10 Januari 2013

Komen Ga Enak


#Dewasa

Ada yang nanya lewat chat, kenapa sih di jurnal Ahli Surga ada komentar ga enak tidak aku hapus..?

Sejujurnya aku sama dengan orang lain yang suka menghapus komen nyebelin. Cuma parameter asik ga asik tiap orang kan berbeda-beda. Yang suka aku hapus adalah komen yang pasang link doang. Atau komen dobel yang dilakukan tanpa sengaja karena koneksi lelet.

Folbek dan teman-temannya masuk kategori komen ga asik buatku. Tapi masih bisa aku tolelir karena mungkin kemampuan beliau dalam berkomentar hanya sebatas itu. Kalo komen nyampah ga nyambung kaya orang pindahan ceting malah masuk kelas asik bagiku.
#Payah...

Tipe komen yang dipertanyakan itu bagi orang lain mungkin engga banget. Namun bagiku tak ada masalah. Aku anggap itu sebagai apresiasi atas isi kepalaku. Asalkan tidak membabi buta dalam artian terus berlanjut tak kenal kompromi.

Apresiasi negatif kok dipiara..?
Ini tentang belajar menjalani hidup. Ga mungkin kehidupan itu selamanya manis. Selalu saja ada selingan pahit asem kecutnya. Menghapus komen ga enak, bagiku sama saja belajar membohongi diri akan kenyataan yang ada.

Tidak perfect memang...
Tapi justru dari situ aku belajar memahami bahwa seburuk apapun kenyataan dalam diri harus diakui secara sportif. Bila selalu menutup-nutupi sama artinya tidak ada pembelajaran untuk masa depan. Dimana aku harus bisa menguliti masalah dimulai dari mengoreksi diri sendiri sebelum melirik orang lain.

Kepahitan hidup kadang didapat dari perlakuan orang lain. Namun seringkali semua itu merupakan akibat dari apa yang telah aku lakukan sebelumnya. Tak bisa dong aku langsung cari kambing hitam tanpa melihat kedalam dulu. Dan dalam proses ini yang paling sulit adalah menjujurkan hati plus menerima kenyataan bahwa yang dilakukan orang lain hanyalah reaksi dari aksiku sendiri.

Selalu menjadi pemenang memang asik. Tapi mengalah seringkali lebih asik di hasil akhirnya. Buktinya kalo lagi ibadah malam dan aku jadi juara, walau enak suka dapat bonus manyun. Lebih indah mengalah dan membiarkan ibue Ncip bolak-balik mencapai finish duluan.

Suguhan kopinya di pagi hari akan semanis senyumnya...
#Selamat malam jumat...

Wassalam...

Inti jurnal
Walau agak sulit dalam proses pembelajarannya, mampu menikmati kepahitan ternyata membuat hidup jadi lebih adem ayem tentrem. Tapi sekali lagi, semua tertulis diatas adalah cerita tentang prinsipku pribadi. Bukan lagi menggurui yah. Orang aku saja masih belajar dan seringkali gagal...



112 comments:

  1. Balasan
    1. otak orang beda-beda..
      resiko mengeluarkan pendapat ya gitu, ada yang menanggapinya dengan datar, menyenangkan, atau kontra..

      mules ah.. sik yo

      Hapus
    2. komen sampe kebelet.....:D

      Hapus
    3. kebelet mules apa kebelet malem jumatan..?

      Hapus
    4. info yang sangat bermanfaat sob dimakan yaa buburnya :D

      Hapus
    5. jangan lupa minum jus lelenya ya.

      Hapus
    6. haha, klepon jangan lupa, sebagai penawar racun.

      Hapus
    7. jangan rebutan wooy...

      Hapus
    8. duh antri dari tadi nggak dapat giliran

      Hapus
  2. mantep.....bisa dicontoh kie,jujur apa anane meskipun kadang ancur tapi endinge maen:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. egepe...
      hahah pleeeek...

      Hapus
    2. maen pisan, kaya film rambo

      Hapus
    3. rambojo..
      apa rakawin..?

      Hapus
    4. nggak jelas semuah. saya doang yang jelas

      Hapus
    5. Jelas-jelas kacaaaa...huuohuooooo

      Hapus
    6. ngamen gratis?? sing nduwe blog pelit.. hahaha

      Hapus
  3. kl sy perhatiin, mereka yg berkomentar kontra dg postingan kita ataupun postingan blogger2 lain kenapa ya pake kebanyakan akun anonim? Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pahlawan bertopeng kali mba....:D

      gak berani nunjukin diri,tapi sok betul

      Hapus
    2. yah itulah efek dari kebebasan berpendapat yang parsial
      hanya ingin bebas bicara tapi tak mampu bebas mendengar
      tapi tak banyak kan yang kayak gitu...

      Hapus
    3. betul sekali.
      kalau dalam bahasa penyiaran, cuma berani di belakang layar

      Hapus
    4. kerhkan KPK unt memusnahkan komentator anonim...hehehe

      Hapus
    5. pdhl kan enakan kalo gak pake anonim ya.. kita bs kunjungan balik trus bilang "salam kenal gan".. hehehe..

      Hapus
    6. Kunjungan kemaleman Gin!

      Hapus
    7. yah...
      buntutnya folbek dah

      Hapus
    8. bener.. klo nggak pake anonim kita bisa kunjungan juga di blog beliau. paling2 setelah debat ngalor-ngidul akhirnya saling folbek

      Hapus
  4. aku mau bilang ke tiga.tapi kuatir komentku masuk kategori ga enak, atau lebih parah dianggap biang spam, jadi apa boleh buat..supaya enak aku tambahin penyedap rasa, dan memang sebenarnya dalam berkehidupan ini kita ibarat berhadapan dengan cermin, sebagaimana kita bercermin sebegitu pula pantulan yang akan kita dapatkan, bila tersenyum, maka pantulannya pun akan tersenyum pula...dan bila manyun..maka akan...ach tahu sendirilah...kan ada ibue Ncip yang lagi bikinin kopi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang saja pak
      enak ga enak tetap aku terima dengan senang hati. tapi suguhannya air putih saja ya. karena kopinya khusus buat tuan rumah
      *pelit...

      Hapus
    2. emang biasanya rame ya..?

      Hapus
    3. pantulannya silau, mas har. hahaha

      Hapus
  5. GATOT....orang sering menyebutnya GAGAL TOTAL
    padahal gatot enak rasane,proses membuatnya juga tidak semudah menikmati rasanya.

    tidak ada yg gagal didunia ini kecuali murtad,bunuh diri dan musyrik...:D
    kue nembe bisa diarani gagal....hahaha

    gagal sebetulnya lebih kepada belum berhasil....so masih ada kesempatan lain.
    untuk mencapai keberhasilan tentunya dengan usaha dan iringan doa.

    cara kita bisa sama,tapi hasilnya tetap beda.
    ih ngomong apa aku kie lah........
    (srampang sendal)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo gagal malem jemuahan ya ngenes, lik...

      Hapus
    2. nyindir....bojku adoh
      ya malem jemuah ngesuk glekkkk......polna

      Hapus
    3. gatot, cethil, grontol, tiga serangkai jemuah esuk

      Hapus
    4. biasane bonus shampo juga...

      Hapus
  6. terus nek ngene iki aku perlu komen ndak, Kang? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat anaz ki apa sih yang enggak..?

      Hapus
  7. ora kaget, wes gawan bayek ancene :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh ono om sirod
      kehormatan tenan ki...

      Hapus
  8. gak gentle ya gak mau menampilkan jati diri malah pakai anonim :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya mungkin anonim. bambang anonim lengkapnya

      Hapus
    2. hihih semprul rika lik...

      yah begitulah sifat dan sikap sebagian dari kita, bue pascal
      itupun bagian dari kekurangan hidup yang semestinya kita akui secara sportif...

      Hapus
    3. bukan kekaurangan itu, tapi bagan kekayaan hidup mas

      Hapus
    4. dunia ini memang indah...

      Hapus
    5. seindah daun kelor..

      #masio salah babahno

      Hapus
  9. enyong sempat nunjukin komen di atas itu ke seorang temen blog kita juga. "kae deleng ana komentar lucu nang nggone kang Rawins, deleng cepet saiki"
    semlengeren, haha... bar kuwe, taruhan, mengko ana perubahan ora nang style-e Sampeyan. jebule ora kacek, huahahaha... btw Kang, kuwe terlacak ndean ya sekang sapa wonge sing ngirim?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang gawean temen ngelacakin orang iseng
      sebodo amat lah...
      eh apanya yang ora kacek..?

      Hapus
    2. Yo wes...mboten opo-opo!

      #OOT kan?

      Hapus
  10. Ga usah dipeduliin komentar2 kayak gitu, Bang Rawins. Buat saya blog Bang Rawins dengan atau tanpa unsur ngeres, tetep sangat menarik. Sirik tanda tak mampu, ga berani pasang nama asli pula, anggap saja angin lalu, wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itung itung menambah khazanah budaya bangsa, bro...
      hahah

      Hapus
  11. aku mungkin bukan sepertimu,
    yang bisa menerima dengan total dan ikhlas komen gak enak itu,
    tapi percayalah ... aku membuka penuh akan demokratisasi kebebasan erpendapat di blog aku ini ...

    #oleh karenanya pula aku sengaja nonaktifkan fungsi anonim komen di blog aku#
    hahahaha ..... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bukan sepertimu..
      lagunya siapa ya? grace simon apa euis darliah ya?

      Hapus
    2. Lagunya Bang Haji jika beliau jadi Presiden.

      Hapus
    3. wah ndaptar caleg aja om
      tak dukung deh...

      Hapus
  12. Om/Tante Ano sampe segitunya ngasih komentar, untung yang dikomentarin lagi seneng karena abis malem jum'atan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang dah malem sabtu om...

      Hapus
  13. folbek ya kaka wis lah men jorna genah nek nang kene mbok anonim isa komeng ra kaya nang MP

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha masih terkenang kenang mp yah..?

      Hapus
  14. yo ngunu kuwi resiko hidup bersosial, mesti lapangan eh lapang dada atas komentar orang lain. Ora nesuan mending ngguya ngguyu dhewe wae to hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga pernah nesu, pak kyai...
      nek kesusu sering...

      Hapus
  15. saya belum pernah mendapat komen ga enak spt di atas. tapi sudah mulai sering mendapat komen spam. akhirnya sekarang aku ubah dg tidak membolehkan anonim. jadi andaipun mendapat komen pedes spt di atas, paling tidak kita tahu itu bukan makhluk anonim.

    saya jg termasuk yang kurang sreg dengan komentar yang ujung2nya minta di-follow back... :-) dan yang semacam itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya pak kamal kan blogger baik baik
      coba jadi pengacau kaya aku
      tar banyak kecaman
      haha

      Hapus
  16. hoalah Mase. ngalah kuwi carane piye? pake resep pakubumi dari hutan opo hasil latihan bertahun-tahun Mas? eh opo diimel japri wae yo? Hahahahaha
    Btw hebat sampean Mas bisa mempertahankan menampilkan komen anonim nan anonoh itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha itu pinter
      ga perlu diajarin dah ngerti cara ngalah yang baik dan benar...

      Hapus
  17. kadang bikin komentar juga perlu wawasan loh, bukan asal komen aja di blog teman, tapi tidak nyambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang gak nyambung itu asik pak...

      Hapus
  18. setuju mau pedas atau tidak komen itu harus bisa diterima.. ini ruang public dan kita sengaja memang memasukinya.. konsekuensinya tetap harus diterima dengan baik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju banget om...
      kapan kapan aku ngomong gaenak aaah...

      *srampang srandal...

      Hapus
  19. tapi komen aku ga ada di hapus kan, om ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh apalagi dari mila
      pokoknya yang cantik duduk didepan deh...

      Hapus
  20. aku juga suka ngapus komen yang ga pantas kok :)

    BalasHapus
  21. Bener mas, negara kita kan negara demokrasi. Semua bebas berpendapat, walaupun kt tdk setuju dgn pendapat itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi bukan orang demo dikerasi kan..?
      hehhe

      Hapus
  22. Ga usah puseeng dapet komen ga enak pren..
    tetep semangat..!

    salam kenal

    BalasHapus
  23. komenku jangan dihapus lho

    BalasHapus
  24. Balasan
    1. wong aku juga ga pernah komen di blogmu

      Hapus
  25. .. wachhhhhh,, masih jaman aja comment ttg hinaan kayak gitu. he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bukan hinaan bu
      tapi apresiasi..

      Hapus
  26. yah...jadi inget tulisan mbak dewi nih..mas Raw...
    orang nyambit pohon mangga kan karena ada buahnya...

    asal yg di sambit jgn genteng aja...udah musim hujan soale...

    btw...widget follow mas raw...ga di pasang di blog ya mas...sy nyoba follow lewat dasbord blog nda isa mslhnya.... jd blm ku polo deh... :)

    BalasHapus
  27. iyah maap...
    aku kurang suka kalo ruang tamunya keramean
    cape kalo pas jadi fakir benwit
    gapapa kok ga folbek juga

    BalasHapus
  28. wah sekarang lagi ngetrend ya folbek folbek an, kalo sy sukanya fullback dari dulu kalo main bola pasti posisinya fullback ato kadang centerback.
    *tangi turu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku sukanya naik kolbak... :D

      Hapus
  29. aku mo komen malah jadi bingung, mau ngomentari isinya yg menurutku mengena banget, atau endingnya aja yg bikin ketawa ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah dibikin mumet om
      kita tertawa saja menikmati indahnya dunia...

      Hapus
  30. sik penting endinge maen...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena