09 November 2012

Kalo Bos Datang


#Semua Umur

Masih dalam edisi galaw berkepanjangan di site paling terpencil yang susah sinyal dan internet. Lagi bengong ngelamunin cara jalan di atas air pake ilmu meringankan tubuh, datang berita lewat radio bahwa owner tambang dari Jakarta datang ke PLTU yang merupakan site induk.

Firasat buruk langsung hinggap dalam hati. Bukan juragannya yang rese. Tapi anggota rombongannya yang kadang diselipi manusia keren yang lebih ngebos daripada big bos. Masih saja ada satu dua orang yang ga mau ngerti kalo ini di tengah hutan yang fasilitasnya serba kurang. Maksa berpola pikir Jakarta di hutan sama juga ngajak tawuran kan..?

Bener juga...
Ada yang komplen kalo internetnya super lemot. Aku cek ke karyawan lain katanya ga bermasalah. Aku coba kasih arahan troubleshooting dan cara ngecek masalah, cuma dijawab, "gua ga tau IT..."

Mau ga mau aku tinggalin kerjaan di pelabuhan. Hampir dua jam menembus kabut debu yang menyesakkan sampailah di PLTU. Tiba disana, rombongan bos malah pada berangkat ke pelabuhan. Tau gitu, ngapain aku jauh-jauh kemari.

Biar ga mubazir, aku samperin komplener tadi dan coba browsing. Memang teramat lambat loadingnya. Baru berpikir mau mumet agak panjang, sudut mataku menangkap lampu indikator wifinya tidak menyala. Langsung cek network connection.

"Disambungin kemana, pak..? Kok wifinya mati...?"
"Pake modem hape..."
"Yaelah, pak... Sampe lebaran monyet juga ga bakalan kelar browsingnya. Disini sinyal buat nelpon aja susah..."

Tuh orang dibilangin bukannya nyadar, masih saja keukeuh. "Kan saya sudah bilang gak ngerti IT..."

Yoweslah...
Ambil hikmahnya saja. Minimal aku bisa balik dulu ke area nyaman bersinyal hape dan koneksi kenceng. Tadinya sih mau puas-puasin ber-OOT ria dulu sama temen-temen blogger. Tar maleman saja balik lagi ke pedalaman.

Eh, sekretaris bos nelpon, "elu dicariin bos. Ga pake lama ya..."

Yaaah...
Balik ke zona bebas sinyal lagi dah...

Catatan :
Maap kalo beberapa hari kedepan cuma bisa posting doang dan belum bisa BW atau balas komen
Terima kasih banyak atas segala atensinya
Gusti Allah sing mbales...



42 comments:

  1. saya juga bukan orang IT ah.. mas.. kenapa sih internet ini lemot...

    Memang lebih enak nyuruh nyuruh sih mas... kalau dulu saya sebelum minta support ke IT.. selalu sudah melakukan restart komputer 3 kali dulu.. terus check kabel semua..

    Biar orang seperti dirimu datang... tidak disuruh restart lagi...:) yang memang prosedurnya begitu kahn ya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa nyuruh nyuruh emang dah kerjaannya
      tapi dua jam offroad trus nyampe tujuan cuma mencet tombol wifi doang dan disuruh balik lagi, sapa yang gak empet..?

      Hapus
  2. saya niru artis aja ya mas

    "Kalau saya sih terserah Yanti, mau lemot, mau nggak, semuanya terserah Yanti mas, dia sudah dewasa dan sudah mengerti mana yang terbaik", hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting masih iso goyang yo, om..?

      Hapus
    2. Cukup Prihatin dengan terbatasnya SInyal buat internet. Hmmmmm. Kadang internet low gini bikin kesel juga. Seperti mengisi form pendaftaran online, begitu lenkap dan klik SEND atau PUBLISH, eh connection reset atau no network available. Ilang suda yang diketik. Mangkel rasanya

      Hapus
    3. terasa benar jadi orang teraniaya kalo nemu blog yang rame kebanyakan tempelan dan brisik full musik...

      Hapus
    4. ya memang ada beberapa blog yang sudah terselip background musiknya. Ini memang hak di admin. Bagi saya sih tinggal ngecilin volume suaranya aja hheihiehiheiheiee

      Hapus
  3. Saya hanya seorang blogger dan tidak tahu IT lebih jauh Kang, jadi yangterpenting untuk orang-orang seperti saya koneksinya tidak lemot. Semoga bisa melewati masa-masa galau dengan menikmatinya ya Kang.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekedar tau trobelsuting letop sendiri mah ga perlu kuliah it kali, pak...

      Hapus
  4. Tukang potonya canggih...ato narjisss sendiri nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak buah paling hobi nyolongin pose orang buat diaplut di pesbuk perusahaan...

      Hapus
  5. tempatnya jauh amat , 2 jam perjalanan ...
    selamat blusukan meneh mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal cuma 30 kilo
      cuman jalannya, yah...

      Hapus
  6. hihi fotonya keren mas ..
    awas ke setrum ! :D

    BalasHapus
  7. sabar mas, sabar ..
    meskipun hidup di hutan sing penting rezeki ngalir ..
    amin

    BalasHapus
  8. wakakakkaka..ora popo mas...aku ngerti deritamu huahahahhaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah masih banyak penari diatas luka ternyata..

      Hapus
  9. Mas saya gak ngerti IT itu apa sih? hihihi disambit batubara item

    BalasHapus
    Balasan
    1. it itu iii tapedeeeeh...

      Hapus
    2. :D bisaaa aja
      *numpang senyum

      Hapus
    3. ga boleh numpang
      kudu bayar haha

      Hapus
  10. "aku coba kasih arahan troubleshooting dan cara ngecek masalah"

    nggaya tenan kowe kang :D

    BalasHapus
  11. Orangnya tidak bilang juga sih kalau ternyata pakai modem, kalau aja bilang dari awal pasti udah kelar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah ga bakalan rame dong buat diceritain

      Hapus
  12. Khan udah aku bilang, aku gak ngerti IT
    :D

    BalasHapus
  13. Yaaah Mas Rawins nya bakal banya keluar peradaban lagi deh. Aku tunggu deh turun gunungnya Mas.

    BalasHapus
  14. biasa tuh kalo ada orang seperti itu,
    gak ngerti tapi ngeyel... kok bisa jadi bos ya... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bos, pak
      tapi rombongan bos...

      Hapus
  15. kalau orang nggak ngerti IT memang nggak tahu wifi nya nyala atau nggak, namanya juga nggak ngerti hehe... btw serius nanya, dirimu tambang apa sih? batu bara? di mana? ada kerjasama ma surveyor kah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tambang ya ada dong surveyornya
      aku di it bu...

      Hapus
  16. Bos datang malah methangkring...

    BalasHapus
  17. BAru sempet Mampir Mas dan memang kejadian gitu bikin empeeeet banget ya.
    *padahal saya ga ikut ngalamin tapi baca ceritanya aja pengen bikin si bapak jadi gantinya tiang bts.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dong kasian...
      jadiin tiang bendera saja...

      Hapus
  18. biasane bos e nek teka maring site nggawa oleh2 munyuk pira sih? gari diculna baen nang alas tulin kawus

    BalasHapus
    Balasan
    1. mayan lah bisa nyawang dayang dayange...

      Hapus
  19. waktu untuk blogging terbatas ya

    tapi ane salut bisa bikin blog kayak gini

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena