutan apa emutan...

      Hapus
    2. Senang ngemut taa mas Rawins?
      permen

      Hapus
    3. buah buahan juga suka kok...

      Hapus
  9. Gak bisa mbayangken tinggal di sana Mas. Lhawong jarang makan ikan sekalinya ketemu wae muntah-muntah e. Kirain tadi otak gak bener sing gimana Mas.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya suka mumet kalo pas cuti pulang ke rumah mertua malah ditangkepin gurame dari kolam. mau makan udah enek, ga dimakan ga enak sama mertua...

      Hapus
  10. Jangan colong ayam, bosen...colong kambing aja Mas Rawins, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha gada kambing dimari, om...

      Hapus
  11. LOL hahahaha. saya lemparin martabak deh mas rawins. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah boleh tuh, ide bagus, om...

      Hapus
    2. kang asep: ga papa...dia adik saya..lain bapak lain ibu

      Hapus
    3. pantesan sama. sama-sama sedang tersenyum fotonya.

      Hapus
    4. Ini sukanya sama Om-om ato sama Akang-akang sih...atau...brondong?

      Hapus
  12. Nyolong babi hutan aja mas...
    Kenapa aku jadi ikut2an manggil mas???

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo neh una ngaco
      biasanya juga panggil dik...

      Hapus
    2. Kalo Mbak Una manggil Mas Raw dengan panggilan "Dik", kayaknya aku harus bilang "Wooow" sampe besok lusa.

      Hapus
    3. selamanya juga boleh kok...

      Hapus
  13. saya paling ga suka ikan goreng semur kec di bakar.......... tapi bukan berarti takut otakku ga beres heeee,,,,,,,, mending nagkep banteng aja kalau ada biar awet wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      sekarang banteng sama kebo lagi turun pamor
      mendingan tangkep sapi...

      Hapus
  14. Berarti intinya bosen tuh mas, nanti kalo tiap hari makan ayam juga pasti kalo nyium bau ayam goreng paling mikirnya, asyik kayanya kalo nyolong ikan hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya memang sudah sifat alaminya seperti itu, Kang. kikikikiiiik...

      Hapus
    2. kalo ikan mah ga perlu nyolong
      tinggal nyebur ke sungai juga dapet..

      Hapus
  15. kalo ayamnya sudah disembelih dan dibakar, selalu saja ada alasan buat si boss

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga membuktikan kalo ngeles lebih gampang ketimbang kursus...

      Hapus
  16. hahaaa..ayo Mas kalo nyolong ayam ane ajak2 donk !

    BalasHapus
  17. doaku mneyertaimu mas, semuga masih bisa membedakan rasa ikan laut dan ayam yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar lidahnya makin panjang dan bercabang

      Hapus
    2. Jangan lidahnya yang makin panjang dan bercabang, tapi...

      Hapus
    3. wah ini sih ngaco kaya orang sini
      ayam juga dibilang ikan...

      Hapus
  18. begitu burukkah efeknya, saya sebagai penggila ikan tak pernah merasakan itu...gelem busung!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya biasa lah om...
      dari sekian banyak produk bermutu selalu ada satu dua yang gagal...

      Hapus
  19. makanan ga di siapin perusahaan ya mas.... ck ck ck.. waktu masih di timika dulu semua makanan kasih tuh... tahunay tinggal makan doang.....

    Makan ikan bagus kok....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tinggal ngemplok di mess
      makanya pasrah aja dikasih makan apapun juga...

      Hapus
  20. oooh ternyata itu toh efek negatifnya ._.

    BalasHapus
  21. ha..ha..ha..repot juga ya tinggal jauh dari peradaban, tapi ada enaknya juga sih kalo pengen makan daging kan tinggal nangkep..he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi pengen nangkep buaya
      cuma mitosnya buaya darat ga boleh nangkep buaya air...

      Hapus
  22. Bacul kadang emang enak, po meneh tinggal makan wadaw.......nikmatnye.....

    BalasHapus
  23. erjadi tekanan mental akibat rasa kali Kang ? he....x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada nekan yang lain kali, pak...

      Hapus
  24. dari pada ya mending di goreng ajan mas.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena