02 Desember 2012

Mencari Jatidiri


#Bimbingan Orang Tua

Seorang teman yang kena mutasi mengeluhkan permintaan penyesuaian gajinya tidak juga disetujui HRD. Aku cuma manggut-manggut ketika dia berorasi dengan semangat 45, "sudah semestinya saya naik gaji kan, pak..? Setahun ini saya sudah beberapa kali pindah bagian. Itu kan bukti kalo saya dibutuhkan disana-sini..." 

Andai saja bukan urusan sensitif, mungkin aku sudah ngakak sambil lempar-lemparin panci. Masalahnya aku tahu persis keluhan orang-orang yang pernah satu bagian dengan dia. Sampe pusing orang HRD mindah-mindahin posisi, tetap saja berujung penolakan dari bagian yang bersangkutan.

---

Setiap orang memang punya cara sendiri-sendiri untuk melihat sifat, sikap dan potensi pribadi. Ada yang nanya temen atau psikiater, ada yang pake acara merenung dan ada pula yang mempercayakan pada ramalan tebak gambar, weton, shio dan sejenisnya.

Aku sendiri mencoba menggali jati diri dengan cara mengamati kebiasaan pribadi yang sering dialami tapi tanpa aku sadari. Faktor perilaku refleks aku anggap berperan dalam penilaian, karena menurutku itu berasal dari alam bawah sadar yang merupakan penguasa jiwa yang sebenarnya.

Seperti keputusan perusahaan menarikku ke kantor pusat yang selalu aku tolak. Alasannya bukan semata yang aku ceritakan dalam jurnal Betah di Lapangan. Faktor kebiasaan tanpa sadar itu juga menunjukan kalo aku tak cocok duduk di jajaran perwira. Aku lebih pantas jadi kopral umpan pelor di lapangan.

Aku melihat dari kebiasaanku berjalan
Langkah alamiahku memang cenderung teratur bak hansip lagi baris. Tapi saat berjalan jauh, aku cenderung menundukkan kepala. Sesekali saja menatap jauh ke depan untuk kemudian kembali melihat apa yang ada di depan ujung kaki.

Sikap refleks ini aku artikan bahwa aku kurang tepat pegang jabatan strategis atau konseptor yang musti berpikir jangka panjang. Aku lebih pas di posisi taktis yang mensyaratkan kecepatan berpikir dan ambil keputusan dalam jangka pendek. Kasarnya, aku ga bakalan bisa disuruh mikir strategi global penjualan panci sesuai hukum pasar dan berbagai landasan teorinya. Lebih efektf dan efisien kalo aku disuruh nabokin orang pake panci.

Kebiasaan lain yang bisa aku jadikan bahan pencarian jati diri adalah saat nyetir
Aku jarang ngebut atau malah bisa dibilang ga bisa. Lebih kerenan ibue Ncip kalo urusan balapan atau salip kanan kiri. Kecuali bila kondisi memaksa aku harus tancap gas, biasanya aku cari bus atau kendaraan lain yang melaju kencang untuk kemudian aku membuntuti di belakangnya.

Dalam kondisi ngekor, mancal sampai 120 km/jam pun ga masalah. Tak pernah aku mencoba mendahului. Karena ketika di depanku sudah tak ada yang dibuntuti, tanpa disadari injakan gasnya melemah dan aku kembali nyupir pelan.

Yang ini aku artikan bahwa aku tak bisa duduk di jabatan tertinggi. Yakin aku bakal lemah bila hal itu dipaksakan. Harus ada orang cekatan jadi atasanku biar aku mampu bergerak cepat. Hal ini sama dengan pemikiran sebelumnya dimana otakku memang diciptakan untuk berpikir taktis.

Ga bakat jadi pejabat dong..?
Ga masalah. Ngapain aku memaksakan diri kalo memang tak cocok
Lebih baik di bawah tapi nyaman ketimbang di atas tapi mumet

Nyatane aku asik-asik aja dengan gaya woman on top
Tetap sakinah mawadah warohmah dan wanikmah...

Wis ah...
Tar ada yang menilai lain kalo diterusin
Gara-gara jurnalnya suka belok topik di tengah jalan

Adakah pengalaman lain tentang cara menilai jatidiri..?



28 comments:

  1. Balasan
    1. Fotonya udah kaya IRON MAN secara banyak kabel kabel menjuntai sana sini

      Hapus
  2. harness nya sudah siap di ajak naik kemana lagi tuh bang.. :D

    BalasHapus
  3. dinilai jatidiri dari kadar lemak tubuh wae kang...
    Yen Kurus,identik dengan Kopral...
    Yen Gendut kon Koproll....

    BalasHapus
  4. ikut menyimak aja mas rawin, soalnya aku sendiri kalau suruh jadi ketua juga mbalelo hahaha...

    BalasHapus
  5. Hehmm, bisa lewat test psikotest kalau mau detail...

    BalasHapus
  6. berarti lebih suka nyari aman ya kang, gak suka tantangan nih :D sama dong hehe

    BalasHapus
  7. sama kaya aku dulu mas,suruh pindah location dari kantor cabang di jakarta ke SG tp kagak mau soalnya suasana'a dikantor pusat kaku

    BalasHapus
  8. binangun mbok esih jatine kang
    jere golet jati.....:D
    mlayu lah mbok disrampang panci

    BalasHapus
  9. yang penting nyaman supaya bisa kerja maksimal ...

    BalasHapus
  10. Juragan panci kapan pulang?
    sehat kan?
    kudengar ncit sakit, semoga raw ga ketularan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ncit cepat sembuh

      Hapus
    2. betul biar bisa Jualan Panci lagi

      Hapus
    3. panci buat nampung bubur...

      Hapus
  11. jati itu pohon jati. diri itu badan. jadi jati diri adalah badan pohon jati itu sendiri. tidak ada ulasan lagi soal itu, kecuali sekarang musim hujan, pohon jati tidak meranggas lagi.

    BalasHapus
  12. Alahmak PEDE sekali mas Rawins. Gagah sekali fotonya. Ck ck ck ck

    BalasHapus
  13. narsis tenan akhir akhir ini kamu Kang

    BalasHapus
  14. Hhahaha, itu dipindah-pindahin katanya diperlukan di mana ya?
    Padahal kata orang dia dipindahin karena bermasalah.
    Kadang kita memang perlu mendengarkan pendapat orang tentang diri kita.

    BalasHapus
  15. jurnalnya gak belok di tengah jalan...tapi mesti di akhir cerita :)
    potone kueren kang!

    BalasHapus
  16. moso to Mas bisa dilihat dari cara jalan sama cara nyetir? lha wong aku kalo nyetir ga mau kalah e, tapi kalo disuruh mimpin juga males. hehehe.

    BalasHapus
  17. kalo akuuu..kalo masak suka keasinan...itu bagian dari jatidiri bukan mas?:D

    BalasHapus
  18. siip tuh mas rawin....mending ya...jadi diri sendiri enjoy sepanjang masa...di banding populer sebentaran make ngekor orang lain cuma bikin mumet...hehhe..

    BalasHapus
  19. Dari gaya nyetir aku suka ngebut, nyalip sm nyrobot antrian, mereflesikan aku cocok jd supir AKAP :)

    BalasHapus
  20. keri kerine..mestiiiiiii !!!!!

    #marai mesem !!

    BalasHapus
  21. akhirnya.........hahahaha!!!!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena