13 Desember 2012

Resiko di Jalan


#Bimbingan Orang Tua

Judulnya lagi hidup di atas roda dan susah ngeblog. Sampai beberapa hari kedepan cuma bisa numpang ngepost jurnal doang. Jadi maap kalo belum bisa membalas komen-komeng yang masuk.

Dan kalo bicara tentang kehidupan di jalan raya, selain menggantungkan hidup pada kata waspada, unsur nasib juga sangat dominan. Beberapa kali aku alami berjalan dengan kewaspadaan tingkat tinggi, tapi karena orang lain meleng, tetap aja tubrukan.

Perilaku sebagian dari kita di jalanan memang masih memprihatinkan. Kemampuan ekonomi tidak menjamin kemampuan seseorang untuk membeli otak yang paham prinsip-prinsip keselamatan.

Pernah aku jalan dari arah Janti dengan bete tingkat kabupaten gara-gara sedan mewah didepanku berjalan pelan tapi zigzag. Begitu ada kesempatan mendahului aku sempatin nengok. Walau kurang jelas dibalik kaca gelap, aku masih bisa melihat pengemudinya sibuk bermain hape sampe ga nyadar mobil nyelonong kanan kiri mulu.

Sampai di perempatan RSAU mobilku ditubruk dari belakang. Tidak keras memang. Tapi yang bikin enek bukan bemper belakang yang penyok. Melainkan ibu-ibu berpenampilan kelas atas yang tadi mainan hape turun dari mobil mencak-mencak sambil nunjuk-nunjuk di depan hidungku. Jangankan aku. Provost TNI AU yang nyamperin juga bingung melihat si ibu ngotot pake teriak, "kamu ngerem mendadak..!!!"

Ngerem mendadak piye, bu..?
Wong dari jarak 100 meter saja sudah kelihatan kalo lampunya merah...


Tingkat pendidikan juga tidak menjamin kemampuan otak seseorang bisa mengerti apa itu safety. Lihat saja di komplek kampus yang katanya dihuni manusia-manusia pinter, semrawut jalanannya tak mau kalah dengan dipasar tumpah.

Sayangnya...
Keberanian mereka untuk semrawut tidak berbanding lurus dengan kemauan menerima resiko. Sudah tahu lampu telah berubah merah, masih saja berusaha nyelonong. Begitu kesengol mobil, bukannya sadar diri malah mencak-mencak, "matamu nengdi, pak..!!"

Payah memang...
Apalagi masih saja banyak yang keliru pemahaman bila motor nyenggol mobil tetap mobilnya yang salah. Kalo ketemu orang kayak gitu, mau dilawan juga susah. Paling enak walau enek ya nyamperin pos polisi sambil nyiapin duit selembar. Anggap aja buang sial yang penting urusan cepet beres ga pake debat kusir lagi.

Tak lupa sambil berdoa mumpung lagi teraniaya
Semoga besok kowe bola-bali nubruk becak
Ben kapok ga bakalan ada benernya
Tukang becak dilawan...


Intine...
  • Tingkat pendidikan dan kemapanan ekonomi KADANG tidak berbanding lurus dengan perilaku safety di jalan raya (pake kadang lho ya, berarti tidak semuanya. paham..?)
  • Saat terjadi masalah, mendingan instropeksi dan tak perlu merasa paling benar walau tidak lagi di posisi salah
  • Mugo-mugo sing slamet dunyo wal akherat...



29 comments:

  1. aturan di buat untuk dilanggar. paling sebel gilirn lampu hijau buat kita mereka yang pas giliran merh main slonong saja parahnya lagi bukan jalan pelan-pelan eh malah ngebut.

    BalasHapus
  2. Kesadaran berlalu lintas dan menghargai sesama pengguna jalan sepertinya tidak selalu selaras dengan tingkat pendidikan pengguna jalan tersebut sahabat.
    Memang memprihatinkan kesadaran berlalu lintas di masyarakat kita. Kita sudah berhati-hati, pengguna jalan yang lain kurang berhati-hati bisa juga menimbulkan kecelakaan juga.

    Mohon bantuannya sobat untuk klik G+1 dalam artikel saya mengenai IPHONE 5 GADGET IMPIAN semoga sobat berkenan memberikan bantuannya.
    Terima kasih sebelum dan sesudahnya sobat

    BalasHapus
  3. Merasakan banget sing sampean rasakan Mas. Parah emang. kadang suka misuh-misuh sendiri.
    Malahan kalo biasane kesenggol saya padahal jalan bener langsung aja saya angkat tangan, anggukkan kepala minta maap biar ga panjang urusan.

    BalasHapus
  4. trus akhirnya gimana urusan dengan si Nyonya Besar itu? kalo saya , pasti udah bales nunjuk2 ke depan hidungnya..**ikut emosi bacanya**

    BalasHapus
    Balasan
    1. enyong malah esmosi karo sing nulis kiye koh, Bu.

      Hapus
  5. Sedikit ide, nih. Mungkin, akan lebih baik kalau penerbitan SIM diserahkan ke pihak ketiga. Apabila si pengendara melanggar, maka penerbit SIM bisa ikut dituntut. Dengan begitu, proses penerbitan SIM bisa diperketat karena sebelum SIM keluar, si penerbit memberikan edukasi kepada calon pengendara dengan serius.

    BalasHapus
  6. Kenapa gak bilang akuhhh....?
    Meh tak tapuki ibuk-ibuke jee...
    Mumupung ada kesempatan taaa... Cos aku dah lama gak main kekerasan kii, apalagi kekenyalan... :P

    BalasHapus
  7. doanya loh mas,moso doakan ibu itu nubruk becak :D

    BalasHapus
  8. kang rawins punya kaos kaki gak..?
    kalo saya ibu itu udah tak sumpelin kaos kaki.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. koq temen2 saya pada kejem-kejem hari ini ya?

      Hapus
  9. untung duwene ming pit Kang...dadi yo ra tau misuh2 paling nek kecipratan banyu udan ming mlongo mobil sik nyiprati weeeesss kabur !

    BalasHapus
  10. sebagian waktu saya banyak di jalan Kang, perilaku-perilaku sejenis sangat banyak saya temui, akhirnya tak pikir-pikir nyapo nuruti tegang urat syaraf. Ben mereka ngeluarkan energi, yang penting energiku tetap tersimpan untuk yang di rumah.

    BalasHapus
  11. paling sebel tuh kl udah salah masih ngotot.. kl sy lagi spaneng juga, mending sy lawan.. hehehe..

    BalasHapus
  12. gimana kalo nyalahin orang yang nyabrang mendadak dan kita kecelakaan...??
    sayangnya aq tdk menyalahkan orang itu...
    hanya mengumpat dan mengatakan "sial jatooh"....
    :P

    BalasHapus
  13. Podho kang... Wingi cuti, lagi nyetir santai tiba2 disrempet wong sinthing neng prapatan giwangan... Wasyem...

    BalasHapus
  14. pake slogan senggol bacok mas.hahaha

    BalasHapus
  15. melas tukang becake Kang!

    tapi akan lebih baik jika kita memahami ibu itu. barangkali sedang tertimpa masalah besar, sehingga beliau jadi berkompensasi sikap seperti itu.

    BalasHapus
  16. Betul mas, kemampuan daya beli mobil tak sebanding dengan kemampuan beli etiket di jalan raya..Sayang yah mas...

    BalasHapus
  17. Eh, yang pasang iklan sedot WC pinter banget tuh?

    BalasHapus
  18. kaya sopir angkot ya sudah salah dia yanng ngotot :)

    BalasHapus
  19. Wong mau njaluk dilawanke slender...

    BalasHapus
  20. yo ngono kui kang kdg wong gedean ki malah ngono kui, rumangsane isoh ngidak wong cilik, padahal mungkin no akherate menang sik wong cilik (mergo atine apik).....hhheee

    BalasHapus
  21. Etika berlalu lintas semakin lenyap di jalan raya. Salah aja masih bisa dan mau nyalahin orang. Pengen benar dan mau menangnya sendiri.

    BalasHapus
  22. mungkin krn gak ada tulisan jaga jaraknya di belakang mobil, hehe

    BalasHapus
  23. sudah saatnya CCTV di pasang jalan-jalan, jadi kalau ada kejadian bisa dilihat lagi rekamannya, biar fair menentukan siapa yang bersalah ...

    BalasHapus
  24. uawaaalllaaaahhhh pak,,,
    memang lah seperti itu pak,, aku juga pernah , tapi aku bukan di tubruk tapi di klaksonin, udah tau lampune merah tetep aja pengen nembus lampu merahnya

    BalasHapus
  25. Di jalan yang utama gertakan, urusan salah atau benar yang penting gertakan dulu. Nah bener kan si Ibu tadi mengertak anda dgn kata "kamu ngerem mendadak".

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena