13 Januari 2013

Balada Pengangguran


#Semua Umur

Kemarin...

Pagi-pagi waktu nongkrong di depan rumah, ada ibu-ibu yang mengaku dari kampung sebelah nyamperin. Beliau nanya aku butuh asisten rumah tangga apa engga. Karena ibue Ncip lagi ke warung, aku suruh datang lagi nanti rada siangan. Sebelum beranjak, si ibu sempat cerita kalo dia masih kerja jadi PRT. Pengen pindah kerja karena gajinya sebulan hanya 250 ribu dan ga naik-naik.

Lagi nemenin si Ncit nonton Pingu pengantar bobo siang, ada sms masuk dari teman sekampung. Dia nanya bisa ikut aku kerja di Kalimantan apa engga. Alasannya, dia sudah cape kerja di Jakarta dan gajinya selalu di angka 2 jutaan. Tak pernah lebih...

Malemnya ada telpon masuk dari teman yang dulu pernah bareng di tambang, ngajak aku cari proyek dan investor biar bisa dapat duit banyak. Dia mengaku mumet dengan keuangannya. Padahal yang aku tahu dia pindah kerja ke Manado, karena dapat penawaran gaji 20 juta.

Menjelang tidur, aku sempat diam termangu memikirkan mereka. Dalam satu hari ada tiga orang yang mengeluh dengan penghasilan yang masing-masing berbeda hampir 10 kali lipat. Apa artinya semua ini, bila yang sedikit dan yang banyak sama-sama mengeluh kurang.
Suatu kebetulan yang luar biasa...

Dan yang lebih luar biasa lagi...
Mereka mengeluh kepada pengangguran yang sudah hampir dua bulan bengong di rumah...
Mantap, coy...


Inti jurnal 
Sungguh aku tidak mengerti dan tidak bisa mengambil kesimpulan dari jurnal kali ini... 


48 comments:

  1. Mantaaab.. Seriusan Mas ora bali neng tamianglawang? eh opo layang? dudu tamanlawang sih sing pasti. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih dalam dilema, om...
      antara ego pribadi dan jeritan teman-teman
      heheh payah ya..?

      Hapus
    2. hahahahah aih aih ini unik sekali mas Rawins. Mereka pada mengeluhkan gaji, udah niru pak SBY kali ya. Gaji yang berapapun besarnya tidak akan pernah cukup jika tidak pandai pandai mengelolanya.

      Menurut pakar keuangan keluarga SAFIR SENDUK dan Rekan bahwa jika ingin cukup maka gaji harus dinaikan. Jika tidak, maka PENGELUARAN harus ditekan + PENGHASILAN hars bertambah = bisa saving. Sampai sekarang saya aja masih keteteranm sana sini. Nerapin teori mah suseeee bos

      Hapus
  2. Taktambahi lah.
    Aku melu2 ngresula ya, um.
    Gajiku 2 juta, tapi mudik mung setaun ping 2. Pengin pindah, um..

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh...
      tapi jangan minta kesimpulan ya
      aku sendiri bingung...

      Hapus
    2. enyong mudik setahun pisan

      Hapus
    3. tapi kan setor buntutnya tidak 3 bulan sekali...

      Hapus
  3. kalo banyak kurang, kalo sedikit cukup
    nek okeh kurang, nek sithik cukup.
    *falsafah orang jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe bener kayaknya tuh, bro...

      Hapus
  4. Raw...! Jelek banget sih ihhh...!
    Body kayak mantan pengguna aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataannya begitu
      apa ya kudu ditutup-tutupin..?

      Hapus
    2. Kalo ditonjok lawan langsung melayang.

      Hapus
    3. yang penting sekali peluk bisa bikin bengkak...

      Hapus
    4. Bengkaknya kelamaan, gak bakal sembuh 6 bulan.

      Hapus
    5. yang sudah sudah sih 9 bulan lebih dikit...

      Hapus
    6. aku mau doong dibengkakin.

      #rekening

      Hapus
    7. Padahal sempet naksir...ditunda wis, sampe proses penggemukan selesai....

      Balik ke brondong dulu deh...

      Hapus
  5. *nyengir...
    misuaku skrng kerja di rumah aja..mulai hr senin jadi pengangguran heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting rencana CRV tetap terlaksana Teh.

      Hapus
    2. bener tuh bentar lagi beli crv
      hasil ngumpulin ongkos dan makan siang

      Hapus
    3. Iya dong, hasil masak-masak juga tuh.

      Hapus
    4. asal jangan masak sendiri makan sendiri...

      Hapus
  6. Di syukuri baelah intine,
    akeh sethithik ya rejeki,nek disyukuri lih nikmat,berkah insya-allah.

    aku be sering disyukuri koh.......
    Syukurin lo....taun-taunan nang malaysia ora sugih2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jare sapa ora sugih. nek bali kawunganten be disambut karo spanduk koh.

      Hapus
    2. yang penting kan kaya hati
      *timbang kaya onet...

      Hapus
  7. sawang sinawang ya Kang.
    enyong angger nyawang awake dhewek kayane wis kepenak. tapi bar ndeleng tanggane, apa maning tangga nang cikeas, dadine melu mumet. mumet kenangapa enyong umahe ora nang cikeas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pindah nusakambangan baen lik...

      eta urang ciamis kunaon, deuih...?

      Hapus
    2. Teu ngarti kuringmah ah!

      Hapus
    3. sok atuh ameng ka palih lakbok atanapi pangandaran
      diajar, mang... dihajar...

      Hapus
    4. Hoream, Lakbok panas, komo Pangandaran. Tinggal di Ciamis kota na oge geus kawalahan.

      #balik Bandung

      Hapus
  8. Banyak yang mengeluh soal pekerjaannya, padahal banyak orang yang ngeluh karena sudah lama gak dapet kerja.

    Maunya apa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya gak dapet kerja tapi banyak duit...

      kalo gak suka mengeluh, blognya kosong melompong dong..?

      Hapus
    2. Okeh. Ntar aku bakal tambahin keluhan-keluhanku di blog-ku. Jangan komplen ya!

      Hapus
  9. apa2 yang penting disyukuri, katanya lho yaa... hehe

    BalasHapus
  10. Aishhh, kebetulan yg indah

    utk dipelajari :D

    BalasHapus
  11. wihhh, segera kerja aja deh gan...
    Gaji berapapun akan terasa nikmat jika agan menyukai pekerjaan agan...

    salam kenal

    BalasHapus
  12. *baca postingan sambil tutup mata*

    yah begitulah manusia.. udah dikasih banyak, masih aja merasa kurang banyak lah, kurang nyamanlah, susah bener mau bersyukur ckckck..

    BalasHapus
  13. om, aku juga mau dicariin kerjaan donk hahahaa

    BalasHapus
  14. sedikit atau banyak kalau kurang bersyukur tetap kurang ya mas

    BalasHapus
  15. Dadi konsultan keuangan wae Kang...

    BalasHapus
  16. aku yo bingung meh komentar opo ...

    BalasHapus
  17. komen meng sesama pengangguran

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena