01 November 2012

Keturunan


#Semua Umur


Setiap mau berangkat, selalu saja dibebani oleh Citra yang pasti mewek minta ikut. Mungkin benar kalo dia lebih dekat denganku karena sejak kecil selalu begitu. Beda dengan adiknya yang cuek bebek kalo aku pamitin, tapi liat ibunya mau jemur baju saja sudah ribut nyusul ke halaman.


Sejak bayi si Ncit juga gampang aku tidurkan walau ibue lagi ga ada sekalipun. Tidak seperti Ncip yang kudu sama ibue ga bisa digantikan oleh siapapun.





Kedekatanku dengan anak wedhok juga bisa aku lihat dari kebiasaan Citra. Aku bisa ngerti kalo Ncit tidurnya suka nungging. Soalnya sejak kecil banyak yang bilang tidurku suka ambil posisi njiplong. Aku sendiri sih ga nyadar orang awal tidur posisinya normal dan bangun juga ga ada yang aneh.

nJiplonk Style

Aku juga anggap wajar ketika Ncit ga betah dikurung dalam rumah. Sukanya keluyuran dan lari-lari di alam bebas. Masalahnya aku sejak kecil sampai gede pun begitu. Apalagi jaman sekolah. SPP nunggak mulu karena duitnya sering dipake buat ongkos naik gunung.


Anggun - Anak gunung..

Satu lagi kebiasaanku yang nurun tanpa rikues, yaitu wegah sisiran. Makanya aku males punya rambut gondrong karena sejak dulu emang jarang banget nyisir. Habis mandi ya sudah cuma pake baju doang ga mikirin rambut. Eh, pake celana juga ding...


Ga mau nyisir

Aku pikir yang bisa nurun ke anak cuma ciri-ciri fisik, sifat dan apa yang dia lihat saja. Ternyata tidak sepenuhnya benar. Contohnya apa yang aku lakukan di tempat kerja. Ga bisa kan dibilang sifat wong itu tuntutan pekerjaan dan Citra juga ga pernah melihat aku manjat-manjat tower. Tapi tuh anak hobi banget dengan yang namanya manjat. Entah itu pager, meja atau masin cuci apa saja dipanjat. Entah kalo ibue juga suka manjat-manjat tapi gengsi mau ngaku.



Ga tau deh punya anak cewek tapi ga keliatan banget kecewekannya. Untung saja ga semuanya ikut aku, jadinya proyek perbaikan keturunannya ga gagal total. Seperti kulitnya, Ncit ikut ibue. Biarpun hobi panasan tapi ga jadi item. Malah rada aneh dia, kalo kepanasan kulitnya jadi rada-rada nge-pink. Ga kaya si Ncip yang pasti berubah keling kalo abis berjemur.

Dan ada satu lagi yang alhamdulillah banget nurun dari ibue
Citra rajin mandi...


38 comments:

  1. yang penting rajin mandi dan kulit putih Mase. yang nurun sampean itu nanti bakal bikin Ncit jadi cewek yang tough dan punya banyak temen. Ga menye-menye gitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan isengnya juga nurun yo, om...

      Hapus
  2. Wajahnya juga cenderung mirip raw...kalo si dedek ke ibunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. si ncip emang iya. termasuk hobi meweknya...

      Hapus
  3. emang mirip banget dari wajahnya, katanya sih kalau wajahnya mirip kelakuannya juga mirip hehehe

    BalasHapus
  4. Tidur njiplong? apa nggak susah bernafas, Kang? :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana ane tau gan...
      kan ga nyadar berubah posisi...

      Hapus
  5. wah sama kaya anak saya mas, kalo saya mau pergi pasti mewek mau ikut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi cuma si ncit doang, si ncip mah adem ayem aja
      persis ibue...

      Hapus
  6. serius mas itu mirip saya waktu kecil, saya kalau tidur sampai sekarang saja masih suka tengkurap. Dan lagi, saya masih rajin mandi :D
    rela kok jam 10 mandi,

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoax gak nih rajin mandinya..?
      haha

      Hapus
  7. klo ibue rajin mandi pasti klo bapake ada di rumah kan ...
    hayooo ngaku :D

    aduhh itu yg manjat mesin cuci bikin saya takut aja klo smpe niban dia itu lhooo ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di rumah aku juga rajin mandi, bu...
      keramas jadi rutin...

      Hapus
  8. Ibue rajin mandi, bapaknya juga kan? :P Tapi itu pasti per 3 bulan sekali rajin mandinya..hakhakhak..

    BalasHapus
  9. Ngeliat gaya meweknya, jadi ingat Valeska ketika bapaknya berangkat ke negeri jiran. Meweknya super sekali...
    Jadi pengen ikutan mewek dah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah ibunya sih mewek karena hal lain ya kan..?

      Hapus
  10. klo anak cewe kyknya emang lbh deket ke bapak deh, anak cowok lebih deket ke ibu.. teorinya sih emang gitu wkwkwkwk

    BalasHapus
  11. "SPP nunggak mulu karena duitnya sering dipake buat ongkos naik gunung.." wahhhh... pelanggaran nih, dan saya berdo'a semoga hal yang satu ini tidak ditiru ma si Ncit... keluar dengan ngabisin uang SPP just for shopping at mall... wah bahaya tuh kan..semoga bukan penyakit menurun juga tuh.. amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha untung si ncit kayaknya kurang suka ke mol. lebih seneng ke gunung dia..

      Hapus
  12. Ncit cewek tomboy ya mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh banget. ga suka mainan cewek kecuali boneka mbek...

      Hapus
  13. foto sing nang gunung ndhuwur nang endi Kang? apik temen.

    BalasHapus
  14. kayak kirei mas..jiplakan banget dari bapaknya....hehehhe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada ngejiplak aku
      malah repot tar...

      Hapus
  15. beneran, biar gak dandan asal rajin mandi dan kulitnya putih wis cantik *tdk hanya kemakan iklan*
    tar kalau Ncit dah gede dan bkn blog, akan seseru blog bpknya kurasa :)
    gaya tdrnya lucu bgt!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeblog boleh tapi jangan kaya bapaknya dong
      masa sekeluarga ancur semua..

      Hapus
  16. Waduh, anakku cew bakal mirip sopo yo mas? jarene kancaku, anak iku fotocopy soko wong tuwane. Mugo2 ora coklat manis tur jerawaten koyo bapak e :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gapapa lah
      mending kaya bapaknya kan
      timbang kaya tetangga, haha

      Hapus
  17. Mugo2 Ncit pinter IT koyo Ramane...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ramane mah pinter ngapusi doang :D

      Hapus
  18. wis suwe ora krungu kata njiplong :D

    BalasHapus
  19. Nciiit emang Te O Pe Begete.....(top bangeet) pinter manjat kayak bapake, ini baru mesin giling klambi ngesuk isoh2 sesuk manjat coolcase......hhhh

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena