03 November 2012

Pendeteksi Wajah


#Bimbingan Orang Tua

Perusahaan maunya keren tapi ga mau melihat sikon di lapangan. Sudah bolak-balik dikasih masukan kalo kondisi di site itu ekstrim, masih saja suka bikin aturan dengan mindset Jakarta. 

Contohnya soal mesin kehadiran. Tambang penuh debu batubara yang lengket dengan sebagian besar karyawan berjari penuh oli, tapi maksain pake mesin sidik jari. Di kantor Jakarta yang jarinya bersih saja kadang harus dua tiga kali nempelin jari baru kebaca. Harusnya memaklumi dong kalo di site banyak yang jarinya tidak terbaca sama sekali. Berkali-kali dicoba tidak berhasil juga sementara antrian karyawan begitu panjang, akhirnya ada yang nonjok juga tuh absen.

Mesin itu memang tanggung jawab HRD. Namun pemeliharaan dan perbaikan diserahkan ke IT. Makanya investigasi perusakan mesin aku yang harus kasih jawaban. Ketika baca laporanku bahwa mesin tidak berfungsi karena jari karyawan jarang yang bersih, eh orang manajemen dengan damainya ngasih aku tugas tambahan. "Siapkan ember berisi air, lap dan sabun. Setiap pagi dan sore menjelang karyawan absen, cek setiap mesin beserta embernya..."
#Baru denger IT kerjaanya ngurus ember...

Berkali-kali mesin dirusak orang, akhirnya manajemen menyerah. Usulanku mengganti mesin menggunakan RFID atau ID Card ditolak mentah-mentah karena ketakutan ada yang titip absen. Pilihan pengganti justru menggunakan mesin Face ID alias pendeteksi wajah. Uji alat di Jakarta hasilnya bagus. Tapi di tambang aku tak yakin akan bebas masalah. 

Secara pribadi sebenarnya aku sudah sebel dengan mesin penebak wajah ini sejak awal diusulkan. Soalnya pesbuk saja seringkali gagal mendeteksi wajahku saat aplut foto. Perasaan orang lain begitu aplut langsung muncul kotak tag tepat di wajah yang terpampang di foto. Kalo aku seringnya ewes ewes bablas angine.




Dugaanku sih pesbuk sudah males mendeteksi wajahku yang sudah tidak ganteng kaya dulu lagi. Bisa jadi stok cakepnya kesedot habis sama si Ncip. Masalahnya beberapa kali aplut foto Cipta, kotak tag muncul tak cuma di wajah tuh anak doang. Kadang di kaki juga ada, kadang dengkul dan pernah di pantat.

Makanya aku rada ngeri kalo mesin kehadiran wajah itu yang dipake perusahaan. Mesin itu kan bisa bersuara tuh. Kalo terdeteksi akan bunyi "terima kasih" dan bila belum akan ngomong "silakan coba lagi."

Takutnya pas aku absen, mesinnya malah bilang, "absennya pake muka woiii, jangan pantat..."
#Au ah lap...




49 comments:

  1. Aih, ngeyel bener orang jakarta mas. Sayang toh beli alat mahal-mahal gak kepake. Malahan nanti kalo pake pendeteksi wajah, bakalan dipasang wastafel dan beraneka sabun pembersih wajah mengikuti selera pasar. Ujung-ujungnya sampean juga yang jagain mas. Udah kayak buka toilet umum aja. ckckck..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya itu masalah terbesar di kerjaan. lebih ribet ngurusin masalah dari jakarta ketimbang masalah di site

      Hapus
  2. wajahnya kan bisa juga bisa kotor..apalagi kalau di tambang,
    kenapa tidak pakai mesin deteksi retina mata saja..., kalau mesin retina mata ,maka soal ketampanan akan di nomor akhirkan, tapi mata yang jadi nomor satu..terutama untuk melihat barang-barang yang superwah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sehari dua kali, bisa merusak mata gak tuh pak..?

      Hapus
    2. gak rusak Mas, cuma lama-lama bisa katarak heheee

      Hapus
  3. Haduh, orang Jakarta bikin mumet ya?!. Tapi aku sepakat sama Bang Haiyanto tuh Mas, usulin pake Mesin pendeteksi retina mata saja, pasti lebih keren.

    Eh Ncipp walaupun dipoto saat sedang ngantuk juga tetep aja gemesin. Ayahmu memang aya-aya wae Nak!

    BTW, Emang Mas Raw pernah ganteng tok???

    #Siap-siap perang panci

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapaknya ngegemesin banget. sampe koramil aja pernah nyari nyari...

      Hapus
  4. Sayang nih mereka g langsung liat langsung lapangan;D jadinya mereka emang pake mindset begitu. Seharusnya observasi dl, ngamatin baru fix jadi ato ga- alat kan biasanya utk memudahkan manusia nih ujung2nya menyusahkan, ya sudahlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah biasa kali kalo orang pusat kek gitu
      bikin aturan buat di daerah tapi cara pandangnya pake mata jakarta

      Hapus
  5. kasus begini sering banget terjadi ya mas, yang di kantor nggak bisa memahami situasi di lapangan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya para pejabat di jakarta di ospek dulu di daerah keknya...

      Hapus
  6. Kalo mau absen wajahnya di facial dulu Kang...kalo perlu di siapkan tukang facial di sebelah mesin absen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau faisal dimana di tengah hutan begini..?
      kerok pake arit wae po..? :D

      Hapus
  7. wakakakakak.....lucu banget to mass....emang bener sihh pake mesin sidik jari aja kadang jari aku gak kebaca..kebanyakan cuci piring...sighhhh, ilang deh identitasnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lo...
      kalo pake muka kebaca gak
      *ketebelan bedak, hehe

      Hapus
  8. Harusnya orang2 yang di pusat itu pernah ngalami kerja di site. Biar ngrasain gimana jadi orang lapangan. Jangan ujug-ujug nemplok di Jakarta terus bikin aturan untuk orang lapangan. Yang mau njalanin aturan siapa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya udah dimana mana gitu
      pusat lebih suka ambil orang yang pinter karena sekolah doang
      padahal kenyataan di lapangan ga seperti apa yang ada di diktat kuliah...

      Hapus
  9. hahahhahahha .... baru tahu aku ada absen pakai mesin
    dan baru tahu aku kang ttg wajahmu di depan mesin itu dikira apa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah..
      kemarin kemana aja bu..?

      Hapus
  10. usulku, mendingan mesin deteksi suara
    org yg biasa di hutan biasane kan suarane kuenceng2
    atau sampean nyalon jadi HRD ae kang wkwwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tar kesurupan tarzan semua gimane dong..?

      Hapus
  11. mengko bar kiye job e tambah maning kudune ngeloni HRDne :D

    BalasHapus
  12. muka`nya oms rawins sampe ke kaki`nya ncip sgala ya...?? ato oms rawins cuman urun kaki`nya aja...?? hehe..,;p

    BalasHapus
  13. masalah kegantengan ya mbok diikhlaskan aja Mas, kan sama anak sendiri... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ga ikhlas sama si ncipnya
      tapi sakit banget kalo sampe dikata-katain ma mesin...

      Hapus
    2. Hmmm..
      sabar itu memang berat yo mas. heeee

      Hapus
    3. sabar yang mana dulu..?

      Hapus
  14. kantorku sih pake sistem nempelin jari, tapi akhirnya gak pernah dipake karena mungkin bikin rugi.. lah kita yang kerja di dunia entertain ini kan mana bisa dibatesin jam kerja, kadang aku datang jam 9 pulang bisa jam 2 pagi.. lah kalo pake absen jari gitu kan itungan lemburnya bejibun tuh... wakakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu salah satunya
      trus banyak juga yang abis absen trus pulang dan sore baru absen lagi
      abisnya pengawas lapangan dihilangkan dan diserahin ke mesin

      Hapus
  15. xixixiixix..dudul....!
    *ngakak....*

    BalasHapus
  16. Hahaha, untung pake pantat dibilangnya. kalau sampai bilang "Maaf, wajah anda sudah expired, ganti baru lagi,..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu operasi kelamin dong
      eh operasi plastik

      *siapin ember bekas

      Hapus
  17. kalau mesin'nya jawab "maaf tidak bisa mendeteksi wajah jelek" wkwkwkwkwk banyak karyawan yg kena buang kerja dunk mas.
    untung aq kerja nguli jadi gak perlu mesin deteksi untuk masuk cuma kasih rokok sebatang ma satpam klu aq telat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bisa diancurin karyawan lagi bro...

      Hapus
  18. Kenapa gak yg pakai mata aja mas.... hehe

    BalasHapus
  19. lha kalo sampeyan itu kan ngurusi tambang yang sering bikin cemong di muka. saat semua karyawan wajahnya cemong semua, kira-kira mesinnya apa ya nggak bingung? nanti kan akhirnya ada kode: si cemong 1, cemong 2, cemong 3,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar nama pt nya ganti dong
      pt cemong dotkom

      Hapus
  20. yah sudah absen via tulis tangan aja :p

    BalasHapus
  21. wkwkwk....... wajah mirip pantat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan om...
      tapi pantatku yang mirip wajah..

      Hapus
  22. Pake scanning retina om... koyo e-KTP...

    BalasHapus
  23. yo sabun sirih yg kemaren taruh dkt msn kang, ben keset dan wajahe terdeteksi

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena