20 Januari 2013

Bahasa Daerah


#Semua Umur

Masih saja ada yang mempertanyakan kenapa aku suka bikin jurnal pakai bahasa Jawa. Dibilang roaming lah, tidak nasionalis lah dll dll. Pertanyaan itu pernah juga diajukan oleh teman yang juga orang Jawa. Kenapa aku pilih bahasa Banyumasan yang katanya kasar dan ndeso.
#Vyek...

Aku sudah melakukan ini sejak 5 tahun lalu dalam blog terpisah. Berhubung cape loncat kesana kemari makanya aku menyatukan semuanya dalam blog ini.

Bukan aku tidak nasionalis atau sok kedaerahan. Namun jujur aku prihatin dengan bahasa daerah yang semakin lama semakin berkurang penuturnya. Sepertinya sudah jarang banget orang tua yang mengajarkan bahasa ibu ke anak-anaknya. Sejak bayi ceprot sudah dicekokin bahasa Indonesia. Gede sedikit diajari bahasa Inggris atau Arab dan anehnya itu begitu dibanggakan.

Lebih jauh lagi, Tempo pernah menulis bahwa 700 bahasa daerah sudah diambang kepunahan. Jawa Pos juga mengatakan kalo banyak bahasa daerah yang jumlah penuturnya kurang dari 10 orang saja. Padahal kita tahu, bahwa data semacam itu hanyalah gunung es yang tampak di permukaan. Secara fakta, kayaknya lebih banyak lagi bahasa yang telah lenyap sama sekali dari muka bumi.

Pemerintah pun kayaknya sudah mengambil tindakan pencegahan. Namun kulihat kurang efektif dan sebatas seremonial semata. Mungkin masih ada yang ingat Kongres Bahasa Jawa beberapa tahun lalu yang dikomplen peserta dari Suriname. "Konggres bahasa Jawa kok pengantarnya pakai bahasa Indonesia..?"
#Mantap...

Aku rasa, daripada berkoar menuntut perhatian pemerintah, akan lebih efektif bila aku memulainya dari diri sendiri. Biarlah tak terdengar gaungnya yang penting sudah melangkah dan bukan hanya omong doang. 

Tak perlu terlalu sering
Aku merasa cukup membuat jurnal dalam bahasa Jawa seminggu sekali. Sengaja aku taruh di hari minggu, karena dari statistik blogger minggu itu paling sedikit orang berkunjung. Ketauan kalo blogger rata-rata memanfaatkan jam dan internet kantor.
#Hhahah...

Selain itu
Untuk mengantisipasi yang komplen roaming, setelah aku posting jurnal bahasa Jawa langsung aku susulin jurnal sebagaimana biasanya. Biar yang peduli bahasa Jawa saja yang kesana. Dan yang ga mudeng, bisa nyamperin ke jurnal susulannya.

Semoga tidak dianggap sok idealis
Kalopun dibilang nyleneh biarin aja dah
Toh kalo bikin jurnal gak nyleneh malah dikomplen orang...


Intinya
Susah ga sih, bikin jurnal dalam bahasa daerah masing-masing seminggu atau sebulan sekali..?




94 comments:

  1. setuju Mas. bahasa daerah harus tetep ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang juga pak kalo sampe ilang
      tar garuda ga pake bhineka tunggal ika lagi dong...

      Hapus
    2. asal ojo mrodol wulune bae mas..*aman :D

      Hapus
    3. hhaha pernah aku tulis tuh tentang nyabutin bulu garuda
      makanya indonesia merdeka tanggal 2 januari

      Hapus
    4. oke deh, sehari2 saya sdh berbahasa JAwa lo?
      #termasuk melestarikan bahasa daerah kan?

      Hapus
    5. ya salah satunya lah
      besok ke anak-anaknya gimana..?

      Hapus
  2. Balasan
    1. sy malah 3 bahasa, termasuk bhs isyarat n bhs kalbu :p

      Hapus
    2. bahasa binatang bisa gak..?
      haha

      Hapus
    3. nah, itu spesialis pak zach yg terbiasa ngobrol ma ikan hiu betina :D

      Hapus
    4. hihihi gitu yah...
      aku mah udah pensiun dari urusan panci yah...

      Hapus
  3. ide yang segar sekali demi kelestarian bahasa daerah kita, dan konon kabarnya UU Pendidikan telah menghapuskan pengajaran bahasa daerah lokal dari kurikulum yang ada di SD, SMP hingga SMA

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurikulum bahasa daerah selama ini juga kurang mengena, pak...
      tidak menggunakan bahasa daerah setempat
      seperti pelajaran basa jawa, yang dipake bahasa jogja solo termasuk untuk daerah banyumas atau tegal yang sebenarnya punya corak bahasa yang berbeda

      Hapus
    2. ngapak2 yak,....nyong beh bise mas :D

      Hapus
    3. jal basa tegal apa cirebonan..

      Hapus
    4. Memangnya bahasa Jawa itu banyak macamnya ya?

      Hapus
    5. wetenge nyong kencot kieh, durung madang. pibenlah, ana sing pan ngenei panganan belih?
      melas nyong lah,...kencot nganti ora kuat mlaku. ngko bise2 nyungsep nang sumur ow :p

      Hapus
    6. bahasa jawanya sih satu mang...
      tapi dialeknya banyak
      kaya sunda aja kan ada sunda cianjuran, sunda badeol, sunda baguer...

      hahaha nemu lagi kata wis mangan beling...?

      Hapus
    7. Oooh gitu. Iya sih, Basa sunda Bandung dan Basa Sunda Ciamis juga ternyata memiliki perbedaan, terutama dalam kosakata.

      Hapus
    8. kosa kata dan dialek mang. apalagi wilayah bahasa jawa kan terlalu luas. dari ujung barat jawa tengah sampai ujung timur jawa timur
      eh di jateng barat juga ada basa sunda yang pake dialek karangpucung. bisa gak artikan ini
      celem lamari diangeun...

      Hapus
    9. celem lamari diangeun...= gelem gak ngangkat lemarii? #asli ngawur dan lgs kaburrr

      Hapus
    10. ini pertanyaan khusus buat mang rudy...

      Hapus
  4. lah nek rika wis apal lah karo tulisanku kepriwen, nek nulis jawa kabeh ya nyong modod tangane mending dijejelna aben postingan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kepiwe maning, lik...
      timbang babar blas tek njajal sepisan pisan

      Hapus
    2. apik lah kueh, jenenge melestarikna bahasa nenek moyang :D

      Hapus
  5. Balasan
    1. emang mau belajar basa apa..?

      Hapus
    2. basa basi bisa disinaoni belih :p

      Hapus
    3. emang ada basa inggris pakidulan..?

      Hapus
  6. Ya udah, kalo mau nulis bahasa derah ya nulis aja deh Mas, gak usah peduliin komentar orang lain. Biasanya juga gitu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan atuh nulis pake basa sunda..?

      Hapus
    2. inyong haredang kieh, kunaon kang...?

      Hapus
    3. pabaliyut eta mah, kendangane mblaketaket koh

      Hapus
    4. ini blogger lagi error yak?, 2 kali komen kok gak muncul-mucul sih???

      Hapus
    5. sok sebulan kali mang...

      Hapus
    6. Gak tau nih kenapa, padahal tadi aku udah submit 2 komen, gak masuk ke kotak spam ya?

      Hapus
    7. hahah suka nyepam ya..?

      Hapus
  7. Balasan
    1. rika kuweh, murtadun ngapak...
      jeleh...

      Hapus
    2. mbuh kaeh malah postinge basa koreaan
      wis klalen basa kroya ndean..

      Hapus
    3. aku nganggo basa jerman lah,jejer kauman

      Hapus
  8. enyong jane ya kepengin, tapi ora tau ulih mood Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal moodod baen lik, haha...

      Hapus
    2. aja mooodar ndingin oww pak zach, mengko dunyone sepi langka sampean :p

      Hapus
    3. Terus...urang kudu komen naon?

      Hapus
    4. tes..tes..pak zach..pak zach..

      Hapus
    5. haha langsung kepalanya mut mutan...

      Hapus
    6. Urang Sundaaaa...kamaranaaa atuuuh???

      Hapus
    7. kadiek mang....*taaarik mang...nyahok...hihihi

      Hapus
    8. aya didieu
      aya neon, mang..?

      Hapus
    9. Hehe...asa sorangan ieuteh, teu aya batur salembur hihi...

      Hapus
    10. pan ku sayah dibaturan, mang...

      Hapus
  9. kalau benar bahasa ibu gak usah takut, walaupun kurikulum 2013 menghapuskan muatan lokal bahasa daerah ya gpp ... malah harus bersyukur... coba lihat korupsi, kolusi, manipulasi data, penyelewengan jabatan dan kewenangan itu kan gak pernah diajarin di sekolah ???.. tapi kok pinter pinter ya ???...

    artinya ???... korupsi bin jahat itu merupakan bahasa ibunya alias bawaan orok kalau sejatinya monyet mau diajarin jadi manusia beradab juga tetap aja monyet hehehe...

    mending hapus aja lah itu bahasa daerah, apalagi anggah ungguh undak usuk... sopan santun... kalau perlu AGAMA juga dihapuskan ... kenapa ????.. sebab agama, bahasa (sopan santun), pakaian (penampilan), sampai gelar SAAT INI MUDAH DIMANFAATKAN SEBAGAI TOPENG para pelaku kejahatan

    say no to aceng fikri !!! ... anjing monyet kayak aceng fikri itu gak cuman satu itu aja .... yang lainnya masih banyak... kita sulit mendeteksi karena banyaknya topeng di jual dipasaran...

    so, bakar tuh topeng ... mulai dengan "bahasa sopan santun (halus)"... selanjutnya gw dukung banget kalau agama juga dihapus dari muka bumi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah gimana bisa bener, pak anoman
      merubah diri sendiri saja belum pada mampu ngapain mikir merubah negara segala
      kasih pendapat saja sambil ngumpet, gimana bisa membentuk masyarakat transparan...
      kira kira begitu, pak...

      Hapus
    2. Nih Pak Anoman berasal dari planet mana sih?

      Hapus
    3. kok anoman sih..?
      ooh maap salah nulis...

      *tadi ngetiknya sambil muter anoman obong

      Hapus
    4. aku malah bingung....kie sapa koh sing pke topeng?
      anoman apa ora tepak ngawak seurunge komen........hahahahahahahaa

      Hapus
  10. Pasti bannyak sebab mengapa bahasa daerah semakin sedikit penuturnya Mas. Salah satunya Sekolah fokus ke bahasa indonesia ketimbang bhs daerah. Jadi ibu bapak anak yg beru ceprot itu fasihnya cuma bahasa yg sering digunakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena tidak pake logika terbalik seperti jaman kita kecil dulu. sejak bayi aku ga diajarin basa indonesia tapi setelah sekolah lancar. padahal kalo diberlakukan sebaliknya kayaknya susah
      aplagi untuk bahasa daerah pinggiran kaya banyumasan atau tegal
      kebanyakan enggan dengan alasan malu bahasanya kasar
      engga mau menilik ke belakang bahwa bahasa "ngapak" itu justru induk dari bahasa jawa
      bahasa yang egaliter dan tidak mengenal tingkatan...

      Hapus
  11. aku sih setuju teman2 pada pake bahasa daerah asal ada terjemahannya, nggak rugi kok nambah tahu bahasa lain,
    kadang2 kupake jugq bahasq yg dari daerah lain, tenru kalau udqh yakin betul artinya,
    kalau blogku baru pakai beberapa kalimat bhs Plembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga kerja bakti bu
      ga ada keharusan. bisa nyelipin dikit dikit sudah bagus banget kok...

      Hapus
  12. Ewako!!!
    Passang tommi apa nakana tau maraeng, punna nu ngai gaukangmi. haha :p

    btw, saya kayaknya jatuh cinta sama anak sampean. Kalo postingan baru muncul gambarnya si pipi bakpau, langsung deh meluncur ke tekapeh. waakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah sono ambil gih
      tapi hompimpah dulu sama si cemut

      Hapus
  13. semua bahasa itu baik kok gak ada yg jelek, jadi mau nulis pake bahasa apa aja itu baik. pake bahasa jawa ngoko pun baik cuman akan lebih baik lagi kalo gunakan bahasa nasional kita. lah njuk nek kabeh apik terus sek elek opo yo? ea semua baik yg gak baik tuh yang ga mau ngeblog, wkwkwk...piss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah dibilang sekali kali saja pak
      kita juga harus adil ke budaya sendiri
      moso basa inggrisan dianggap keren pake basa jawa dibilang aneh..?

      Hapus
  14. anak saya, tiap hari orang tuanya pake bahasa jawa...e lha si kecil pake bahasa melayu. nek ditakoni,"le, isa ngomong jawa ora?" jawabane, " tak bisa!" horotoyoh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pikir juga begitu
      kenapa anak anak sejak kecil diajarkan jawa halus
      karena jawa kasar tar juga dapat dari lingkungan
      bahasa indonesia nanti di sekolah pasti bisa

      Hapus
  15. Yen aku gawe posting ngapak, pada njaluk di-translet-na kabeh, kang. Mumet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali saja postingnya
      kalo komplen jorna baen lah...

      Hapus
  16. ibuku dulu pas aku kecil ngomongnya pake indo, tapi sekarang bahasa jawa.
    aku juga pake bahasa jawa sama ibuk, tapi ngoko ngoko lalalalalala

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa un yang penting masih iso jowo walo sitik sitik...

      Hapus
    2. iso dong
      nek misuh malah kromo...
      segawon...

      Hapus
    3. Wkwkwkwk, kalo misuh segawon yang dipisuhin malah terharu. *karna nggak dong arti segawon*

      Hapus
    4. artine sega sepawon kali yu...

      Hapus
  17. Cuekin aja Pak, saya malah seneng kalo berkunjung ke blog yg memakai bahasa daerah walaupun sayanya roaming. Setuju bgt, kalo bukan 'si anak daerah'nya sendiri, ya lama2 ilang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mantap, bu...
      harusnya makin banyak blogger yang begini...

      Hapus
  18. bahasa daerah yang menjadi bahasa ibu biasanya harus tetap dilestarikan.. jangan sampai hilang mas... Itu yang membuat Indonesia jadi kaya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira kira begitu
      kalo hilang makin berkurang dong kebhinekaannya...

      Hapus
  19. harusnya temen2 blogger bikin postingan juga dgn bhs daerah masing2, ya gak harus sering. Roaming bukan masalah. Saya dukung deh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok atuh dibikin rutin, teh...

      Hapus
  20. saya yang sering bilang roaming :(

    bukan karena tidak mendukung pelestarian bahasa daerah sih, murni karena gak ngerti aja..

    sebagai lulusan jurusan pendidikan bahasa sastra, saya sangat mendukung pelestarian bahasa daerah, either at cyber, more to the children in the real life. Kedua orang tua saya, dua-duanya sampai sekarang kalo di rumah masih berbahasa daerah, bahasa melayu sintang. Walhasil, meskipun saya tidak bisa 'membawakan' bahasa sintang, tapi kalo dengerin ada orang ngomong pake bahasa daerah sintang, saya ngerti.

    fenomena yang sekarang lebih sering saya lihat adalah, orang tua lebih bangga mengajari anaknya menggunakan bahasa Indonesia daripada bahasa daerah, atau mother language. Entah apa alasannya, saya belom punya anak jadi tidak berani judge karena belum merasakan.

    Out of all, saya sangat mendukung pelestarian bahasa daerah, sebelum bahasa tsb benar2 berkurang drastis, bahkan punah..

    kalo berikutnya mas raw posting pake bahasa daerah, mungkin sebaiknya saya ga usah komen kali ya daripada ngasi komen cuman bilang 'roaming' :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa komen juga
      toh aku dah kebal dengan berbagai macam komen ajaib
      yang penting nulis pake bahasa daerahnya jangan ketinggalan...

      Hapus
  21. Bahasa daerah harus tetep ada tapi bukan berarti kita anti terhadap bhs asing lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di bagian manakah yang menyatakan anti, pak..?
      cuma bilang kenapa kita bangga dengan bahasa asing tapi enggan melestarikan bahasa daerah sendiri

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena