19 Desember 2012

Safety Driving ala Ibue


#Bimbingan Orang Tua

Lumayan banyak pembelajaran yang aku dapat dari jalan-jalan panjang kali ini.

Selama ini aku merasa sudah canggih soal safety driving. Terbiasa dengan aturan keselamatan di tambang yang ketat, ketentuan di jalan raya rasanya enteng banget. Namun karena di kepala isinya cuma prosedur operasional standar, improvisasiku saat nyetir sambil menangani anak-anak sangatlah kurang. 

Beruntunglah kali ini ibue yang notabene belum lama bisa nyetir banyak berbagi. Ternyata begitu banyak trik sederhana yang lolos dari perhatianku yang katanya sudah tahunan jadi sopir. 

Paling sepele soal posisi tutup tangki bbm. Biasa di kerjaan gonta-ganti kendaraan dan jarang mikirin isi bbm, ketika pulang cuti suka celingukan waktu masuk SPBU. Tak jarang sampe nongolin kepala keluar ngintip tutup tangki. Padahal letaknya dimana bisa dilihat pada indikator bbm di dashboard. Ada tanda segitiga dekat lambang dispenser. Kalo segitiganya ngadep kanan berarti lubangnya ada di kanan mobil.
#Gitu aja kok mumet...

Balik ke soal keselamatan mengemudi saat bersama anak-anak...
Kalo jalan bareng anak-anak doang, aku lebih suka mereka duduk di depan. Lebih mudah mengawasinya walaupun suka rese ikutan utak-atik tombol dashboard, pegangin tuas persneling atau tak jarang malah minta dipangku sambil pegang stir. Bagaimanapun juga anak-anak di jok belakang memang nyaman dan pasti lebih aman.



LCD Headrest
Nyuruh anak-anak duduk manis di jok belakang tingkat kesulitannya lumayan tinggi. Mungkin lihat si Ncit keranjingan sondesip, ibue pasang DVD player berikut monitor yang terpasang di headrest. Kalo jalan, monitor depan sengaja dimatikan dan monitor headrest saja yang aktif. Dengan begitu anak-anak bisa tenang dan tak ribut minta di depan.

Door Lamp
Susahnya punya mobil murah adalah tidak ada indikator pintu di dashboard. Pintu tertutup rapat atau tidak harus diperiksa secara langsung dengan teliti. Eh, ada saja akal ibue memanfaatkan lampu interior. Lampu dalam kan punya tiga pilihan, off, on dan door. Posisi door berarti lampu otomatis menyala kalo ada pintu yang terbuka. Jadi kalo pas nutup pintu, walau kelihatan tertutup rapat tapi lampu masih nyala, berarti belum bener tuh nutupnya.

Child Safety
Biar begitu aku belum begitu tenang naruh anak-anak di belakang. Memang iya, pintu dan jendela bisa dikunci dari central door lock yang letaknya di pintu sopir. Tapi untuk anak sebandel Ncit dan Ncip, narik kunci pintu bukanlah hal yang sulit. Suka kepikiran kalo lagi ngebut tiba-tiba pintu dibuka anak-anak.

Baru tenang setelah ibue ngasih tahu yang namanya safety child yang terpasang di pintu belakang. Ada sih penjelasannya disitu. Tapi aku kok ga pernah mudeng kalo itu berfungsi untuk ngunci pintu agar tidak bisa dibuka dari dalam. Tuas putih kecil tinggal digeser ke posisi lock, aman deh anak-anak di dalam.

Biarin lah dibilang oon juga
Jujur aku baru ngeh kemarin-kemarin. Yang pasti aku jadi tenang kalo dengar ibue lagi jalan bareng anak-anak doang. Dan yang lebih bikin seneng lagi, ternyata ibue dah pinter ganti ban sendiri. Ga kaya dulu yang bisanya ribut doang. Kalo ban bocor seerte ditelponin semua.




Berarti tinggal aku doang yang suka ribut
Kalo denger ibue lagi bocor...
#Gitu aja bikin mumet...

Intinya :
Otak laki-laki memang diciptakan taktis, namun seringkali terlalu prosedural sehingga banyak hal kecil yang lepas dari perhatian. Padahal yang kecil pun bisa menjadi besar dan bermanfaat bila disentuh dengan perasaan yang lembut dan tak cuma mengandalkan logika semata.





67 comments:

  1. pertamax :D
    mas aq gak punya mobil,tapi aq bisa belajar dri pengalaman mas raw ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli pentilnya dulu lik
      ben besok keturutan dapata mobilnya..

      Hapus
  2. Aku mah penumpang sejati, masuk mobil langsung duduk manis deh....ga mikir apa-apa.

    Tancap piiirrrr...!

    BalasHapus
  3. oh iya, mengingatkan saja buat kita semua. saat kita pas sendirian membawa anak yang masih kecil (terutama bayi), kadang kita naroh si bayi di jok belakang, dan kita nyetir di depan. begitu sampai tujuan, ati-ati kelupaan kalo kita lagi bawa bayi. dan keluar begitu saja. mending kalo sebentar. kalo lama, fatal akibatnya. waspada bagi kita semua, saat kita keluar mobil, lihatlah sekali lagi jok belakang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung si ncit ncip sejak bayi udah rese
      ga bakalan kelupaan wong belum disuruh turun aja dah ribut duluan

      nice info lik..

      Hapus
  4. satu lagi kelebihan perempuan loh mas, dia bisa bekerja multitasking :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan multiuser bu
      *lempar panci...

      Hapus
  5. Karena itulah laki2 butuh perempuan di dalam hidupnya, hehehe ^^

    BalasHapus
  6. Banget !!!!
    Lelaki yang kerap prosedural, kadang melewatkan hal teoritis yang mungkin penting bagi diri kita sendiri ...


    Hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasa berpikir padat singkat tepat
      jadinya kadang njepat, om...

      Hapus
  7. Laki2 dan perempuan (baca: suami dan istri) memang saling melengkapi ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kenapa kalo bukan suami istri..?

      Hapus
  8. dua2nya saling membutuhkan hahahha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga butuh ngapain kawin..?
      hahah

      Hapus
  9. Huwaaa...hebat ibue udah bisa ganti ban sendiri Pak, aku masih belom berani aja nyetir :(

    BalasHapus
  10. huahhhhhhhhhaaaaaaaaaaaaaa..............ujungnya!!!

    BalasHapus
  11. Duwenw pit gak iso komen ki inyong...

    BalasHapus
  12. kemana-mana diantar suami jd tinggal duduk manis..hehhee

    BalasHapus
  13. nah lho, kl ibune mumet sampean telpon siapa sob ??? hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. * ane tunggu tuh info nya di ym, kl udah gak erorr :P

      Hapus
    2. hahah kasihtaugakyaaah..?

      Hapus
  14. pelajaran berharga nih, thanks mas

    BalasHapus
  15. Ups canggih ibue wis bisa ganti ban.. Ohya om sekedar ngelingke, Ganti ban ada prosedur kesalamatannya juga lho.. ojo sampe kelalen.. pernah kejadian pas ganti ban, ban dah dilepas, dongkrake mleset, untung ngga sampe ada korban...

    BalasHapus
    Balasan
    1. urusan safety, kayaknya ibu-ibu malah lebih teliti om

      Hapus
  16. Pinter ganti ban, pinter ganti "perban"

    BalasHapus
  17. Bagiku Mobil dan Anak masih dalam tahap perencanaan, jadi aku bookmark dulu informasi dari Mas Raw dan Ibue ini di otakku. Dan untuk Ibue, Ay Lap Yu Pul, soalnya beliau memang cerdas dan multitalenta banget, dari jagain anak sampe ganti ban dia gasak semuahhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jagain bapaknya yang belom canggih...

      Hapus
  18. kalau kaum lelaki suka teledor ya mas,suka menyepelekan hal2 kecil yg penting pengaruh'a

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah benar
      suka menggampangkan masalah

      Hapus
  19. .. wachhhhh Door Lamp aq slalu aq ov kan. he..86x. abiznya gak enak sich. ehhhh,, ternyata di on kan ada manfaat nya ya!? he..86x. ocae dech,, ntar aq ov aq ganti aja dech. he..86x. tenkz ya?!? ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal kebiasaan aja sih. ada orang yang ga nyaman siang siang loat lampu nyala. padahal kan ga selamanya orang buka pintu kan..?

      Hapus
  20. nambah banyak pengetahuan ttg safety driving, TFS mas ...

    BalasHapus
  21. waahhh, ibue kereeen, bisa ganti ban sendiri, aku kapan ya bisanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayolah bu jangan merendah gitu

      Hapus
  22. setuju dengan intinya! bener tuh! kalo perempuan mah telaten..

    BalasHapus
  23. wah pengetahuan baru juga nih pak , kemanan di mobil buat anak-anak...
    hem,,, tetep belakangnya ,,,

    BalasHapus
  24. Wuidih aku juga baru tau soal segitiga yg disamping lambang bensin itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ternyata ada temen sekatrok sepenanggungan...

      Hapus
  25. WOW! intinya ibue lebih pinter ya...
    #nuwun infonya, nyicil ilmu sebelum punya gerobaknya, hehehe

    BalasHapus
  26. Horeee...ibue bisa ganti ban? Jd gak prlu telpon orang seerte lagi tuh..

    BalasHapus
  27. Bisa belajar dari pengalamannya nih Kang, karena aku belum punya mobil. Jadi kalau punya nanti bisa menjadi acuanku. Trims ya.

    Sukses selalu
    Salan Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak lama lagi juga punya pak
      percayalah..

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena