28 Januari 2013

Analogi Ponzo


#Bimbingan Orang Tua

Sering aku bilang ke teman-teman staf lokal untuk mencoba merantau mumpung masih muda. Ga perlu terpaku ke Jawa. Kemana saja boleh yang penting keluar dari kampungnya agar wawasan bisa bertambah. Namun rata-rata mereka menggelengkan kepala seolah takut duluan oleh bayangan dunia luar. 

Jangankan merantau. Dikirim pelatihan ke Jawa seminggu pun ada saja alasan untuk menolaknya. Dan tentang ini pernah aku ceritakan di jurnal Selamat Datang di Jogjakarta.

Aku pikir sikap takut akan bayangan semacam ini merupakan sifat dasar manusia. Belum mencoba sudah mikir macam-macam sampai akhirnya ragu untuk melangkah. Seperti anak sekolah mau ujian, mikirnya selalu kemana-mana seolah-olah ujian besok sangat menakutkan. Belajar semalam suntuk, bikin contekan sampai minta air didoain kyai kadang dilakukan. Padahal setelah selesai ujian, apa yang baru dijalani tak seberat bayangan semula.

Fenomena semacam itu identik dengan apa yang dinamakan Ilusi Ponzo. Mungkin benar itu hanya kesalahan optis. Namun karena mata hanya menangkap cahaya sedangkan penerjemahnya adalah otak, kesalahan itu bisa dianggap identik dengan kasus diatas.

Lebih jelasnya bisa dilihat pada gambar dibawah. Perhatikan dua garis merah dan bandingkan ukurannya.




Kebanyakan orang mengatakan garis sebelah kiri lebih panjang. Tapi coba ambil penggaris dan buktikan bahwa dua garis itu sama panjang.

Garis yang satu terbaca lebih panjang karena kita anggap posisinya lebih jauh. Dan penerjemahan yang sama kita lakukan secara bawah sadar dalam kehidupan sehari-hari. Sesuatu yang jauh dan belum kita coba sering dianggap lebih besar, lebih sulit dan lebih lainnya ketimbang masalah yang sama tapi sudah didepan mata.

Tak heran bila orang Jawa suka bilang hidup itu sawang-sinawang. Kita suka melebih-lebihkan apa yang kita lihat dari orang lain. Padahal bila kita mau melihat dari dekat, kondisinya seringkali tak seperti itu. Apalagi kalo lagi bokek. Lihat orang tertawa ceria dikiranya lagi banyak duit dan langsung bilang mau ngutang.

Jadi kesalahan ini murni ada dalam otak. Beda dengan idiom yang di kalangan masyarakat Sunda dinamakan mojang sari gunung atau cakepnya seperti gunung. Ini mah murni kesalahan mata karena istilah sari gunung ini dipake untuk orang yang dari kejauhan kelihatan cakep, setelah dideketin ternyata kurang cakep.

Kalo aku sih sari laut kali ya..?
Dilihat dari jauh kelihatan jelek
Begitu disamperin ternyata ancurrr...


Intinya
Takut bayangan itu manusiawi dan sering dialami. Namun pengalaman itu seringkali tak mampu dijadikan dasar untuk menekan rasa takut agar berani melangkah. Bisa jadi pepatah tak mau masuk ke lobang yang sama memang hanya untuk keledai. Nyatanya sampai saat ini, aku masih saja takut untuk masuk ke lobang lain.
Takut digetok panci sama ibue Ncip...


115 comments:

  1. tumben mas bijaksana dari awal sampe akhir *lalu diblok ga boleh komen*
    hehehehe. gak cuman di sana mas. temen yang udah lama kerja di temapt kerjanya juga ga berani mau ambil langkah keluar padahal jelas-jelas udah ga nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ini sih ngomongin aku...
      gaenaknya jadi orang ga tegaan tuh gini, om
      pengen loncat tapi tetap saja luluh kalo teman-teman nyuruh balik...

      Hapus
    2. lebih bijaksana lagi karena kolom pertamax nggak diambil sendiri sama penulisnya. ruwet kan?

      Hapus
    3. lupa kali bang dengan pertamax..

      Hapus
    4. Itu foto siapa mas Rawins? Namanya manusia juga kadang lupa lupa ingat atau ingat ingat lupa. Dikasih keterangan fotonya donk mas Rawins biar kita kita yang pelupa (dah tuir) bisa segar dan fresh ingatannya.

      Hapus
    5. Merantau ya? Itu juga ada dalam benak saya saat duduk di kelas III SMA di Bekasi (Saya di SMA Negeri 2 Bekasi alumni tahun 1989) dan merantau sudah ada dibenak saya. Dan tanpa terasa sudah lebih dari 20 tahun saya di Pontianak, Kalimantan Barat

      Hapus
    6. ini lagi malah nanya foto siapa..?
      bukan siapanya pak, tapi perbandingan garis merahnya
      itu yang dipake buat analogi

      Hapus
    7. kalo o lebih tepat pake istilah bundar pak
      karena bulat itu cenderung mengacu ke bentuk bola...

      Hapus
    8. aku saranin merantau biar wawasannya luas saja pak
      soalnya aku lihat mereka yang tak pernah keluar kampungnya cenderung berpikiran sempit dan suka menganggap dirinya yang punya kawasan. rada arogan ke pendatang
      mungkin karena dia memang belum pernah ngerasain kaya apa hidup sendiri di tengah kultur yang berbeda...

      Hapus
    9. oala mas Rawins, saya sudah dirantau 20 tahun. Mau merantau ke menong lagi masih belum diagendakan. Biar lama di rantau tetap saja cetek wawasan saya mas Rawins. Hiehieie. Taunya cuma bubur ayam nih

      Hapus
    10. untuk yang udah tua-tua sih ga perlu pak. mendingan ngumpul keluarga. yang aku dorong kan anak-anak yang masih bujangan mumpung belum kawin

      Hapus
    11. itu foto istrinya Kang Rawins, Kang Asep!

      tujuan postingan ini ya itu sebenarnya, mau pamer foto istri.

      Hapus
    12. ga perlu dipamerin juga sudah banyak yang tahu betapa aku mencintainya. asiiik...

      Hapus
    13. betul banyak foto melankolis mas Rawins.
      Garang di Hutan, tapi hati selembut salju bagai sutra

      Hapus
    14. Oala jadi ini foto foto Melankolis mas Rawins Taa?

      Hapus
    15. padahal aku ga pake sutra, pak...
      pakenya fiesta...

      Hapus
    16. haahahaha.. numpang ngakak :D

      Hapus
    17. ya elah...
      kenapa nih ibue valeska..?

      Hapus
  2. wah, aya baru tahu nih mas..
    makasih ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya maap kalo selama ini aku gak kasih tau...

      Hapus
    2. maklum tanggal tua pak...

      Hapus
    3. Saya dulu waktu masih SMP bersama orang tua suka kehabisan duit buat beli beras. Apa saja kami kerjakan saat itu agar bisa makan. Besi dan tembaga dicari lalu dikiloin agar bisa membeli beras. Pengalaman tanggal tua wah sudah sering kami rasakan. Rasanya sungguh mengharu biruwww hiheiheiheiee

      Hapus
    4. aku malah dah dari sd, pak
      ga pernah dapat uang saku. kalo pengen jajan tiap sore kudu cari kayu bakar di hutan. tar kalo udah banyak sebagian dijual ke tetangga. pengalaman ga enak yang semoga tidak ketemu lagi sama anak cucu ...

      Hapus
    5. Anak cucu mas Rawins tentu bangga punya kakek yang pengalamannya di hutan sudah terkenal reputasinya. Smoga ilmu manjat manjatnya tidak diturunkan.

      Hapus
    6. aku ga pernah ngarahin anak-anak pak
      biarin aja dia maunya gimana. orang tua tinggal mendukung dan ngawasin biar ga belok ke selokan...

      Hapus
    7. Jadi orang tuanya yang sudah pengalaman masuk Selokan

      Hapus
    8. udah biasa terjerumus lubang yang sama soalnya, pak...

      Hapus
  3. wahhh agak dalem nihh mas....terutama sari lautnya....waakakkakak...jelek sama ancur itu sejenis dan sebangun kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sebangsa trapesium yang monokotil kali ya?

      Hapus
    2. kebawahnya bakal rame nih dikolom ini...
      #pasukan panci paling seneng kalau sudah ada kalimat yang berakhiran Til...tunggu sesaat lagiii(pake gayanya jeremi tety)

      Hapus
    3. kang Cilembu, Til itu apa? sejenis permen karet atau boneka?

      Hapus
    4. itu masih alat masak temannya panci juga
      namanya sutil...

      Hapus
    5. masih sodaraan sama Panci. Beda emak aja

      Hapus
    6. yang penting masih satu marga til...

      Hapus
    7. nah nah ini sudah "menyerempet" nih apa tuh til..til..till

      Hapus
    8. cetil, buntil dan teman-temannya boleh masuk kategori makanan il...
      dalam basa sundanya, do you like eat ill..?

      Hapus
    9. gini susahnya bicara ilmiah di sini. tobaaaat!!

      Hapus
    10. disini semuanya alamiah...

      Hapus
  4. wew, wkwkwkwk, di genjot codet juga asik sob :D

    kalo alesannya cuma takut, ane pikir mah cemen ah, hehehehe #sok berani gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa takut itu kan bawaan lahir setiap orang
      pemberani bukan berarti ga punya rasa takut, tapi manajemen takutnya sudah oke...

      Hapus
    2. Kalau ada 4 orang penakut kumpul jadi satu lama lama jadi 4 orang pemberani gitu ya mas Rawins?
      Pemberani atau nekat ya?

      Hapus
    3. itu namanya gotong royong pak
      ringan sama dijinjing berat buat elu aja...

      Hapus
    4. kalo ga betul kan bisa diedit pak...

      Hapus
  5. aku malah perhatiin adek bayinya,,,mau nyubit :D

    aku baru tau itu namanya ilusi Ponzo mas ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bisa-bisanya mas raw aja. dia mau kasih nama apa aja, kita bakal mengiyakan. daripada ribut kayak kemaren sama mamang obat.

      Hapus
    2. perang barata yuda sama anoman...

      Hapus
    3. nanti ada yang ngalahin. Siapa lagi kalau bukan Wonder Woman nya Bang Zachflazz

      Hapus
    4. soalnya kalo dinamakan ilusi pocong tar malah disumpahin farhat abis...

      dinamakan ilusi ponzo, karena dicetuskan pertama kali oleh psikolog italy bernama mario ponzo...

      Hapus
    5. Mario Ponzo agak mirip sama si PONGOH ya, Orang Utan yang kondang itu. Jangan jangan dulu waktu ngidamnya maknya si Ponzo ngidam si Pongoh hiehiehiehiheiee

      Hapus
    6. tar kalo beranak dinamain sepongohbob dong..?

      Hapus
    7. yah pa asep...
      tadi sebelum tampil kan pa asep yang kasih arahan skenarionya
      gimana sih..?

      Hapus
    8. hebat nih dua orang. ternyata setiap mau posting ada briefing.


      Hapus
    9. itulah yang dinamakan kerja tim...

      Hapus
    10. Tim saya selalu pake bubur ayam

      Hapus
    11. kalo besok diganti nasi liwet gimana..?

      Hapus
  6. kesalahan pada mata pembaca dong mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mata kan cuma nangkep gambar layaknya kamera
      yang nerjemahin tetap di otak
      kecuali yang sari gunung itu memang salah mata

      Hapus
    2. urusan Gunung mah mas Rawins udah banyak pengalaman. Jangakan gunung, tower aja di panjat

      Hapus
    3. ada juga gunung yang cuman dipegangin, pak...

      Hapus
  7. garisnya itu jadi semacam ilusi optik ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang raw pengin kaya dapid koperpit

      Hapus
    2. yang pemain bola itu ya kang?

      Hapus
    3. betul om...
      kesalahan dasar otak manusia dalam membaca gambar karena terganggu penilaian jarak obyek...

      Hapus
    4. Jadi kalau saya liat foto Tumpukan sampah atau comberan, pikiran saya pati kotor. Pikiran kotor

      Hapus
    5. itu kalo otak benar bacanya
      kan kita lagi bahas kesalahan otak dalam membaca informasi dari mata. makanya kita suka kebalik. kalo lihat yang bening bening pikiran malah jadi kotor...

      Hapus
    6. gapapa asal jangan ngiler, lik...

      Hapus
    7. biasanya yang disalahkan kan tehnis tho mas,'mohon maap karena ada kesalahan teknis' dan bukannya ' mohon maap karena ada kesalahan otak' ...

      Hapus
    8. itu yang dinamakan fenomena kambing hitam
      hehehe

      Hapus
    9. pasti Mahal kambingnya. Soale jarang jarang. Kambing itam

      Hapus
    10. aku kan item pak
      brati mahal dong..?

      ya elah...

      Hapus
  8. disuruh ngitung beda tinggi garis merah jadi inget "ilmu Ukur Tanah 1"

    1. kali ini saya setuju seratus persen,
    2. sampe bates kalimat "...aku masih saja takut untuk masuk ke lobang lain"...tata bahasanya akademisi banget
    3. segituh azh..cukup kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang dua nya digondol maling

      Hapus
    2. kan malingnya takut nggondol lubang..?

      Hapus
    3. Urusan lubang siapa yang pinter cari lubang ya?
      Jangan jangan saya orangnya ya

      Hapus
    4. kali aja pak asep pernah jadi penguasa lubang buaya..

      Hapus
    5. Buaya yang takut liat saya.
      Katanya saingan sesama buaya. Jelas lah.
      Buaya darat mau dilawan

      Hapus
    6. kalahnya kalo ketemu kadal ya, pak..?

      Hapus
    7. saya yang akan membasmi kadal dan buaya di sini.
      bubaaarrr!!!

      Hapus
    8. yaudah...
      pak asep, pulang yuk...
      ongkosnya minta lik zach...

      Hapus
    9. Yuk pulang. Ongkosnya donk bang Zach?

      Hapus
    10. jangan kaya jaelangkung
      berangkat ga diongkosin
      pulang dimintai oleh-oleh...

      Hapus
  9. itu yang palang warna merah ngambil dari palang merah ya kang?

    hebat rika filsafatnya. mengingatkan saya kepada seorang ahli filsafat dari inggris, siapa ya namanya.. lupa.. ahh, sebut saja bunga deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pangeran charles ya..?
      palang merah mana, emang ada palang..?

      Hapus
  10. Sehari2nya, susah senang kita kan (pikiran) kita juga yang menentukan ya mas Rawins. Kita sendiri yang ngeset.

    BalasHapus
    Balasan
    1. secara teori iya
      tapi dalam prakteknya, tetep aja suka susah
      hehe payah ya..?

      Hapus
  11. oke deh, sip, coba praktek

    BalasHapus
  12. wkwkwkwkw yang terahir itu apaan ya sob, masalah lobang lobang yang lain, dan di getok ibunya ncip..? hehehe saya nggak ikutan kalau yang lari ke lobang lain sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyobain juga gapapa, om...
      masa kalah ma keledai
      haha

      Hapus
  13. ngakak deh Mas baca yang terakhirnya ..!!
    Kalo lobang sumur piye tuh ? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. punya pengalaman pribadi kah..?

      Hapus
  14. wah betul tuh kata si dani.. tumben antep tulisannya dari awal sampai akhir.. tidak ada jebakannya yang bikin sedikit tersenyum...

    BalasHapus
  15. kayak aku tuh....pengennya di bandung aja:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku wegah di kota
      macet bin ribet
      pengen pindah ke kampung...

      Hapus
  16. Jiahhh.. pamer istri..pamer anak..pamer tampang ancurr...

    Win, kok semakin kesini dikau semakin lutjhu sih? Apalagi kalo udah bareng Pak Kasep ehh.. Pak Asep.. Bikin taringku kering aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan mangap dong...
      ah elah...

      Hapus
  17. Tak ukur betul jee...podo 3 cm kabeh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah...
      ada juga yang kurang kerjaan ngukurin gambar
      haha

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena