27 November 2012

Betah Di Lapangan


#Semua Umur

Kebanyakan narsis di pesbuk dengan foto di kerjaan, ada teman yang kasih pertanyaan sepele tapi terasa menohok. "Ngapain lu ikut-ikutan kerja kasar padahal punya banyak anak buah..?"

Aku cuma bisa nyengir doang
Mungkin apa yang aku perbuat memang rada kurang pas di mata sebagian teman. Tapi mau gimana lagi wong aku begitu menyukai kegiatan di lapangan dan males dengan kerjaan kantoran. Itu juga yang jadi alasan beberapa kali perusahaan menarikku ke Jakarta tapi selalu saja aku cari alasan agar bisa tetap di site.

Sepanjang perjalanan karir pekerjaku, entah berapa kali aku pilih mundur saat dimutasikan dari lapangan ke kantor walau dengan iming-iming jabatan dan kenaikan tunjangan tentunya.

Yang jelas...
Aku memang dibesarkan di lapangan. Segala skill yang aku kuasai juga aku dapat dari sana. Makanya banyak hal yang aku tahu prakteknya tapi nol besar untuk teorinya. Malas rasanya harus bergabung dengan mereka yang suka berdebat teori di atas meja. Apalagi kalo ingat mereka punya titel minimal sarjana sementara aku STM saja tidak lulus.
#Hiks...




Ada satu kebahagiaan yang sulit diungkap dengan kata-kata saat bergabung dengan pasukan di lapangan. Bisa aku rasakan solidaritas dan kebersamaan yang tinggi dalam diri mereka. Sesuatu yang relatif sulit aku temukan saat aku duduk manis di kantor. Kejadian yang lebih banyak terjadi justru saling sikut dengan sesamanya. Apalagi kalo dengar ada yang dapat promosi, kayaknya ada saja yang usil cari-cari masalah.

Di lapangan aku tak pernah mempedulikan jabatan. Itu hanya ada di struktur. Begitu keluar ruangan aku merasa sejajar dengan teman-teman. Sama-sama lagi usaha cari rejeki, itu saja...

Pekerjaan yang berat selalu aku usahakan ikut serta. Bukan karena aku tidak mengajari pasukan. Tapi aku pertimbangkan faktor efisiensi kerja dan resiko terutama yang menyangkut keselamatan. Semua yang aku bisa selalu aku bagikan ke mereka. Pekerjaan yang relatif ringan kebanyakan aku serahkan sepenuhnya. Namun ketika menyangkut pekerjaan yang beresiko tinggi, aku harus ada di barisan depan.




Di lain sisi...
Aku juga kurang suka main suruh ke anak buah. Soalnya aku sendiri kalo disuruh-suruh juga suka ogah-ogahan. Rasanya lebih asik mengajak pasukan dengan contoh tindakan ketimbang omong doang. Hasilnya lumayan efektif. Misalnya saat melihat aku ambil alat kerja, mereka tanpa disuruh ikut nyari alat juga. Tak jarang saat aku lagi nyari body harnes, mereka menawarkan diri, "aku saja yang manjat, pak..."

Tapi ya namanya manusia memang tidak ada yang sempurna
Walau tak banyak, yang semblothongan tetap saja ada. Misalnya waktu liat aku pegang cangkul untuk bersihin lumpur, bukannya ikut ambil cangkul malah nyamperin minta kamera. 

"Sini pak aku potoin, lumayan buat diaplut di pesbuk. Keren lho gaya nyangkulnya.."
#Keren mbahmu...

Tetap bukan masalah
Aku bahagia ada di tengah-tengah mereka


Note
Maap belum bisa BW dan berbalas OOT
Masih kejar setoran buat tanggal 6...



42 comments:

  1. S'orang teman menyarankan k saiia u/ buka blog anda, alasanx isi blog anda mampu bikin orang sedih jd ngakak g qira", saking penasaranx akhire saiia cr blog anda, 'N ternyata . . . . teman saiia benar, thanks bung Rawins, menghibur banget . . . hehehehe . . . , salam kenal dari Malang Selatan,

    BalasHapus
    Balasan
    1. pilihan mak Vivie tepat, Kang Rawin itu ibarat Pendekar Wiro Sableng. Banyak sablenge

      Hapus
    2. ha.ha.ha. pendekar panci 212 ...

      Hapus
    3. ini sebenarnya lagi kontes menghibur apa menghina tho yo..?

      Hapus
    4. wah bakal masuk kasus penghinaan pasal 212 nih hhh

      Hapus
    5. tar aku laporin kpk, pak kyai...
      heheh

      Hapus
  2. kalau aku, lebih suka di kantoran malah.
    Aku hanya suka di lapangan kalau ada minat yang aku mau...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak adem sih. tapi jenuh om kalo pemandangannya itu itu mulu

      Hapus
  3. anak buah jago juga ngambil aksi lagi di negri awan ....
    Kok ya kePikiran gitu lho bawa kamera segala sampai atas sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya buat dokumentasi laporan kerja bu
      tapi biasalah pada nebeng buat narsis

      Hapus
  4. katanya bekerja didalam ruangan lebih cepat jenuh dibanding di luar ruangan.

    BalasHapus
  5. Ckckck... Om sbnrnya kerja nya apa sih? Itu sampe nyebrang kali pke tambang. Smoga ga ditiru citra -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sendiri juga bingung
      katanya disini jadi it...

      Hapus
  6. nah itu baru namanya pimpinan setia kawan ya mau bekerja lapangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setia kawan kan kalo sama cowok bu...

      Hapus
  7. waduh gak kebayang deh suamiku yang kinclong kasep ngalempereng koneng guyang leutak hihihi....

    salut deh mas demi anak istri yo..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru kata ibue, kalo item jadi keliatan macho...

      Hapus
  8. ini yang namanya atasan teladan, hehehe,

    BalasHapus
  9. iku lagi syuting film Mac Gyver yang baru ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kalo saja ada produser yang mau
      pasti gak laku pilemnya...

      Hapus
  10. gak pernah liat di pesbuk, apa punya akun baru? ngeliatnya di google +

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. hahah
      basane orang clacap kui un

      Hapus
    2. artinya apa huuuu gak dijawab, dasar elek

      Hapus
    3. artine sembrono...

      *koyo kowe...

      Hapus
  12. tiap2 orang beda ksukaan

    ada yg suka di depan layar, ada yg suka di belakang layar

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mau di kolong layar aja deh...

      Hapus
  13. foto yg bawah, itu kan yg muncrat habis di bor kemarin tho mas ...
    anak buahnya nggak ada yang mau ngerjain ya mas, sampe turun tgn sendiri ... :D

    BalasHapus
  14. Rika pancen pemimpin hibat Kang...kudune pemimpin ya kaya kuwe...talk less do more ujare iklan rokok !! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal itu cuma teori doang
      hahah

      Hapus
  15. Mbayangkan anak buahe sampean pasti seneng kerjanya di sana Mas. :D
    Bose ngerti kebutuhan anak buah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma mumet kalo mau resign om
      abis itu pasti cape ditelponin mulu nanya mau kemana
      ikut katanya...

      Hapus
  16. Itu foto paling bawah yang ngebor septiktank mas?

    Waktu bergulir lebih cepat saat kerja dilapangan, itu yang aku rasakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha semprul
      jangan dibahas itu lagi ah...
      tapi emang iya. kondisi lapangan begitu dinamis dan tidak terlalu menjenuhkan..

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena