23 Januari 2013

Beda Tipis


#Dewasa

Seminggu ini, jurnalku disamperin anoman beberapa kali membawa fatwa sepanjang jalan kenangan. Ga masalah sih. Malah lebih asik ngelayanin anoman ketimbang tukang obat gak tau diri.

Aku juga yang salah...
Bikin jurnal bermodal literatur itu kan identik dengan cerita konon kabarnya. Karena paling enak itu memang cerita pengalaman pribadi. Mau bilang tidur sambil ngemut panci pun ga bisa diganggu gugat. Panci panci aku...

Mungkin gini aja...
Karena aku ga suka menghapus jurnal, anggap saja jurnal Art of War tidak pernah ada. Analogi mengalah aku ganti pake fakta pribadi. Antara aku dan ibue sajalah biar ga ada yang komplen lagi.

Garis besarnya gini...
Dalam hubungan antara suami dan istri, pilihannya pun tetap 3 hal. Tak mau kalah, mengalah dan menyerah. Menangan mungkin asik. Superioritas kelelakian bisa terlihat jelas. Namun bakal dapat cap dari istri sebagai KDRT. Walau dalam hal ini ada ketidakkonsistenan wacana dan kenyataan. Katanya tak mau ada kekerasan, tapi kalo aku lembek dikomplen juga.

Termasuk dalam urusan nafkah dan ibadah. Tak mau ngalah dan selalu jadi pemenang dalam setiap pertempuran hanya memberikan kenikmatan sesaat. Dan pagi harinya bisa jadi kopi yang terhidang akan bercampur upil.

Apalagi kalo sampai menyerah. Wah, itu mah akan jadi penderitaan dunia akherat bagi semua pihak. Bila nasib baik, biasanya akan direkrut jadi anggota ikatan suami takut istri. Kalo apes, akan sakit hati melihat istri lebih sayang sayuran ketimbang suami sendiri.

Secara pribadi, pilihan terbaik tetap di posisi mengalah. Membiarkan istri menang berkali-kali sampai angkat tangan dan mengikhlaskan kita meraih kemenangan akhir. Bukan cuma kopinya yang bakalan manis, tapi indahnya pelangi pun bakal terasa sepanjang hari.

Namun sekali lagi, ini tentang aku yo...
Orang lain mau bagaimana, sebodo amat



Intinya
Hanya sekedar analogi agar bisa membedakan antara KDRT, ISTI dan sayang istri. Kalo masih susah membedakan tipisnya definisi antara sayang istri dan takut istri, silakan dicermati saja gambar ilustrasi di atas...

gambar nyomot di google



53 comments:

  1. ya kalo sayang ya di jaga :) , jadi saling menjaga .
    #sok dewasa.

    BalasHapus
  2. amat gak bodo tau om...
    wihihihi ini juga serius amat om

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengko nek ngedan dikomplen neh...

      Hapus
  3. kuncinya saling mengerti dan saling membantu dalam urusan rumah tangga lik.aku deneng ya cokan ngumbaih dewek meskipun bojoku ora prentah,malah kadang dilarang aja ngumbaih....tapi aku melas,apa salaeh ngrewangi bojo....toh balesane apik.
    roda berputar,kadang diatas kadang juga turun kebawah,jadi nikmati ajalah posisinya...toh untuk kepentingan bersama juga.


    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata juragan batu kubur juga pinter ceramah...

      Hapus
  4. hah....nembe ngeh tulisan tukang obat nang nduwur.
    aku nembe balik kerja.....#laporan
    terus mbukak blog....nembe nylingak komen isine tukang obat tok,dari pada pusing mending dolan ngeneh bae lah.

    BalasHapus
  5. mau komen apa ya???, mgkn agak sedikit nyambung... *smile

    dlm urusan dunia lebh2 lg urusan akhiran hrs sama2 saling bahu membahu ..,

    Urwah bertanya kepada Aisyah, “Wahai Ummul Mukminin, apa yang diperbuat Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam jika ia bersamamu di rumah?”, Aisyah menjawab, “Ia melakukan seperti yang dilakukan salah seorang dari kalian jika sedang membantu istrinya, ia memperbaiki sandalnya, menjahit bajunya, dan mengangkat air di ember.” (Al-Bukhari)

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini gak nyambung juga gapapa kok...

      Hapus
  6. komen saya untuk tulisan mas raw yg ini, bisa dibaca di wedding blog saya: http://www.kupunyaaci.com/2013/01/taawun-dalam-urusan-rumah-tangga.html


    *sembari promo :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti soal suami istri.
      mang gak ada ya yang soal kekasih boongan?

      Hapus
    2. ada tuh kekasih gelap
      orangnya item bener...

      Hapus
  7. gantiang aja gimana mas, kadang mengalah, kadang menyerah, kadang memebri hehehe sama aja intinya mengalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya jangan menyerah dong bu
      tar dibilang impotensi.. :D

      Hapus
  8. bagaimanapun juga menikah adalah ibadah, mengerjakan kerjaan rumah tangga bernilai pahala, mencari nafkah juga bernilai pahala, apalagi kala suami membantu istri, menyenagkan hati istri dan sebaliknya...pasti pahalanya akan berlipat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi ibadah malam jumat
      wuaaah...

      Hapus
  9. laki-laki tetep harus superior Kang. itu akan memberikan jaminan rasa aman dan nyaman buat istri. mengalah perlu untuk konteks dan saat yang tepat. itulah seni membahagiakan wanita. lebih klop lagi jika istri mampu menempatkan diri dengan baik. selebihnya hiduplah dengan demokratis. berani taruhan, hidup akan sangat indah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami itu direktur, istri itu sekretaris
      direktur boleh memutuskan, tapi konsep serahkan saja sama sekretaris...

      Hapus
    2. wow, peng-ibarat-an yang kece!

      Hapus
    3. lebih bagusnya gimana bu..?

      Hapus
  10. berarti gak boleh nulis yg serius2.. hehehe..

    Kl kata sy mengalah itu kan gak selalu berarti kalah.. tp kebanyakan manusia berpikir

    Bahkan kalo gak salah Sun Tzu itu juga yg punya seni perang "Keep your friends close, and your enemies closer".. Sementara utk kebanyakan org kl kita musuh sm org itu ya jauhin, kl yg deket berarti best friend.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini yang aku suka
      penggemar sun tzu juga ternyata...

      Hapus
  11. mantap Kang, "indahnya pelangi pun bakal terasa sepanjang hari"

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil nyanyi pelangi di matamu mang...

      Hapus
  12. Wah 17 tahun keatas nih, umurku belum nyampe kang :D
    Eh, dah ada tulisan dewasanya yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush hush
      anak kecil keluar keluar
      haha

      Hapus
  13. saling mengerti dan mengalah bukan karna kalah
    pasti rumah tangga makin romantis dan indah

    itu nyuci aja berdua , sungguh mesra... :)

    BalasHapus
  14. kopi campur upil koyo ngopo yo rasane? Masak sayur, rapopo nganggo upil, nek keentekan uyah... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja deh biar ngerti sensasine

      Hapus
  15. haikksss random ini bacanya,, hahahaha belum sampe kali ya, jd ngertinya dikit :D

    BalasHapus
  16. Ahahaha gambar ilustrasinya mantap tuh mas raw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg si ibu pake payung warna pink macam adegan SSTI hahaha

      Hapus
    2. yah si ibu ketauan
      penggemar sinetron
      haha

      Hapus
  17. absen bae lah ... sebodo amat ... :D

    BalasHapus
  18. gambarnya unik banget mas...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyomot punya orang tanpa ijin kok..

      Hapus
  19. liat gambar ilustrasinya jadi pengen nyuci

    *efek libur kemaren ga bisa nyuci karena ga kebagian jemuran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah nyuci aja dipenginin
      aku juga sering nyuci kalo lagi cuti...

      Hapus
    2. bagi yang hobi nyuci terus gagal nyuci gara² jemuran penuh itu rasanya pengen ga ketulungan, kamu ga ngerti sih perasaanku, wkwk

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena