28 Februari 2013

CIMB Niaga Payah


#Semua Umur

Waktu pulang ke Jogja kemarin, ibue minta pendapat untuk ambil kredit ke bank. Karena alasannya masuk akal, aku tak perlu mikir panjang untuk memberikan persetujuan. Berhubung selama ini aku baik-baik saja dengan CIMB Niaga, maka kesanalah aku aku menuju. Dan toh selama ini CIMB Niaga paling getol nawarin pinjaman lewat telpon.

Buruan ke kantor cabang CIMB Niaga yang di jl Jendral Sudirman. Oleh customer service aku dipertemukan dengan bagian kredit yang aku lupa siapa namanya. Nanya prosedurnya ternyata gak ribet. Cuma tanda tangani formulir lalu KTP dan Kartu Kreditku difoto pake HP. Tak ada yang lain-lain hanya minta hapeku aktif untuk keperluan konfirmasi dan prosesnya paling lama 5 hari kerja.

Sekarang sudah satu minggu lewat, belum juga ada konfirmasi. Nanya ibue kalo-kalo nelpon ke rumah, katanya juga tidak ada telepon dari Niaga. Sayangnya waktu itu aku lupa tidak minta nomor kontak bagian kredit. Entah karena oon atau terkesima sama si mbak yang cantik itu...
#Sambit panci...

Sebenarnya tak masalah. Karena kebutuhan ibue tidak terlalu mendesak dan masih ada waktu untuk nyobain ke bank lain. 

Cuman bingungnya...
Pengajuan kredit saja belum ada kejelasan, dalam seminggu itu aku sudah dua kali ditelpon CIMB Niaga nawarin kredit dengan ketentuan dan nominal yang sama dengan pengajuanku. 

Masih seperti biasanya, sales yang nelpon cukup ulet dalam merayu. Aku bilang lagi boarding pun masih ngeyel minta waktu barang satu dua menit. Biar ga panjang lebar aku jelasin bahwa aku sudah ngajuin dan itu saja buruan diproses. 

Eh malah dapat jawaban gini, "mohon maaf tidak bisa, pak. Soalnya itu beda bagian..."
"Sama-sama Niaga, kan..? Trus apa bedanya..?"

"Yang kemarin bapak lakukan itu kan pengajuan. Jadi ada kemungkinan ditolak dengan beberapa pertimbangan. Kalo yang saya tawarkan ini, murni penunjukan berdasarkan catatan kami. Jadi sudah kami pertimbangkan dulu dan pasti di acc..."
#Bingung...

Ga mudeng dengan penjelasan itu, trus pramugarinya sudah negur lagi, aku bilang saja, "ya sudah saya ikut mbak aja deh..."

Kirain urusan selesai
Ternyata masih ada syarat tambahan. "Baik kalo bapak sudah setuju, saya minta alamat untuk kurir kami datang ke tempat bapak. Siapkan saja fotokopi KTP dan nanti ada formulir yang harus ditandatangani..."

"Tapi sekarang saya mau ke Kalimantan, mbak..."
"Tidak masalah. Kurir dari kantor kami yang di Kalimantan bisa menindaklanjuti. Kalo boleh tahu, alamat kantor bapak dan kantor CIMB Niaga terdekat mana ya..?"
"Niaga terdekat rasanya di Banjarmasin. Dari Banjarmasin ke tempat kerja saya sekitar 6 jam perjalanan darat disambung naik perahu kelotok 2 jam. Kapan mau nyamperin..?"
#Hening...

"Kok jauh ya..?"
"Makanya sabar saja, mbak. Nanti kalo balik Jogja saya ke Niaga lagi..."
"Wah tidak bisa lewat cabang, pak. Penawaran ini khusus lewat telepon..."
#Kacau...

Buruan aku bilang, "mbak tahu gak pramugari Lion kaya apa..?"
"Mmmm cantik-cantik ya, pak..."
"Nah itu dia. Gara-gara telpon ini wajah cantiknya sudah berubah jutek..."
"Oh ya maaf, pak. Selamat jalan... bla... bla... tut.. tut.. tut..."
#Capedeh...


Intinya
Sekian lama berhubungan dengan CIMB Niaga, baru kali ini aku rasakan rada mules kepalaku...

gambar dari google



138 comments:

  1. enak ya mas prosesnya lewat telpon nggak usah lewat cabang..xixixi
    pasti modus baru ya..wuakakaka

    Mas Raw nggak nanyak alamat Blognya sih penelpon? sapa tau bisa di polbek...xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gagal pertama deh
      huumh ya, sekalian ama FB, twiter, no tlp, norek
      # mo kredit apa mo besanan???
      disambit beneran

      Hapus
    2. itu yang aku ceritakan di jurnal telemarketing kemarin
      kadang cape rasanya dengan telpon telpon mereka yang suka ga tau waktu dan susahnya mereka tahu data pribadi kita di bank sementara kita ragu itu beneran dari bank atau pake data colongan...

      Hapus
    3. hahaha, iya bener, mau besanan kali Mbak.. haha lucu nih Mbak SUN

      Hapus
    4. Hahahahah saya ada catatan kecil setelah membaca tuntas postingan mas Rawins kali ini :

      1. Bank swasta lain pun banyak yang paling semangat dalam memberikan tawarannya via telepon. Termasuk Bank BNI yang selalu mengejar ngejar saya bahkan menjelang sore sekalipun. Nawarin paket tabungan inilah itulah bahkan saat meeting pun petugas CS nya pun nelpon terus. Mending kalau CS nya cewek, biar lama nelpon saya jabanin. Enak dengar desah desahnya. Hhahahaha. Kalau CS cowok yang nelpon bawaann mules mau buang air besar. Hahahhaahah Preeeet

      2. Cantik, ya rata rata CS itu cantik hihiehiehe. Justru itulah banyak staf CS wanita yang diberdayakan untuk menarik minat calon nasabahnya. Soal MULES? Hahahaha baru kali ini saya baca ada orang yang mules di kepala. Tidak mules di perut sebagaimana lazimnya.

      3. Credit Card. Salut sama mas Rawins yang punya gaya hidup yang sudah tergolong mapan. Ketauan punya CC (Credit Card). Beda samah saya yang cuma punya rekening Payrol (Gaji) aja. Belum ada kemampuang buat memiliki kartu plastik. Belum ada, belum mau, dan tidak mau punya hiehiehiehe.

      4. Kredit. Kredit apa tuh yang ditawarkan ke mas Rawins. Saya sering ditolak sama bank Swasta karena tidak memenuhi syarat dan ketentuan Tim Analisis mereka. Baik itu KTA (Kredit Tanpa Agunan), maupun KPR yang syaratnya bejibun

      sekian terima sapi eh terima kasih

      Hapus
    5. @Sun : hahahahaha bener juga ya. Jangan jangan kalau sampai diketahui Nomor HP si CS CIMB yang cantik itu bisa gawat. Alamat mau nambah satu lagi kayaknya nih mas Rawins. Siap siap dicekik sama orang rumah hahahahahahahahaa.

      Saya salut sama penggalan paragraf akhirnya hieiehie. Gara gara Telpnya harus segera dimatikan sudah digrendengin sama Pramugarinya hahahahahaha. Lucu lucu juga kreatif

      Hapus
    6. tenyata pak asep seguru seelmu dengan aku yang lebih suka desahan cs. pokoknya sapi poreper deh, pak. mendingan melenguh ketimbang mengeluh.

      soal kredit card jujur dulu sempat kepengen tapi ga pernah disetujui. begitu sudah lupa dan merasa gak butuh, sudah dua kali ada yang kirim kartu kredit tanpa mengajukan aplikasi. dari dua itu cuma yang dari niaga yang aku pertahankan untuk persiapan sewaktu-waktu ada kebutuhan mendesak dan tidak punya cash.

      soal pengajuan kredit ditolak, itu sudah biasa pak. dan kebalikannya pada saat kita tidak butuh malah terus menerus dirayu buat ngutang. contoh lainnya saat kredit kita sudah lunas maunya ga ngutang lagi, malah ditawarin untuk ngajuin kredit lebih tinggi

      tentang makhluk manis, jujur aku ga pernah minta nomor hapenya. kalo minta hapenya sih sering...

      Hapus
  2. hahaha ... upsss.... kena deh!
    yang nawar2in itu kan telemarketing yang tidak berhubungan dengan bagian pengajuan, mereka itu macam sales yang keliling dari rumah ke rumah.

    hal ini pula yang pernah saya keluhkan, kenapa sih mereka tidak terintegrasi dari 1 bagian ke bagian lainnya, tapi entah siapa gitu deh tempo hari komen di tulisan saya bilang, emang gak akan pernah terintegrasi, karena para sales itu (klo tidak salah) ada di bawah outsourcing?? Sementara yang mengurus dokumen kita itu baru orang banknya.

    Jadi bagian sales akan tetep rajin nawarin, walaupun nanti kredit baru cair. Namanya juga usaha hehehe ...

    Tar klo kreditnya cari, aku tak melu pinjem no mas .. boleh kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. NQ org bank y?? pnjlasnnya lengkap...kap...kap...
      yg ni pst ga dilempr panci...

      Hapus
    2. payah memang
      jaman sudah serba online begini masih saja ada yang jalan sendiri sendiri. padahal sekelas cimb itu kan perusahaan multinasional. malah baru tau salesnya outsourcing. pantesan ngotot gitu karena penghasilannya mungkin dihitung dari nasabah yang bisa digaet ya..?
      sepele sebenarnya, tapi jadi terkesan katrok

      kayaknya harus back to basic neh
      kembali ke bri yang melayani sepenuh hati tanpe merecoki nasabah dengan telpon telpon semacam itu. sayangnya ribet. mau pinjam dikit aja tetangga bisa tau semua waktu survai tanah yang diagunkan
      heheh

      kalo gitu tar aku kredit panci banyak banyak deh
      aku bagiin ke semua komentator
      satu komentar satu panci
      haha

      Hapus
    3. kita udah kebanyaken panci di rumah. emang buat apa sih panci2 kita? mau buat senjata kayak Kapten Amerika?

      Hapus
    4. Saya ada teman Blogger di Pontianak yang pernah coba cairkan cek Google Adsense di bank CIMB dan kena biaya administrasinya sampai ratusan ribu rupiah. Udah gitu prosesnya 3 hari hahahhahaha. Masih kalah sama Kantor Pos yang ada Western Unionnya. Kantor Pos yang konon dianggap "ndeso" sama bank bank swasta ternyata pelayanannya lebih YAHUUUDD dari mereka.

      Saya mencairan kiriman cek dari Google Adsense lewat kantor pos di Pontianak hanya butuh beberapa menit. Cuma modal isi form penerimaan uang, dan foto kopi 1 lembar KTP yang masih berlaku. Uangnya langsung muncrat. Nda pake lama kayak CIMB. Ooopsssss

      Hapus
    5. dimana mana kalo cairin cek luar beda bank memang kena biaya. apalagi cek luar negeri, biayanya lumayan mahal. makanya kalo main adsense dan sejenisnya mendingan pilih western union. mau dicairin di kantor pos atau bank tidak ada biaya.
      kira kira begitu...

      Hapus
  3. Wah.. pernah juga saya ditelp ditawari kreditan seperti itu dari bank. Anehnya saya belum pernah ajukan kredit, dan tidak pernah berhubungan dengan bank tersebut. dari mana mereka dapat data saya yah??

    Jah.. mo komentari kok malah curhat yah sayanya?? kwkwkwk

    smoga kpan2 klo ajukan kredit lg lebih mudah dan cepat cair yah^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aku pertanyakan dalam jurnal telemarketing kemarin
      kenapa bisa ada yang tahu data pribadi kita di bank. sampai berburuk sangka data pribadi kita diperjualbelikan untuk keperluan sales kredit atau asuransi...

      Hapus
  4. beda bagian yak...???

    aku juga pernah terjun di divisi yang kurang lebih sama dengan telemarketing, tetapi aku tidak menjual. aku hanya berhubungan dengan customer dan melayani mereka dengan santun dan membuat agar pelanggan kembali baik di perusahaan tempat aku bekerja ini.


    kalau misalnya tentang beda bagian, dalam beberapa hal memang iya. dari satu divisi ke divisi lain bisa jadi beda jobdes. meski sama-sama dari satu instansi namun satu pekerjaan ke pekerjaan yang lain bsia jadi berbeda dan karyawan ybs tidak boleh ikut mencampuri. misal kalau ada divisi penerimaan kartu kredit, tidak bisa disamakan dengan divisi sales. yakin hasilnya akan kacau.


    dalam bagianku ini, aku pernah juga berhubungan (melalui telepon) kepada teknisi, divisi billing, walk-in center dan lain-lain. mereka berbeda-beda, tetapi tetap ada koordinasi dari satu divisi ke divisi lain agar tidak terjadi ketimpangan.


    Nah kebanyakan CS di beberapa instansi tidak menerapkan sistem koordinasi yang baik, sehingga ketika customer ingin melakukan sesuatu ataupun bertanya", jangan sampai CS atau resepsionis itu tidak tahu proseduralnya. Ujung-ujungnya. bsia jadi mengecewakan customer.



    #sorry long sentences :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. seharusnya memang seperti itu, bro...
      jadinya konsumen merasa diperhatikan bukannya merasa terganggu. apalagi kalo nelponnya bukan nawarin kredit tanpa agunan, melainkan kredit tanpa angsuran. hehe...

      masih kerja di bank kah..?
      aku pindah ke bank nya mas ayi saja deh...

      Hapus
    2. ingin pindah mas broo...
      soalnya keadaannya nyaman ga nyaman sih.. hehe


      ia juga yaa mas...
      apalagi kalo nemponnya bukan nawarin kredit tanpa angsuran melainkan jualan obat-obatan dan ramuan herbal.
      hahahahaha
      #sampluk sandal

      Hapus
    3. haha kenapa sekarang lagi banyak yang mengeluh pengen pindah kerja sih..? sayang banyak yang kaya aku. ngomel pindah pindah tapi tetep saja bertahan, heheh...

      Hapus
    4. mas Rawins betah karena tidak mau jauh sama Tower

      Hapus
    5. karena ngurus mini tower terus bikin pegel pak...

      Hapus
  5. Kok jadi ribet ini gini yah Mas,kalau ada yang mudah dipermudah aja jangan buat jadi bingung dan habis tenaga hanya ngurus yang satu ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran kok
      kadang cape kalo nemu kasus yang kayak gini. sekarang pns saja mulai berbenah, ini swasta masih saja dibikin acakadut...

      Hapus
    2. Sabar aja Mas menghadapinya kita ikuti aja aturan mereka biar semua cepat dibereskan.

      Hapus
    3. maksudnya bukan itu pak
      kalo soal kreditnya sih gampang masih banyak bank lain
      yang dipermasalahkan kenapa bank swasta terkenal bisa tidak konsisten begitu..

      Hapus
  6. mending pake Bank Danamon aja, bebas biaya admin

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kredit danamon bunganya tinggi om
      dulu aku pernah kredit disana bunganya 2% dan tetap harus pakai agunan. mendingan ke bri yang cuma 0,9%
      kemarin aku ke cimb, karena tanpa agunan dan bunganya 1,25%

      Hapus
    2. Bener sekali mas BRI memang solusinya meski kata mas Rawins bilang semua tetangga pada tahu saat ada petugas bank melakukan sorvey...

      Hapus
    3. haha ada yang punya pengalaman sama ternyata. itu saja sih yang nyebelin dari bri, kenapa harus pake survai nanya nanya tetangga segala...

      Hapus
  7. hahaaa...
    mau kredit saja diribetkan ya..
    mau nawari kredit juga ribet..
    hhhmmmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin prinsipnya, kalo memang bisa dibikin ribet kenapa harus dipermudah
      hahah

      Hapus
  8. Ngajuin kredit Panci wae... dijamin gampang, gak pake ribet kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah tak pikirin mau kredit panci banyak-banyak
      pokoknya kasih satu komentar aku kasih panci satu
      khusus 10 komentator pertama bonus payung

      Hapus
  9. Aku belasan taun pake cimb jugak om
    Tapi belum pernah diginiin, wkwkwk :p
    Pukpukkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. diginiin memang ga enak, un...
      kayaknya mending digituin aja...

      Hapus
    2. hahahaha mas Rawin sudah menunjukkan kelasnya
      Kelas Saru tak ada duanya.
      Memang enak digituin ya mas Rawins.

      Hidup Saru
      Hidup Mas Rawins

      Hiheieihiehiehieiehiehieee

      Hapus
    3. emang gini gitu saru ya, pak..?

      Hapus
  10. Ga niat kredit ditelpon2 terus, giliran mau kredit dipersulit prosesnya, giliran mau dilunasi kena penalti Ha Ha Ha Ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. giliran bayar telat disemprit out
      bayar terlalu cepat kena off side
      ga bayar bayar dapat kartu merah
      giliran kredit ga bisa goal, dilempar botol minuman sama bonek

      *bank apa pssi sih..?

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  11. Saya juga sering mendapatkan telepon dari telemarketing Bank. Karena saya nggak mau berlama-lama mendengar penjelasan ini dan itu, saya bilang kalo saya nggak mau buka berhubungan dengan riba, dan beres sana langsung ditutup mungkin marah kali ya hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. riba ya, pak kyai..?
      pernah juga sih baca baca soal bank syariah, tapi malah bingung dengan ketentuan-ketentuannya. daripada melakukan hal yang ga mudeng, yoweslah ketemu lagi dengan bank konvensional
      tapi kalo syariah emang jelas halal ya..?

      *pantesan sekarang korupsi pun pake syariah...

      Hapus
  12. waduh sampe dipending kayak gitu ya, parah deh. pramuniaga yang cantik nggak menjamin pelayanan bagus ya.. tapi ko ini cakap endingnya kocak hahaha

    oldsunday.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kocak kali...?
      koclak itu mah...

      Hapus
  13. Saya suka bagian yg pramugari jd jutek itu lho. mgk sama kalau pas saya ke CS salah satu bank utk ganti buku, yg super ruwet dgn alsana saya gak buka rekening di KCP tersebut.

    Eniwei, mestinya biarin saja tuh ke Kalimantan..kan dia yg negeyel yg mau kesono.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah dianya setres kali
      begitu aku iyain udah seneng mau dapat nasabah, mikir jalan 6 jamnya ke pedalaman langsung nyesek di dada

      semoga kedepannya yang begini ini bisa dikurangi biar konsumen dapat perlindungan yang baik tidak seperti sekarang yang selalu diposisikan sebagai obyek pelengkap penderita mulu...

      Hapus
    2. Kalau CS Bank CIMB nya sampai "ngejar" mas Rawins sampai ke kalimantan ya diturutin aja mas. Di kasih fasilitas penginapan buat CS CIMB nya. Selamat selingkuh

      *kaburrrrrrrr

      Hapus
    3. kalo yang datang batangan gimana, pak..?

      Hapus
  14. plong.....kuwe wis biasa,nek ora salah sales telemarketing nek bisa olih data sing apik (lengkap ktp dll) wis entuk komisi nek ora salah 75ewu

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran..?
      kudu nyolong data karyawan di hrd dong. mayan per data 75 rb...

      Hapus
    2. pak anoman sudah bala sekarang?

      Hapus
    3. kalo manggil plong, ini mah anoman purwokerto lik
      ga ada yang lain...

      Hapus
  15. Baru tauu klao kepala tuh Mules..
    di daerah ane yang mules tuch perut MAs :P

    Yo wes.. cari bank lain aja yang ga pake lama dech..
    salam buat pramugari lion nya yach :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah lion diarepin
      jutek jutek ah. mendingan prmugari garuda ramahnya beneran...

      Hapus
    2. ngapain pramugari anderoknya kepanjangan...mending gang Dolli...ngga pake rok

      Hapus
    3. tapi gak tau kan kalo mereka ga pake cd..?

      Hapus
    4. cerita apaan sih? saya belum paham.

      Hapus
    5. Cerita CD = Celana Dalam
      Mas Rawins punya

      Hapus
    6. maaf untuk yang ini belum bisa comment saya belum cukup umur ...tapi ngomong ngomong bukanmnya CD artinya Compact disc ya ...kok...

      Hapus
    7. emang ga pake cd lagi
      sekarang musimnya dvd...

      Hapus
  16. Karena oon jadi terkesima..hiuhiuhiu.. *ketawa ala Pak Asep*

    Makanya aku jarang kredit-kreditan di bank, enakan kreditan di sales panci.. Nggak pake agunan :P
    Tapi kalau ada yg nawarin kredit tanpa angsuran sih, aku juga nggak nolak, Win.. :D Ntar kabar-kabari akyu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang salah bank nya...
      kenapa cs selalu dikasih cewek cewek cantik
      jadinya suka bengong dan ga merhatiin syarat berlaku main tanda tangan aja

      *kalo kredit banci mau..?

      Hapus
    2. Mas Rawins pasti melihat CS CIMB nya kayak Salma Hayek ha? Atau Kaya Channtal Della Concetta? Naaaa pasti Kaya Wonder Woman ya...........

      Hapus
    3. soalnya belum nemu cs yang kaya mpok nori...

      Hapus
  17. lagian tidak nasionalis banget seh, segala CIMB emang BRI kenapa gituh?
    BRI mah asal udah setor muka, apalagi kalau muka kita mulus tak berjerawat pasti langsung cair.,,mudahkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bri memang mantap dan bunganya juga rendah
      sayang minta sertifikat tanah segala. mana kalo survai suka nanya nanya ke tetangga yang tanahnya berbatasan lagi. masa mau ngutan sejuta tetangga sekampung tau semua...
      hiks..

      Hapus
    2. nasionalis pun akhirnya ketilep juga Kang.. hehe

      Hapus
    3. Ketilep biasanya di ketek ya

      Hapus
    4. kalo lik zach beda
      dia biasa nilepin baju...

      Hapus
  18. sales telemarketing emang suka lebay dan heboh kalo nguber2 calon nasabah ya mas...segala jurus di keluarkan, segala rayuan manis di obral....harap maklum mas...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. malesnya lewat telpon, bu...
      kalo visit kan mending bisa liatin wajah cantiknya

      *sampluk sandal...

      Hapus
  19. mending ngobrol sama pramugarinya dong daripada ngayan sales niaga ga jelas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending ngobrol di rumah lik..
      bisa disambi usrek...

      Hapus
    2. mending ngobrol sama rantang. wareg

      Hapus
  20. Balasan
    1. sekalian voucher isi ulangnya gak..?

      Hapus
  21. saya jadi inget, pernah dulu nyairin cek di niaga pake ktp yang sudah kadaluarsa, sukses proses di bank ternyata setelah sampai rumah ditelpon petugasnya, dia baru tahu ktp saya sudah kadaluarsa pas saya sudah pulang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mantap tenan itu om
      karyawan bank juga manusia yang kadang tidak teliti

      Hapus
  22. saya masih setia sama BRI, gan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya begitu harus back to basic
      kembali ke bank rakyat...

      Hapus
  23. hahahah, namanya sales itu emang getolbanget buat cari nasabah kalau dipersulit mending langsung hubungi niaga ne ae om tanya bagian kredit gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. niatnya begitu kalo besok pulang ke jogja
      cuma rada empet saja sama sales yang ngeyel kemaren
      hehe

      Hapus
    2. Entah kenapa di layar monitor saya kolom komentar gak keluar Mas

      Saya belum nemuin Bank yang benar2 oke dalam pelayanan deh
      Bulan lalu buat kartu kredit, katanya 2 minggu jadi, nyatanya sampe sekarang belum ada kabar
      Dan keselnya no hp saya udah kesebar dimana-mana, di telpon mulu ditawarin macem2

      Hadeeh..payah bener deh

      Hapus
    3. ada masalah dimana ya..?
      di tempatku normal normal saja, mungkinkah di browsernya..?

      soal bank
      aku juga kurang tahu bagaimana cara mereka mengelola nasabahnya. kadang terasa aneh kalo inget waktu butuh kartu kredit dulu, susahnya minta ampun. sekarang dah ga begitu butuh, ada saja yang nawarin. bukan nawarin saja, malah 2 kali aku dapat kiriman kartu kredit tanpa ngajuin aplikasi, termasuk yang dari cimb niaga ini aku ga pernah merasa ngajuin tau tau dikirim ke rumah kartu kredit jadi....

      Hapus
  24. yah, padahal udah terkenal ya itu bank, tapi kok masih ada kejadian seperti itu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena indonesia raya mungkin om...
      heheh

      Hapus
    2. terkenal emang bukan jaminan

      Hapus
    3. terkenal apanya dulu..?

      Hapus
  25. belom pernah nabung di CIMB Niaga sih sayanya ya, jadi belum pernah ngalami dibikin begitu sama mbak e.. di bank mandiri juga belum pernah.. pindah mandiri aja mas raw xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mandiriku sudah tak hangusin beberapa tahun lalu. terlalu banyak prosedur yang meribetkan nasabah. yang masih aku piara tinggal cimb niaga dan bri saja...

      Hapus
    2. mandiri juga asik sih. axa-nya juga mantep

      Hapus
    3. tinggal ibue ncip yang pake mandiri sama axa
      pelanggan dari jaman jepang sudah kadung tresna kali...

      Hapus
  26. jadi mau bayangin, gimana kalo dia beneran sampe kalimantan ya ... xixixii

    #terus kalo udah jutek, masih bisa manis lagi gak ??? ... pesen dua

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa sih kalo yang nyamperin si mbak cantik itu
      pulangnya aku kasih oleh oleh babi hutan
      siapa tau mau dimodalin lilin
      heheh...

      Hapus
  27. Butuh kredit piro sih kang? saya punya 2500 rupiah.. Mau? hehe

    Trus ceritane sekarang piye? wis dapat blum suntikan dana buat nyonya. Kalau gak terlalu penting, mbok jangan ambil kreditan wis kang.. Biar kerja sampean nyaman dan gak mikirin cicilan

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha santai aja om
      ga punya utang memang santai, tapi jadi kurang penyemangatnya...

      Hapus
  28. tekan ngeneh kebanjur arip koh.. ngesuk tekngeneh maning ya...
    Niaga is de bes (ohh salah ya?).. embuh lahh, tekturu ndingin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyong be arip
      mapan maninglah...

      Hapus
    2. heee iya ding...
      berarti sekarang deh mapane...

      Hapus
  29. Gedubrakkkk!!! intinya beda sales, beda penawaran, beda proses.. aku ikut pramugari LION aja deh haha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek aku wegah, om...
      maunya pramugarine yang ikut aku

      Hapus
    2. pramugari apanya pramuka?

      Hapus
    3. beda beda tipis lah...

      Hapus
  30. enyong, dan anak2 saya punya rekening di Niaga, bahkan asuransi segala di sana. sejauh ini saya malah puas loh dengan pelayanannya. apalagi kalo untuk tabungan anak-anak kan sering banget ngasih hadiah tuh. anak saya si Arien sering dapet hadiah kayak boneka dan tas. si Agree malah pernah dapet HP.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia...
      selama ini ga pernah ada masalah selain bete ditelponin sales kredit. kartu kredit, kpm segala macam juga lancar. baru kali ini nemu kasus yang rada bikin enek...

      Hapus
  31. kalau gak salah ada 3 teman yang mengeluh, kartu kredit CIMB Niaga juga
    mereka harusnya sudah dapat pengganti...tapi lama ditunggu gak dateng-dateng.
    pas di komplen, ada yang balik karena gak ada orang lha (padahal mamanya ada di rumah terus)trus ada yang kirim ke kantor katanya gak dikenal, dan itu berlangsung lamaaaaa
    salah satu sampe saking keselnya, nelpon sampe keliru ke....14022, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudku...meski beda wacana...tapi CIMB Niaga juga....

      Hapus
    2. ooo ya pantesan kartu kreditnya ga jadi jadi
      wong pesen kartu kredit ke tukang ayam
      haha

      Hapus
  32. aku juga pakai CIMB mas tapi Allhamdulilah tidak ada kendala

    BalasHapus
    Balasan
    1. amal ibadahku kurang kali bu...

      Hapus
  33. Balasan
    1. bukan kesel lagi...
      pramugari sampe manyun...

      Hapus
  34. Penawan kredit seperti juga kartu kredit, sekarang ini sudah di out sourcing ke berbagai pihak lain mas. Bahkan due dilligence sebelum kredit dikeluarkan juga di outsource. Jadi jangan merasa aneh bila dalam satu haru para sales produk bank berganti2 nelpon kita, walau yg mereka tawarkan produk dari banks yang sama, mereka datang dari perusahaan berbeda..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo begitu tho bu
      yang jadi masalah kenapa bank berbagi data pribadi kita ke sales outsourcing yang jelas jelas bukan organik bank..? pantesan data pribadi kita jadi tersebar kemana-mana

      harus gimana dong..?

      Hapus
  35. kalo aku belum pernah pakw cimb niaga

    BalasHapus
  36. aku tuh paling sebel sama yang sales call nawar2in kredit gitu, kalo dikasih sih aku bahagia, tp kalo disuruh ngutang mah malesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngutang juga asik pas nerima duitnya
      pas bayar setorannya itu yang males
      hehe

      Hapus
  37. Memang kalau udah begitu kita harus ikuti mau mereka supaya apa yang kita minta dan pesan kemereka cepat diselesaikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih sampe segitunya
      wong yang kuasa kan kita sebagai konsumen
      mereka cuma pelayan kok

      Hapus
  38. kalau sampai nekad tuh CS bilang mau dianter juga kesana... keren juga ya... bisa bisa, sampai tempat kerjamu sudah acak acakan tuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha
      nyampe sini sudah mules muntah muntah kali kudu offroad menembus hutan...

      Hapus
  39. yang namanya urusan sma bank sangatlah ribet, apalagi ini pengajuan kredit mesti banyak sekali prosedurnya.
    udah cuekin aja, kalau emang rejeki gak bakalan kemana kog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ribet ga masalah asal konsisten
      kalo kasus diatas kan kebalikannya
      ga pake ribet tapi ga konsisten...

      Hapus
  40. nikin tertawa stelah baca yg akhir-akhir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush jangan kenceng kenceng ketawanya, om..

      Hapus
  41. aku yo tau Kang ngunuw iku...kartune lgs jadi...3 maneh...tapi rak tau tak nggo...cuekin...masih ada di amplopnya...wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak gunting, bu
      takut jadi masalah. cuma tak sisain satu untuk persiapan kalo kalo ada kebutuhan mendadak...

      Hapus
  42. endang palupi5 Maret 2013 11.25

    makane jgn tergiur karo cewek macan (manis cabtik ) tapi sangar, mending kredit di bkk mudah, bunga ringan...... syarat lengkap cair, tp emang yng nglayani bpk2 dan ibu2 kang.......sik penting duit to ora wong ayune......hhhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya kalo nasabah baru kan ga bisa pinjem rada banyak
      seperti awal ngutang di bri dulu, mau pinjem 5 juta cuma dikasih 2 juta. begitu kredit lunas udah kapok pinjem ke bri, eh ditawarin terus boleh kok 5jt. abis itu dinaikin lagi penawarannya jadi 10jt dst dst
      nyebelin banget dah, haha

      Hapus
  43. huahahha....*pentung si mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sadis kitu atuh euceu...
      kalo boleh mah disayang sayang tah...

      Hapus
  44. sama tuh kasusnya ama aku di PHP in Bank Niaga
    udah dibela belain bolos kerja buat buka rek niaga , kurir yg anter aplikasi & minta ktp & NPWP udah aku kasi uang bensin pula
    eh 20 hari setelah nya ga ada kabar sama sekali
    giliran perlu aja sehari telp 3x sehari si mbaknya , sekarang kaburrrr ga tau kemana
    untung cuman iseng2 aja ngajuinnya ( karena gerah juga ditelponin mulu) , coba kalo emang lagi perlu uang beneran tuh ... bener2 di PHPin ama Niaga ..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena