30 November 2012

Potograper Katrok


#Semua Umur

Banyak jurnal yang memajang foto-foto narsis di kerjaan, beberapa teman pernah nanya, "emang boleh foto-fotoan di tambang..?" atau "sempat-sempatnya bawa kamera ke tempat ekstrem kayak gitu..?"

Biarpun termasuk area terbatas, tidak ada larangan membawa kamera ke tambang. Malah tiap tim atau unit kerja dikasih kamera satu satu untuk keperluan dokumentasi dan laporan.

Itu teorinya...
Mengingat sekarang jaman jejaring sosial dan di timku ada anak kecil yang baru lulus SMA kemarin, acara foto-fotoan itu suka beda dalam prakteknya. Begitu masuk kandang dan aku pindahin isi kamera ke laptop, mereka langsung ngacungin plesdis minta foto-foto narsisnya buat diaplut.

Kalo dihitung, foto yang bisa kepake buat laporan kerja malah dikit banget. Kebanyakan isinya malah foto gak jelas. Namanya juga anak-anak, kadang ga mikirin aturan foto jurnalistik. Pokoknya asal jepret sampai baterai habis atau memori penuh.

Ga pernah aku komentarin atau aku larang. Walau ga kepake buat laporan, tapi banyak yang asik buat dijadikan ilustrasi jurnal terutama foto-foto yang diambil secara spontan. Gambarnya ga senonoh tapi bisa bercerita banyak tanpa aku harus pegel ngetik.

Contoh hasil karya mereka antara lain sebagai berikut :



Ini rada mendingan bisa dipake buat foto profil atau ilustrasi jurnal.Walau ga mikirin aspek fotografi, hasilnya lumayan. Minimal aku bisa ngelamun jadi Thor...

Tapi kalo yang satu ini coba apa yang bos pikirkan kalo dijadiin foto laporan. Bisa-bisa aku dimutasikan jadi opisboy dianggap demen cari mangsa di tempat sampah.




Pikirkan juga tentang imajinasi yang bercerita saat melihat gambar dibawah ini. 




Dan yang jadi korban bukan cuma aku. Kayaknya semua orang yang ada di kerjaan pernah jadi korban paparazi katrok di tim kecilku. Contohnya gambar yang bercerita tentang tenaga harian yang kerepotan bawa peralatan sementara celananya mlotrok seperti dibawah ini...




Enak ga enak kalo sudah sampai barak jadi indah
Karena membahas foto-foto semacam itu termasuk salah satu hiburan buat manusia-manusia hutan seperti aku dan teman-teman...

#Dontraiethum...




77 comments:

  1. baru tau manusia/orang utan bisa narsis juga yaaa :))) ups maaf

    gue katoke anu kepribelah melasi temen?

    BalasHapus
    Balasan
    1. narsis mugholadhoh lik..?

      katoknya pake remote kali. tinggal klik mlorot sendiri...

      Hapus
    2. bukan remote, tapi tuas kidrolik

      Hapus
  2. haduuh mas .... anak-anak mana ngerti sama foto jurnalistik .. -_-'
    aya-aya waae ...
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya siapa tahu udah punya bakat bawaan dari lahir...

      Hapus
    2. bakat ngerusak komen dari lahir tuh baru ada

      Hapus
    3. ooo bukan ya...?
      berarti dari masa ortu ngebikin deh

      Hapus
    4. macho juga foto nya mas..hehe :D

      Hapus
    5. tapi kalo muji buntutnya suka ga enak
      haha

      Hapus
  3. Hahaha... itu foto2 kok ya pas banget. Rupanya si pemegang kamera bener2 waspada dan siap sedia kalo2 ada momen yang perlu diabadikan :D
    Ehm.. jadi, nemu apa di tempat sampah, Mas? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan selalu siap sedia mencari momen
      tapi asal jepret gak pake aturan
      satu dua foto dari sekian ratus hasil jepretan lumayan bisa dimanfaatkan

      Hapus
  4. hahaha...terkadang foto itu bisa membuat kita mengenang masa lalu yang indah. Saya suka dengan foto anak yang celananya melorot. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa lalunya penuh acara celana melorot yah..?

      Hapus
  5. Foto2nya keren2.Saya suka foto2 yang diambil spontan seperti itu mas Rawins, foto2 yang menyimpan banyak cerita. Yang asyiknya memang setelahnya, bisa buat ilustrasi macam2, bisa melati daya imajinasi :D

    Seru juga ya ditambang seperti itu foto2 menjadi hiburan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gimana lagi
      di tengah hutan gini jarang banget hiburan
      apa saja yang sekiranya bisa bikin nyengir, itu bakal jadi hiburan menarik

      Hapus
  6. haha... ntu yg mancur gde amat ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi pak asep ngikut ajah kalo urusan mantap...

      Hapus
    2. Mancurnya aja udah segede gitu, pipanya segede apa yak?

      Hapus
    3. segede kotekana mamang...

      Hapus
    4. yang dikeluarkan itu dari testoteron

      Hapus
    5. ga ikutan aliran sesat ah...

      Hapus
    6. nginume sejligen mesti...masa metune banter banget gede :D

      Hapus
    7. lagi nyiram tanaman lik...

      Hapus
  7. Lumayan buat hiburan mas. Bisa haha hihi liat photonya. Tapi pas liat celana melorot tutup muka tapi tetep ngintip :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ketauan punya kebiasaan jelek...

      Hapus
  8. Foto yang paling bawah anak umur berapa ya mas yang mlotrok? Penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau om
      mungkin kalo di kota umur umuran sma gitu...

      Hapus
  9. weh mengerikan kalo seandainya arus pancurannya seperti itu hhh.
    Moto sekarang sih gampang banget, jepret sebanyak-banyaknya nggak usah mikir teori, asal ada kesempatan njepret. nanti tinggal milih yang terbaik dan terunik. Coba kalo jaman pake film dulu, njepret sembarangan ya agak mikir-mikir

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah bedanya jaman canggih dan jaman ga enak. lebih hemat dan sebenarnya lebih mendukung kreatifitas. tapi kebanyakan jadi kurang perhitungan. mikire, memori penuh tinggal hapus...

      bukane malah keren kalo mancurnya kayak gitu, pak...
      maklum pake mesin pompa merk sisumini

      *sedotannya kuat semburannya kenceng...

      Hapus
  10. Mungkin potograperx mank jahil bin usil, tp kayak'e korbane narsis jg, buktine d'aplud,mau gak mau ya har bertrimakasih jg dunk ma potograperx, kan dah mendukung hobby narsis e panjenengan . . . hehehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lumayanlah buat dijadiin ilustrasi jurnal
      jadi bisa banyak cerita...

      Hapus
  11. itu bang kok ada panci di pict ke 3,, keliatan ni abis makan-makan... hahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa kan
      asal jangan ada banci... :)

      Hapus
    2. emang makannya pake panci ya, bukan piring?

      Hapus
    3. makannya pake mulut pak...

      Hapus
  12. Kalaw liat foto mas Rawins pake Godam atau palu gede tuh rasanya udah kaya bintang pelem aja. THOR.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pak...
      kalimat lengkapnya bathuke nje-THORRR...

      Hapus
    2. jadinya anoman obong dong..?

      Hapus
    3. ga ah. sekali kali bawa cewek...

      Hapus
  13. yang spontan gitu malah bisa bercerita banyak ...
    #Dontraiethum...? kan emang nggak bisa di lakukan dirumah, bisanya cuma di tambang ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang di rumah ga ada tambang..?
      *tambang rafia...

      Hapus
  14. semangat kerja demi anak istri di rumah ya mas eko :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu sih pasti, bu...

      Hapus
    2. Itu yang di rumah. Yang diluar rumah belum

      Hapus
    3. enggak pak. tetep di rumah
      *entah rumah siapa..

      Hapus
  15. Aku menunggu tindakan kreatip sang Potopraper saat jepret Mas Raw pada saat sedang modol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Burdol bentuknya kayak bubur dari nasi jagung ya?

      Hapus
    2. ada lagi..tuh...

      Bubur dodol...apa odol...hehe :D

      Hapus
  16. hahaha lucu banget foto yang paling akhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo tertarik boleh bu dibawa...

      Hapus
  17. jadi selama ini Sampeyan melakukan pelanggaran kontrak dan kode etik dengan memfoto ria kegiatan di tambang ya? waduhh, yang baca postingan ikut salah nggak?

    BalasHapus
  18. poto yg atas kdu diasih caption.."in the name of odinn hehe"

    BalasHapus
  19. wkwkw... ada-ada saja... tapi lumayan bisa buat hiburan toh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah memanfaatkan segala kesempatan yang ada untuk menghibur diri

      Hapus
  20. jago manjat juga ya mas... hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kadang om
      paling pinter manjat tower rubuh...

      Hapus
  21. hahahahaaaaaaaaaaaaaaaaaa.......
    satu kata LANJUTKAN

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena