17 Januari 2013

Kenapa Pake Ubuntu


#Semua Umur

Masih saja ada yang nanya, apa sih enaknya pake Ubuntu..?

Suer ini pertanyaan yang relatif susah buat dijawab. Karena menyangkut minat dan kebiasaan masing-masing orang.





Mau dibilang Linux itu gausah ngebajak dan halalan toyibah, tar dimusuhin teman yang nyantri. Gemar berbagi dalil di pesbuk tentang halal haram, tapi diajak pake sopwer halal untuk cari rejeki katanya ga enak. Jadi poin ini dicoret saja dari wacana...

Aplikasinya enteng, mungkin lebih tepat untuk Ubuntu jadul. Ubuntu 12 pernah aku coba bandingin ternyata lebih berat ketimbang Windows 8. Makanya aku kembali ke Ubuntu 10.10

Bebas virus mungkin wacana paling menarik dari linux. Sebagai inspirator Jokowi yang gemar blusukan, virus merupakan masalah utama. Apalagi kalo sudah kluyuran ke Deep Web yang merupakan sejatinya internet, lagaknya sudah seperti orang mau perang.

Tapi semua itu cuma efek samping...
Sejujurnya aku mulai menyukai linux karena aku orangnya minimalis dan pelit. Tak suka tampilan yang ramai bukan hanya di blog saja. Tampilan desktop bersih dan folder data yang tertata menurut klasifikasinya itu yang aku suka.

Jaman dulu kan belum banyak yang punya komputer. Asal lihat komputer nganggur yang pinjam pasti berebut. Pinjamnya sih gapapa, tapi kondisi saat balik itu yang seringkali mengenaskan. Donlotan bertebaran dimana-mana, desktop penuh icon dan file entah apa seperti skrinsut dibawah ini. 




Sudah dirapihin besoknya berantakan lagi. Kenapa ga sekalian diancurin seperti ini..?




Berawal dari kebetean itu, aku kenalan dengan Ubuntu. Jujur pertama kali lihat aku mumet dan wegah pegang lagi. Tapi kepikiran orang suka mumet kalo nemu yang beda dari biasanya, aku jadi tertarik mempelajarinya. 

Ternyata ga susah-susah amat
Hanya soal kebiasaan seperti halnya aku sempat celingukan waktu hapeku diseting bahasa Indonesia dari sebelumnya bahasa Inggris. Padahal hape yang sama...

Hasilnya mantap...
Jarang banget orang mau pinjam PC aku. 

Setelah jaman berubah dan hampir semua orang punya laptop, aku sempat kepikiran pake windus lagi. Eh, baru dua hari nyobain, ada cewek pinjem dan pulangnya jadi kayak gini...




Timbang H2C tapi malu nanya
Mending balik ke Ubuntu lagi saja dah...


Intinya
Pengguna Linux tak harus orang idealis. Bisa juga karena alasan sederhana. Bukan pula untuk orang pinter. Karena linux pun sama saja dengan OS lain yang bisa dipelajari. Tidak ada kata susah, yang ada hanya kata tidak biasa...




91 comments:

  1. tidak ada petromax diantara kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ebuset, pertamax nya diamankan yang punya rumah, wkwk

      Hapus
    2. Itu namanya tuan rumahnya waspada. Pertamaxnya diiket

      Hapus
    3. Ni tuan rumah apa centeng :p

      Hapus
    4. wkwk,, malah dikatain ga tau diri,, omah²e dewe yoben to

      Hapus
    5. kita usir tuan rumahnya

      Hapus
    6. tuan rumah kok ya diusir -_-

      Hapus
    7. tuan rumahe gek narsis ...

      Hapus
  2. aku keduax yaah ........
    yang pertamax udah diduluin ama mas Adminnn ... Hiks hiks


    BUSEETTT.... itu desktop icon yang kedua kenapa jadi berjubel kayak semut berantem daah???
    Gilaaa.... hahahaha kocak banget daahh


    Mending pake Windows aja ahh. Sing nggenah yo ra angel nek diingo... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. diriku pakai windows server.

      Hapus
    2. kirain ubuntu itu usus buntu

      Hapus
    3. ya emang susah karena ga biasa
      makanya heran sama diknas kenapa di sekolahan anak ga dikenalin sama opensource malah pake os komersial...

      Hapus
    4. hmm, boleh juga nih diusulin ke pemerintah supaya kurikulum yg baru mengenalkan opensource pada siswa :D

      Hapus
    5. susah...
      pemerintahnya dah disogok sama mikrosop...

      Hapus
    6. yang lancip di lensa okulernya tuh, buat nyogok. nyunduk

      Hapus
  3. Hampir 3 tahun pake Mac aku masih sering sambat krn tak kunjung biasa. Generasi Windous ya gini ini. Mau balik ke Windous eh yg punya laptop mana mau Mac nya diisi ama Windous. Yawes lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga maunya pake mac
      sayang ga kuat belinya hiks...

      Hapus
  4. aku pakai linux untuk desktop, untuk laptop pakai windows

    BalasHapus
  5. Sepakat banget dengan kesimpulannya, Bisa karena biasa, makanya pelajari sebelum nyerah, kalo orang sunda bilang "tong ngeok memeh dipacok".

    BalasHapus
    Balasan
    1. rawe-rawe rantas, alang-alang biyung

      Hapus
    2. bukanya malang-malang jatim?

      Hapus
    3. mangan ora mangan kumpul :p

      Hapus
    4. alon alon waton kelon...

      Hapus
  6. posting apa sih Kang, enyong ora mudeng. Rika senengane kaya kuwe, sing enyong ora mudeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalaw saya suka "BOBO" sama "Gadis".

      *nama majalah

      Hapus
    2. ya itu tujuan dia mas Arra, mau pamer klo lagi bobo'an di rumah, ga kerja karena banjir,, huuuu

      Hapus
    3. pastinya banyak ikan keliaran ya kalau banjir..?

      Hapus
    4. @pak zach : madang bubur sit oww ben cerdas

      Hapus
    5. iya, bukan bubur ayam tapi bubur macan

      Hapus
    6. sekali kali lah posting rada teknis...

      Hapus
    7. karepku ah, masa karepmu sih..?

      Hapus
  7. saya juga belajar pakai ubuntu. tapi masih gak bisa-bisa. apa saya yang Oon ya..hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengakuan tanpa di dooor...hihihi

      Hapus
    2. coba tinggalin windows secara total sementara waktu
      kalo ga ada yang lain mungkin lebih cepat belajarnya

      Hapus
  8. ubuntu ya... berkali kali mau coba tapi belum sempat installnya.. sudah terpana terus nih sama macos... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saja punya duit lebih aku juga pengen mac om...

      Hapus
  9. Balasan
    1. pasti kekurangan kata2 buat komen ya Mbak?

      Hapus
    2. terkesima
      atau malah mumet ga mudeng blash
      haha

      Hapus
    3. suka susunan program2 yg bentuk love itu loh.. bisa berubah bentuk jadi kupu2 gak ya?

      Hapus
    4. jadi uler dulu, trus kepompong...

      Hapus
  10. Saya mah masih pake Jendela. Dulu sempet nyicipin Linux Mint (yang paling gampang kata orang2). Tapi, gak sreg. Balik ke Jendela lagi deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa apa kalo baru nyoba sedikit ya ga sreg lah
      kaya pertama aku nyoba pesbuk juga sama
      lama lama biasa...

      Hapus
  11. Berkunjung kak..salam kenal ..;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku gak migren dek...
      udah aku getok kanan kiri jadinya sakit semua

      Hapus
  12. Wah keren nie kak ..he
    mau coba ah

    BalasHapus
  13. Sempet pake sushe linux tapi harus koneksi ke kantor dulu jadi susah ... sekarang belum coba lagi he he.
    Trims inpirasinya. Btw foto paling atas cakep bener :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suse malah keren tuh
      tampilannya smooth abis...

      Hapus
  14. Itu linux yang paling sering dipakai.. pengin install.. :)

    BalasHapus
  15. bener banget nih mas, orang jawa bilang "wiwiting tresno jalaran soko kulino" linux memang bagus tapi saya sendiri berhubung saya suka instalasi / nyoba2 sopware, kayaknya belum cocok kalau saya migrasi ke linux, walalaupun linux aman dari serangan pirus

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake letop banci saja
      instal dual booting...

      Hapus
  16. saya lama juga kemaren pake ubuntu, terus pindah ke Jolicloud beberapa bulan, sekarang jatuh cinta sama Kubuntu 12.04

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen sih pake versi 12
      cuman rada berat makanya aku pake versi 10
      maklum letop jadul...

      Hapus
    2. Saya Pake laptop versi pinjaman

      Hapus
    3. aku modal impentaris kantor...

      Hapus
  17. ubuntu kirain ubun-ubun itu, atau usus buntu.

    BalasHapus
  18. nyong nginstal ubuntu 10 malah dadi **ubuntung mung black screen akhire mung nginstal debian 6 kuwe be nang VMware

    BalasHapus
    Balasan
    1. letope kecanggihen ndeyan, yo...
      kudu nganggo versi duwur ben drivere suprot...

      Hapus
  19. ku lebih suka centos ma debian mas.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa aja deh yang penting opensource...

      Hapus
  20. inyong melu buntu teman kiye ora mudeng2.....

    BalasHapus
  21. aku sm misua biasanya pake ubuntu tp sekarang aku ganti ke windows...
    misua kmrn nyobain pke linux mint..eh bnyak erornya...jadi ke ubuntu lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantaplah si euceu...
      like this...

      Hapus
  22. roaming...dak nyambung ni...antena kurang tinggi

    BalasHapus
  23. Abis baca ini jadi pingin coba ubuntu ah... terutama yang portable..ada kan? pingin coba di acer aspire one yang netbook 10 inci, bawaannya sih Wedus XP. coba deh.

    Blog ini bagus, bersih, rapi, minimalis, saya suka banget!!

    BalasHapus
  24. pernah nyoba sih, cuma mungkin karena ga biasa jadinya bingung...:)
    yang user friendly aja deh windows..
    virusnya gampang ntar di semprot pake baygon jg mati..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena