24 November 2012

OOT


#Semua Umur

Pertama kali kenal blog ya di blogger ini. Pernah selingkuh di multiply, niat awalnya cuma untuk nge-backup jurnal kalo-kalo dimusnahkan orang lagi. Tapi kayaknya sudah jadi kepastian hidup bahwa selingkuhan itu lebih menarik ketimbang istri tua, aku malah jadi keasyikan disana dan disini hanya numpang posting doang.

Salah satu daya tarik multiply adalah pengelolaan komentar dan notifikasinya di inbox. Pas banget dengan niatku ngeblog yang cuma cari hiburan. Ber-OOT ria itulah sumber keasyikannya. Rata-rata komentar serius hanya ada di 10 besar, walau ada yang serius total. Komen berikutnya sudah ngalor ngidul gak jelas dan lebih pantas disebut chatting.

Keakraban antar teman lebih terasa dibanding platform lainnya. Sayang MPers yang berstatus blogger dikasih tenggat waktu sampai 1 Desember mendatang untuk merubah status jadi online seller atau hengkang. Sehingga aku putuskan untuk bercerai dengan multiply per tanggal 19 Agustus kemarin melalui maklumat Jurnal Terakhir.

Kembali ke istri tua nan setia, aku sudah pasrah tidak bisa lagi berbalas pantun seperti di multiply. Format komentar blogger yang tanpa notifikasi yang jadi penyebabnya. Sempat sih kepikiran ngungsi ke wordpress yang punya notifikasi walau tidak secanggih multiply. Namun setelah dipikir ulang, aku urung ngungsi dan merelakan hilangnya tabiat buruk sebagai blogger.

Tapi ternyata...
Nasib baik masih berpihak kepadaku. Virus OOT-ku entah gimana awal mulanya bisa menular dan menginfeksi beberapa teman sehingga bisa kembali ngaco seperti dulu. Memang tak banyak warganya, tapi buatku itu sudah lebih dari cukup.

Memang ada satu kontradiksi di platform ini. Ironisme blogger yang seringkali tidak disadari oleh para penggiatnya. Kayaknya tak hanya sekali dua kali aku temukan teman yang begitu keras melarang OOT, komen ga nyambung dan kudu serius. Tapi anehnya kalo aku bikin jurnal serius, malah dikomentarin "tulisannya berat, sob..."
#Koplak...

Atau ada yang nulis keren banget dan asik buat didiskusikan. Aku komentarin panjang lebar tentang kajian teknisnya sesuai apa yang aku temukan di lapangan. Eh, boro-boro ditanggapin sesuai segala teori dia malah dijawab, "terima kasih masukannya..."
#Koplok...

Aku memang menyadari bahwa minat dan kemampuan orang berbeda-beda. Kenyataan ini seharusnya jadi dasar pemikiran dalam berbloggingria bahwa belum tentu orang berminat dengan pola pikirnya. Menulis opini subyektif itu kan sama saja kita membuat kotak-kotak pemikiran. Trus ngapain pake nyuruh-nyuruh orang mampir ke blog dia padahal belum tentu aku dan dia berada dalam satu kotak.

Tanpa disuruh-suruh pun kalo memang merasa satu ide pasti akan nyamperin kok. Makanya aku lebih suka dengan kaum per-OOT-an, karena disana pengkotakannya sudah dikaburkan. Tak peduli nyambung apa engga yang penting akrab dengan teman. Bukannya persahabatan itu lebih bermanfaat ketimbang kejaiman dan sebutan blogger pinter..?

Jujur aku tidak suka disuruh-suruh atau ditag dalam satu post. Untuk sesuatu yang menarik minat saja, kadang aku jadi malas nyamperin. Apalagi yang aku ga mudeng dengan apa yang dibicarakan. 

Ga masalah aku tidak punya banyak teman
Buatku, sedikit tapi akrab itu lebih berarti ketimbang ratusan follower tapi hasil pemaksaan. Apalah artinya banyak komentator kalo cuma basa basi yang tak pernah nancep sampai ke hati. 
Mendingan aku jualan panci seorang diri...

Kira-kira begitu...
Dah habis ga perlu pake ending...







64 comments:

  1. OOT artinya apa sih tuh kang ? Otank-otak Teler ya ? He....x9. Biar ga OOT kasih tahu solusinya dong Kang. Tapi memang sudah dari sananya kali ya ? Kalau ga bergitu hidup tidak ada warnanya kali Knag ! He...x9

    Ya sudah yang penting terus berkreasi dan menjalin silaturahmi, engan makan mie kita tidak akan mnejadi OOT. he...x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kompakan pak
      bagaikan mimi lan mirebus...

      Hapus
  2. Balasan
    1. ya iyalah...
      kita kan sehati...

      #gaplok panci

      Hapus
    2. entong atuh mang bisi penyet panci na can lunas...

      Hapus
    3. kreditannya diasuransiin gak..?

      Hapus
  3. huahuahuahua... setuju bgt, hidup OOT, ckckckck...

    BalasHapus
  4. joss mas, OOT emang oye ...
    Pancinya udah laku berapa mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti belum. sibuk ngeblog

      Hapus
    2. boro boro ngeblog
      masih kejar setoran di hutan demi tanggal 6...

      Hapus
  5. dadi maksude kaya mbangsane aku yah hahaha... miapah cuiy

    BalasHapus
  6. Nice posting... Artikel yang bermanfaat..
    *ciyusss... Ojo dipisuhi!! balang panci...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eman eman pancine
      balang banci wae yo..?

      Hapus
  7. mending OOT banget yaqin nunggoni ngesuk kang bimo ngrilis multinesia baen nek arep OOT2an maning

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha blogger juga wis mulai kumat kok

      Hapus
  8. baiklah saya mau OOT *pemberitahuan dulu*

    itu kalimat di paragraf pertama bener2 'eye catching', "selingkuhan itu lebih menarik ketimbang istri tua" kira2 gimana pendapat istrimu ya kalo baca kata2 itu hehe

    kalo saya sekarang lagi males jawab komen, eh bukannya males deng, tapi lebih ke menghemat waktu, daripada reply mendingan langsung bewe ke yg udah komen. rebess

    jd, komen saya ini OOT atau serius??

    BalasHapus
    Balasan
    1. fatalnya, saya nggak tau artinya oot.

      Hapus
    2. bedain dulu antara kondisi ideal dengan kenyataan
      kalo bisa, seharusnya tau jawabannya

      Hapus
    3. OOT kue mbok....orang-orang terminal
      kabur (mbok di balang panci)

      Hapus
  9. semuanya mempunyai ciri (tidak perlu disebut kelebihan atau kekurangan)......
    itulah yang membuat dunia berwarna walaupun kadang palsu....
    :P


    soal selingkuh....... (paragraf pertama)..
    jangan sampai selingkuh dengan istri tua orang lain saja ya mas...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi boro boro selingkuh
      ngurusin yang satu aja masih kurang mulu

      Hapus
  10. salam kenal, mas rawins.
    gomong-ngomong saya jadi penggemar pancinya mas rawins dikarenakan beberapa orang cakep dari blog tetangga. mereka juga menyebabkan saya suka buburnya kang asep :D

    sekali lagi salam kenal dari surabaya ya, mas :D

    # inilah contoh komentar yg 100% OOT :p #

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang orang cakep..?
      wah pitnah kelas berat neh

      Hapus
    2. lho iya ta? ya udah deh daripada saya dituduh fitnah, saya rubah pernyataan saya tadi "... beberapa orang jelek dari blog tetangga..."

      begitu ya, mas

      Hapus
    3. haha siap siap aja dituntut pelecehan seksual sama orang orang jelek

      Hapus
    4. nah inilah dua sisi yg memberatkan.... bilang 'cakep' dinilai fitnah, bilang 'jelek' dinilai pelecehan... baiklaaaaaahhh saya revisi lagi 'beberapa orang yg agak cakep sehingga tidak kentara jelek'.... begitu ta, mas??

      oooooohhhh hidup sungguh berat dihadapi wuahahahahahaha :D

      Hapus
    5. hahaha ya maap deh
      santai aja bro
      kita hidup dinegara bebas kok

      Hapus
    6. wuahahahahaha benar, mas XD

      Hapus
  11. lho sekarang nyambi jualan panci to mas?

    BalasHapus
  12. duh kebetulan sekali nih mas aku butuh panci hehehe. aku kesini tanpa paksaan loh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar aku paksa deh...

      *yang penting pancinya laku

      Hapus
  13. panci terus. emang ora ana gaman liyane Kang..?

    BalasHapus
  14. Balasan
    1. sekalian dua aja teh
      bonus payung

      Hapus
  15. Ngerti ... ngerti .... jadi kalo misalkan di FB temenan sama mas Rawins, jangan pernah nge-tag juga ya? *angguk2kepala*
    Jadi multiply mau murni jualan ya ... *angguk2kepalalagi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. abisnya suka mumet begitu buka wall isinya foto yang ga tau juntrungannya semua. haha

      Hapus
  16. 'biar teman sedikit tapi akrab' <---- akur dg yg pendapat itu.. hehe...

    BalasHapus
  17. ijin ketawa dulu Bang. hahaha. Setuju saya mah, sing penting mah dapet temen baru. Saya sendiri kalau blognya udah serius-serius bahasannya pasti langsung di close.. hehehe

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. mbuh wis kesuen ora ngambah
      lupakan masa lalu tol...

      Hapus
  19. Om mampir ke tempatku dongggg!
    Dulu pas awal awal ngeblog di blogspot, aku minta rika follow inyong gara-gara saking penasarannya gimana bisa ada foto muka di kotak followers hahaha, eh orangnya kaga foloo foloo huhuhuhuhuhuhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan terus tak polow
      walopun dipaksa lewat ym
      haha

      Hapus
  20. aku kurang suka kalau chatting di kotak komentar blog.. masih lebih suka oot di facebook

    BalasHapus
    Balasan
    1. santai saja bro
      kita hidup di negara bebas kok

      Hapus
  21. sepakat Kang...mending sedikit temen, tapi nancep di ati...# hidiihh !!

    BalasHapus
  22. yang bikin bolak-balik ke sini meskipun kadang sampe telat 20 postingan ya salah satunya sahut-sahutan OOTnya sampean sama temen-temen mas. SAmpean dengan suka rela dijadikan objek penderita dan malah kadang nyari sendiri.Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah suratman takdir om
      jalani saja lah yang penting hepi...

      Hapus
  23. kadir pak.....:D
    komentar saya diatas jelas OOT banget kan....wahahahaha
    ra peduli sing penting absen...ndableg isthebest jerene sih

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena