22 Januari 2013

Lempar Sosis


#Bimbingan Orang Tua

Acara satu jam bersama google hari ini malah menclok di berita katrok di Tempo, diadili karena sosis.

Isinya tentang perempuan Swedia yang lagi masak lalu cekcok dengan tetangganya. Sosis pun melayang dan pelaku dituntut ke pengadilan untuk membayar ganti rugi sebesar Rp 1,3 juta karena celananya rusak. Tak jelas kenapa celananya sampai rusak. Namun yang pasti, perempuan itu melempar sosis berikut wajannya.
#Bukan panci...

Mungkin terasa berlebihan
Cuma dilempar sosis prosesnya sampai ke pengadilan. Toh wajannya meleset dan yang nyampluk cuma sosisnya. Tapi menurutku itu bagus banget. Bagaimanapun juga hukum harus ditegakkan secara adil tanpa melihat besar kecilnya kasus atau siapa yang terlibat.

Tuntutan hanya 1,3 juta rupiah bisa jadi akan diketawakan orang sini. Namun dari situlah kita bisa melihat kedewasaan warga Swedia tentang hukum. Karena kerugiannya cuma celana, tuntutan segitu kayaknya wajar. Tapi tau celana apa yang harganya segitu.

Bayangkan kalo itu terjadi di Indonesia Raya. Tuntutannya bisa berlipat ganda dengan tuduhan perbuatan tidak menyenangkan, penghinaan, kekerasan atau mungkin dikatakan percobaan pembunuhan. 

Tapi sudahlah...
Tar malah keterusan menjelek-jelekan negeri sendiri...


Intinya
Sebuah berita ringan yang menarik sebagai intermezzo setelah jenuh dengan berita tentang banjir atau kasus korupsi pejabat kita yang tak kunjung usai. Sambil membayangkan kalo kejadiannya dibalik, si kakek yang melemparkan sosisnya ke si nenek. Mungkin akan dibalas lempar pake bunga...
#Sekalian potnya...





83 comments:

  1. di Indonesia, mendingan jadi koruptur mas.. cuma dipenjara 4,5 tahun. kalau nylong ayam dan meleparkan sosis bisa 5 tahun loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi koruptor memang enak
      bisa punya kerja sampingan jadi pejabat
      kalo tukang becak, mana boleh jadi bupati ..?
      koruptor memang asik...

      Hapus
    2. sosise dienteni nangumah kaeh

      Hapus
    3. wulan ngarep juga balik...

      Hapus
  2. bunga?? dilempar bunga??? saya dong,, wkwkwk #rapenting

    BalasHapus
    Balasan
    1. bunga deposito..?
      boleh juga tuh...

      Hapus
    2. tetangganya bungadiman..

      Hapus
    3. wah bisa sakit berlanjut kalo gini caranya...

      Hapus
  3. banyak kali mas celana yang harganya sampe 1jtan lebih,, ihh ga gaul deh,, ihh gitu aja gatau :P *pasang muka imut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin celana berenda dan dibatik manual pake iler...

      Hapus
    2. celana kingkong pasti mahal

      Hapus
    3. sempaknya aja pake sleting...

      Hapus
    4. bagian atasnya rombe2...

      Hapus
    5. masa dibilang norak..(padahal bingung juga ada celana semahal itu)

      Hapus
    6. yah namanya juga di eropa, pak...
      disana kan katanya apa-apa mahal...

      Hapus
    7. ora ngerti, mas. ora tau nang eropa.

      Hapus
  4. kali sosisnya segede beduk mesjid mas, ya pengsan yang dilempar

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada beduk segede sosis..?

      Hapus
    2. biasanya beduk kan sebesar ember besar (mencoba normatif, daripada gendheng kabeh)

      Hapus
    3. yang pertama ngajarin gendeng siapa sih..?

      Hapus
    4. kelakuannya orang cilacap mesti...

      Hapus
    5. dilempar pake meriam itu kalo sosis segede beduk

      Hapus
    6. lebih normatifnya mungkin gini
      sosis emang segede beduk
      *pemukulnya...

      Hapus
  5. gak mau komen yg lempar sosisnya ah.. sy mau komen yg tentang tipsnya ajah.. Cuma apa yg mau sy coba ya.. lempar panci kali ya.. Hihih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lempar sepatu juga boleh asal sepasang
      jangan lupa nomer 42, bu
      sekalian dus book nya ya...

      Hapus
    2. kalian struk belanja nya ya...bisa buat di tukarin panci.....

      Hapus
    3. kalo kasih 3 dapat payung...

      Hapus
  6. Kasian ya hehehe Makasih bos infonya follow an yuk. Jgn lupa mampir balik ya di blog anyar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kasian kasih duit dong...
      jangan nyuruh nyamperin...

      Hapus
    2. hahahahahahahaha. ngakak sampe serpong ki Mas.

      Hapus
  7. wah..kalau kasus kekerasan sesama tetangga itu sudah banyak terjadi di indonesia, jadi kalau untuk intermezzo sebenarnya cukuplah membaca koran-koran plat merah...bahkan ada ibu-ibu yang pingsan ditimpuk pakai mobil...karena mobilnya berat, cukuplah kunci mobilnya saja yang dilempar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang mau nimpuk pake tts gak..?
      biar ga ribet, gausah pake s aku mau pak...

      Hapus
  8. biar aman, gak usah main lempar-lemparan barang lah...mending dilempar pakai senyum. bakal adem ayem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dilempar senyum, orangnya suka kebawa sih...

      Hapus
    2. kalo manyun tar ada panci melayang...

      Hapus
    3. ditangkap aja pancinya, bisa diloakkan...

      Hapus
    4. kalo gitu sekalian aja minta lempar perabotan lain, bu
      haha

      Hapus
  9. tendang yang lempar ambil bunganya:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. maulah dilempar pizza sekalian tukang masaknya...

      Hapus
    2. Kali ini yang masak namanya Yono lho!

      Hapus
    3. ogah ah...
      belum mau menyelingkuhi emaknya kirei...
      *sambit panci

      Hapus
  10. Mau komen yang serius atau komen yang ancur nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting hepi aja
      *ga perlu obat kuat..

      Hapus
    2. ancur nggak ancur balesannya tetep ancur

      Hapus
    3. udah tak siapin tukang bangunan lik
      santai saja...

      Hapus
    4. hahhaa ikut ketawa aja deh...

      Hapus
    5. saya udah komen serius banget *bangga*

      Hapus
    6. bangsa yang besar adalah bangsa yang bangga dengan komentarnya...

      Hapus
    7. terus sosis siapa yang ada digambar itu? ada yang kecil panjang, sedeng dan buntet, dan semuanya bengkok...dus yang gepeng itu apa? sosis emang ada yang gepeng?

      Hapus
    8. maunya sih sosis pak lembu yang aku pasang
      tapi nyari di gugel gak nemu...

      Hapus
  11. Salah satu tujuan hukuman adalah membuat jera. 1.3 jt mengganti kerugian karena tak sanggup mengendalikan amarah dinilai cukup membuat jera bagi warga negara diatas. Kalau kejadiannya di Indonesia dañ korban minta milyaran utk kejadian serupa, namanya balas dendam yg mematikan ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu yang aku anggap kedewasaan hukum, bu...
      kasus besar kecil tetap harus diproses, namun sanksinya juga harus proporsional sesuai asas keadilan. kayaknya itu yang susah didapatkan di negeri ini...

      Hapus
  12. di sini kejadian saling lempar panci malah bangga.

    BalasHapus
  13. kaya watarwan impotaiment baen, sikil kepidek beh ndadak mbengok nang tipi kabeh wong ndunya kudu krungu nek kebebasan pers terancam

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe indonesia raya banget
      euforia kebebasan pers masih saja kebablasan...

      Hapus
  14. Keren sob...... lempar sosis sembunyi piring. hahhahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. dua belas kali lempar udah dapat satu losin tuh, pak...

      Hapus
  15. kabarnya si kakek ga tega ngelempar sosisnya ke nenek...lik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh jelasin dulu sosis yang mana..?

      Hapus
  16. setuju.. sepakat.. sependapat..

    belakangan, saya melihat banyak orang yg membandingkan antara kasus korupsi dengan kasus nyuri sandal, which is iya sih hukumannya tidak seimbang. yg korup dihukum sekian tahun penjara, yg nyuri sandal nyaris sama dgn yg korup. Yg dikhawatirkan adalah ntar klo yg nyuri sandal dibanding2in begitu, muncul lah paradigma seolah2 nyuri sandal itu hal kecil, padahal judulnya sama2 mencuri. Kalo diterapkan syari'at di akhirat, yg nyuri, mencuri apapun, hukumannya tetep potong tangan.

    jadi, mencuri itu tidak baik, begitu juga melempar sosis. Lemparlah sosis pada tempatnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting jangan nanya mas budi
      kayaknya sosis dia lain tuh...
      *mikir...

      Hapus
  17. Bener mas, kalo kejadian seperti itu di Indonesia kayanya runyam masalahnya, kalo ga ribut sekampung paling tuntutannya jadi macam-macam tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo nimpa seleb apa pejabat doang, bro...
      jatuh ke kita mah, ada korban jiwa pun kayaknya dicuekin...

      Hapus
  18. maaf komentar kali ini foto profilnya di saru in...soalnya serius nih

    jadi begini...kenapa celananya bisa rusak, sosis yang dilemparkan itu masuk lewat retsleting dan tertukar dengan sosis yang asli, pas mau dikembalikan, salah narik...tentu azh harus digugat dan 1,3 lah yang terjadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha....
      baru kali ini aku ngakak di tengah malam gelap gulana, pak...

      Hapus
  19. Kadang saya juga sempet bingung kalau melihat hukum yang ada di negara kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah bingung pak
      kalo bisa dikasih obat tuh penguasa negaranya...

      Hapus
  20. ana sing luwih pekok maning, wedus di sidang nang pengadilan gara2 mangan godong udu nggone majikane nang ostrali

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena