29 Desember 2012

Pijat Dengkul


#Dewasa

Sakitnya kaki akibat tragedi dengkul sebenarnya tidak terlalu mengganggu aktivitas seperti jalan, nyetir dsb. Tapi kalo jongkok atau angkat beban berat, baru terasa kalo dengkul ini dalam kondisi nyonyor.

Awalnya sempat kepikiran ke tukang pijat urut. Aku tebar status cari info tentang ahli urut urat yang yahud. Asal nyamperin aku sudah kapok dengan pengalaman kesleo beberapa tahun lalu. 

Waktu itu ingat di koran suka ada iklan tukang pijat, buruan aku telpon nomor yang tertera. Jalan aja susah, makanya sengaja cari yang bisa dipanggil. Beberapa kali nelpon ga ada yang sreg. Masa tarifnya mahal-mahal antara 300 - 500 ribu. Karena penasaran di telpon berikutnya aku tanya apa saja kelebihannya sampai semahal itu.

"Pokoknya dijamin puas. Kita antar sampai tempat, kalo ga sreg bisa diganti. Foto-fotonya ada kok sama pengantarnya. Mas tinggal pilih seleranya yang kaya apa. Kalo suka, nanti dapat bonus kondom gratis berikut pasang... Ceklek, tut tut tut..."

Diamput...
Gerak aja susah malah ditawarin pijat emplus.

Ga pengen dapat masalah, aku putusin untuk jalan cari sendiri. Di seputaran Pakualaman nemu papan nama tukang pijat tuna netra. Nah kalo ini aku haqul yakin ga bakalan salah sambung.

Ahli pijatnya bapak-bapak sudah tua dengan rumah sederhana dari kayu. Ruang prakteknya dipan beralas tikar di kamar sebelah ruang tamu. Ga masalah sih buatku, wong tempatnya kelihatan bersih. Dan yang penting aku segera sembuh.

Selesai ngebutin dipan, si bapak tua nyamperin ke ruang tamu nyuruh aku masuk. Eh, ga tau kenapa pintu kamarnya nutup. Mungkin niatnya mau ngebukain pintu tapi terlalu semangat. Jadinya si bapak malah bertatap muka dengan kusen pintu sampe terjengkang.

Isi hatiku saat itu sungguh susah diungkapkan dengan kata-kata. Antara nahan sakit dan nahan tawa melihat si bapak kesakitan sambil nungging di lantai nutupin muka. Karena terkatung-katung dalam ketidakjelasan buruan aku pamit pulang.




Dalam tragedi dengkul kali ini, ada sedikit pencerahan dari mbak Hida lewat tuiter. "Yang sakit tulangnya atau uratnya..?"

Betul juga sih...
Dalam kasusku ini yang terasa sakit akibat benturan adalah tempurung lututnya tapi tidak geser. Kemungkinannya kalo tidak retak ya ada jaringan ikat yang robek. Jadi tidak bisa kalo ke tukang urut dan sebaiknya dirontgen dulu.

Ambil keputusan untuk ke rumah sakit
Seperti biasa sok narsis bikin status, "mau ke RSJ..."

Laaah yang komen kok semprul semua
Magelang po Pakem..?
Edan dah lama kok baru berobat sekarang..?
dll dll...

Howalah
Sapa sebenarnya yang bikin kisruh merubah istilah RSUD Wirosaban jadi Rumah Sakit Jogja. Lha jebul kalo nyebut RSJ orang masih berpikir itu milik rumah sakit jiwa.

Lagi empet dengan RSJ, masuk lagi pencerahan mbak Hida. "Kalo di RS biasanya harus operasi..."

Jabang bayi...
Kalo operasi mah mendingan langsung ke Solo yang katanya jadi rujukan urusan ortopedi se Asia Tenggara. Tinggal pilih mau ke RS Dr Suharso, RSI Kustati atau langsung ke RS nya Dr Tunjung sendiri.

Siap-siap ke Solo, anak-anak malah ribut, "mau ke lauuuut...."

Tau sendirilah anak sekarang kalo minta susah buat dibelokin. Ga ke RS, dengkul takut tambah parah. Maksa ke RS tar malah bikin gara-gara disana. 

Lagi dalam dilema begitu, masuk lagi DM dari mbak Hida, "Bisa juga diatasi dengan pelindung lutut saja. Tapi butuh waktu sampai 3 bulan dan tidak boleh kerja berat..."


Cerita selanjutnya sudah bisa ditebak
Yang jelas kapok konsultasi dokter via tuiter lagi...


48 comments:

  1. lahhh, terus piye tohh mas sekarang dengkulne? dioperasi apa pake tutupan dengkul ae?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya cari yang murah meriah, heheh

      Hapus
  2. Akhirnya setetelah sekian lama bisa pertamax di blog rawins ini. Hohohoh. Sesuatu, coz biasanya cuma bisa baca, karena kalau pake komputer kantor kolom comment blogspot di blog. Kalau pake modem di kontrakan luemot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok iso diblok..? admin jaringane tuh minta dicium
      haha

      Hapus
    2. Admine di lanang kang mas, muntah aku
      Hahahaha

      Padahal nek wordpress ora i, jian pilih kasih ancene admine ki

      Hapus
  3. Mending konsul ke dokter ortopedi aja dulu deh. He knows better deh :D
    Semoga segera ditemukan jalan terbaik ya...
    Agar tiada penyesalan... dan aiiir mataa... *nyanyi ala om broer :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya. memang begitu seharusnya...

      Hapus
  4. wah mantaf foto yang bergelayutan di dahan pohon. Persis seperti aselinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas rawins senengane penek'an.. gak tower gak uwit dipenek kabeh hahahaha

      Hapus
    2. kalo saya ditanya mana foto mas rawins yang terbaik, yang di atas itu jawaban saya. heroik abis

      Hapus
    3. haha monyet berteman monyet dong judulnya...

      Hapus
  5. Waduh, mudah2an segera sembuh ...

    BalasHapus
  6. dengkule ruag :D
    digawa meng dukun tali bae lik,tapi meng dukun dosa ora yah (bingung karo ndelengi panci)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya nenek sihir bae, apa-apa ndelenge maring panci

      Hapus
    2. haha kaya sisirik dong..?

      Hapus
  7. ya jgn kerja berat2 berarti. kalau sudah di hutan kan nggak kerja berat lagi ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal masih boleh kerja pake alat berat aja

      Hapus
  8. padahal dengkul modal utama nggih Mas. gimana 3 bulan ga kerja berat.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya malah asik yo mas, bisa santai santai hehe

      Hapus
  9. saya juga pernah luka di dengkul saat main futsal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tidak sampai luka hati, om...

      Hapus
  10. dipijet ples ples men dengkule tambah kropos kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. gara gara konsultasi ala iklan baris, yo...

      Hapus
  11. kebanyakan tanya sana sini malah jadi bingung ya ..., udahlah konsultasi ke yang pro ajz

    BalasHapus
  12. rsj = rumah sakit jiwa kan.... :p

    BalasHapus
  13. .. diliat dr fotonya,, ternyata cakepan anak nya. he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari jaman belanda kita semua juga udah tau

      Hapus
    2. itu resikonya punya anak
      cakep pun harus diturunkan...

      Hapus
  14. dengkule rika esih lancip apa krowok? penting dideleng dhisit sedurunge diurut.

    BalasHapus
  15. hhhhhhh.........critane arep telp dukun dengkul, jebul kliru dukun cabul yo, halah paling sengojo kui krn OOT....!!!

    BalasHapus
  16. PIJAT REFLEXOLOGI/ CAPEK Panggilan
    Anda capek??
    Ingin sehat, terhindar dari stroke, depresi, stress, lelah, letih dan gangguan lain? Pijat Refleksi Solusinya.
    Pijat refleksi sangat baik untuk memperlancar peredaran darah, memberikan rasa relaksasi yang mendalam, menghilangkan stress, depresi, gangguan tidur, konsentrasi kurang, rasa lelah, letih, mencegah stroke, meningkatkan daya tahan tubuh, mencegah terjadinya penyakit tanpa menggunakan alat, obat-obatan dan sejenisnya, alamiah dan tanpa efek samping.
    ... ... ... ...
    Murah perjam 30rb perak!! buruan

    Request ke 0856 4309 6773
    Area Jogja

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena