20 Oktober 2012

Pelarian Mumet

#Bimbingan Orang Tua

Deadline semakin mepet. Kadar stres makin meningkat. Padahal otak harus tetap jalan jangan sampai hang. Masalahnya tak pernah bisa lepas dari soal perkubuan manajemen sebagaimana aku ceritakan dalam jurnal Hitam dan Putih.

Mending kalo posisiku lagi di Kalimantan. Jalan ke tambang, nongkrong di hutan atau kebut-kebutan di sungai Barito lumayan efektif untuk membuang bete. Saat di Jakarta seperti sekarang ini, sangat sulit bagiku mencari tempat refreshing.

Dalam hal ini, mungkin aku rada kurang normal di mata umum. Kalo orang lain pergi ke kota untuk cari hiburan, aku justru lebih suka menyepi. Melihat banyak orang malah membuatku makin pusing. Apalagi kalo jalan ke mall dengan SPG bejibun, wah mumetnya bisa merembet ke kepala yang lain.

Untuk mengatasi jenuh ringan, ngeblog dan hahahihi berbalas pantun di situ sudah cukup. Ketika mumetnya sudah sampai tingkat kabupaten, biasanya aku atasi dengan ngutak-atik foto anak-anak di Gimp atau Photoshop.

Masih dalam wacana abnormal tadi. Bila kebanyakan orang resfreshing dengan cara menghindari masalah, aku justru kebalikannya. Stres kelas berat malah membuatku tak bisa istirahat atau jalan-jalan. Aku harus cari kesibukan lain yang bisa membuat aku lupa sejenak dengan masalah sebenarnya. Jadi semakin tinggi tingkat mumetnya, semakin rumit foto yang sengaja aku utak atik.

Karena aku ga pinter edit foto, yang paling sering aku lakukan bikin gambar duotone. Kenjlimetan cropping obyek yang rame itu yang aku gunakan sebagai pengalih perhatian. Apalagi kalo sudah nge-cropp pohon yang daunnya kecil-kecil. Beneran mumet, tapi setelah itu otak kaya habis di Ctrl + Alt + Del.

Aku sendiri ga tau kenapa pelariannya ke permainan warna dalam hitam putih itu. Bisa jadi terinspirasi dari sumber masalahnya yang tak pernah lepas dari konflik perkubuan. Sehingga aku harus mensugestikan otak bahwa hidup dengan banyak warna lebih asik ketimbang alam monokrom.

Tak pernah aku mau nimbrung dalam kelompok-kelompok semacam itu. Pemilu saja golput terus, apalagi cuma lingkup sempit dalam perusahaan.



Tapi ada satu hal yang sedikit mengganggu pikiranku. Mungkin ini karma dari kebiasaan golputku, sehingga setiap cuti lebih sering nemu palang merah di rumah. Jadinya ya golput maning golput maning...







40 comments:

  1. hahaha syukuriiin ... ketemu palang merah mulu
    atau coba trik yg satu ini, sebelum pulang coba donor darah dulu
    jadi pas balik sapa tau kan situasi berubah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sistemnya terlalu canggih sehingga siklus cuti dan palang merah selalu autosynchroniced...

      Hapus
  2. hubungane golongan putih karo palang merah sih apa? kaya bendera pa? tinggal kerek

    BalasHapus
  3. ending-endingnya kesitu lagi ya mas ...
    siip, lanjut kan ngecrop nya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo wong, podo aku yo kerep mikir kok ngono terus endinge

      Hapus
    2. itu melintas secara alami tanpa sengaja e...

      Hapus
    3. makane jo dipikir mbak...

      Hapus
  4. Sing sabar mase. Tapi memang pelarian di tengah hutan lebih enak ketimbang ke mol..

    BalasHapus
    Balasan
    1. adem om...
      ga bikin global warning seperti kalo ke mol

      Hapus
  5. Golput juga merupakan pilihan yang baik sobat
    karena golput itu merupakan ciri dari orang bijak, artinya mengikuti yg terbaik
    sukses ya sob. selamat siang dan salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah saya juga golput ..senangnya ada yang bilang bijak. Ntar kalo pemilukada provinsi jadi orang bijak lag aah

      Hapus
  6. makan dulu, ntar ga mumet deh..:)

    BalasHapus
  7. daripada pusing mending nyeduh wedang teh terus ngeblog, tapi diganggu anak-anak gimana rasanya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener om. di kantor saja masih digangguin anak anak lewat telpon

      Hapus
  8. Fotonya keren ya.Yang berwarna cuma Citra dan bapake.
    Mudah2an mumetnya dah hilang ya mas Rawins.... Jakarta memang bikin tambah mumet. KOta itu sendiri kan mumet berat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya. kali aja jokowi bisa mengurangi kemacetan

      Hapus
  9. Ntu si Ncit yang suka air tengah diguyur pakai selang ya Mas..Mudah2an setelah melihat kelucuan Ncit jadi hilang stressnya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang begitu bu. walau dilain sisi jadi bikin kangen pulang...

      Hapus
  10. Jangan pakai gaya lama ya Kang ! Sabar aja dulu paling juga sebentar. He...x9

    Sukses selalu
    Salam Wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang gimana gaya baru ?
      kaya kereta aja :D

      Hapus
  11. beli panci tak membantu ya?

    BalasHapus
  12. emang punya kepala berapa Mas?

    BalasHapus
  13. banyak pilihan refresing di jakarta malah mumet ya gan. hehehhe, ente bisa aja. malah refresing ko yang pusing. tapi itu lebih baik daripada tidak refreshing ya kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang katrok. aku ga betah di kota hiks..

      Hapus
  14. *emo ngecrop poto kang rawin...

    BalasHapus
  15. kl mumet ya balap karung aja kyk foto di atas

    BalasHapus
  16. nah di jkarta banyak nasi uduk mas:D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena