25 Februari 2013

Berhitung


#Bimbingan Orang Tua

Ada teman mengkritik caraku menjalani hidup yang katanya sering ga pake itungan.

Bisa jadi temanku benar. Namun sebenarnya tidak sepenuhnya begitu. Bagaimanapun juga matematika merupakan bahasa yang paling universal dan tak bisa lepas dari segala aspek kemanusiaan. Buktinya orang buta huruf pun 99,99% bisa berhitung khususnya ngitung duit.

Mungkin benar orang harus banyak berhitung agar jadi juara dalam hidup. Tapi itu tetaplah pisau bermata dua yang punya efek berlawanan. Banyak orang yang penuh perhitungan bisa meraih sukses. Namun yang gagal karena kebanyakan itungan juga tak kurang-kurang. Itulah sebabnya kenapa aku berusaha proporsional dalam menghitung langkah hidup. Karena aku tidak begitu ambisi menjadi juara walau tak ingin jadi pecundang. 

Analoginya seperti dua orang yang dikejar harimau kelaparan
Boleh saja kita maksa menghitung rasio lari kita dibanding harimau agar bisa selamat. Namun memikirkan kecepatan kita yang hanya 15 km/jam sementara harimau bisa 60 km/jam hanya akan memunculkan rasa pesimis menghadapi kenyataan. Rasanya bukan semangat 45 yang muncul. Melainkan rontoknya moral setelah berbagai rumus perhitungan digunakan menemukan hasil sama, "mau lari kencang mau pelan tetap saja ketangkep..."

Padahal tak perlu kita mikirin kecepatan harimau yang sudah jelas-jelas tak tertandingi. Mendingan kita buat perhitungan lain yang lebih memungkinkan kita jalani. Misalnya ngitung kecepatan lari teman kita dan berusaha selangkah lebih cepat dari dia. Toh harimau bakal berhenti mengejar saat sudah mendapatkan mangsa.

Caraku berhitung kudapatkan dari mengamati teman-teman di sekelilingku. Begitu banyak orang yang terpuruk ingin segera bangkit, namun caranya berhitung terlalu tinggi sehingga merasa bahwa sukses itu terlalu jauh dari jangkauan.

Aku tak suka perhitungan rumit yang hanya membuatku sibuk berhitung sampai lupa untuk bergerak. Tak masalah dapatnya sedikit, daripada berharap banyak tapi malah jadi tekor.

Kira-kira begitu, teman...


Intinya
Bila satu ditambah satu toh bisa jadi dua, kenapa maksa pengen langsung dapat dua di kesempatan pertama. Buktinya aku dapat istri satu, sekarang warganya jadi empat ketambahan Ncit dan Ncip. Coba kalo dari awal aku maunya dapat istri dua. Walau hasilnya bisa jadi delapan, namun resiko aku kehilangan semuanya akan sangat besar. 
Berantem mulu dan akhirnya ditinggalin...
#Sakit...




78 comments:

  1. harimau sama kancil cepetan mana ya mas?
    jadi harus satu dulu baru dua ya. selanjutnya bisa sampai lima ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini pasti prduk generasi lama. generasi kancil, macan, buaya, dan keong. itu saja dongengnya

      Hapus
    2. Wah wah jadi mas Rawins ini sudah bercita cita untuk beristri dua rupanya hmmmmm

      Hapus
    3. mungkin perbandingannya adalah pak asep suruh balapan sama lik zach. kira-kira mana yang bakal jadi pemenang...

      Hapus
    4. yang menang tentu mas Rawins.
      Panutan kita di KPK kecuali canda sarunya :P

      Hapus
    5. kan cowok pak makanya panutan
      kalo cewek jadi bunutan...

      Hapus
  2. celengane gedhe tenan, nabunge mung satus-satus :), nek redenominasi wes berlaku, eman2 arep mecah celengane

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha eman eman mecaeh anu watu andesit...

      Hapus
  3. Iya ya, kenapa tidak berpikir untuk lebih cepat dari si teman walau kelihatan tega tapi kan namanya usaha yanga masuk akal ya ...

    Eh ada loh orang yang belum nikah langsung mikir poligami hihihi. Kalo saya bilang begini: punya satu istri saja belum tentu masuk surga (ya nanti kan pertanggungjawaban di alam sana panjang tuh urusannya, dengan satu istri saja bisa lamaaaaa banget apalagi kalo 2 istri .. weh) apalagi punya 2 istri. Yakin apa ya bisa masuk surga dengan 2 istri?

    Wah malah lari ke poligami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bu...
      intinya sih bukan soal makan teman, tapi berusaha menghitung yang lebih memungkinkan untuk dihitung. kalo soal teman, anggap saja resiko dari seleksi alam...

      Hapus
  4. Kalo saya mikir gini, punya istri satu aja, suami harus nunggu istri dandan satu jam. Apalagi kalo punya istri dua, suami harus nunggu istri dandan dua jam dong? Lha kapan mau perginya si suami kalo gitu..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. beruntunglah saya, kalo dandan itungannya detik

      Hapus
    2. @zachflazz : Betul. Nda perlu mandi. Tinggal semport pewangi aja + sisiran, wis plek sampei deh siap dandan. Ya kah bang Zachflazz?

      @Vicky Laurentina : Kalau begitu mas Rawins harus latihan membagi waktu biar efisien. Istri 2 tapi dandannya cepet. Kalau gitu ini peluang besar mas Rawins buat cari yang baru.

      Hapus
    3. kayaknya jawaban pak asep lebih tepat tuh bu...
      sementara istri yang satu dandan, istri yang satunya dulu yang diajak jalan tar gantian...

      Hapus
    4. out of the box banget nih komennya.. mantep

      Hapus
    5. ibu dini mau diduain kah..?
      biar ga kesepian menyendiri...

      Hapus
    6. urusan poligami mesti,minta ilmunya mas?

      Hapus
    7. sebut nama lik zach 3 kali sambil nggejug tanah...

      Hapus
  5. setuju seribu persen Mas. menghitung segala sesuatu ya mbok proporsional saja. kalau gak sanggup mengikuti lari harimau,tanding dng lai bebek kita pasti juara..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya sih begitu
      tapi entah juga wong nyatanya aku kalo disuruh nangkep ayam aja ga kena kena...

      Hapus
  6. Hmmm.... hidup itu memang penuh dengan perhitungan ya? Salah perhitungan, runyam semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah salah ngitung kah, bu..?

      Hapus
  7. empat kali empat sama dengan enambelas, sempat tidak sempat tidak usah dibalas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada gula ada semut : Makanya taruh di atas lemari biar nda kena dikerubungin semut

      Hapus
    2. buah duku buah kedondong...

      Hapus
    3. Yang butuh cowok unyu, segera calling Brondong...

      Hapus
    4. kalo buah kedondong buah duku..?

      Hapus
  8. aku ga ngerti postingan ini, susah banget. dulu matematika wkt sekolah merah terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain cuma saya aja yang bengong alias nda ngerti.
      Ada teman

      Hapus
    2. aku temenin deh
      aku juga gak ngarti...

      Hapus
    3. Yang nulis aja nda ngerti, apalagi yang baca.
      Lebih nda ngerti lagi.
      Kalau gitu nda ngerti sama sama.

      Hapus
    4. ga ngerti juga kalo sama sama jadi rame, pak...

      Hapus
  9. gak selamanya bisa pakai hitung-hitungan ya mas. tukang foto aja kalau ditanya 2x3 brapa jawabnya 1000 :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aku maksudkan sebagai ilmu pasti, matematika juga punya sisi yang tidak pasti..

      Hapus
  10. Inti blog postingnya itu maunya dapet istri dua po mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah satu aja ga habis habis, om...

      Hapus
  11. Kalau saya punya prinsip "Jalani Saja"
    Nek opo2 kakehan diitung malah marakke kepikiran...

    BalasHapus
  12. Tumben mas pikiranmu lurus dan bener........hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena pikiran berbanding terbalik dengan kenyataan
      haha

      Hapus
  13. bener banget mas dan saya suka sama intinya " Bila satu ditambah satu toh bisa jadi dua, kenapa maksa pengen langsung dapat dua di kesempatan pertama. Buktinya aku dapat istri satu, sekarang warganya jadi empat ketambahan Ncit dan Ncip. Coba kalo dari awal aku maunya dapat istri dua. Walau hasilnya bisa jadi delapan, namun resiko aku kehilangan semuanya akan sangat besar.
    Berantem mulu dan akhirnya ditinggalin...
    #Sakit... "

    BalasHapus
  14. Ahh...itung itunganku selalu nyangkut. Waktu masih sekolah aja dikantin aku makan 5 gorengan ngakunya cuma satu. Menurutku itulah keajaiban dunia perhitungan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini sih darmaji namanya...

      Hapus
    2. semoga amal ibadahnya diterima di sisinya...

      Hapus
  15. kalo di kejar sama guguk..katanya orang hrs jongkok ya lik...
    pi kalo macan yg ngejar orang nya harus nyetop taxi kali lik..
    #sampluk sandal :)

    BalasHapus
  16. *cup cup...udeh jangan diungkit2...
    biarkan yang dulu berlalu hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting ga ngungkit tentang kita...

      Hapus
  17. lebih cepat berlari daripada teman, dengan harapan sang harimau berhenti mengejar karena sudah dapat mangsa..alias teman yang tertinggal...wah sadis banget pemikirannya,
    btw-yang penting adalah selalu mengsyukuri sebesar apapun rejeki yang diperoleh,,kalau belum dapat...ya tetap pula bersyukur....,
    karena mau diapakan juga, satu tambah satu hasilnya tetap dua, ,,tapi kalau suami=satu, istri=satu, maka satu ditambah satu...hasilnya tetap saja satu, satu hati, satu pikiran, satu tujuan...dan satu tubuh :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga hidup pak
      persaingan dan seleksi alam selalu ada

      Hapus
  18. bagian 'intinya' itu.... nggak nguwati... wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah...
      gotongan atuh kalo gak kuat...

      Hapus
  19. tegaaa tp yg penting selamat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagian dari kehidupan yang dinamakan seleksi alam...

      Hapus
  20. intinya sabar dengan reward dari Allah, gitu ya mas?

    emang ada rencana mau nambah istri ya mas raw? *ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku rasa Mas Raw bukan mempunyai nambah istri deh, tapi berencana nambah gila nyah. Iya kan, Mas?

      Hapus
    2. gila itu nama lain istri bukan..?

      Hapus
  21. Siplah.. ono kancane ra itungan..
    Resign pas separuh napas lagi sakit.. nyatane saiki yo ayem wae ki..
    Gek itungane piye? mbuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana niate kan bu..?
      koyo kemaren keluar kerja milih jadi relawan merapi
      nyatane diganti yang lebih lumayan hasilnya...

      Hapus
  22. Seneng moco kesimpulane wae ah ! # males ngitung !

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti lulusan pramuka ya..?
      senenge bikin simpul...

      Hapus
  23. jgn2 dulu emang kpingin ya punya istri dua???
    ^_^

    satu aja gak bakalan abis sob... bnr katamu, dua kalo brantem trs lama2 abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. istri mah harus satu, om...
      kalo pacar boleh dibanyakin...

      Hapus
  24. Berkunjung untuk minta makan, gan!

    BalasHapus
  25. Perhitungan itu perlu, tapi nggak semua harus di perhitungkan kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tetap pake rumus matematika
      karena matematika sebagai ilmu pasti punya sisi ketidakpastian...

      Hapus
  26. setuju sekali dengan kata2 terakhirnya..

    BalasHapus
  27. aku ngga baca artikelnya kang...udah tengah malem euy...cuman mau ngucapin salam sehat selalu dan peluk akang sebelum bobo..met bobo kang...emmmuach

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah mang
      mending kita tidur saja ya...

      Hapus
  28. Ngitung yo ngitung, tapi ojo nemen-nemen yo Mas...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena