11 November 2012

Jual Obat Kuat


#Dewasa

Umumnya blogger selalu berharap jurnalnya banyak di kunjungi orang dan dapat komentar sebanyak mungkin. Tapi ketika dapat komentar yang memuji malah banyak yang misuh-misuh.

Artikelnya keren, sob...
Nais posting, gan...
Kunjungan siang...

Dan tak lupa pake embel-embel
Ditunggu kunjungan baliknya ya...
*Sama-sama...

Yang lagi ngetren dipisuhin saat ini adalah tukang obat kuat. Beberapa teman mengantisipasinya lewat moderasi. Ada yang pasang pengumuman sebesar pintu bertuliskan tukang obat dilarang komen. Ada pula yang malah oon mengaktifkan verifikasi kata, padahal tukang obat itu bukan robot. Efeknya tukang obatnya tetep komen, temen-temen yang pemalas kaya aku jadi wegah mampir.
*Pokoknya mending dicium Agnes Monica timbang komen dikasih capcay...

Aku sendiri ga begitu peduli dengan komentar macam tukang obat. Toh sudah mulai tertib. Komentarnya masih nyambung dengan jurnalnya. Tidak seperti dulu yang isi komennya cuma link doang. Aku sendiri emang dari sononya aku ga pernah mikirin orang mau ngomong apa. Yang menghujat saja tak pernah aku hapus, apalagi orang sedang usaha. Anggap saja amal ibadah ngebantu orang lain.
*Perasaan malah jurnalku yang suka ga nyambung...

Tapi mbok yao...
Apa susahnya sih ga usah pake nama yang mencolok. Jadinya temen-temen yang sensitif dengan istilah berbau jorok ga kena alergi. Tulis saja namanya kampret apa kupret trus ikutan berbalas komen sewajarnya. Kayaknya lebih bisa diterima oleh teman-teman blogger. Toh kata pak kyai, usaha sambil disumpahin orang itu ga bakalan barokah.
*Gusti Allah sing mbales, amiiin...




Jujur aku malah jadi kepikiran buat jualan obat kuat juga. Di hutan belakang mess banyak banget tumbuh pasak bumi. Penjelasan lebih detil tentang ginseng Kalimantan itu pernah aku tulis di jurnal Pasak Bumi.

Siapa tahu bisa pensiun dini dari tambang
Cuman aku kudu mikir bakalan dipisuhin orang apa enggak. Takutnya dokter Boyke terus bangkrut kalo aku alih profesi jadi tukang obat kuat juga. Soalnya pasak bumi ini selain dijamin alami juga sudah terbukti dimek cincing joss...

Buktinya si Ncip sudah lahir ketika kakaknya baru umur setahun
*Beneran pasak bumi effect atau emang doyanan yak..?

Dan jangan lupa...
Anaknya juga jadi cakep walau bapaknya ganteng...
*Asiiik...

Ayo sapa mau beli obat kuat alami asli Kalimantan..?
*Kuat ndableg dan tebal muka...


59 comments:

  1. Oalah Nciip nasibmu. Potomu dipajang buat jualan obat kuat. *geleng-geleng*
    Huahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya kalo mau usaha kan butuh pencitraan
      sesudah itu butuh penciptaan
      kira-kira begitu om...

      Hapus
    2. Hahaaaaaa......

      @Mas Dani : mau gak trima ya bapaknya sendiri..
      @Mas Rawin : aku minat mesen mas.

      Hapus
    3. kalo pas aku pulang cuti
      ambil aja ke jogja
      gratis...

      *bonus kopi susu

      Hapus
  2. Boong neeeh, wong udah tepar di ronde kedua juga...
    *kata ibue*

    BalasHapus
  3. hehehe...obat obat....racikan asli....
    ah kalo Ncip mirip ibue kok Mas
    beneran deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu deh kalo yang bagus dilariin ke ibue
      hiks lagi...

      Hapus
  4. kuat apa lah? ....nek uat tulih sekali metu loro?

    BalasHapus
  5. hehehhee... iya nih
    serbuan nama obat obatan itu makin gencar ya
    sudah banyak blogger yang memoderasi kotak komentarnya
    aku belom melakukan apa apa....

    menunggu aja lah, enaknya gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga gimana gimana
      wong komennya udah mulai nyambung kok. tinggal namanya saja yang perlu direvisi

      Hapus
  6. Dija juga sering dikomenin obat obatan itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi bilangin dong, kalo ke dija nawarinnya bubur bayi..

      Hapus
  7. namanya juga jualan obat knp namany ahrs diganti kampret ? hahahahhaa

    BalasHapus
  8. hmmm aku tertarik pengen pasak bumi asli... kirimin dong mas... hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambil ke jogja kalo aku cuti ya...

      Hapus
  9. eeeh sebagai sampel kudu gratis dong yah... *nyambung komen diatas*

    BalasHapus
  10. Obat kuat yang mana nih Kang ? sebab bila modenya anak, berarti kuat jajan, he...x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
  11. wkwkwkwk ... siapa tau malahan dokter botke yg jadi pasien utama ente sob :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi dokter boyke udah terbukti belom sih obatnya..?

      Hapus
  12. Untuk itulah moderasi diperlukan mas, agar kita selektif aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku mah sebodo amat lah. yang ngamuk ngamuk juga aku biarin ga dihapus...

      Hapus
  13. wkwkwkwk
    njuk neg ngombe pasak bumine biso kuat tenan lek? :P

    BalasHapus
  14. haha....kue aq banget mas
    aq memang sebel karo komene tukang obat
    blog q be ora ana iklane malah dondon ngiklan,nek siji ra papa
    kadang di brondong sampe 10 komen koh.

    tapi masih tetap mas,blog q no moderasi no captha

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok kita buat gerakan sejuta pesbuker menolak tukang obat
      oke..?

      Hapus
    2. wkwkwkwkwk....oke juga tuh mas,ngikut wae aq

      Hapus
    3. hush jangan asal ngikut dong...

      Hapus
  15. Bolehlah nanti kalo pensiun jualan obat kuat pasak bumi dengan taste aneka rasa biar nggak pahit.

    Kata Emak, kalo nggak ingin dipisuhi orang ya jangan suka misuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha aku di blog kerjaane misuh misuh trus gimana dong...?

      Hapus
  16. Giginya cipta 4 :)

    Nek seng dodol obat kuat sampeyan gak perlu promosi mas, tapi pertanyaanya. Apakah cipta terlahir dari obat kuat atau telat cabut? :D
    Tagnya dewasa, jadi boleh donk agak vulgar dikit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yang atas dah banyak
      tau yang bawah cuman dua doang...

      *ketoknya sih keceplosan, om... :(

      Hapus
  17. ih ada tuh yang jualan obat di aku biarin aja...paling yang nulisnya macem2 baru deh dihapus....tapi biasanya kl saya suka rada2 mls kl ada tulisan di endingnya..*mampir balik yee..padahal daku kan gak suruh dia mampir ke blog ku yo mau mampir mangga..kalo nggak juga teu nanaon...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tandanya bukan orang jawa dia
      kalo orang jawa mana mau mampir
      maunya mamnasi apa mamroti...

      Hapus
  18. jadi ingat postingan yg filosofi batubara ... :D

    BalasHapus
  19. mas, aku mau...

    Saya mesen ya Mas, sekalian bibitnya mau saya "tandur" lagi, tar kl udah banyak saya juga mau ikut meramaikan jagat jual obat...

    soal capchat pancen As***************

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau tuh bisa ditanam apa engga
      wong disini juga ga ada yang nanam
      tumbuh liar di hutan

      Hapus
  20. Mantappp ... saya pernah tuh dapet obat kuat dari kalimantan kemudian nitip dijadikan hadiah tambahan kontes ...
    Tapi gak masalah Mas .. selamat berjualan kalo begitu he he

    BalasHapus
  21. Haha..."Guehh sukahh gayahh lohh!!!"

    Dengan banyaknya Beliau-beliau itu berkunjung kesini, aku kira Mas Raw sedang dalam keadaan sakit gabungan...(amit-amit ya Mas)

    Tapi ya sudahlah, bener katamu Mas, mereka jug lagi usaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. weeeeh lah...
      ini memuji apa menghibur..?

      Hapus
  22. kadang tukang obat itu komennya gak nyambung ::)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih ada memang. tapi sebagian sih dah rada mendingan...

      Hapus
  23. aku agi mbatin ngunuw ...knopo akeh wong dodolan obat mampir yooo...tapi rapopolah, namanya juga usaha ya too...nek ora arep tuku ya ujarke bae...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali ke khasanah awal...
      namanya juga usaha...

      Hapus
  24. Nais posting gannn...
    * Cekikian sambil oles obat kuat... :)

    BalasHapus
  25. kang.......inyong pesen siji "Obat kuat ngelih" kie jaman rekasa ben kuat ngelih karo idep2 poso......hhhhhh

    BalasHapus
  26. oalaaahhhh..
    ncip hasil dari konsumsi pasak bumi tho mas...????

    #kasian ncip jadi barang contoh hixzzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga lagi usaha...

      Hapus
  27. hahahha....mo cepet2 pensiun dini jadi buka pabrik farmasi pasak bumi dong ya mas? nanti tambah padeeettt donggg negara kitaa....wakakakka

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa
      kalimantan masih banyak tanah kosong

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena