31 Oktober 2012

Buntut Bumbung


#Semua Umur

Waktu masih kecil dulu, aku sering dengar tembang Jawa yang kalo ga salah berbunyi "klontang-klantung, wong nderes buntute bumbung, apa gelem apa ora..?"

Tembang itu bukan sekedar lagu semata, melainkan mantra atau doa para penyadap nira saat akan memulai aktifitasnya agar hasil deresannya banyak dan gula yang dihasilkan bagus. Konon kabarnya jampi-jampi itu merupakan warisan penderes legendaris, Ki Cokrojoyo yang dikemudian hari dikenal dengan nama Sunan Geseng setelah menjadi murid Sunan Kalijaga.

Jaman berubah
Tembang bertuah itu pun kini tinggal sejarah. Walau masih banyak penderes badheg di kampungku, sudah tak ada lagi yang melantunkannya. Penyadap modern lebih suka menggunakan obat kimia untuk merangsang manggar agar lebih banyak menghasilkan nira.

Tak cuma itu
Agar menghasilkan gula yang kelihatan lebih bagus, berwarna cerah dan bersih, tak jarang perajin gula mencampurkan sodium meta bisulfit. Serbuk kimia yang mengandung asam tinggi dan korosif karena mengandung sulfur. Mereka berkilah itu merupakan tuntutan pasar dengan alasan gula yang berwarna gelap kurang disukai konsumen.

Memang gula hasil pengolahan alami yang menggunakan laru, tatal dan kapur sirih bentuknya kurang menarik walau sebenarnya aman untuk dikonsumsi. Entah siapa yang salah dalam hal ini. Konsumen atau produsen..?


Jaman modern memang telah banyak menanggalkan kearifan lokal yang sebenarnya lebih menjaga harmoni alam. Sekarang tak ada lagi tukang deres berbuntut pongkor bambu, karena jeriken atau botol plastik lebih mudah didapat dan lebih praktis. Memikul bumbung pun sudah jarang terlihat, karena lebih suka menggunakan sepeda motor.


Namun salahkah bila kita kembali ajaran Sunan Geseng agar buntut bumbung bisa kembali menjadi filosofi dan quality control gula yang sehat..?

Kamus :
Nyadap : Bahasa Indonesia
Nderes : Bahasa Jawa
Mantat : Bahasa Dayak

ada yang mau nambahin..?


44 comments:

  1. untung di kampung masih punya pohon nira sendiri jd bener2 masi seger kl mau minum air nira..

    BalasHapus
  2. Waktu kecil saya kuk gak eknal lagu "klontang-klantung, ..."
    Kalau lagu " angin cilik mrono-o, angin gedhe teko-o ta upahi duduh klopo..." yg ini ingat banget sampe sekarang. Terutama jk musim buah mangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha aku juga lupa lupa ingat
      wong sudah hampir seperempat abad lewat

      Hapus
  3. saya cuman inget lagu ini mas

    ongkong ongkong bolong adu merakadu sapi

    embuh terusane opo mas, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ingetnya montor mabur njaluk duite..

      Hapus
  4. sejujur jujurnya aku belum pernah mengenal tradisi ini... blas..blas blank mas... aku tak google dulu ya.. ben ngerti beneran...

    BalasHapus
  5. Terima kasih ya telah menginjinkan kami untuk mencari backling pada blog ini walaupun pada kenyataanya kami hanya merepeotkan anda sbagai pemilik blog..
    :D

    BalasHapus
  6. Ih artikel keren banget nih Mas Rawins..
    Pasar moderen menuntut kepraktisan, konsumen moderen berulah serupa..Akhirnya produsen menjawab apa yang mereka minta, semua dipraktiskan..Yah..itu salah siapa saya juga gak ngerti Mas..

    Namun di belahan daerah lain masih ada kok, perajin gula merah yg menggunakan pengawet nira alami, menjunjung lodong tiap pagi dan petang..Di bawah perusahaanku mereka tergabung dalam proyek gula aren organik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga makin banyak konsumen yang mengerti arti kesehatan dari produk organik, biar produsen juga mau ikut kebutuhan pasar

      Hapus
  7. wahhh,, bahaya juga yah main campur2 bahan tanpa takaran tuh, miris

    BalasHapus
  8. tembang jowo sarat makna, filosofinya tinggi.

    BalasHapus
  9. wah, berarti gula yang bentuknya bagus-bagus itu malah lebih nggak aman ya mas ...

    BalasHapus
  10. jarang yang original sekarang. badheg saja dimanipulasi. jamanne sudah bubrah. indonesa jarene merdeka, tapi terjajah yang beginian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap Klontang-klantung. Dukung kembali ke alam yang lebih sehat.

      Sukses selalu
      Salam Wisata

      Hapus
    2. ga ada yang original. banyak yang suka main copas ya..?
      hehe

      Hapus
    3. lontang lantung malah, pak...

      Hapus
  11. Jadi inget tetangga saya dulu yang pekerjaannya nyadap juga (bahasa Sunda kayaknya sama juga nyadap) .. tapi sayang saya kurang peduli prosesnya he he.
    Trims malah dikasih tahu di sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang tidak semuanya begitu
      masih ada yang alami
      tapi entah sampai kapan akan bertahan kalo kondisi pasar memintanya begitu

      Hapus
  12. aku juga lebih suka yang alami gitu, tapi tuntutan konsumen yang maunya lebih cantik dan instan... lagi belajar itu soalnya soal kosmetik, sori jadi oot

    BalasHapus
    Balasan
    1. termasuk urusan obat kuat yo..?

      Hapus
  13. antara kualitas dan kuantitas seringnya berbanding terbalik

    BalasHapus
  14. Wes lali aku lagune mas hehehe...
    semakin maju jaman, semakin praktis tetapi semakin melupakan harmoni lingkungan yo mas :)

    BalasHapus
  15. mungkin sudah jarang ya orang yg punya keahlian manjat pohon seperti ini
    berani nyoba Raw ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pernah manjat pohon kelapa
      cape manjat manjat tower mulu di kerjaan

      Hapus
  16. baru ngerti tentang ini mase. MAturnuwun.. :D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena