24 November 2012

Rapuh


#Semua Umur

Menikmati kesendirian di tepian hutan. Hanya berteman laptop dan deru alat berat dari sebrang sana. Niatnya sih mau nyicil laporan yang mulai numpuk. Eh, pikiran malah melayang ke Jogja terbawa alunan lagunya Padi dari yutub.

Tak pernah terpikirkan olehku 
Untuk tinggalkan engkau seperti ini...

Saat sepi begini, kadang pemikiran yang senada suka melintas dalam benak. Sesuatu yang dalam kondisi normal jarang terpikirkan terbawa suasana duniawi dan kebutuhan hidup. Tapi jujur hati kecil tak mampu berdusta walau kadang tersisihkan.

Tak terbayangkan jikaku beranjak pergi 
Betapa hancur dan harunya hidupmu...

Ini yang berbeda. Karena kulihat ibue begitu tegar menghadapi kenyataan harus membesarkan Citra dan Cipta tanpa bantuanku. Yang ada justru aku yang sering tenggelam dalam kegalawan akut seperti terlantun dalam bait selanjutnya.

Sebenarnya ku tak ingin berada disini 
Di tempat jauh yang sepi memisahkan kita...

Tapi sudahlah...
Tenggelam dalam perasaan semacam itu tidaklah berguna. Cukup diresapi sekilas untuk meyakinkan bahwa aku begitu mencintai mereka. Toh keterpisahan ini juga demi masa depan mereka juga.




Aku jadi ingat obrolan dengan seorang teman di GTalk tentang kemelowan dalam jurnal. Buatku semua itu teramat manusiawi. Perjalanan hidup manusia tak mungkin selamanya indah. Kepahitan hidup sudah jadi realita yang tak bisa dipungkiri namun musti ditepis agar tidak berdampak negatif.

Blog merupakan salah satu sarana penyaluran galaw yang lumayan efektif buatku. Tapi jujur aku kurang suka ketika ada yang mengumbar kegalauan secara berlebihan seolah ingin semua orang hanyut dalam rasa yang sama. Yang ada bukan lagi penyaluran galau agar cepat terbuang. Tapi malah berlarut-larut karena setiap kata cenderung didramatisir.

Aku tanya temanku itu...
Bisakah merubah sedikit gaya bahasanya sehingga bisa jadi win win solution buat yang nulis dan yang baca. Unek-unek tersalurkan sekaligus bisa menghibur orang lain. Bukankan menyenangkan hati orang lain juga termasuk amal ibadah..?

Setiap orang pasti punya gaya dan cara yang berbeda-beda. Namun aku lebih suka menuliskan kegalauanku dengan gaya yang mengarahkan orang untuk berpikir bahwa itu bukanlah kesedihan melainkan kesialan. 

Sudah jadi kepastian bahwa kita begitu mudah menertawakan kesialan orang lain. Terkesan slapstick memang. Tapi bila dengan cara itu orang lain bisa terhibur, kenapa tidak...? 

Ketika teman-teman komentar sambil ngakak-ngakak, paling tidak aku jadi terbawa bahagia juga. Apakah yang seperti ini bisa didapat ketika kita menuliskan kegundahan hati dengan gaya melow melow on the way..?

Aku tidak nyuruh temanku seperti itu
Aku hanya berbagi rasa bahwa dengan cara itu ternyata aku bisa menghibur diri. 

Tapi emang susah ngomong sama orang susah...
Persis seperti umumnya blogger. Dibikinin cerita panjang lebar yang nyangkut cuma ujungnya saja. Dengar kata menghibur diri malah bilang kalo aku ini emang cowo penghibur.

Yoweslah...
Mendingan cukup sampai disini ceritanya
Kalo dilanjutkan pembahasannya pasti bakalan mubazir
Karena ga akan jauh-jauh dari kisah tentang panci dan banci lagi...
#Semprul...

Telangbaru, 24112012:01-10



67 comments:

  1. hehehe.. hai cowo penghibur, pancinya dah penuh ama iler nih..


    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah mudahan ilernya nda jatuh ke mangkuk Bubur Ayam.

      Hapus
    2. justru jatuh di situ rasanya makin legit

      Hapus
    3. waduuuh nie lagi ngomongin apan sih... ?

      Hapus
  2. Balasan
    1. iya nih bu
      biasa sindrom menjelang cuti...

      Hapus
  3. Kalau cipta dan citra udah gede nanti, aku gak bisa banyangin ketika mereka baca blog-nya ayahnya ini..........
    'maaf mas, aku terbawa suasana

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tidak baca yang labelnya dewasa...

      Hapus
  4. wah...postingane jero kiy

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngegalinya pake excavator sih lik...

      Hapus
  5. Keren abis postingannya. Saya jadi mempunyai inspirasi baru untuk menulis di blog saya. salam kenal aja gan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah salut bisa terinspirasi oleh Panci dan Banci.

      Hapus
  6. Sedang mengalami galau kah sob hehehe...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah...
      galau saja aku tahu salamah itu namamu...

      Hapus
  7. tetap semangat sob,, yakinlah klo Allah tahu yg terbaik utk mu,, hmm,, klo rindu keluarga ayoo telp,, atau telechat,, kan lumayaan memanfaatkan teknologi,,,

    BalasHapus
  8. apa enggane tgl 6 molor maning?

    BalasHapus
  9. Mestine lagune "Pulangkan saja aku pada istriku atau anakkuuu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. samakah aku dengan burung bapakku yang dijual orang
      huwoo hwooo...

      Hapus
  10. aku pikir wanita biasanya lebih rapuh dan galau kalau berpisah,Mas. Tapi kalau denger ceritanya begni,Ibue sudah sangat tegar dan baik-baik saja.. jangan sampai galaunya ntar menular ke Ibue he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia kan selalu berputar bu...

      Hapus
  11. Wah foto di bawah sedang galau ya. Kalaw dari penafsiran saya sih lagi siap siap mau nyemplung. Mau berenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan Kang, tapi lagi nungguin yang ngambang lewat.

      Hapus
    2. Hahahahahah aseli ketawa saya

      Hapus
    3. nyemplung disitu kayaknya banyak buayanya Kang..

      Hapus
    4. buayanya mau buang yang ngambang...

      Hapus
  12. .. widichhhh,, endingnya pakai bawa^ panci. he..86x. emank kalo galau gitu selalu didampingin panci ya?!? he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @♥VPie◥♀◤MahaDhifa♥ : oh ya mba benar sekali. Masih mendingan didampingin sama Bubur Ayam. Jadi galau akan terobati, perut pun kenyang.

      Hapus
    2. ini tukng bubur gangguin mulu sih...

      Hapus
  13. Mas, potongan sya'ir lagu diatas diambil dari lagu padi yang mana ya?, judulnya apa?

    #gak nyinggung soal banci kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banci sama panci cuma beda 1 huruf di depan aja ya. Hiehiheiehieie

      Hapus
    2. kan udah ditulis judulnya rapuh...
      tuh tanya in ke bapak banci penjual bubur...

      Hapus
  14. tumben mas keknya galau gitu ?hehe
    kasian nih yang jauh sama istri, uda kek bang toyib aja ye ? hihihipiis

    BalasHapus
  15. Hallo...... aku harus ngamong WOW gitu lihat melow ini. He...x9 sambil memagang dada ikut mersakan bila auh dari belahan jiwa dan terdampar dipedalaman antar pulau. Yups...! Nih tisunya untuk seka air yang netes tuh ! He...x9

    Sukses selalu.
    Salam Wisata

    BalasHapus
  16. aku donk..gak pernah galaww......xixixi..

    BalasHapus
  17. habis itu terus nyetel lagu Yogyakartanya Kla mas, manteb wis ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha enggak ah
      itu mah tar aja..

      Hapus
  18. hmmmm....
    curahan hati seorang yang terpisah dari yang disayang dan menyayangi..
    tpi kadang itulah yang dinamakan kenyataan...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener bro
      kadang sakit juga tuh..

      Hapus
  19. mendingan begini eh maksudnya postinag2nya disini itu asli

    BalasHapus
  20. apane sing rapuh sih Kang? wong keton perkasa banget kaya kuwe koh..
    apa maning pancine sekang tembaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi hatiku kan selembut sutra lik...

      Hapus
  21. mantap tuh mas Rawins, penuturan gaya bahasanya, dapat bgt feelnya.
    setuju bgt ga perlu terlalu detail atau transparan mengungkapkan kegalauan di jejaring sosial. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jadi terharu dengar kata feel

      *artinya feel apa sih..?

      Hapus
  22. bisa merasakan kesedihan meninggalkan keluarga.. setiap pagi mengucapkan selamat tinggal buat anakku saja berat rasanya.. apalagi dirimu ya... semoga kuat ya sob...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan bikin hatiku makin tersuat suat dong om...

      Hapus
  23. blog ini jago deh bikin foto sontreknya :)
    ojo nyanyi iku kang....lagu iku jan sedih tenanan

    BalasHapus
  24. memang kegalauanmu itu bikin ngakak temen2 Kang...

    kesimpulanku sih, galaumu itu galau yang positif..gak bikin orang ikut2tan termenye menye..

    Bisa mengolah kegalauan menjadi postingan yang enak di baca..tapi gak enak dilakoni #eh

    btw, fotomu kui lhoo....galo mode on banget !

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah dipas pasin aja foto sama ceritane bu...

      Hapus
  25. Galawnya sampean keren mas. bisa bikin ngekek orang. Eh bener berarti ya? tertawa di atas penderitaan orang. Hihihi.
    Pahala sampean banyak berarti MAs Raw.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo liat orang lain ketawa bukannya jadi ikut bahagia..?

      Hapus
  26. galawmu bikin aku trenyuh.......tapi koq yo bikin ngekek juga......hhhhh!!!!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena