29 Januari 2013

Sisi Kekanakan


#Dewasa

Pagi-pagi ada yang ribut di kantor. Keributan kecil yang langsung membesar gara-gara salah seorang menyebut lawan bicaranya kaya anak kecil. Bikin heran juga ketika dua orang yang sama-sama kekanakan bisa ngambek besar ketika dibilang seperti anak kecil.

Sifat kekanakan itu tak tak akan lepas dari kita selama hayat masih dikandung badan. Cuma porsinya saja yang mungkin menurun seiring bertambahnya usia. Namun hilang total aku yakin tidak. Bahkan akan bertambah lagi setelah jompo nanti.

Yang merasa manusia jadul tentu ingat masa jayanya Nokia 5110. Hape sejuta umat yang sukses dengan tag menarik di setiap iklannya. "Selalu ada sisi kekanakan dalam diri kita..."

Nokia menggali sisi kekanakan kita melalui game ular-ularan yang bisa dibilang pertama kalinya ada permainan masuk ke hape.

Youtube pun mengerti kalo sifat itu selalu ada. Game snake pun diusung ke video playernya. Youtuber berbenwit cekak tentu sering mengalami proses buffer yang membosankan. Biar ga bete-bete amat, gambar bola-bola yang semula hanya berputar-putar sebagai tanda wait buffering dimanfaatkan jadi permainan. Cukup tekan tombal panah di keyboard, bola-bola berputar akan jadi ular-ularan. Sederhana, tapi lumayan buat ngusir bete saat nunggu buffer.




Demi usernya tidak galau saat pemeliharaan server, Kaskus belum lama ini melakukan hal serupa. Proses maintenance oleh kaskuser suka disebut maintenis. Itu menginspirasi pengelolanya untuk menampilkan game flash tenis sederhana menggantikan pengumuman Kaskus Overposting atau Kaskus Maintenance.





Mengapa harus takut dengan sifat kekanakan..?
Asal disalurkan secara benar, hasilnya akan positif juga kok. Salah satu contoh yang sering dikeluhkan blogger adalah ga ada ide tulisan. Kita bernafas selama 24 jam sehari, tak mungkinlah tidak ada yang bisa diceritakan sama sekali.

Dalam kasus ini, sifat kekanakan dapat dimanfaatkan untuk menggali ide. Anak-anak mungkin belum banyak ide, namun dia berani mencoba tanpa pernah mikir terlalu panjang. Gampangnya anak-anak pengen ngemut kerikil pun langsung dia emut. Beda dengan orang tua yang selalu mikir dulu bakal sakit perut apa engga, apa mending ngemut yang lain atau mending diemut saja dll dll

Itu juga yang jadi dasar pemikiran kenapa kantor perusahaan besar macam Google atau Facebook interiornya lebih mirip Taman Kanak Kanak ketimbang kantor dalam asumsi umum. Perusahaan ingin karyawannya lebih kreatif dalam berinovasi dengan menggali sisi kekanakan masing-masing orang.





Aku sendiri juga sering kekanakan kok
Apalagi kalo lagi di rumah, kadang sampe kebayi-bayian...



Intinya
Baik dan buruk, dewasa dan kekanakan selalu ada dalam diri manusia. Ga perlu malu atau ditutupin. Tapi arahkan energinya ke hal yang sekiranya positif. Seperti aku yang gemar menyalurkan sifat kebayi-bayian, bulan depan ibue nyobain test pack hasilnya positif...

gambar nyomot di google



102 comments:

  1. Balasan
    1. kan udah ditulis di atas bu...

      Hapus
    2. jadi ingat saat almarhum Gus Dur mengatakan bahwa DPR RI itu seperti Taman Kanak Kanak,...
      aku jadi bertanya-tanya, apakah yang mengatakan seseorang kekanak-kanakan, adalah seseorang yang layak disebut dengan kata kedewasaan, atau mungkin juga ketuaan..... :)

      Hapus
    3. sama aja kayak bocah, pak
      orang kekanakan itu selalu ada dalam diri manusia dewasa. ga perlu disebut-sebut juga semua orang tau. dan yang ngambek dibilang kekanakan juga sama saja kekanakannya...

      kenapa jadi mbulet gini ya..?
      ya elah...

      Hapus
  2. Semua orang punya sisi kekanakan, tergantung ditunjukkan atau ditutupi, khususnya buat orang2 yang jaim. Lagian bosen juga mesti bersikap dewasa terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, yu...
      kekanakan tak perlu ditutupi. tapi manfaatkan untuk menciptakan ide liar yang kemudian dikembangkan secara dewasa agar hasilnya maksimal...

      Hapus
    2. kalau ketua-tuaan gimana ya kira-kira?

      Hapus
    3. ketuaan mah kaya lik zach bu...

      Hapus
  3. Balasan
    1. semak-semak saja kan Mbak kalo di hutan

      Hapus
    2. yang penting jangan lewat thamrin
      banjir...

      Hapus
  4. senengane kok yo diemut. etapi gakpopo sih Mas. ora ngemut to?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil ngemut permen om. no smoking soale...

      Hapus
  5. Klimaxxx

    Semoga kebayi-bayianmu menghasilkan strip dua.

    *udah bisa masuk inbox sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha dah wegah percetakane om...
      mau bayi bayian doang tapi ga mau mbayeni lagi...

      Hapus
  6. Sifaf ke kanak-kanakan dalam diri manusian memang benar tidak akan pernah hilang bahkan sangat diperlukan, misalnya ketika kita mendidik anak berarti kita harus berbaur dengan sifat anak karena tidak mungkin kita menyikapi anak dengan cara kita seperti menyikapi atasan kita.

    Ketika kita mendidik anak kita harus berbaur dengan sifat mereka walupun tidak lepas dari mengajari anak supaya dewasa, intinya harus bisa menempatkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita memang harus banyak belajar ke anak-anak biar hidup terasa lebih indah...

      Hapus
  7. sisi-sisi kebayi-bayian itu lho yg bikin penasaran...lha kuk nyambungnya ke test pack jd positif? *sesi dewasa *

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayi lama-lama juga bisa bikin bayi loh

      Hapus
    2. nah benar kan..?
      tanyakan ke sesepuh kalo urusan semacam ini...

      Hapus
    3. KPK, kumpulane bayi2 tuweeek :D

      Hapus
    4. tua tua kelapa
      makin tua makin kiring...

      Hapus
    5. Kiring itu artinya keriput yak?

      Hapus
    6. hihihi minta fatwa sesepuh gih...

      Hapus
  8. Lah kiye nyindir enyong, ora duwe ide nulis, ha..ha..ha,ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobalah untuk kebayi-bayian, lik...

      Hapus
  9. setiap orang pasti mempunyai sisi kekanak-kanakan tapi jangan terlalu seperti kayak anak kecil karena pasti orang yang di sekitar kita pasti akan merasa jengkel heheh
    dan orang dewasa jangan kalah sama anak yang massih kecil tapi pemikirannya dewasa heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba dipahami lagi konsep ini
      berpikirlah seperti anak kecil agar kreatif mencari ide, lalu kembangkan dengan pola pikir dewasa agar hasilnya optimal.

      3x...

      Hapus
  10. aku rindu gam snake

    di nokia 101 sudah ga ada :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bisa dawa banget ya kalo kebanyken mangan?

      Hapus
    2. kan udah ada gambarnya, lik...

      yaelah...

      Hapus
    3. nggonku dudu kaya kuwe
      dadi bingung. kuwe kaya gambar teken

      Hapus
    4. kalo hape canggih ya beda lah tampilannya...

      Hapus
    5. Maaf aku anak sekarang, gak terlalu paham yang begituan.

      Hapus
    6. Anak bapak sama emak dong!

      Hapus
    7. kirain anak yg suka digaulin...

      Hapus
  11. kanak-kanak selalu ada bahkan sampai kawak-kawak Kang. kita belum ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah akan bertambah lagi saat kaplak nanti...

      Hapus
    2. heee itu orang tua lagi berfatwa
      dengerin dong...

      ya elah...

      Hapus
    3. Gimana mau dengerin, kawak-kawak & kaplak aja aku gak tau artinya.

      Hapus
    4. urutan usia itu...
      kanak kawak kaplak...

      Hapus
  12. soal kekanak-kanakan rasanya gue banget itu... menurut saya daripada ketua-tuaan malah jadinya sok tua hayo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusiawi om...
      ga mau dibilang kekanakan tapi dibilang ketuaan ngambek juga...

      Hapus
  13. setuju, yang dewasa beneran adalah yang mampu berpikir seperti anak anak.... itu yang benar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memahami pola pikir anak yo, om..?

      Hapus
    2. asal ojo pipis sembarangan :p

      Hapus
    3. pipis ya di kamar mandi dong...
      kecuali dalam kasus yang beda...

      Hapus
    4. Tolong rincian kasusnya doooong

      Hapus
    5. kasus boker di sungai
      masa boker doang disitu trus pipisnya nyari kamar mandi dulu...

      Hapus
    6. Ya kali aja sungainya gak boleh dipipisin. Kalo dibokerin boleh.

      Hapus
    7. ilmu anti banjir itu ya..?

      ya elah...

      Hapus
  14. mas mau tanya, itu yg maintenis kaskus beneran bisa buat dimaenin?
    disaya kok cuman kaya gambar biasa aja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa, gan...
      tunggu aja sampe loadingnya selesai trus klik start di kanan bawah kotak ijo itu. mainnya pake panah atas bawah di kibod. mungkin masih baru, makanya rada lama loadingnya. yang bikin belum begitu canggih kali..

      Hapus
  15. masa kanak-kanak itu masa yang indah, masa coba-coba, masa main-main. Kalau udah besar masih bisa main-main bin coba-coba nggak ya ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu bisa, om...
      semua orang kan pernah melalui masa anak-anak. jadi yang bisa dilakukan anak seharusnya orang tua bisa. masalahnya masih mau apa engga, jaim apa engga, itu aja sih menurutku...

      Hapus
  16. kereeen kantornyaaa....*yang gugel maksudnya om..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain yang nulis jurnalnya

      ya elah...

      Hapus
    2. kantorku luwih keren,.....*desainne pull colours :P

      Hapus
    3. wah tar merosot dong, kolornya di pull pull...

      Hapus
    4. Kolorku polkadot!

      #semua kalah keren

      Hapus
    5. polkadot itu artinya bau bandot kah..?

      Hapus
    6. Iya, Bandot tuaaaaaaaaaaaaaaa....

      Soalnya kan gak ada istilah Bandot ABG.

      Hapus
    7. tapi kan ada abg tua...

      Hapus
  17. setengah hari kumpul ma anak2,....yo nek infantil harap maklum... :D
    raq isin ahh, malah ngisin2i...
    ehh justeru itu malah menjadikan obat awet muda...*halaah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah keliatan muda kalo ngumpul sesepuh macam pak asep,lik zach...

      Hapus
    2. Kalo gitu jangan sampe duduk sebelahan sama aku ya!

      Hapus
    3. takut keliatan bayi ya..?

      Hapus
    4. Mana ada bayi bisa naik tower?

      Hapus
    5. minimal punya mini tower...

      Hapus
  18. Tiap hari ngurus anak kecil, aku juga mesti belajar ngomong bahasa gaya mereka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinter bahasa bayi dong, mi..?

      Hapus
  19. Balasan
    1. wah kaya dpr aja main setuju

      ya elah...

      Hapus
  20. Mamaaa...mau mimiiii...!!!

    #_#

    BalasHapus
    Balasan
    1. mumuuu memeee...

      ya elah...

      Hapus
    2. "Memeee" nya gak usah dibawa kali!

      Oh iya, ini kan label #Dewasa yak?

      Hapus
    3. kalo momo sih ane suka gan...

      Hapus
  21. amit-amit deh..bayangin Rawins di rumah kebayi-bayian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuuh...
      jangan dibayangin deh

      Hapus
  22. Haha,, iya gw sering banget liat istilah maintenance di humorin jadi man tenis. Baru sadar gw itu yg main tenis dibuat beneran sm kaskus kalo lagi maintenance.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja bro...
      cuman agak lemot sih...

      Hapus
  23. sifat kekanak-kanakan adalah sifat alami yang di punyai setiap orang walaupun sudah dewasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumben ga salah obat..?

      ya elah...

      Hapus
  24. yang penting tidak ada yang di rugikan dari sifat kekanak-kanakan tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada obat rabies kah..?

      Hapus
    2. knapa bang? buat ngobatin istrinya yg habis digigit suami ya? :D

      Hapus
  25. Asalkan tau menempatkan sifat kekanakan, rasa-rasanya tidak ada salahnya toh mas :)

    Keep posting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak anak itu tempatnya di dunia yang indah, om...

      Hapus
  26. iddiihh... Rawin suka main bayi-bayi an ya...

    Eeehhh.. itu yang bilang nggak punya ide postingan itu maksudnya nyindir aku ya? Iya? Iya? Ngaku aja dehhhh...ya elahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pernah bayangin main valeska valenskaan inih kok..

      ya elah...

      Hapus
  27. Paling enak itu jadi kanak - kanank lho Kang...koyo Ncit n Ncip !

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena