14 Januari 2013

Cemungudh Eaaa


#Semua Umur

Parameter sukses dalam pekerjaan setiap orang berbeda-beda. Ada yang menargetkan jabatan, gaji dan ada juga yang ikhlas berstatus rendahan asal sabetannya banyak. 

Aku sendiri menggunakan kekompakan tim sebagai ukuran. Sesulit apapun pekerjaan tetaplah bersifat teknis yang pasti ada saja jalan keluarnya. Beda dengan membentuk tim yang solid. Suer teramat sulit karena harus bisa menyatukan banyak persepsi dan isi kepala yang berbeda.

Dengan tim yang kompak, pekerjaan seberat apapun terasa ringan. Kasarnya, seorang karateka level dan3 pun akan mikir panjang kalo mau ngajak berantem dengan yang levelnya dan kawan kawan.

Tapi namanya di dunia ga selamanya kudu enak termasuk urusan tim ini. Saat aku mulai jenuh dan pengen cabut dari kerjaan seperti sekarang ini, proses mengingat, menimbang dan memperhatikannya jadi teramat panjang sebelum sampai posisi memutuskan. Kalo digambarkan dengan musik mungkin harus nyanyiin lagu antara cinta dan dilema.

Satu sisi aku pengen kembali ke Jogja dan berkumpul dengan keluarga. Di sisi lain, teman-teman terus memintaku bertahan. Ikatan emosional yang terlalu kuat kadang menendang logika sampai keluar pernyataan, "kalo bapak keluar kerja, aku juga ikut keluar..."

Walau kerjaan itu urusan masing-masing, tetap saja aku tak bisa bilang sebodo amat. Aku pun masih terikat batin dan tak ingin terjadi masalah susulan.

Aku bisa cerita, karena kasus begini sudah beberapa kali terjadi. Anak buah kuminta bertahan, tetap ngotot ikut keluar. Begitu nganggur ribut nelpon-nelpon minta carikan pekerjaan. Efek lainnya, hubunganku dengan mantan bos jadi buruk. Dikiranya aku memprovokasi pasukan keluar kerja bareng-bareng.

Ini masalah yang mengganggu pikiranku akhir-akhir ini. Aku mengulur waktu agak panjang untuk berpikir, bukannya nemu jalan keluar malah jadi tambah mumet berlarut-larut. Jadi, kayaknya memang harus aku putuskan hari ini.

Ok deh...
Hari ini harus ada keputusan...
Berangkat enggak berangkat enggak...
*ngitung bulu ketek...


Intinya
Hubungan emosional kadang mengalahkan logika. Berpikirpun jadi sulit karena perasaan sudah jalan di depan. Namun menghindar tidak akan menyelesaikan masalah. 

Semangat, bro...
Jangan cemungudh...
Karena kita bukan alay eaa...


71 comments:

  1. terek dung cessss trus endinge piwen lik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nunggu bulu ketek'e abis diitung

      Hapus
    2. Fotonya udah kaya THOR, itu tuh salah satu team AVENGER. Jangan jangan ini mbahnya THOR

      Hapus
    3. kalo ngga punya bulu ketek gimana, ya....??

      Hapus
    4. kalau ga punya bulu ketek ya ngitung bulu kethek :D

      Hapus
  2. mangkaaat... tarik..maaang..

    BalasHapus
  3. Pertmbangan emosional mmg mengalahkan logika, apalagi pas bis mogok tuh..emosi banget #nglantur geje

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah bagus
      energinya bisa disalurkan buat ngedorong...

      Hapus
  4. jd pimpro mang hrs byk pertimbangan yak,....

    BalasHapus
  5. Gawe usaha dewe wae nang Jogja...usaha pasak bumi misale...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya prospeknya bagus tuh...

      Hapus
  6. waa... isih bersambung ya lik? nggawe kepo wae. oke deh ditunggu postingan berikutnya, keputusane apa ya?

    BalasHapus
  7. kalo misuaku langsung resign tuh hehehhe....
    sekarang pengagguran aja di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga mikirin anak buah, kayaknya itu yang aku lakuin...

      Hapus
  8. yang penting mampir ke bkt dulu lah..

    BalasHapus
  9. palune dibandingno wonge gedhe palune hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. wonge cilik semono iso kuat ngangkat palu...ckckckck

      Hapus
    2. mbak cii tega amat dikau
      dah kayak thor gitu lho action nya

      Hapus
    3. iyah memang thor...
      otaknya njethor maksudnya...

      Hapus
  10. Wah kasihan bener nih... Terus jadinya gimana? Emangnya teman2nya bener2 mau ikutan keluar? Kan cari kerja sekarang susah.. kalau keluar emang teman2nya itu bisa langsung dapat ganti kerja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah aku bilang
      urusan emosi kadang mengalahkan logika. makane mumet ki bu...

      Hapus
  11. iya tuh, terkadang emosi lebih dominan kalo udah begitu, team ku juga cenderung cengeng kalo udah mentok, bete deh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo lg makan pisang bete bs ilang...hahaha

      Hapus
    2. habis makan kacang mente juga ilang hehehe

      Hapus
    3. kenapa jadi bahas buah buahan..?

      Hapus
  12. Ya.... harus mengambil keputusan dengan segala pertimbangan bijak.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang timbangannya kadang berat sebelah
      hehe

      Hapus
  13. Cemungudh artinya apa yang bang...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kalo ngambilin kerikil misalnya

      Hapus
  14. Ah pasti Mas Raw tahu apa yang harus Mas Raw lakukan.

    #nyeruput kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pake udu lah...
      langsung putusin sajah...

      Hapus
  15. snak buahnya solider ya ..., semoga dapat keputusan yg tepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. efek jelek dari yang namanya kompak, bu...

      Hapus
  16. mau kemana sih mas... sudah bosen tah... semoga dapat diputuskan dengan baik ya..

    BalasHapus
  17. ya ya ya celalu cemungudh eaaaa :D

    BalasHapus
  18. cemunguudhlah...
    hidup ini soal ilih.,..
    lebih susah adalah menjalani pilihan kita..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya malah lebih mudah menjalaninya daripada memilih...

      Hapus
  19. Hoalaaah.. belom ada keputusan to Kakaaaa...
    Cemunguuudhhh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru ngeh baca postingan barusan Mas..

      Hapus
  20. cemungud mas, yg terpenting sukses adalah berguna untuk orang-orang disekitar kita, termasuk anak & istri kita dirumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nanya istri mah maunya ngumpul di rumah pak...

      Hapus
  21. di timabng mas banyak manfaatnya apa mudarotnya......sik paling ojolali istiqaroh, biar gak salah pilih.....!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya disebut dilema cinta, bu...

      Hapus
  22. nyang paling enak kerja kompak untuk dapet duit yg banyak...,;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerjanya enak. efek sampingnya yang suka gaenak...

      Hapus
  23. makin ngindar..makin mumet ya mas..
    semangat...semangat..hahay

    BalasHapus
    Balasan
    1. cemungudh mas bud bukan semangat :D
      ciyuuuuuuuuuuus miyapah :D

      Hapus
    2. kayanya emang harus ditubruk, om...

      Hapus
  24. biasanya kalo ngajukan resign, trus diganduli... trus gajine dinaikkan 50 %... trus ga jadi resign deh...kan cari superintenden yang cemerlang susahe amit-amit jabang bayi... apalagi yang mau ditempatkan di mill site yang jauhnya naudzubillah dari kota. pindah aja ke Riau Pakdhe, biar anak istri bisa ikut serta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya, masih penasaran dengan ending nya trilogi dengkul je

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena