15 November 2012

Satu Sura


#Semua Umur

Suer aku ga tau kalo teman-teman di peradaban sedang long weekend. Kondisi pekerjaan membuatku jarang tahu hari libur nasional. Boro-boro hanya tahun baru Hijriyah, lebaran kemarin saja aku musti bertahan di hutan berkutat dengan pekerjaan. Perhitungan hari kerja tidak mengikuti merah hitamnya kalender. Tapi mengikuti pola 10 minggu kerja 2 minggu cuti. 
Itu saja...

Sewaktu masih kerja yang liburnya normal, aku punya ritual tertentu setiap tanggal 1 Muharam. Jaman muda perkasa aku suka melewati malam 1 Sura di puncak gunung. Cuma mendaki doang tanpa ada acara khusus yang berbau menyan. 

Tempat nyepi favoritku adalah Gunung Lawu. Aku ga pernah tahu alasannya kenapa. Pokoknya asik saja bermalam satu suro di sana. Mungkin karena rutenya mudah dan tak terlalu panjang. Lewatnya rute Cemorosewu yang masuk wilayah Magetan. Jalur Cemorokandang yang masuk wilayah Karanganyar aku trauma. Abisnya pernah diikutin perempuan cantik berpakaian tradisional Jawa ala kraton sampai terbirit-birit.

Setelah menikah dan orientasi ritualnya beralih ke gunung yang lain, aku lebih banyak menghabiskan malam sura ini di alun-alun Jogja yang jadi lokasi tapa bisu. Tirakat menjalani laku hening di tengah keramaian. Berjalan kaki muterin benteng kraton tanpa bicara, makan, minum, merokok atau smsan apalagi pesbukan.

Sayang aku ga pernah ikut jalan. Nonton doang sambil nongkrong ngemut jagung bakar di angkringan. 

Di sini mah payah. Malem satu suro masih saja muter-muter tambang bawa alat ukur sambil komat-kamit ngusir demit.

Selamat tahun baru Hijriyah tau yang keberapa

#Mandi dulu ah...





28 comments:

  1. Muter2 tambang anggap aja muter2 alun2 ya mas :). Di tempat saya rame orang lewat yang mau ke Ponorogo liat gerebeg suro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga ikutan ah. takut digerebeg..

      Hapus
    2. pengalaman digerebeg toh MAs? Kalo dihutan kira-kira bakal kena gerebeg ga ya? :P

      Hapus
  2. kopet banget wis mlongo rika tahan ora udud ora nyekel hape jebule mung nongkrong karo nglamut jagung

    BalasHapus
  3. Selamat tahun baru Hijriyah juga mas,aq juga ga tau yang keberapa...wkwkkwkwk

    BalasHapus
  4. mas..meni begang...:D
    met taun baruuu...

    BalasHapus
  5. hepi 1 muharam. moga2 wis langka menyan utawa kembang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. esih akeh lik
      kembang gula ya ana..

      Hapus
  6. kunjungan perdana..salam kenal..

    BalasHapus
  7. aku juga tahu kalau tahun baru dari status teman2 d FB ... nasib, yg lain libur tetap aja kerja ... hiks ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa asal ikhlas kan jadi amal...

      Hapus
  8. Ooooo, kalau sebelum nikah naik gunung lawu, setelah nikah naik gunung itu, lha kalau di kalimantan naik gunung apa Mas? :D
    1435 Hijriyah Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalimantan mana ada gunung..?
      paling juga naik pohon...

      Hapus
  9. Met Suro an yo Kang...mugo2 betah nang alas..# jadi hantu :).

    BalasHapus
  10. hhhhhh..............dirimu ngusir demit kang, koyone setan ra doyan demit ra ndulit, mosok isoh ngusir :(

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena