28 November 2012

Belahan Jiwa


#Dewasa

Ada yang berbeda tengah malam ini...
Biasanya setiap mengawali perpindahan hari di tanggal ini, aku selalu merenungkan apa yang telah aku capai selama setahun berjalan. Melihat sisi-sisi pahit manis, kelam terang dan semuanya untuk kemudian aku niatkan dalam hati apa yang harus aku capai setahun kedepan.

Kali ini...
Hujan deras mengguyur barak kayu mungil di tengah belantara Kalimantan tak memberiku kesempatan untuk sekedar duduk menyepi menatap langit. Aku cuma bisa diam diantara dengkuran teman seperjuangan yang telah menggapai mimpi. Beberapa kali kucoba untuk memulai ritual tahunan ini, tetap tak kudapatkan feel nya.

Mencoba memutar lagu dari yutub malah nyangsang di albumnya Kla Project dan yang terasa nendang justru ingatanku ke ibue Ncit dan Ncip di Jogja sana. Memang lirik lagunya sudah tertinggal oleh jaman. Tapi entahlah. Rasanya ada sesuatu yang menghentak tanpa kutahu asal muasalnya.

Membaca lagi surat-suratmu, hatiku jatuh rindu 
Tak sadar pada langit kamarku, kulukis kau di situ 
Waktu yang berlalu, dan jarak masih saja terbentang 
Penamu bicara, menembus ruang menyapa sukmaku 

Mendesah lembut angin membawa butiran hati lara 
Ternyata meraih kesempatan, tak semudah kusangka 
Kau setia menunggu lelaki kecil menantang hidup 
Kau sertakan do'a, seolah mantra menjelma nafasku

Kesetiaan itu...
Rasanya teramat besar aku rasakan. Padahal hanya diawali pertemuan pendek tanpa pendekatan untuk sekedar menyelaraskan harmoni ketika tahu-tahu aku sudah punya belahan jiwa. Indahnya cinta yang seharusnya berkembang di awal perjumpaan tak bisa sepenuhnya aku nikmati. Kuharus pergi jauh menyeberangi lautan demi masa depan anak-anak.




Memendam tanya segera terucap 
Belahan jiwa apa kabarmu 
Kuharap selalu tetap kau jaga 
Tumbuhan cinta yang di ladang kita 

Aku ... jauh di sini menggapai cita 
Hingga ... satu saat pasti ku kan kembali 

Suatu saat pasti kembali...
Hanya itu yang selalu aku impikan selama ini. Mungkinkah ini yang harus jadi targetku setahun kedepan..?

Harus kuakui...
Teramat berat meninggalkan ladang cinta yang semestinya aku cangkuli setiap waktu. Apalagi setelah anak-anak semakin pinter berceloteh dan tak pernah lupa akan dua buah kata setiap kali nelpon mereka. "Ayah puyaaang..."

Ya sudahlah aku jalani saja...
Mungkin ritual tahunanku kali ini memang musti begini. Toh masih belum bergeser terlalu jauh dari pakemku untuk tidak merayakan sebagaimana umumnya. Tak cuma untukku. Untuk anak-anak juga. Tak pernah ada yang namanya tiup lilin dan sejenisnya. Biarlah mereka belajar mengikuti caraku yang selalu melewatinya dengan menyepi. Menjujurkan hati mengevaluasi diri dengan segala pencapaian baik dan buruk yang telah terlewati.




Tak kurang-kurang aku bersyukur ibue bisa mengerti ritualku bahkan untuk hari jadinya sendiri. Tak ada perayaan dengan mengundang teman. Cukup dilalui bersama anak-anak sambil menanti mereka terlelap. Hanya itu kado yang bisa aku berikan buat istriku tercinta. Mengikuti apa yang tersurat dan tersirat dalam lagunya Wali

Kau mau aku apa, pasti kan ku beri
Kau minta apa, akan ku turuti
Walau harus aku terlelap dan letih
Ini demi kamu sayang...

Sederhana...
Walau pake lelah dan letih
Yang penting spesial
Dan pake telor...

Cukup sekian dan terima kasih
#Sebelum ancur alur jurnal tahunan ini...


46 comments:

  1. Dua kata ..
    So Sweeettttt ......


    Sebentar. Itu kata anak Mas Rawins "Aku Puyaaannggg".
    Puyang itu bukannya yang rasa sakit di kepala itu yaa.. ??? Hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ck ck lagunya Mas Katon Bagaskara. Hheiheieiheiee lagi melankolis kayaknya ya hiheiheiee. Kata Bang Zachflazz loh hieiheheiee

      Hapus
    2. kalo itu namanya rawins mumet dong, om...

      Hapus
    3. coba deh pak asep pikirin
      sudah 3 bulan di hutan, tengah malem sendirian, lagi hujan...

      Hapus
  2. ciiieehhh...galaw niyee..
    hujan bikin orang pengen modol juga ternyata bikin galaw..

    semoga segera bertemu keluarga ya raw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeee bakalan makan makan neh. Ikutttttttttttttttttttttttt

      Hapus
    2. coba tanya pak asep
      kalo hujan bikin pengen modol apa pipis..?

      Hapus
  3. baca postingan abang jadi ingat waktu saya masih tinggal bersama tante di dumai. Rasa rindu kepada orang tua apa lagi sewaktu masa sakit.. (dah ah, nggak mau curhat disini) hahaaaaa

    moga cepat pulang bang dan meluk kedua anaknya plus mencicipi masakan istri tercinta .. amiiiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha numpang curhat juga boleh kok
      semua serba gratis disini
      asal jangan minta diupilin aja

      Hapus
    2. ntar kalau ganti nama abang jadi Rawins Show, pasti saya akan curhat sampai termehek-mehek.. hahahaaa

      ada rencana bang ?? #jedeeeeeeeeeeeer (menghilang)

      Hapus
  4. ulang tahun siapa? kang Rawins ya? atau ultah pernikahan?
    apapun itu, selamat ya, semoga selalu dianugerahi kesehatan, aamiin

    BalasHapus
  5. Semua indah pada waktunya mas Rawin.... Dulu saya juga begitu, sekarang sudah bisa sama2 menikmati hari berdua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mau kalo cuma berdua..
      maunya berempat atau berlima...
      heheh

      Hapus
    2. sekalian 11 biar kaya kesebelasan

      Hapus
    3. tambah 6 lagi buat cadangan pak..

      Hapus
  6. gak berasa ya mas, palagi lihat ncip tuh badannya sudah mulai menyucul ncit

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau tuh
      kayaknya waktu berjalan cepat tanpa terasa...

      Hapus
  7. meski berat tuk ditinggalkan kita kebanyakan galau dan mengeluh dengan apa yang ada saat ini semoga menjadi pencerahan kita menjadi orang yang paling bahagia oke mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalanin aja
      toh galau juga sebagian dari iman..

      Hapus
  8. ah, puitis....
    lagi males menghayatinya,,,
    langaung koment aja lah...
    nanti di copast puisinya...
    buat dibaca kalau lagi luang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. puisi apaan..?
      kurang kerjaan aja pake copas
      tinggal puter lagunya juga beres

      Hapus
  9. wah .. ada syair lagunya wali band nih, bener khan kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan udah ditulis diatas
      kenapa masih ditanyain lagi..?

      Hapus
  10. ihiks..........terahru aku !!!

    BalasHapus
  11. apa rika ulang tahun? wis tua yah..

    BalasHapus
  12. "Teramat berat meninggalkan ladang cinta yang semestinya aku cangkuli setiap waktu"
    Maksudnya apa ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya ya kalolah ada sumur di ladang
      marilah kita menumpang mandi...

      *mumet

      Hapus
    2. Tanggal 6 hari kamis sebentar lagi mas :)

      Hapus
    3. seminggu lagi, om...
      *kalo gak ditunda.. hiks

      Hapus
    4. Selamat mencangkul ladang cinta sebentar lagi mas...

      Hapus
  13. judule bang toyib ga pulang2

    BalasHapus
  14. lagi Ultah tho mas, kok ada ritual tahunan ...
    Met Ultah ya mas, wish U all the best lah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira-kira begitu, om...

      Hapus
    2. Ritualnya pakai nyembeleh kerbau nggak mas? biar hantunya nggak macam-macam ... :D

      Hapus
    3. haha ga usah pake ritual hantunya sudah takut mau nyamperin

      Hapus
  15. Selamat Ulang tahun buat ibue Ncit dan Ncip...semoga tetep sabar dengan 'kenakalan' suaminya #eh !

    Lagu lama tapi masih asik dan relevan kok Kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe padahal tak umpetin tetep aja masih kebaca sama orang..

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena