10 Januari 2013

Sayap Pesawat Dilakban


#Semua Umur

Waktu pulang kemarin, orang yang duduk di sebelah mendadak heboh ketika melihat lakban menempel di sayap pesawat. Komplen ke awak pesawat dan dijelasin itu bukan masalah dia ga mau ngerti. Pake minta ganti pesawat segala padahal sudah jalan menuju runway

Aslinya sih aku ga tau apa-apa. Cuman pernah baca kalo yang seperti itu sering digunakan di kalangan militer. Tapi karena dia terus saja ngedumel, timbang bete aku ceramahin saja panjang lebar modal ngibul sampai akhirnya bungkam. Padahal aku juga risih lihat pesawat dipakein lakban kayak gitu.

Ingat itu aku jadi ngubek-ubek google dan nemu apa yang dinamakan Speed Tape. Ternyata penggunaannya memang sudah umum di kalangan penerbangan komersial. Secara teknis memenuhi syarat dan diijinkan oleh FAA, penguasa regulasi penerbangan Amerika.

Aku baca di wfaa.com menyebutkan, The FAA allows high speed tape as a temporary patch. It's meant for punctures, scrapes, or surface damage. 

Hanya untuk perbaikan sementara sampai pesawat bisa masuk ke hanggar perbaikan. Batasannya adalah untuk perbaikan bagian pesawat yang tidak berkaitan dengan konstruksi misalnya bagian bodi atau panel yang robek. Itu pun dibatasi daerah kerusakannya berdiameter maksimal 2 inchi.

Menurut boardingarea lakban yang juga disebut 600mph tape ini terbuat dari alumunium yang tahan cairan kimia, pelarut, api, sinar ultra violet dan memantulkan panas. Daya rekat sangat kuat, tahan getaran, tekanan dan kecepatan tinggi. Harganya juga lumayan. Satu rol ukuran 2"x60 yard (sekitar 5cm x 50m) harganya 178USD.

Jadi ga salah-salah amat aku ngibul kemarin. Cuma sempat celingukan doang waktu orang itu nanya, "sudah berapa tahun jadi teknisi angkatan udara, mas..?"

Hah...?
Kalo teknisi au emang iya. 
Tapi auoooo.....


Kesimpulannya
Tidak perlu risau saat naik pesawat dengan sayap dilapisi lakban. Secara teknis aman apalagi kalo ingat standar FAA itu sangat tinggi dan jadi acuan regulasi penerbangan hampir di seluruh dunia.
Tapi itu di Amerika yah..?
Di Indonesia..?



75 comments:

  1. Balasan
    1. Haaaaaaaaaaaaaaa selamat PERTAMAX ya buat mba Ay Sagira.
      Mba layak mendapat Bintang eh salah PANCI

      Hapus
    2. gimana kalo dibawa ke tukang patri tukang tambal panci..?

      Hapus
    3. iya, selama bukan koyo cabe atau tensoplas, apalagi obat merah dan betadine aja.

      Hapus
    4. masuk angin diobat merah dong...?

      *wong ingin anda marah...

      Hapus
    5. nembe tumon malah koh...

      Hapus
    6. odol pitik, lik...

      nembe tumon odol pitik..?

      Hapus
    7. odol lih sing go sikatan :D

      Hapus
  2. saya juga parno kalau mengalami hal yang sama. tapi kalau pihak yang bertugas mengatakan tidak ada apa2 mestinya kita juga percaya. karena kan tentu mereka sudah sangat berpengalaman.

    tentu saja membaca posting ini bisa juga bikin tenang dan ga risau. buktinya masih bisa mendarat sampai tujuan kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya indonesia raya kadang beda, om...
      urusan safety suka dinomorsekiankan...

      Hapus
    2. makanya naik pesawatnya jangan dari Indonesia

      Hapus
  3. kalau pakai tensoplast aman ga? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang pesawatnya korengan apa?

      Hapus
    2. yah mungkin itu yang disebut gudig mimir...

      Hapus
    3. hihi... pesawat gudig mimir campur kopoken

      Hapus
    4. njeleih pol jian lambene
      haha

      Hapus
  4. Wajar aja temen sebelah Bang Rawins sampai protes gitu, ini taruhannya nyawa soalnya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal unsur nasib paling dominan kalo urusan itu ya..?
      hehe

      Hapus
  5. Balasan
    1. baru dua yang ngomong aja udah rusak.

      Hapus
    2. tukang serpis tersedia, pak...

      Hapus
    3. tukang rusaknya banyak. kiye enyong teka

      Hapus
    4. enyong melu teka....ja klalen nyoblos dokar...wkwkwkwkwk

      Hapus
    5. wistraaah...
      ganti singkatan jadi kelompok penyedia kuli...

      Hapus
  6. di Indonesia...lakban itu juga tetap aman kawan, selama peraturannya tetap dijalankan dengan benar...sambil berdoa kepada Sang Khaliq memohon perlindungan selama dalam penerbangan....salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kembali ke pertanyaan awal dong
      di indonesia pelaksanaan peraturan kaya apa coba..?
      hehehe

      Hapus
    2. kalo pake peraturan agraria, kan beda lagi

      Hapus
    3. pesawat ga pake serpitikat tanah pak

      Hapus
    4. tanah yang dibawa sepatu sam srandalnya penumpang

      Hapus
    5. untung aku gak pernah naik pesawat di indonesia
      wong aku belum pernah naik pesawat koh....kemalaysia be numpak gethekan gawe kan debog :D

      Hapus
    6. ya meding lah sudah sampai malaysia
      timbang sayah, timtim be belom pernah..

      Hapus
  7. aku komen apa ya?
    itu pesawat jangan2 pake kacamata pula, terus pake dibedhong, pake kursi roda, pake infus.
    ini pesawat apa pasien sih!?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan pake daun pisang
      *tar dikira lemper...

      Hapus
  8. Ngeri sih sebagai orang awam, tapi saya sering lihat kok sayap pesawat di lakban, tapi untuk saya belum pernah naik pesawat yg sayapnya dilakban.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan nyobain naik pesawat yang pake perban..?

      Hapus
  9. masalahnya bung, itu hanya untuk sementara.. nah kalau di Indonesia mungkin bisa selama lamanya pake lakban... hehehehe.. lama lama kayak gembel tuh pesawat ga pernah dibetulin... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu dia
      disini sementara suka jadi sementaun...

      Hapus
  10. kirain make lakban yang buat nutup kardus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bukan dong bu...
      tar makan korban dong...

      Hapus
  11. ijin coment...
    saya juga pernah naik pesawat yang sayapnya dilakban. waktu itu perjalanan dari jogja ke jambi, penerbangan jakarta-jambi, maskapainya apa ya...lupa yang jelas bukan Ga*uda sama L*on. Sekitar 4 th lalu. pertama saya risau juga, tapi saya ga komplain, asal percaya saja sama juru mudinya, sama baca basmallah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja tak tulis siapa tahu masih ada orang yang pemikirannya seperti tetangga sebelah bangku itu. kasian liat pramugarinya sampe kerepotan ngejelasin

      Hapus
  12. awak pesawat musti kasih jempol buatmu dong bisa bikin diem orang tadi...
    kok awaknya kalah ya dengan dirimu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...
      padahal dikibulin
      ngaku jadi teknisi di adi sucipto

      Hapus
  13. nek di lakban kurang kenceng...dijiret tali rapia bae kang...he3...piss...

    BalasHapus
  14. Belum pernah lihat pesawat yg sayapnya ada lakbannya begitu pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku saja baru 2 kali naik pesawat pake lakban, bu...
      wong itu cuman p3k doang kok...

      Hapus
  15. Good posting nih. Setidaknya orang juga harus paham bahwa tidak mungkin kaaaannn pesawat dilakban dengan selotip karton misalnya. Semua sudah dibikin pasangannya ... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush ngawur aja...
      sekalian aja dijilid kaya skripsi...

      Hapus
  16. lakbannya dari bahan apa mas? harusnya pakai double tape ya biar gak kelihatan jadi bikin panik orang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah ditulis diatas dari alumunium bu...

      Hapus
  17. kaya layangan yah,ditembel koh....keren

    BalasHapus
  18. wedine sih kulinane wonge dewek angger wis ditembel koyo cabe kaya kuwe wis beres ora didandani koh

    BalasHapus
  19. Coba kenalke lakban ini sama tukang tambal ban Mas, siapa tahu banyak yang tertarik sama servis tambal ban premium. Kan orang Indonesia suka banyak yang milih embel-embel premium. sampe mobil mewahnya juga diisi premium.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti onkos tambal bannya sama dengan harga roda baru no...

      Hapus
    2. diganti ban sepur aja gimana..?

      Hapus
  20. yaaa.. tetep aja parno ah.. bayangannya lakban sih ;p
    etapi ini bagus kali ya buat nyumpel mulut para koruptor #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kok iso nyambung ke koruptor segala..?

      Hapus
  21. lho wong pesawat domestic kabeh lho lakbanan...lagi ngerti ye? wo ndesaaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya maap bu
      kerjone neng alas jarag nonton pesawat

      Hapus
  22. Balasan
    1. jatuh ke kolong meureun...
      cari gih tapi jangan pake nungging...

      Hapus
  23. bukan teknisi pesawat lagi jabatannya pak...... tapi IT yang pinter ngibul, ojo sakit ati lho yen sesuk di kibulin Ncip.......hhhhh

    BalasHapus
  24. wahahwa, baru tahu sih kalau ada yang begituan, tapi nice writingnya, mantaplah penyelesaian enta mas

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena