05 November 2012

Karyawan Tetap


#Bimbingan Orang Tua

Ada perubahan formasi di kepemimpinan IT perusahaan. Bos barunya lumayan asik dan cukup matang di lapangan. Makanya kalo ngobrol lumayan nyambung tidak seperti juragan-juragan terdahulu yang ingusan dan cuma pinter di sekolahan.

Sayang beliau melihatku terlalu tinggi. Aku akan ditarik ke pusat untuk satu posisi yang sebenarnya adem. Namun aku tak bisa main embat pake aji mumpung. Segera aku sampaikan kalo aku tak punya kemampuan managerial seperti anak-anak sekolahan di kantor Jakarta yang akrab dengan berbagai teori. STM saja ga lulus dan cuma belajar dari lapangan.

Orang yang cuma tau praktek tanpa tau teori lebih cocok di posisi taktis. Jujur aku ga mampu memegang posisi strategis. Kasarnya, ketimbang disuruh duduk debat tentang angka-angka di layar presentasi, aku lebih suka disuruh nonjokin orang di lapangan.

Ketika karir harus meningkat, yang aku pikirkan bukan tentang pekerjaannya. Beban terberatku justru pada jumlah bawahan yang bertambah. Semakin banyak orang, semakin sulit untuk membuat mereka tetap solid. Mengatur mereka soal kerjaan memang tak terlalu sukar. Tapi bagaimana mensejahterakan teman-teman itu yang berat.

HRD disini memang keren, kalo terlalu halus aku bilang goblok. Tidak ada standarisasi gaji yang sangat rentan jadi bahan perpecahan di lapangan. Gimana tidak jadi kecemburuan sosial kalo orang lama masih bertahan dengan gaji 5 juta, tau-tau masuk orang baru dengan kemampuan dibawahnya membawa gaji 8 juta. Benar-benar merusak kekompakan tim yang sudah susah payah aku bangun. 

Aku memang paling ngotot kalo sudah bicara tentang kesejahteraan pasukan. Karena apa yang aku lakukan untuk mereka, efeknya berbanding lurus dengan apa yang bisa aku minta dari mereka.

Payahnya tidak setiap orang bernasib sama. Aku juga ga ngerti. Unit kerja sama, kemampuan sama, yang ngajuin dan terima pengajuan sama, tapi ada yang gampang diusahakan sampai setahun dapat kenaikan dua kali. Ada pula yang susah banget padahal aku sudah ngotot setengah mati sampai pengen ngajak tawuran sama juragan HRD. Sampai-sampai aku pernah mengusir HR Manager Jakarta yang lagi berkunjung ke site. "Ngapain kemari..? Ada bapak dan enggak ga ada bedanya buat saya..."

Mungkin ini ada kaitannya dengan jatah rejeki yang katanya sudah diatur sama yang di atas. Tapi ga bisa kan kalo aku sampaikan begitu ke anak buah. Paling-paling mereka yang belum juga disetujui perubahan gajinya lebih banyak aku perhatikan dalam hal lain dan lebih sering aku ajak bicara dari hati ke hati.

Kadang aku becandain, "elu amal ibadahnya kurang sih..."

Atau aku ledekin, "kalo orang Jawa bilang, kamu harus diruwat biar auranya menonjol. Jadinya orang HRD ga sebel liat tampang kamu.."

Perasaan aku ngomong pake nada becanda. Tapi pernah ada staf yang nyamperin dan nanya soal itu dengan serius. Ya aku jawab saja sekenanya soal tradisi ruwatan atau tolak bala di kalangan masyarakat Jawa. Sambil manggut-manggut dia nanya lagi, "bapak pernah diruwat juga..? Sering naik gaji dong..?"

Hiks...
Bingung jawabnya
Orang waktu aku nanya soal gaji ke big bos malah dibilang, "lho dari sekian banyak orang IT, kan cuma kamu yang karyawan tetap..."
"Maksudnya, bos..?"
"Ya gajinya tetap..."
#Lempar panc eh slip gaji...

Aku salah ruwat kali
Makanya bukan aura yang menonjol
Tapi auratnya...
#Semprull...

Okelah bos...
Kalo boleh meminta, aku ga perlu dikasih posisi empuk di Jakarta
Jadi sopir truk di tambang pun aku sudah sangat bahagia kok
#Asal gaji menejer...



56 comments:

  1. Makanya sedekah ke bkt....biar gajinya makin banyak....

    BalasHapus
  2. Mau dunk jdi sopir truk tapi gaji direktur..

    #nasib karyawan tetap ~ Gaji tetap..selamat ya mas....hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng amat kalo ada yang susah..?
      hiks...

      Hapus
    2. Lho kan prestasi itu, yg lain gajinya bisa naik/turun tapi mas Eko stabil. Brarti emosine yo ikut stabil kui

      Hapus
    3. hahaha itu mah semprul dotkom
      harusnya jadi menteri ekonomi biar inflsi juga stabil

      Hapus
    4. emosinya ngasur terus ni Mas Raw, Mbak.

      Hapus
    5. judule sabuners galaw...

      Hapus
  3. ujung2nya minta gaji menejer :D

    aneh juga ya kalo gaji beda2 gitu. kalo disesuaikan beban kerja mah gapapa. tapi, kalo 'suka2' HRD-nya mah makan ati :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sekali kali lah ngarep dotkom...

      Hapus
  4. UUD.....Ujung-Ujungnya Duit ^-^
    mas aq melu lah krja ngonoh,pi aq ra due ijasah (ijab sah be di tahan KUA)
    kira2 ditrima hora yah....heeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. duitnya sudah sekarung kok bingung
      dah besok pulang tinggal bikin mol di pertelon cigebret..

      Hapus
    2. kalian ini kaum sekarung, sama dan sebangun, sejahtera.

      Hapus
    3. sesuai rumus pitagoras untuk menghitung hipotenusa segitiga sama kaki dan segitiga sama nini...

      Hapus
  5. gaji boss tapi kerjaan kuli gitu maunya ya mas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kerjaannya bu, tapi tanggung jawabnya...

      Hapus
  6. Eh kok sm ky aping mas, katanya mending jd kopral tp gajinya jenderal hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berarti termasuk golongan orang-orang beriman, bu...

      Hapus
  7. supir truck kalo dasbornya ada AC, WIFI, kan lbih manteb bisa jalan-jalan liat orang mandi di sungai hhh. apalagi gajine selangit mendekati direktur

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang mendekati gaji direktur kok
      tapi satu angka paling depan ilang...

      Hapus
  8. gileee perusahaan berani ngasih karyawan baru 8 juta....

    di amerika bisnis batu bara sudah lesu, kalah sama gas bumi

    BalasHapus
    Balasan
    1. di atas ini kan dialog obama-sby

      Hapus
  9. aduh keliatan nih si mas ini emang mata duitan dah ..
    kalo urusannya duit begini nih . *IJOO .. hahapiis

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebiasaan liat rumput tetangga...

      Hapus
  10. wah enak ya kalo sopir di gaji, gaji menejer.... mantaplah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada lowongan kayak gitu gak om..?

      Hapus
  11. Waduh... pake segala ruwat2an hahaha... tapi mendadak aku kok salut sama njenengan kang, lebih milih njaga kesolid-an tim ketimbang mimpin tim yg lebih tinggi hhe... emank yg namanya tim kompak susah dibangun...

    Yo wes aku tak pamit pak Manajer...

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah...
      om. saat meninggalkan suatu perusahaan, aku lebih suka dikenang manis oleh teman teman ketimbang manajemen. karena jumlah kopral pasti lebih banyak daripada jendral. dan kopral lebih sering teraniaya hidupnya. padahal doa yang teraniaya kan makbul..

      Hapus
  12. waiki....kang.. pasir sak rit piro.. kang.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sisan semen gak..?
      kalo ya sekalian tak colongin..

      Hapus
  13. paling kepenak njenengan ngumpul karo ncit - ncip - ibuke.
    nang kawunganten sing hijo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibue ga mau pulang kampung lik..

      Hapus
  14. wah setuju tuh ... intinya jabatan gak perlu yang penting salaries ya Mas he he
    Top .. semoga sukses selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah kerja berat, yang penting tanggung jawabnya ringan dan gajinya gede
      hehe ngarep dotkom..

      Hapus
  15. semoga ditrima di sisinya..amin

    BalasHapus
  16. ko jadi supir karyawan hihihihihihi turun pangkat

    BalasHapus
  17. Om nek gak seneng angka gak seneng di lapangan, cocoke kerja apa ya?

    BalasHapus
  18. padahal di jakarta ada ACnya gampang cari makanan..dan gampang pulan lho mas...hihi..
    beneran nih gak minat?:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. biaya tinggi teh..
      masih mikirin utang numpuk :D

      Hapus
  19. aku dadi kernete wae nek nuh...

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. bukane mentri urusan wanita..?

      Hapus
  21. sing tetap gajinya ya Mas...
    bagu juga itu...

    selapane pean opo mas? heheee

    BalasHapus
  22. Aku doaian jadi manager supir truk mas :)

    BalasHapus
  23. Mugi-mugi lancar Mas buat kerjaane. Pan kalo pindah ke Jakarta bisa ketemu Ncit dan Ncip lebih sering?

    BalasHapus
  24. hihihi... numpang nyimak dulu

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena