11 Desember 2012

Kamera Rusak


#Bimbingan Orang Tua

Masa cuti adalah berita baik. Bisa menghabiskan waktu bersama keluarga dan merekam segala tindak tanduk anak-anak yang lagi rame-ramenya. Sayang berita buruk menyusul. 
Kamera rusak...

Kamera saku murahan, dipake di tempat kerja ekstrim dan bolak balik dijatuhin wajar kalo akhirnya game over. Memang buatku yang penting bukan murahannya. Tapi momen - momen tersimpannya yang lumayan asik buat pengisi jurnal.

Aku memang tak bisa seperti orang lain yang anti pasang foto pribadi. Ga masalah dibilang narsis juga. Yang penting segala macam hak atas foto itu ada di tanganku.

Ada teman yang begitu ketakutan pake foto sendiri katanya tar dicolong orang. Buatku sih sebodo amat. Toh aku bukan selebritis yang fotonya saja jadi incaran orang. Rasanya angkuh amat menganggap diri sok penting kayak gitu.

Kalo pun ada yang mau iseng ya silakan saja. Pasang foto di internet, aku sudah memahami semua resikonya. Dan aku tetap lebih nyaman pake foto sendiri untuk ilustrasi jurnal ketimbang nyomot punya orang di google

Ada juga yang katanya ga pede dengan tampang sendiri. Aku pikir malah kaya orang ga dewasa sampai malu mengakui casing sendiri. Padahal apalah artinya tampang bila isi hati tak bisa dilihat. Mau cakep mau jelek wong begini keadaanku ya aku akui saja. Pokoknya mengikuti petuah Sunda untuk tetep pedewegepe...
#percaya diri walopun goreng patut...


Laporan ibue buat ajuin anggaran kamera, malah ditawarin beli hape berkamera bagus saja. Katanya kasian selama ini aku cuma pake hape yang bisa telpon sms doang.

Kalo aku liat hasil jepretan hape punya ibue memang lumayan sih untuk kondisi stabil seperti pada foto pertama. Sayangnya momen-momen menarik dengan anak-anak lebih banyak saat mereka bergerak cepat. Mengandalkan kamera hape yang bukaan rananya relatif lama hasilnya jadi blur seperti foto dibawah...




Trus kemarin sempatin muter-muter di Amplaz. Harga hape berkamera keren lumayan tinggi dibanding kamera murahan yang paling sejutaan. Sayang duitnya kalo beli hape canggih cuma buat urusan ngeblog, sementara kebutuhan susu anak-anak menurutku lebih penting.

Di luar dugaan, penolakanku dijawab ibue dengan mengharukan, "ya udah ayah pake hape ibu saja. Masa orangnya keren hapenya butut..."

Sambil nyari tisu abis dibilang keren, aku tatap ibue dalam-dalam minta keyakinan, "ibu gapapa pake hape butut punya ayah..."

"Emang siapa yang minta tukeran..?"
"Maksudnya kepiye..?"
"Maksudnya hape ibu dipake ayah. Trus ibu beli lagi yang baru, yang canggih, yang...."
#Pulang yuk, bu...


*gambar nyomot dari hape ibue


46 comments:

  1. HP 200ribuan trus belakange di lakban tempeli camdig canon 1 jutaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ide bagus tuh om...

      *bagus buat digetokin panci

      Hapus
  2. ah..kamera HP di set nang mode "sport",lumayan ora goyang nggo moto pergerakan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. genah hapene larang...
      ngeneh kirimi ya...

      Hapus
    2. mode on bae, ben bisa nggo moto

      Hapus
  3. "Ada teman yang begitu ketakutan pake foto sendiri katanya tar dicolong orang. Buatku sih sebodo amat. Toh aku bukan selebritis yang fotonya saja jadi incaran orang. Rasanya angkuh amat menganggap diri sok penting kayak gitu" ...

    wah .. aku sangat nggak setuju sama tulisanmu di atas Kang, kalau orang takut fotonya dicolong orang bukan berarti orang angkuh banget dan sok penting ya, mnrtku pribadi jaga jaga saja kalau ada peristiwa yg nggak enak di belakangnya, coba andai foto anak anak dan istri sampeyan dicolong orang dan dipasang di majalah atau buku tanpa ijin ? apa sampeyan ndak ngamuk ? jawab ya, soalnya pas aku posting soal hal ini sampeyan belum jawab

    jadi beda orang beda pandangan Kang, nggak masalah kok kalau orang mau pasang foto pribadi, suka suka saja, tapi jangan dianggap yg nggak mau masang foto pribadi itu sok penting ya Kang, itu SALAH BESAR !!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja dites aku ngamuk gak..?
      kan udah tak tulis, sebelum post sesuatu aku sudah mikirin segala resikonya
      ga masalah kok mau berpendapat lain. wong itu cuma pikiran pribadiku dan tidak maksa orang lain berprinsip sama

      Hapus
    2. panci baelah aman damai :D

      Hapus
    3. Sip. Gak setuju pendapat Rawin.

      #lempar Tower

      Hapus
  4. ya tapi kan sampeyan bilang yg nggak berani masang foto pribadi itu angkuh dan sok penting Kang, itu menurutku menyamakan ratakan mereka yg nggak mau masang fotony aitu seperti itu, ngaku saja !

    yg nggak suka masang foto pribadi nggak aku saja Kang, bgmn kalau mereka baca tulisan sampeyan yg bilang angkuh dan sok penting itu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ealah bu...
      perasaan dalam banyak kata, aku selalu menggunakan akhiran KU bukan MU. menurut pemahaman otak dangkalku, bila menggunakan kata ku itu maknanya kedalam bukan keluar

      opo tak edit wae timbang bu ely gabisa tidur..?
      :)

      Hapus
    2. eh Pak coba baca ini baik baik deh

      " Rasanya angkuh amat menganggap diri sok penting kayak gitu."

      apa ada akhiran KU ? sampeyan nggak buta huruf khan ?

      ngaku saja nggak usah mbulat mbulet!

      Hapus
    3. lho bacanya jangan sepotong sepotong bu
      nek AKU biasanya memahami bahasa tulisan itu per paragraf
      ya maaf kalo ada perbedaan pemahaman disini

      *perlu tak edit kah..?

      Hapus
    4. eh pak, memang itu satu paragraf, tapi yg ingin saya tekankan itu yg anggapan sampeyan kalau blogger yg takut masang foto itu angkuh amat menganggap diri sok penting gitu, coba tanyakan pembaca yg lain.

      beda kalau sampeyan tulis "aku kok merasa angkuh dan menganggap diriku sok penting" .. itu baru menunjuk ke sampeyan, wong di sana nyata tertulis begitu kok

      sampeyan ini ngaku saja kok sulit sih ? takut ya ? sudah jelas begitu buktinya kok masih mbulat mbulet ?

      Hapus
    5. bubur,bubur,bubur,bubar....ting ting ting ting.
      di edit aja mas,yang gak berani masang poto pribadi tutupin wajahnya pake panci.....whahahahahahahaha

      Hapus
    6. lanjuuutttt...kalian luar biasaaa...

      #panci band

      Hapus
  5. hehehhe
    emg kameranya g bisa hdup sama sekli y mas :-)

    #sabar ya mas :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo diidupin cuma kelap kelip lampunya doang tapi lensanya ga nongol. sering jatuh waktu di kerjaan. hehehe

      Hapus
    2. oww kerusakan disitu yahhh

      Hapus
  6. wah diskriminasi neh ... masa gak pasang foto dibilang "angkuh" ... #ane jg gak pasang foto kaleee ... :P

    gimana kalo kita sama ratakan aja, yang pasang foto atau yang gak pasang semuanya "angkuh" lagian juga kita semua ini manusia ... setuju ???

    gak seru juga kan kalo gak ada orang angkuh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sek sek sek...
      kayaknya aku salah penyempaian neh
      soal foto ini kayaknya yang ketangkep kok ke poto profil semua sih
      padahal maksutku tuh foto buat ilustrasi jurnal, aku lebih nyaman pake foto milik pribadi ketimbang nyomot di google
      wes pokoke gitu waelah :)

      Hapus
    2. Bisa aja ngelesnya om :P

      Tuku kamera anyar om...
      Patut tuh artinya apa?

      Hapus
  7. hihi... pinter si ibu...
    #lagi nguyel2 si ayang biar beliin kamera canggih..biarin deh hape mah hape cina murahan....:D

    BalasHapus
  8. ya udah kamera biasa aja ...hape canggih nggak perlulah kalau modemnya di site bisa secepat kilat

    BalasHapus
  9. lucu....terntyata akeh wong pinter maca tapi ora pinter memahami
    sok intelek tapi ora kenal panci..........huh repot urusane kue lik

    BalasHapus
  10. ana foto wedhus, njikot nang endi kuwe?

    bukan artis memang, tapi pencitraannya situ udah sukses banget. kalo di blog ada mas Rawin, kalo di film ada Ibra Azhari. Kakak adik.

    BalasHapus
  11. mas, kadang aku sangsi lho ibu-e bicara gitu beneran, rasanya kok terlalu mirip ma pemikirane mas Rawins ...
    tapi emang endinge marai ngekek dewe. wis bali bae lah ning ngalas ha.ha.ha.

    BalasHapus
  12. bue bue. kirain mau tukeran.

    BalasHapus
  13. nyari tisu karena dibilang keren? ikut bersimpati mas, hiks...

    BalasHapus
  14. Wah kayaknya saya dan mas Rawins seide untuk urusan futu memfutu. Saya juga lebih senang dengan gambar atau foto karya sendiri untuk memperkaya khasanah tulisan. Atau sebagai bahan dokumentasi kegiatan atau acara sendiri buat kenang kenangan.

    HIheiheie Menarik memang. Kadang ada momen yang tidak terduga, dan beruntung sekali jika ada kamera yang siap. Murah dan mahal sebuah kamera digital tidak masalah buat saya. Yang penting cepat dan efisien dioperasikan

    BalasHapus
  15. Ibue ncit pinter banget yaaa :-)

    BalasHapus
  16. pakai kamera murah memang gitu, kalau object gerak blur

    BalasHapus
  17. pak rawins pantes aja ibue nya ncit mau ngasih hp nya, eh ternyata pengen yang baru,,,

    Goodluck pak...

    BalasHapus
  18. Kasih saya sajo hp buntutnya, lumayan buat remot tv

    BalasHapus
  19. Endingnya selalu bukin mesem !

    BalasHapus
  20. modus bener ya Ibue Ncit dan Ncip.
    Habis pulang ngapain Mas? *kepo

    BalasHapus
  21. wes.....wes.....rasah podo udur.....saiki di jupuk hikmahe ae.....sik seneng pasang foto pasang aja,(asal jgn melanggar SARA eh SARU maksudku) hhhhhh.....

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena