04 Februari 2013

Di Level Kemanusiaan


#Semua Umur

Bosen cari donlotan pilem, niatnya refreshing baca berita biar ga ketinggalan info. Eh, isinya didominasi politik dagang sapi. Baca kolom komen malah jadi sebel dengan perdebatan pro kontra yang berlarut-larut. Sebenarnya menarik sih kalo niatnya diskusi menambah wacana kebebasan pendapat. 

Namun ya gitu deh dengan Indonesia Raya yang masih gagap kebebasan. Arahnya ga jelas, segala macam dicampuraduk dan buntutnya saling hujat. Apalagi ketika agama sudah dibawa-bawa. Malah jadi aneh membaca berita tentang sapi yang dipertentangkan malah ketuhanan.

Melihat kenyataan masih banyak saudara kita yang belum mampu berpikir terbuka makanya aku tulis di disclaimer blog bahwa aku lebih suka bermain di level kemanusiaan. Males aku bawa berbagai isme yang tidak perlu kecuali ada kaitannya dengan jurnal.

Masalah ketuhanan adalah hubungan vertikal buatku. Aku tak ingin mengusik ataupun diusik karena itu sepenuhnya hubunganku dengan Yang Kuasa. Untuk konsumsi umum, sengaja aku batasi pada hubungan horisontal dengan sesama saja.

Secara sederhana, aku gambarkan pemahamanku tentang ketuhanan seperti gambar diatas. Level terbawah yang jadi pondasi segalanya adalah hubungan sesama. Lingkupnya akan semakin mengerucut ketika aku harus bicara syariat, tarikat, hakikat dan makrifat sebagai level tertinggi yang aku anggap hanya sebesar titik di ujung piramida.

Aku tak mau melangkah ke level yang lebih tinggi karena di level dasar pun aku merasa belum lulus. Aku melihat kenyataan begitu banyak teman yang berani bermain di tingkat berikutnya melompati fase kemanusiaan. Efeknya mereka sering memaksakan kehendak kepada sesama manusia dengan mengatasnamakan Tuhan.

Lebih kacau lagi saat mereka terjun ke dunia politik. Agama dijadikan tunggangan untuk meraih massa. Makanya tak usah heran ketika terjadi masalah politik, sebagian dari kita sulit untuk memilah-milah bahwa itu murni politik dan bukan tentang agama.

Kenapa kita tak mau baca lagi ucapan Presiden Prancis, Charles de Gaulle yang jelas-jelas mengatakan, "Politisi tidak pernah percaya akan ucapan mereka sendiri, karena itulah mereka sangat terkejut ketika rakyat mempercayainya..."
Kayaknya sih begitu...


Intinya
Aku enggan ngomongin agama dan politik secara spesifik, karena aku lebih setuju dengan pendapat Voltaire, "Apabila kita bicara soal uang, maka semua orang sama agamanya..."

Apa enaknya kita ribut dengan sesama, bila orang lain yang dapat uangnya..?






61 comments:

  1. setuju lik...
    mending mbahas sing enak-enak,sing asyik-asyik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu, satu-satunya: klepon.

      Hapus
    2. klepon(kue malas).....nang medan nyebute

      Hapus
    3. klepon clacap pakenya gulabedan...

      Hapus
  2. Setuju Bang Rawins...
    Saya pribadi masih sinis kalo ngomongin yg namanya agama, apalagi kalo ngomongin soal agama di Indonesia >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau deh...
      kayaknya agama memang semakin mengaburkan nilai ketuhanan...

      Hapus
  3. lik ana sing aneh,miki aku mbe mbukak bloge rika koh terus ulih warning,layare abang tulisane The Website Containt Malware!
    maksude piye lik?
    aku mbukak kan google chrome

    BalasHapus
    Balasan
    1. beracun kuwe Kang. kaya baygon apa endrin lah

      Hapus
    2. ya koh aku be kaget miki,tapi siki wis mari
      #bingung

      Hapus
    3. jal diliatin lik
      link yang tercantum di peringatannya apa biar bisa tak cek...

      Hapus
    4. ora ana nek sing mbukak enyong koh. ndean sing mbukak Kang reo, dadine tulisane kaya kuwe

      Hapus
    5. juragane malesia anu salah buka blog bb++

      Hapus
  4. Paling asyik ngobrol itu ngalor ngidul. kalo ngetan ngulon sudah menjadi milik matahari, panas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling asyik ya ngewew-nengen lah...
      ngalor ngidul ya bingung kompase

      Hapus
    2. ngisor menduwur bae lah, mumet

      Hapus
    3. kayane asikan sing munggah mudun tuh...

      Hapus
  5. kamu jgn suka menebar kesesatan di muka bumi. sdh jelas2 syariat dibuat utk mengatur manusia. pantas banyak org tejerumus dlm kenistaan krn berprinsip spt itu.
    hubungan sesama oke itu baik tp hrs sesuai syariat. lht saja knp indonesia hancur gara2 syariat tdk ditegakan. mrk yg memperjuangkan mlh dimusuhi pdhl mereka sdg berjihad demi mengharap ridho alloh swt
    segara bertaubatlah kamu sblm terlambat. semakin banyak manusia ingkar spt ini, dunia akan semakin dekat dg kiamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah itu si bapa pake ngamu ngamuin segala...
      bebas aja atuh pak, tuhan saja tidak otoriter kenapa yang merasa jadi pengikut tuhan malah arogan..?

      Hapus
    2. dasar pki dibilangin ssah. tdk bisa melihat adzab sdh didepan mata gr2 manusia2nya sdh lupa kebenaran illahi. kaum mujahid memperjuangkan kebenaran yg hakiki. sgala jenis kemaksiatan hrs diberantas samp ke akar2nya utk menolong umat manusia dri kesesatan dan mencegah timbulnya adzab bencana yg semakin sering terjadi akibat kesombongaan manusia syariat saja blm bisa sdh brani nulis smp makrifat. sdh jlas tertulis bertoongtolonganlah kamu dlm kebaikan dan jgn bertolong tolongan dlm kesesatan
      silakan diteruskan kalo mmg tdk bisa diingatkan dan jgn lupakan siksa neraka itu teramat pedih. ingat nikmat dunia itu sementara sdgkan surga itu kenikmatan selamanya

      Hapus
    3. asyik nih Mas buat diskusi. saya perlu banget masukan-masukannya. cuma kenapa harus tanpa identitas ya Mas? yuk kita diskusi yang lebih konstruktif dan terbuka? pasti asyik deh.

      Hapus
    4. Itu anonim siapa sih om *kepo*

      Hapus
    5. pak anoman tumben semaur...

      setiap orang punya pemahaman tersendiri tentang keyakinan. tak perlu begitu keras ke orang yang beda pendapat. bagikan dengan kedamaian biar orang lain tertarik.

      contoh orang yang merasa pinter di syariat tapi belum lulus di hubungan kemanusiaan ya kaya bapak ini. agama bapak sebentar lagi juga punah kalo caranya begitu.

      coba perhatikan lagi gambar segitiga keyakinan di atas. anggaplah itu beneran bangunan piramida. biarpun syariat sampai makrifatnya sudah dicor beton, bila pondasi kemanusiaannya lemah, apa ya tidak bakalan roboh itu bangunan..?

      bila pak anoman ini memang mengagungkan surga, berangkatlah kesana sekarang juga daripada ngerecokin yang kata bapak calon ahli neraka yang jelas jelas masih betah di alam dunia...


      Hapus
    6. anonim = pengecut..tongolin diri lu biar gw sedot pantatmu sisan

      Hapus
    7. menebar kebaikan tdk perlu tampak muka pamer riya namanya. islam tdk bakal roboh sesuai janji alloh swt yg akan menjaganya sampaikiamat. segala bentuk kemunkaran hrs dibrantas habis krn akan mengundang adzab yg pedih.lht indonsia sering kena bencna krn rakyatnya sdh dekat dg maksiat. judi mabuk narkoba dimana2. kalo polisi tdk mampu mengatasi serahkan kpd laskar mujahid yg akan emluluhlantakan syukuri hidup krn dunia hanya cobaan utk kemualiaan di akherat nanti
      “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu. Dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku) maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Ibrahim: 7)

      Hapus
    8. yaelah pak...
      mengatasi kemunkaran juga ga boleh melupakan sisi kemanusiaan. misalkan ada yang jualan minuman keras, ga bisa kita 100% salahkan mereka. bisa jadi karena jalan itu yang paling mungkin untuk bertahan hidup.

      kalo diberantas dengan kekerasan ga bakalan nyelesein masalah. yang ada mereka akan dendam dan mencari jalan yang mungkin lebih maksiat lagi.

      kalo pak anoman emang ingin amar ma'ruf beneran, bantu mereka dengan modal dan pendampingan usaha sampai sukses. cukup dibikin mereka bisa makan saja, bapak ga perlu ceramah sampe ndower untuk merubah mereka ikut pola pikir dan keyakinan bapak.

      dakwah itu untuk manusia hidup, pak. bikin mereka bisa bertahan hidup dulu baru dakwah itu sukses. apa artinya dakwah kalo mereka tak bisa makan. emang orang mati madu denger orang ceramah agama..?

      Hapus
    9. wah bener2 pengen di ble'e'...bujurnya ni pengecut=anonim

      Hapus
  6. kang asep titip salam Kang, doi kecapekan habis golf (ehh, golf atau kiyu-kiyu ya kang?).

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuah mantep...
      besok aku nyusul deh tak siapin irus sama centong dulu...

      Hapus
    2. plak....balak enam...nya nyelip..

      Hapus
    3. hooo malah ndalang...
      *wayang teplek...

      Hapus
  7. lebih enak baca berita teknologi IT gan :D

    BalasHapus
  8. Voltaire, "Apabila kita bicara soal uang, maka semua orang sama agamanya..."

    nang desaku agi mangsan uwuran mbi bom boman duit

    BalasHapus
  9. saya juga sukanya kalimat intinya doang, suka banget dengan apa yang di bilang mamang voltaire.
    Golput yes
    Voltaire yes
    kang rawins yes juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sejak jaman reformasi aku golput pak...

      Hapus
  10. Setujuuu !!
    Mendingan yang netral aja dech !

    BalasHapus
    Balasan
    1. netral itu juga salah satu kubu pak...

      Hapus
  11. saya juga pengin ikutan ribut sebenernya, cuma nyari yang ada duitnya belum ketemu-ketemu

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya cari duitnya dulu om
      baru ikutan ribut...

      Hapus
  12. ikutan level aman..aja deh lik.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di pos hansip kayaknya aman, om...

      Hapus
  13. Kang Rawin memang oyeeeeee !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin lebih tepatnya oowh yesss...

      Hapus
  14. nemu cemilan sore yang lumayan berat hehe ..
    tapi quote2nya memang jleb banget, apalagi endingnya ...
    aiisshh, indonesiaku -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah masih ada penggemar ending, haha...

      Hapus
  15. Idiihh.. akhir-akhir ini postingan Kang Rawin serios terus ih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu
      lagi ada yang ngajak tawuran neh, hehe

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena