17 Januari 2013

Sungkem


#Dewasa

Salah satu masalah yang tak teratasi selama aku tinggalin sebulan adalah jaringan 5,8 GHz ke pelabuhan yang ngadat. Radio sudah diganti baru oleh teman-teman tetap tak mau nyambung. Begitu nyampe ke site aku ganti lagi tapi tetap saja ga ngefek.

Karena sudah sore, niatnya aku mau ganti kabelnya besok. Malamnya, seperti biasa aku nyamperin ke temen-temen penghuni pohon dekat tower bakarin dupa sambil bilang, "jangan gangguin dong..."

Paginya aku siapin peralatan tempur dan kontak temen di pelabuhan untuk singkronisasi antena. Baru saja manjat, yang dari bawah sudah teriak lewat radio, "kata orang pelabuhan 5,8 GHZ nya dah jalan, pak..."

Selalu saja terjadi hal semacam itu. Setiap kali tindakan teknis sudah aku kerjakan dan tiada hasil, ber say hello dengan penghuni hutan bisa menyelesaikan masalah. Tak pernah ada ritual khusus tapi sering aku lakuin. Mungkin ga masuk logika. Namun setelah aku sungkem, tanpa diapa-apain jaringan bagus dengan sendirinya.

Di mataku, mereka adalah warga asli hutan ini dan aku hanyalah pendatang yang numpang cari rejeki. Berbaikan dengan pribumi bukan hal yang salah walau mereka tak bisa aku lihat. 

Aku ga peduli ada komentar miring dari beberapa teman yang berpikiran sempit. Mereka bilang musyrik, sirik dan sejenisnya bisa aku maklumi karena mereka melihat pake kacamata sendiri. Andai saja mereka mau pelajari dari dekat, pasti tak akan bilang nyembah pohon atau demit.

Dalam pandangan umum, kata menyembah selalu dikonotasikan sebagai perilaku ibadah kepada Tuhan. Padahal sembah itu sendiri bermakna penghormatan. Dalam tradisi Jawa, perilaku menyembah itu ada 3 macam.



Sembah jenis pertama adalah menangkupkan telapak tangan di depan dada. Ini bermakna penghormatan ke sesama atau berlevel sejajar misalnya ke teman. Lihat saja kebiasaan perempuan Sunda kalo bersalaman. Cuma menempelkan ujung jari lalu menangkupkan tangan di depan dada. Contoh lainnya muslimah yang tak mau bersalaman dengan lawan jenis, mereka suka melakukan perilaku sembah yang sama.

Tipe kedua ditujukan kepada orang yang dihormati atau berlevel di atas kita. Posisi telapak tangan diletakkan di depan wajah. Contohnya bisa dilihat di keraton.

Jenis terakhir, tangan diletakkan di atas kepala. Perilaku sembah ini lah yang merupakan penghormatan kepada Yang Kuasa.

Jadi jangan kasih vonis musyrik dulu ketika melihat abdi dalem menyembah Sultan. Karena sekali lagi, sembah itu hanyalah satu cara memberi hormat sebagaimana halnya kita hormat bendera. Lihat dulu sikap sikepnya baru ngomong.

Kembali ke masalahku di hutan
Apa yang aku dan beberapa teman lakukan adalah penghormatan kepada mereka yang punya kawasan. Minta mereka jangan ganggu pekerjaanku, apa bedanya aku minta tolong ke teman sekantor agar jangan usil.

Tidak sependapat ga masalah
Yang penting jangan karena mengikuti tradisi mancanegara lalu memusuhi orang lain yang masih mengikuti kearifan lokal asli Nusantara. Sejauh tidak nonjokin orang, untuk apa kita mempermasalahkan..?


Intinya
Jangan ambil kesimpulan dengan cara melihat dari luar jendela. Masuklah dulu dan lihatlah filosofi sebenarnya, baru berkomentar.

Analoginya begini
Kalo lagi ibadah malam, ibue suka banget liatin wajahku dan aku bisa merasakan keindahan tersendiri dari tatapannya. Masih bisakah aku merasakan hal yang sama bila ibue ngeliatinnya dari luar jendela..?



51 comments:

  1. silaken yang mau jual petromax...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi-lagi kelakuan tuan rumah

      Hapus
    2. Wah wah ini gawat ini. Pertamaxnya dijagain terus sama yang tuan rumah. Weleh weleh weleh weleh

      Hapus
    3. Gambar kedua, dan yang paling sebelah kanan sepertinya Pramugari Garuda Indonesia ya

      Hapus
    4. pak asep kalo liat yang cakep langsung ngaciiiirrr...

      Hapus
  2. Kalo Idul Fitri saya selalu sungkem sama kedua orang tua dan mertua saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. << komen serius yg pertamax!

      Hapus
    2. Lho, kok komen kedua malah ditempatin Mbak Dinie ya?

      Hapus
    3. mbak dini jadi jenaka sekali sekarang.

      Hapus
    4. Foto yang pertama sungkem sama Pohon taa?

      Hapus
    5. menyapa temen yang tinggal di pohon, pak...

      Hapus
  3. "pelajari dulu sebelum memutuskan" itu pesan yang aku dapat tulisan ini.

    Untuk hal-hal mistis itu sendiri, seringkali aku tidak bisa memberi bnyak komentar karena aku memang bukn orang yang akrab dengan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan soal mistis
      tapi soal perilaku menghormati makhluk tuhan yang lebih dulu ada di hutan ini sebelum kita

      Hapus
  4. lha mbok ana sekolah sing maune ra gelem hormat bendera, karuan sma ku sisan ra tau upacara lha beres

    BalasHapus
  5. Aku suka dengan cara berpikir mu Mas Rawins..Makhluk yang tak terlihat itu pasti ada. Hanya entah mereka berujud seperti apa tak ada yang tahu. Menghormati eksistensi mereka berarti juga menghormati ciptaan Tuhan..Bukan saja kita yang perlu dimuliakan tapi makhluk lain juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mikirnya pun begitu bu
      sesama makhluk tuhan kita apa salahnya kita saling menghormati. dengan begitu harmoni alam akan tetap terjaga. tidak seperti sekarang ini dimana segalanya acak adut karena kita tak lagi mau mikirin keseimbangan itu.

      Hapus
  6. kalo si penunggunya masih bocah, apa ya kita sungkem ke bocah? bukannya sebaiknya kita jewer, lalu disetrap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul di setrap aja. Jangan dikasih uang jajan

      Hapus
    2. ga perlu segitunya, lik
      disapa saja mereka sudah senang kok...

      Hapus
  7. aku masih ngga ngerti gimana maksud analogi`nya itu...,;D

    BalasHapus
  8. prilaku saling menghormati, penting kalo kata ane seh sob, gak usah makhluk halus, hewan aja kl gak di hormati ngelawan. (pengalaman ane seh gitu kl lg di hutan)

    kl mo ceritain syirik mah gak perlu liat cara orang nyembah, bayak tuh yg gak pake nyembah tetep tergolong syirik :p
    yg penting semua nyaman dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. latar belakang om...
      mereka yang di kota suka bilang perilaku itu sebagai menduakan tuhan. padahal mereka pun sama saja. hanya saja yang mereka agungkan bukan makhluk tuhan yang lain. melainkan uang...

      Hapus
  9. hubungannya sama analoginya apa mas?

    BalasHapus
  10. kunjungan perdana,,,
    salam kenal dan selamat malam,,,

    BalasHapus
  11. saya mungkin akan sungkeman sama orangtua (sama calon mertua) aja deh ....

    tapi nanti, masih lamaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kelamaan keburu mas Rawins manjat Tower lagi

      Hapus
    2. aku gak ngajak balapan kok...

      Hapus
  12. mantap artikelnya sob.....trims udah berbagi...

    BalasHapus
  13. Sembah sujudku padaMu ya Allah fotone piye kang?! hhhhh

    BalasHapus
  14. cerita serupa...dari sesepuh kertas, jaman dulu (tahun 90 an) waktu mau membuka lahan HTI utk ditanami akasia, para pegawai forestry juga melakukan hal serupa. konon ceritanya, kalau dak dilakukan, alat2 berat bisa tiba2 macet tanpa sebab...wah dengan teknology apa ya "mereka" nyetop tu mesin?
    weleh-weleh kami dak bisa ngerti hubungannya...sulit dilogika, tapi ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya ga sulit asal kita mau masuk ke logika yang sesuai
      makanya masuk dulu baru berlogika
      pasti nyambung....

      Hapus
  15. .. aq sumkem sama mamah n papah aq aja dach. he..86x ..

    BalasHapus
  16. sungkem yo mas..
    amit2 jgn ganggu:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bawain makanan enak dong
      tar ga aku ganggu...

      Hapus
  17. usia pohon itu kira-kira berapa tahun ya ..?

    BalasHapus
  18. mbok itu mas nya yang lagi sungkem ama pohon dikasih dingklik, kayaknya kok capek jongkok begitu, apa ga susah tuh pas mau bangun? wkwk

    BalasHapus
  19. Yup, setuju dengan penghormatan kepada mereka yang punya kawasan. Asal jangan sampai 'mereka' jadi merasa menjadi seperti 'preman lokal' yang selalu minta uang keamanan (dlm hal ini tumbal/ sesajen) kalo ga mau aktivitas kita diganggu, hehe....

    BalasHapus
  20. I like your style mas bro...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena