09 Januari 2013

Pingu


#Bimbingan Orang Tua

Timbang lama nunggu donatur spam, masalah limit komen blogger tinggal dulu deh. Besok kalo sudah 250++ baru dilanjut utak-atiknya. Toh yang keganjenan suka obral komen ga terlalu banyak makhluknya. Pengisi waktu luangnya aku pengen ngomongin tentang pengaruh tontonan ke anak.

Kembali ke letop...
Punya anak yang kambing mania seperti Citra memang gampang susah. Enaknya, anak jadi dekat dengan alam terbuka yang pasti bagus untuk perkembangan fisik dan mentalnya. Problemnya kalo sudah bermain bareng mbek, dia susah sekali dipisahin. Kalo ngikutin maunya sih ke kamar tidur pun bawa cempe.

Gapapa sih...
Cuman gaenak saja hobi perembekannya merambah ke hampir segala aspek kehidupan. Sampe-sampe kalo manggil bapaknya, "ayah mbeeee... ayah mbeeee..."

Suer aku lupa, dia suka mbek dulu baru keranjingan sondesip atau sebaliknya. Oleh sebab itu, beberapa waktu lalu aku donlot serial Pingu untuk eksperimen. Seperti biasa film itu aku simpen di PC untuk di putar pake proyektor karena aku memang sengaja menjauhkan anak-anak dari tipi biar ga keracunan iklan dan sinetron.

Awalnya agak susah pindah ke lain hati
Pelan-pelan dia mulai menyukai film bertokoh keluarga pinguin itu. Efek yang sudah mulai terasa dalam hal makanan. Melihat pingu suka makan ikan, Citra ikut seneng ikan juga. 




Sayangnya...
Pingu kalo makan ikan dengan cara memasukan bagian buntutnya dulu ke mulut. Jadinya si Ncit pun kalo makan selalu pilih bagian buntutnya. Payahnya dia susah disuruh nyebut buntut. Ga bisa lihat situasi, kalo lapar pasti bilang, "ibu mau pantat ikaaaan..."

Ya sudahlah
Tar pelan-pelan juga bisa diperbaiki

Dan yang pasti jadi terbukti bahwa pengaruh tontonan ke anak-anak memang luar biasa. Sekarang panggilan ayah mbek sudah hilang dari bibir mungilnya. Tapi mbokyao jangan diganti jadi ayah pingu dong, neng. Lebih parah lagi, ibue juga dipanggil ibu pingu dan si Ncip disebut dede pingu...
#Podo ae...

Kerennya lagi, Ncit juga pengen pinguin beneran biar bisa diajak main bareng cempe kesayangannya. Ga kebayang kalo aku harus ke kutub selatan. Orang tidur pake AC saja srepetnya kumat...
#Gusti Allah, paringana sabar bonus Alpard...



Inti jurnal
Besarnya pengaruh tontonan ke anak membuatku menjauhkan anak dari tipi. Tontonan buat mereka mending aku donlotin dari yutub biar bisa sesuai dengan usia. Rasanya ga nyaman banget lihat sebelah rumah, anak baru tiga tahun yang diobrolin sinetron remaja. Atau teriak-teriak sambil manjat pager, "kalna cepaluh aku dilimu uhu uhuuu...."

Ada pengalaman lain..?






49 comments:

  1. Balasan
    1. ga tau kenapa ya anak2 demen banget ama yang namanya iklan...kadang sampe apal mereka ngomong apa..

      Hapus
    2. Mungkin karena terkesan rame hip-hip hura kali mbak.

      Hapus
    3. karena yang bikin iklan, pinter

      Hapus
    4. pantesan waktu aku ngiklan jomblo yang nyamperin abg semua...

      *bukti anak-anak suka iklan...

      Hapus
    5. pake kacang ijo gak..?

      Hapus
  2. Oooh jadi gak ada tipi di rumah, mas Rawins?

    BalasHapus
  3. Iya sih Mas, bagaimanapun juga, apa yang dilihat anak itu akan sangat melekat dipikirannya. Keponakanku contohnya, sejak kecil dia sudah diperkenalkan pada komputer oleh abangku, dan sekarang dia udah kayak yang fasih banget dengan yang namanya komputer, padahal usianya masih kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting harus selalu didampingi selalu, biar makin terukur manfaatnya.

      Hapus
    2. gapapa asal jangan diarahkan jadi pesbuker
      ajarin ngeblog saja dan arahkan ke blog.rawins.com
      yang begitu jelas ada label usianya...

      Hapus
    3. Kalo aku arahkan ke blog.rawins.com, aku khawatir tanpa sengaja dia kesasar melihat pose ngedenmu sama posting yang modol neng itu! -___-"

      Hapus
    4. kan labelnya bimbingan orang tua
      anak kudu nanya
      tinggal jelasin aja itu materi toilet training...

      Hapus
    5. sampeyan memang jago bersilat kata. dasar kurikulum baru

      Hapus
    6. bukan silat lidah ya, lik..?

      Hapus
  4. belom punya anak bang.. belom punya pengalaman serupa sayanya.. *pukpuk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. postingan Mas Rawins buat pembanding kelak Mbak Dini. universal koq masalah anak2 itu

      Hapus
    2. makanya buruan bikin
      itu pak satria bergitar siap ngajarin

      mangewu sedadine lah
      *gak jadi uang kembali

      Hapus
    3. huahahaha.. mangewu gambar soetta ya

      Hapus
  5. banyak Kang. tivi lebih banyak mudharatnya untuk anak2. makanya saya selalu urung pasang tivi kabel. pokoknya nonton tivi biasa aja, siang. abis maghrib dimatiin. ntar kalo udah pada belajar, boleh lah disetel lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku tipi sih ada pak
      tapi genah mamake kreatip
      tiang antena dibikin pemean
      kanginen ya rubuh...

      Hapus
    2. Penterjemah...kumohoon!

      Hapus
    3. penerjemahnya lagi ngamen

      Hapus
    4. tiang antena dibuat sebagai tiang jemuran, kata Mas raw.
      terus kena angin, jatuh.

      (ihh, mangewu per kalimat kiye)

      Hapus
    5. ayo mang bayar tuh mangewu...

      Hapus
    6. Rudy sunda asli sih ya, jadi ga ngerti sama sekali bahasa ini..:)

      Hapus
  6. Saya doain Kang biar dapat Alphrd.... Amiiin.....
    Nanti nontonnya di Alpard aja sama Ibue pas anak-anak dah pada tidur. He...x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayaknya malah ga bisa tidur pak
      heheh makasih salam kembali jangan lupa folbek ya pak...

      Hapus
  7. nontonya serius amat sih, gak terlalu kedekatan tuh :) asyik ya kaya punya layar tancep dirumah heehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak sekarang kan senengnya gitu. nonton tipi juga ditodong
      makanya pake proyektor biar aman biar dari deket juga

      Hapus
  8. Menyimak dulu, Ai masih umur 4.5 bulan.
    Tapi, kalau ngobrol sama bapak2 dan ibuk2 operator. Sering denger anak kecil nyanyinya lagu2 dewasa. Kadang, ortunya malah bangga. Hadehh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sinih atuh ke jogja
      tar main sama ncit ncip dan mbeknya...

      Hapus
  9. serial pingu ini menurutku bagus ... di beberapa episode, pesannya sangat mengena ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang aku carikan pilem pilem macam pingu atau sondesip yang belum pake dialog

      Hapus
  10. memang zaman sekarang serba sinetron ya...bahkan ariel yang pernah me**m toh masih jadi idola....mungkin karena yang mengidolakan juga suka me**m, salah satu cara yang menghilangkan televisi di rumah biar tontonan tidak merusak jiwa...tapi tv di rumah hilang, malah pindah k tv tetangga..alamak apalah mau dikata...kita pun ikutan nonton tv tetangga...hitung-hitung hemat listrik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya tetangganya dibilangin pak
      kalo nonton tipi kudu bayar jadinya pada ogah, hehehe

      Hapus
  11. ibue juga gak liat tipi ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tipi gak ada yg bisa ditonton. butuh info apa mending buka laptop...

      Hapus
  12. sama kaya Zaki ku yang 3 tahun, nontonnya channel jim jam. yang disuka pingu sama mio mao. kan semua tokohnya dibikin dari plastisin (play doh), jadi tiap hari bundanya ngucel ucel play doh wae, suruh bikin pingu sama mio mao, nek ga persis, "BUNDA, PINGUNYA PESEK" gandrik, apa pingu punya hidung to le cah bagus...

    BalasHapus
  13. tambah...
    sebenarnya kami dak punya tivi. tapi karena kebutuhan dan penting sekali, kami harus beli tivi...buat apa? lha informasi dari departemen housing di komplek PT.RAPP (paper one)buat warga selalu ditayangkan lewat running teks di tuvi. jadi nek ga punya tv, ya ga ngerti apa2, misal ada acara family gathering, perbaikan jaringan listrik ato air, tiba2 mati, padahal ga ada persiapan nampung air dsb...nasip rumah ga punya bak mandi, sama sononya sudah dikasih shower..biar irit anggaran pabrik kali..

    BalasHapus
  14. bener tuh mas rawinr anak kecil lbh cepat hafal apa yg dilihat drpd apa yg didengar
    jully

    BalasHapus
  15. proyektore beli dimana mas sing ada diskon?

    BalasHapus
  16. liatin tipi nya ncit jd inget layar tancep..
    #eh?

    BalasHapus
  17. aku juga sukaaaa lihat pingu....
    hehhee lucu ya pingu

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena