11 Januari 2013

Terus Terang Saja


#Bimbingan Orang Tua

Masih nyambung obrolan dengan teman kemarin sebagaimana aku tulis dalam jurnal Komen Ga Enak

Temanku itu juga cerita kalo dia pernah ngobrol dengan seseorang yang katanya tak suka dengan gayaku. Dia nanya, kenapa aku masih saja komen di blognya padahal jarang dikomen balik atau komenku dijawab ketus. 

Ini dia kejelekanku...
Orang aku nulis suka-suka saja. Tak pernah mikir kasih komen itu karena mupeng dikomenin balik. Dan aku pun seringkali ga mikirin kalo ada yang komen itu artinya aku harus nyamperin balik. 
Folbek ga folbek ga patheken dah...
#biadap...

Aku ngeblog cuma buat hiburan, makanya aku jarang serius menanggapi sesuatu. Kalo ga penting banget, aku lebih suka bercanda dalam komen. Makanya aku ikhlas betul kalo ada orang yang menganggap aku pengacau. Aku memang kurang peka terhadap gaya bahasa tersurat. Karena isi kepalaku becanda mulu, ketika dijawab ketus pun aku berpikir itu candaan juga. 
#payah...

Mbokyao...
Kalo memang ga suka mendingan terus terang. Jadinya sama-sama nyaman dan ga jadi ganjelan. Toh aku menyadari kalo setiap orang punya minat yang berbeda dan tidak bisa saling memaksakan. Tidak suka atas pola pikir orang lain itu hak setiap orang. Tapi bukan berarti kudu memusuhinya secara kemanusiaan kan..?

Suer aku ga bakalan ngambek...
Aku bisa membedakan antara dunia yang satu dengan yang lainnya. Seperti waktu di multiply. Aku tuh sering banget ribut dengan Sopi juragan LSM Rifka Anissa khususnya kalo lagi bahas KDRT. Banyak teman MPers yang bilang aku musuh bebuyutan beliau. Namun faktanya itu cuma ada di blog doang. Ketemu di darat, boro-boro sampai jambak-jambakan. Yang ada malah cekikikan sambil makan-makan mulu.

Contoh lain...
Beberapa teman mungkin ada yang ingat ketika Anaz bikin jurnal Kang Rawin Dilarang Komen di Lapak Saya. Aku bisa ngerti kalo gaya komenku ga cocok dengan blog beliau yang sangat bermutu. Sebagai orang yang lagi belajar kebebasan pendapat, aku hargai keinginannya dan tak lagi komen disana.

Apakah setelah itu aku jadi benci Anaz..?
Sama sekali tidak. Larangan itu kan hanya berlaku di blog. Di pesbuk dan media lainnya aku masih tetap haha hihi dengannya. Terus terang aku malah suka banget punya teman jujur seperti Anaz. 
Jarang-jarang loh...
#sumpah...


Intinya
Karena manusia itu kompleks, aku lagi belajar memahami bahwa sikap terhadap pola pikir dan manusianya itu harus dipisahkan. Tidak suka salah satu gaya seseorang bukan berarti harus memusuhi orangnya. Karena pasti ada gaya lain yang kita suka dan bisa jadi sarana untuk mempererat silaturahmi. 
Seperti saat aku mendadak manyun ketika ibue minta tambahan nafkah lahir di tanggal tua, tidak berarti aku tetap manyun waktu beliau minta tambahan nafkah batin...
#cuma contoh



68 comments:

  1. contoh terakhir......mangstab :D

    BalasHapus
  2. komen no 3 ya kayane esih aku.....horee

    BalasHapus
  3. ya pada bae lik nek ora seneng karo komenku,ngebek-ngebeki nggon ya ngomong bae terus terang....ora udan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup di negara bebas kebek tuh boleh
      malah enak bisa goyang senggol...

      Hapus
  4. asikkkkkkkkkkkk.
    kyknya abis ganti tempalte n pake sub domain nih?
    weleh weleh.
    hmmm

    BalasHapus
  5. lah, nggak ada link ke posting mb anaz yang nglarang kang rawins komen di blognya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pertanyaanku juga sama. Soalnya di 'Search Google For..." pun gak ketemu.

      Hapus
    2. hahaha semoga ga ketemu
      kalo sekedar skrinsutnya sih ada di jurnal blogger mumet

      Hapus
    3. pertanyaanku lain: ada nggak yang dilarang komen di blog Mas Rawins?

      Hapus
    4. ini bukan blog terlarang, lik...
      *termurah...

      Hapus
  6. adem loh...baca paragrap terakhir nya..

    BalasHapus
  7. aku..tak komen..dah.. wkk.wkk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. healah juragan manuk datang...

      Hapus
  8. Kita memang harus menghargai sekeliling kita, tapi yang menentukan 'jalan' ya kita sendiri kan Mas?. Jadi, beginilah cara kita, dan begitulah ara mereka. Kita tak harus mengikuti kita, kitapun tak karus terpengaruh oleh mereka.

    Akumah orangnya bebas. Ada yang nebut aku "guguk" di kolom komentar blog-ku saja au gak peduli. Itu urusan mereka, toh tak akan merusak citra kita juga kan?.

    Jika sudah menyangkut idealisme seperti ini, didebat juga bakalan percuma. Jadi mendingan 'asik' kayak gini, silaturahmi tereratkan, kualitas diri terselamatkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya "MEREKA tak harus mengikuti kita, kitapun tak karus terpengaruh oleh mereka."

      wehehehe...tukang typo beneran typo.

      Hapus
    2. typo? kayak nama korek.

      Hapus
    3. typo itu kata dasarnya typus

      Hapus
    4. sejenis penyakit kah..??

      Hapus
    5. juragan brondong memang beneran temen baik
      dulu sby saja pernah bilang, "jaga citra..."
      merusak citra berarti cari masalah denganku dan pak prihatin
      emang apa salah si ncit..?

      Hapus
    6. Ncit tak salah apa-apa, hanya saja Bapaknya yang bermasalah.

      #nyumput

      Hapus
    7. *sampluki sandal mas Rudy* :D

      Hapus
    8. kalo bapaknya sih dah dari dulu
      tukang nyamberin sandal...

      Hapus
    9. bapaknya bukannya tukang manjat ya?

      Hapus
  9. lebih bagus jujur dari pada ngomong mburi :)
    *mbayangke

    BalasHapus
    Balasan
    1. jujur ayam apa jujur kacang ijo?

      "enak tenan"

      Hapus
    2. maksudnya kalo mau nraktir bubur kacang, ngomong aja gausah malu malu...

      Hapus
    3. tuh mau dibeliin ama mas Raw..


      kita-kita juga yaaa ..... :D

      Hapus
    4. sok atuh ditunggu di perempatan...

      Hapus
  10. setujuh. blak-blakan lebih baik dan benar.
    mungkin Sampeyan termasuk kategori menggemaskan ya Kang. bisa dibilang masih di bawah 17 tahun untuk nonton film dewasa, atau bahkan dianggap ketuaan untuk nonton film dewasa, haha...//disrampang srandal bakiak

    BalasHapus
    Balasan
    1. cocoknya nonton Upin Ipin..'plaak'

      Hapus
    2. sebentar...
      kayaknya kudu dianalisa sama menpora kita mr roy suarra
      itu maksudnya menggemaskan apa mengenaskan...?

      Hapus
    3. Menggemaskan...sampe-sampe gak kuat pengin nyentil.

      Hapus
    4. mari kita sentil mas Raw sama-sama..
      hahaha

      *sampluk sandal*

      Hapus
    5. ooo banyak juragan pentil ternyata...

      Hapus
    6. hidup kumiss...!

      eh, di kpk ga ada yang pake kumis ya?

      Hapus
  11. itulah dunia maya. tapi bukan luna maya atau maya ahmad..hehehe

    senasib dengan saya mas. komenku di tolak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pernah mikirin sesuatu yang beraura negatip, om...
      sayang energinya kalo kudu dibuang buang percuma
      nikmati hidup dengan indah
      itu saja...

      Hapus
    2. Assiik...Bohemian Rhapsody.

      Hapus
  12. Ikhlas dianggap pengacau??
    Ehmm..
    Kalo saya sih, nulis di blog itu memang suka2. Cuma ya masa pas komentarnya hanya "pertamax", "keduax" dll..
    Hargailah.. Gag sempat untuk membaca semua tulisannya, berkomentarlah dengan ramah..
    Benar kata Kastwin diatas, semuanya kembali ke dunia maya, dunia maya memang bukan Luna Maya atau Maya Ahmad.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapalah biarin aja
      mungkin niat mereka baik turut berpartisipasi menyukseskan gerakan bbm non subsidi. asal ga berantem atau jualan obat kuat aja, om...

      Hapus
  13. jujur itu memang penting mas, teramat penting, tapi penyampaian juga tidak kalah penting sih, karena seringnya yg berkesan pertama itu kan penyampiaannya. Kalau salah menyampaikan, biar isinya bagus juga nggak akan di tanggapi ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ga enak kalo udah disampein kan jelas, om
      kalo diempet jadinya perang dingin
      mending cari anget anget...

      Hapus
  14. hahahaha .... emang mas Rawins hampir jarang banget serius ...
    Lihat aja di kolom komen kita semua ...
    hahaha

    *sampluk sandal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya maap...
      dah bawaan orok soalnya...

      Hapus
  15. mang rawin di larang bawa panci kalo ke blogku...
    kecuali...kalo bawa kompornya juga...hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. panci abis
      besok lempar kompor aja dah
      *yg tabung 3 kg nya..?

      Hapus
  16. contoh terakhire ora terbantahkan Mas. Mantabh

    BalasHapus
  17. .. wachhhhh,, baru tau aq kalo sang admin itu pengacau. he..86x. kabuuuuuurrrrr,, ..

    BalasHapus
  18. barusan googling "Kang Rawin Dilarang Komen di Lapak Saya" tanpa tanda kutip, malah diarahkan google dgn keyword:

    Kang Rohman Dilarang Komen di Lapak Saya

    BalasHapus
  19. lagi ngerapel nih mas baca postingannya mas rawin , beberapa hari gak bisa BW

    BalasHapus
  20. katakan terus terang kalau kau sudah bosan........(karo gowo icik2....)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena