04 November 2012

Sekalian Repot


#Bimbingan Orang Tua

Setiap kali ngajak anak-anak jalan-jalan, masih saja ada yang menganggap Citra dan Cipta anak kembar. Walau dari sisi postur hampir seragam, perbedaan usia keduanya sebenarnya cukup jelas terlihat dengan mata telanjang sekalipun.

Mereka hanya terpaut setahun lebih sedikit. Jarak yang teramat mepet kalo dilihat dari segi kesehatan ataupun perencanaan keluarga. Tapi gimana lagi orang udah jadi masa suruh dibatalkan. Tak mungkin pula si Ncip dibilang anak yang tak direncanakan biarpun awalnya memang keceplosan effect.

Bisa jadi ini karma dari ucapan ibue waktu mau bikin si Ncit. Rasanya tak cuma sekali dua kali bilang ingin anak kembar dengan alasan sekali merasakan sakitnya melahirkan bisa dapat dua anak. Memang repotnya kuadrat, tapi kedepannya bisa rada santai tak perlu mengulang dari level awal lagi.

Ada benernya juga sih pendapat itu. Karena seumuran, kebutuhan dan cara perawatannya tak jauh berbeda. Lain cerita kalo dikasih jarak sekian tahun. Tak mungkin kan diperlakukan sama. Misalnya waktu jam makan, harus nyiapin dua menu dalam waktu bersamaan karena ga mungkin si kakak yang sudah gede dikasih bubur bayi juga. Atau sebaliknya bayinya dikasih jengkol seperti menu kakaknya.




Resiko berantem mulu kayaknya sama antara yang seumuran dengan yang berjarak agak jauh. Seperti anak tetangga yang anaknya berumur 1 dan 5 tahun, si kakak harus diawasi secara ketat karena sering kedapatan ngisengin adiknya. Masih mendingan si Ncip. Walau sering dinakalin mbaknya, dia masih bisa melawan untuk menyamakan skor.




Tetangga juga curhat kalo dia sering kebingungan dengan pertanyaan-pertanyaan anaknya yang gede tentang adiknya. Seperti waktu adiknya belum lahir, si kakak nanya ke ibunya, "kenapa perut ibu besar..?"

Dijawab karena ada adiknya, si kakak malah komplen katanya si ibu ga sayang adik. Ditanya kenapa dibilang ga sayang, si kakak jawab lagi, "kalo sayang kenapa adik dimakan sama ibu..?"

Dah ah...
Ada gejala-gejala mau belok entah kemana nih ceritanya
Silakan kasus ibu makan adik dibuatkan ending sendiri sesuai selera masing-masing
Ditulis di kolom komen juga boleh biar kelihatan bakat dan minat pembaca atas akhir cerita

Terima kasih
Sama-sama...


82 comments:

  1. Prinsipnya sama aja nih dg org tua saya, anak tiga dengan beda umur 1tahunan. Ya itu, sekali repot katanya, tapi biasanya egonya sama rata kalo bedanya hanya terpaut 1-2 tahun sih... kurang berkepri-kakakan dan prike-adikan #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah jadi adil kan. ga selalu adiknya jadi korban si kakak. gimanapun juga umuran balita masih susah kalo disuruh ngasuh adiknya

      Hapus
  2. Guwe suka photo yang terakhir, entak ncit sedang mijitin ncip atau sedang nyakar ncip, :D ,
    Ehmm tapi kata kakak, memang harus dibiasakan kakanya manggil adek meski masih didalam kandungan, masalah menjelaskan kalau ada pertanyaan dari kakaknya, saya masih belajar, belum mengalami. Menyimak dulu#

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi diseting dari awal termasuk manggil mbahnya. sekarang aku manggil mertua juga pake sebutan mbah biar anak ngikut. takutnya kaya anak tetangga yang manggil neneknya mamah karena ortunya ga merubah panggilan

      Hapus
  3. Balasan
    1. bah, sapa juga yang kangen sama si mumet..
      wong kangen ama ncip..
      raw mah dah ga unyu-unyuuu...

      Hapus
    2. tapi kan aku yang meniupkan segala keunyuan si ncip..

      Hapus
  4. Njenengan kudune pancen kumpul karo anak bojo Mas. ora bisa dikumpulna maring kalimantan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah masa kumpul sama kebo..
      hiks...

      Hapus
    2. di kalimantan mah kumpul ama babi...kekekeke

      Hapus
    3. Sama jangkrik juga!

      Pokoknya Wild World deh...

      Hapus
    4. kaya kasino aja
      jangkrik bos..

      Hapus
    5. dilarang royal tar digrebek hansip

      Hapus
  5. si ncip dimakan sama ibunya #citra polos

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal adek yang laen...

      Hapus
    2. Oalah iki to Mas ending sing kepikiran kuwi.
      Dari tadi mikir ga nemu-nemu jawabn jadi yo baca komen wae.
      Mengko wae yen aku Mas. Nunggu dulu antara Aaqil sama adike..

      Hapus
    3. sama eperti Mas dani, saya juga gak nemu2 saya cari Mas #lugu

      Hapus
    4. coba cari di kolong deh..

      Hapus
  6. Kalau jarak kelahiran anak sedikit mepet memang repot, tapi sekalian repotnya terus selesai
    Kalau jaraknya panjang, repotnya ada jeda tapi kalau di kalkulasi jumlah repotnya juga sama.
    Semua ada plus minusnya.
    Kalau saya kebetulan sesuai program.
    Dua anak saya berjarak 4 tahun

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah teori doang sebenarnya pak...
      aslinya emang keceplosan...

      Hapus
  7. kasus ibu makan adik
    anaku baru satu,dulu masa istriku hamil ponakanku tanya
    "om...perut tante kenapa kok besar? aku jawab asal aja...itu akibat tantemu suka melawan sama om...^-^"
    eh di malah tanya lagi,memangnya om apain tante,kok bisa gitu?
    haduh bocah nih.....hemmm,sana tanya sama ibumu....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. si anak mikir

      berarti ibunya dia perutnya besar juga karena ngelawan si om...

      Hapus
    2. (sesama bujangan dari tanah air yang sama sedang reuni).

      Hapus
    3. #Orang Ciamis cuma melongo

      Hapus
    4. bujalan lik tepatnya..

      Hapus
    5. abdi oge urang ciamis Mang..

      Hapus
    6. hahahahaha.....kena lagi si om,haduh repot juga ya jadi om

      Hapus
    7. mayan asik dong kalo banyak yang ngelawan...

      Hapus
    8. dibawah pengaruh rawin...

      Hapus
  8. saya suka foto pas cipta nyipratin air ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ada yang nyipratin duit kayaknya lebih keren ya..?

      Hapus
  9. fotonya Ncit & Ncip unyu2 banget ... nggemesin ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya bapaknya banget yah..?

      Hapus
    2. mending geer timbang minder...

      Hapus
  10. Iya kalau bedanya setaon, kebanyakan dianggap seumuaran. Kakak saya ada yg beda setahun, dari cerita-ceritanya mereka dulu sering dikira anak kembar. Bahkan saya yg beda 2 taon sama adik, malah saya yg dikira anak bungsu...hehehhe

    #sekalian repot sptnya jd jargon nasional para ibuk neh. Di kntr juga kdg suka blg getu para emak-emaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin benar sekalian repot. atau bisa juga sebagai jargon pembenaran atas proses ketidaksengajaan itu.. :D

      Hapus
  11. lucunya...anak kecil mmg bikin gemess..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang gede sih gimana..?

      Hapus
    2. ini Mbak saya kasih pentungan kasti.. saya ngabur duluu..

      Hapus
    3. sisan tampokannya mbak...

      Hapus
  12. Anak sulungku selisih 5 tahun dengan adiknya. Waktu hamil yang kedua, sy cerita sama dia, dia bilang, "Mama makan bayi?" :D
    Sulungku hobi banget ngisengin adeknya. Sakit kepala saya setiap hari dibuatnya.

    Si tengah selisih 3 tahun dari yang ketiga. Mungkin krn satu2nya perempuan, dia ngemong adeknya. Sudah bisa bantuin mamanya jaga adek. Si sulung mah sampai sekarang hobi isengnya masih jalan terus. Belum bisa ngemong adek2nya.

    Saya dengan adik saya selisih 15 bulan. Waktu masih kecil tiap hari berantem, pukul2an mungkin krn sama2 cewek. Tapi kami kayak sahabat, tiap hari ngobrol melulu. Gak pernah kehabisan bahan cerita. Sampai sekarang Ada tuh ceritanya di blog baru posting bbrp hari yl, judulnya Saudariku Sahabatku. Sampai sekarang kami kayak sahabat, tiap hr bisa SMSan dan telepon2an.

    Punya saudara memang seru ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaa ada juga kasus mama minta pulsa eh makan bayi
      berarti itu sudah jadi pemikiran umum balita saat lihat ibunya hamil ya..?

      Hapus
  13. Pokoknya ending-nya gitu deh...

    BalasHapus
  14. iya sih bisa sekalian ngurus tp riweuh aja gt mas hihi...penngalaman nih sekarang:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirei sama adeknya mah rada kejauhan. coba dulu dideketin lagi. makin keren deh si euceu...

      Hapus
  15. jarak sedikit atau banyak berantem sih tetep aja hehehe . mungkin lebih ker rebutan ya kalau dirumah sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena suka nemu ortunya lagi tawuran kalo malem
      jadi ada asumsi kalo berantem itu indah...

      Hapus
  16. Anak saya cukup jauh ... paling gede sekarang 11 dan kedua 4 tahun he he ... lucu sama repotnya sebanding lah dan tetep ngangenin kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga ke anak
      jauhlah dibanding ke ibunya
      :D

      Hapus
  17. lucu² anaknya ya bang..heheeee

    BalasHapus
  18. hahahah pertannyaan anak anak yang polos, kenapa adik ada di dalam. btw saya inggin menyoroti yang ga di rencana anaknya, ada effek apa ya di dalamnya. hehehe, maksudnya apa ya gan? maklum nie, belum nikah, jadi penasaran dengan yang tidak di rencanakan itu tu.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasa aja sih. cuma soal repot dobel aja. tapi senengnya juga dobel

      Hapus
  19. dulu kang rawins waktu kecil udah makan jengkol ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amit amit. sampe sekarang tetep ga doyan jengkol

      Hapus
  20. kalo sekalian repot mah aku emoh wehehehe satu aja badan rasanya kurang :D ntar aja nambahnya 4 atau 5 taon lg
    itu di foto yg terakhir si ncip montok pisan ya mas, pengen nyubit2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini diluar kebiasaan ibu ibu dong...?
      katanya lebih cape kalo dikasih jarak agak jauh
      karena selalu mengulang dari level awal lagi

      Hapus
  21. Padune wis keceplosan effect, njuk le nulis koyo kuwe...# hayoo ngaku !

    BalasHapus
  22. itu Ncip sama Ncit kembar ya mas? #lugu..

    Happy ending ini ya mas #songong

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena